31 December 2009

Award Di Akhir Tahun

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:56 7 ocehan mereka Links to this post
Eih... eih... nambahin dikit nih. Akhir tahun saya jadi terasa lebih exciting lagi.
Karena apa...?
Karena.. eh... karena... saya dapat award lagi... Hihihiii...
Dari siapa...?
Dari salah satu teman blogger yang tulisannya lebih banyak mengajari saya tentang hidup.
Namanya siapa...?
Mba Reni...
Trus mana awardnya...?
Tadaaa...

Photobucket

Photobucket

Tapi maaf yah... saya belum bisa bagiin ke teman-teman yang lain... soalnya belum confirm sama empunya award. Jadi untuk sekarang saya simpan untuk saya sendiri dulu deh...
Yo wez... saya ngilang dulu... swiiinnnggg...http://www.emocutez.com

Kaleidoskop Saya Di Tahun 2009

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 10:16 6 ocehan mereka Links to this post

Sudah di akhir tahun lagi...
Bener-bener ga kerasa, seakan-akan waktu terbang begitu aja...
Dan apa aja yang udah saya alami setahun belakangan ini...?
Lumayan banyak untuk membuat saya semakin dewasa...
Jadi mungkin sebaiknya saya runut kembali apa aja yang udah terjadi sepanjang tahun 2009, sebagai jembatan untuk memulai tahun 2010 dengan semangat baru... (haiaahhh...)



Januari
Saya dalam masa depresi tingkat tinggi untuk membujuk dosen menyetujui permintaan saya untuk mengajukan ujian sidang skripsi... pada saat itulah berat badan saya semakin berkurang sehingga resolusi saya di tahun 2009 untuk menambah bobot badan terancam gagal.

Februari
Tragedi yudisium terjadi. Di saat teman-teman saya yang lain begitu menikmati kebebasan mereka karena ga lagi menjadi mahasiswa dengan berfoto-foto ria, saya malah nyaris pingsan karena ga kuat nahan nyeri haid yang tiba-tiba aja nimbrung. Ga ada foto-foto sama sekali...! Zigh...

Maret
Independence day buat saya. Iya, akhirnya saya di wisuda. Sempat nyaris putus asa karena jadi mahasiswa paling tua di kampus, tapi toh akhirnya jadi Sarjana juga. Phiiuuhh... Tenang... pake acara foto-foto juga kok... hehee...

April & Mei
Saya menghabiskan waktu dua bulan ini buat nyari kerja. Hasilnya... tetap jobless... huwaaa...

Juni
Saya mulai ngeblog... hehehee...

Juli
Ga tenang hampir sebulan penuh karena denger kabar kesehatan Nenek yang mulai menurun. Alhamdulillah sekarang Nenek sehat lagi, meskipun ga se-fit dulu...

Agustus
Mengalami pertengkaran paling hebat yang pernah terjadi. Saya ga pernah nyangka saya bakalan bisa semarah itu... Maaf yah, Dok...

September
Lebaran paling bermakna menurut saya. Semua keluarga ngumpul. Saya juga bisa ngumpul bareng dua saudara saya lagi. Sebuah momen yang ingin saya abadikan selamanya...

Oktober
Kesabaran saya ditempa habis-habisan. Ya dari tetangga baru saya lah, ya dari mantan bos saya lah, bahkan juga dari kota tempat saya berdomisili sekarang. Bikin terapi anger management saya gagal total... errghh...

November
Untuk pertama kalinya saya melakukan sesuatu yang jauh diluar idealisme saya. Demi keluarga dan orang-orang yang saya sayangi, saya rela... (lebay...!!)

Desember
My favourite month. Well, it's my birthday month, satu hal yang harus saya ingat di tahun-tahun berikutnya, soalnya saya sering banget lupa sama ultah saya sendiri... hehee... Trus juga dapat kejutan dari Si Pangeran Kodok. Fyi, I don't like any surprises, but I always enjoy every each of them... (hahaa... bilang aja ngarep... hihiii...).

Yah, gitu deh perjalanan saya di tahun 2009. Terdengar (atau terbaca...??) biasa-biasa aja, tapi jadi luar biasa buat saya yang ngalaminnya. Saya jadi penasaran, kira-kira hal baru apa lagi yang akan saya alami di tahun 2010. Jadi ga sabar nih... hihiii... http://www.emocutez.com

29 December 2009

Suatu Siang Yang Panas Di 11 Desember

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:36 3 ocehan mereka Links to this post


"Is... aku ga lulus T_T..."
"Sama, Vit. Aku ga lulus juga, banyak saingan... huhuuu... T_T..."
"Sediiiiiih rasanya. Aas luluskah?"


"Temen2 kita yang ikut di Banjarbaru ga ada yang lulus..."
"Aku liat Anisa nulis selamat di dinding (fesbuk) Aas."
"Hahh masa sih? Ntar ya ku liat dulu."
"Apa planning selanjutnya?"
"Yah, cari kerja di lain deh."
"Kira-kira masih dibuka penerimaan ga yah?"
"Wah, ga tau tuh ya..."
"Udah liat belum ucapan Nisa? Makanya ku kira Aas lulus."
"Tapi di koran ga ada tercantum nama dia... Dia kan kemarin itu ngelamar sama seperti kita juga. Mungkin Nisa salah liat. Atau dia ngeliat di kota lain ada nama yang mirip Aas. Namaku aja ada yang nyamain di Tanah Laut. Nasib nama pasaran nih, hehee..."
"Nama Potter ada juga kayanya yah... Rezeki kita mungkin memang belum di situ, Is."
"Dia juga ga lulus kok... Mungkin bener yang kamu bilang, mungkin menyesuaikan sama kemauan hati, kemarin kan ga terlalu niat ikut ngelamar CPNS. Giliran udah berharap lulus, malah ga lulus."
"Bener tuh. Ada kesel, ada malunya juga sih. Perasaan udah habis-habisan jawab soal."
"Setuju. Tau ga, kemarin itu ku padahal juga lagi sakit, tapi bela-belain ikut. Jadi waktu ku nginap tempat Aas, ku cuma bisanya rebahan aja."
"Ooo kamu sakit tah? Kemarin ikut tes dimana?"
"Ku ikut tes di Banjarbaru bareng Aas sama Mada. Banyak tuh anak ED yang ikut di Banjarbaru."
"Aku disana juga. Pengen nyoba di Tapin tapi ga dibolehin laki. Aku ikut tes di SMK Telkom, ketemu Erlina disana. Kamu dimana...? Ya ampun, ga ada satu pun dari kita yang masuk ya..."
" Ku di SD Loktabat 7, bareng Aas, Mada, Dina, Dewi, ma Ka Eni. Ga ada satupun yang beruntung... buset dah..."
"Waw, mereka tes di Bjb juga toh... mantappp..."
"Gitu deh... Kalo bisa dibilang, saingan sama temen sediri aja udah banyak banget, belum lagi yang dari kampus lain, angkatan lain... banyak betul...! 1 banding 17...!!"
"Ku liat B.Ing di Bjb yang lulus beberapa S.Pdi... lulusan I**N kali yah..."
"Bisa jadi... atau S****P, atau mungkin juga U****A... Buset...!! Yang negeri malah susah banget masuknya..."
"Iya... malu-maluin aja."
"Itu dia... huhuuu..."
"Kamu sekarang dimana Is? Masih kos di tempat yang dulu kah?"
"Yup... Ga tau deh tar, jangan-jangan disuruh pulang gara-gara ga lulus disini..."
"Disuruh kawin tuh biasanya. Merit aja dulu Is :)"
"Wah, kalo yang satu itu ga bisa deh, masalah prinsip... harus kerja dulu baru nikah..."
"Betul juga sih. Aku ngerasa banget abis merit agak susah nyari kerja di swasta."
"Ga cuma status merit aja. Umur juga jadi masalah. Sebagian besar nyari yang umurnya max. 25 taon, tapi ku malah udah lewat... huwaa..."
"Emang kamu pengen kerja apa sih?"
"Yah pengennya sih di kantoran aja. Pengen juga sih balik ke radio, tapi hari gini di Banjarmasin salary di radio ga cukup buat bertahan hidup sebulan, hehee..."
"Iya juga sih, kalo di radio biasanya cuma sampingan atau hobi aja, bukan kerjaan utama."
"Betul tuh... Kamu sendiri habis ini mo kemana? Mo ngelamar kemana? Atau jadi ibu rumah tangga aja...hehee..."
"Belum ada... Hunting koran hari sabtu lagi deh. Jadi IRT aja ga rame, Is."
"Hahaa... sama aja toh... Apalagi kayak ku ini, terbiasa sibuk diluar. Kemarin kan waktu di radio ku bisa dibilang kerja seharian penuh. Begitu nganggur langsung stress ga ada yang dikerjain."
"Yup, aku aja yang anak rumahan suntuk kalau dirumah terus. Btw, pacar kamu orang mana sih?"
"Orang Banjar. Btw, kemarin dia sempat nawarin aku kerja di kantornya, tapi ku ga bisa naik motor... huhuu...
"Kenapa ga mau?"
"Ya itu tadi. Perusahaannya nyari yang bisa naik motor, soalnya sering urusan keluar."
"Wahhaaa... kita senasib dalam hal ini, hehee... memang iya sih beberapa perusahaan nyari yang punya dan bisa naik motor."
"Itu dia, kasian yah kita-kita yang doyan naik angkot ini, hehee... kemarin emang sempat sih beberapa kali dapat panggilan kerja, tapi sampai sebatas tes interview aja, abis itu ga ada kabarnya lagi... atau apa aku yang terlalu dudutz ya, hehee..."
"Ga ah Is... emang kemarin sempat dipanggil kemana aja? Ku juga sampai interview aja, abis itu sunyi. Lagian juga kebanyakan ditanyain soal planning pengen punya anak berapa, ga nyambung banget..."
"Kemarin sempat di panggil di beberapa perusahaan finance, mungkin karena ku pernah di radio. Trus ku mau ditaroh di marketing gitu."
"Kenapa ga coba belajar naik motor aja, Is."
"Ga ada yang sempat ngajarin... huhuuu..."
"Ku sih sebenernya bisa, tapi ga berani kalau di jalan raya. Orang banjar gila-gilaan kalau udah bawa motor. Aku pernah beberapa kali ngeliat kecelakaan motor, pernah motornya sampe mutar gara-gara ada yang naik motor trus yang dibonceng bawa kaca, kacanya kesenggol stang motor yang lain. Kendaraan yang kesenggol kaca itu sampai muter berapa kali sebelum jatuh. Ngeri ku ngeliatnya..."
"Nah, itu juga yang bikin ku kadang ragu buat belajar naik motor. Orang banjar ini kebanyakan ga tertib..."
"Mungkin kita ditakdirkan naik mobil, Is, hehee..."
"Aminnn... pake sopir pribadi pula... hahaa..."
"Setuju...!!!"
"Eih, ada tamu nih di kos... cabut dulu ya... tar kapan-kapan kita ngobrol lagi..."
"Siipppp... Salam sama dia..."
"Dia siapa?"
"Itu, tamu kamu... :P"
"Woii... laki mu dikemanain...??"
"Mumpung laki ku ga tau..."
"Stresss!!!"
"Hhahahaaa... ya udah lah... ku juga mau masak dulu... huuhhh... nasib ibu rumah tangga..."
"Hushh... mestinya bersyukur donk..."
"Iya, ku bersyukur sudah ada yang nanggung hidupku... hahaaa.... udaahhh ahhh... cabut...!"
"Iya... bye..."
"Bye..."

note : obrolan via chat online yang ga penting tapi penting... hahahaa... ga nyambung yah...

28 December 2009

Ayah

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 12:58 8 ocehan mereka Links to this post
Saya membacanya di sebuah blog, dan ingin saya bagikan lagi kepada kalian yang membacanya...

Suatu ketika, ada seorang anak wanita yang bertanya kepada Ayahnya,
tatkala tanpa sengaja dia melihat
Ayahnya sedang mengusap wajahnya
yang mulai berkerut-merut
dengan badannya yang terbungkuk-bungkuk,
disertai suara batuk-batuknya.

Anak wanita itupun kemudian tumbuh menjadi dewasa,
tetapi dia tetap saja penasaran,
mengapa wajah Ayahnya yang tadinya tampan
menjadi berkerut-merut
dan badannya menjadi terbungkuk-bungkuk ?

Hingga pada suatu malam, anak wanita itu bermimpi.
Di dalam impian itu seolah-olah dia mendengar
suara yang sangat lembut, namun jelas sekali.
Dan kata-kata yang terdengar dengan jelas itu
ternyata suatu rangkaian kalimat
sebagai jawaban rasa kepenasarannya selama ini.

"Saat Ku-ciptakan Laki-laki,
aku membuatnya sebagai pemimpin keluarga
serta sebagai tiang penyangga dari bangunan keluarga,
dia senantiasa akan berusaha untuk menahan setiap ujungnya,
agar keluarganya merasa aman, teduh dan terlindungi."

"Ku-ciptakan bahunya yang kekar dan berotot
untuk membanting-tulang menghidupi seluruh keluarganya
dan kegagahannya harus cukup kuat pula
untuk melindungi seluruh keluarganya."

"Ku-berikan kemauan padanya agar selalu berusaha
mencari sesuap nasi yang berasal dari tetes keringatnya sendiri
yang halal dan bersih,
agar keluarganya tidak terlantar,
walaupun seringkali dia mendapat cercaan dari anak-anaknya."

"Ku-berikan keperkasaan dan mental baja
yang akan membuat dirinya pantang menyerah,
demi keluarganya dia merelakan kulitnya tersengat panasnya matahari,
demi keluarganya dia merelakan badannya berbasah kuyup kedinginan
karena tersiram hujan dan dihembus angin,
dia relakan tenaga perkasanya terkuras demi keluarganya,
dan yang selalu dia ingat,
adalah disaat semua orang menanti kedatangannya
dengan mengharapkan hasil dari jerih-payahnya."

"Kuberikan kesabaran, ketekunan serta keuletan
yang akan membuat dirinya selalu berusaha
merawat dan membimbing keluarganya tanpa adanya keluh kesah,
walaupun disetiap perjalanan hidupnya
keletihan dan kesakitan kerap kali menyerangnya."

"Ku-berikan perasaan keras dan gigih
untuk berusaha berjuang demi mencintai dan mengasihi keluarganya,
di dalam kondisi dan situasi apapun juga,
walaupun tidaklah jarang anak-anaknya melukai perasaannya,
melukai hatinya.
Padahal perasaannya itu pula
yang telah memberikan perlindungan rasa aman
pada saat dimana anak-anaknya tertidur lelap.
Serta sentuhan perasaannya itulah yang memberikan kenyamanan
bila saat dia sedang menepuk-nepuk bahu anak-anaknya
agar selalu saling menyayangi dan saling mengasihi sesama saudara."

"Ku-berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya
untuk memberikan pengertian dan kesadaran
terhadap anak-anaknya tentang saat kini dan saat mendatang,
walaupun seringkali ditentang bahkan dilecehkan oleh anak-anaknya."

"Ku-berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya
untuk memberikan pengetahuan dan menyadarkan,
bahwa Isteri yang baik
adalah Isteri yang setia terhadap Suaminya,
Isteri yang baik adalah Isteri yang senantiasa menemani,
dan bersama-sama menghadapi perjalanan hidup baik suka maupun duka,
walaupun seringkali kebijaksanaannya itu akan menguji
setiap kesetiaan yang diberikan kepada Isteri,
agar tetap berdiri, bertahan, sejajar dan saling melengkapi
serta saling menyayangi."

"Ku-berikan kerutan diwajahnya agar menjadi bukti,
bahwa Laki-laki itu senantiasa berusaha sekuat daya pikirnya
untuk mencari dan menemukan cara
agar keluarganya bisa hidup didalam keluarga sakinah
dan badannya yang terbungkuk agar dapat membuktikan
bahwa sebagai Laki-laki yang bertanggung jawab
terhadap seluruh keluarganya
senantiasa berusaha mencurahkan
sekuat tenaga serta segenap perasaannya, kekuatannya, keuletannya
demi kelangsungan hidup keluarganya."

"Ku-berikan kepada Laki-laki tanggung-jawab penuh
sebagai pemimpin keluarga, sebagai tiang penyangga,
agar dapat dipergunakan dengan sebaik-baiknya.
Dan hanya inilah kelebihan yang dimiliki
oleh Laki-laki,
walaupun sebenarnya tanggung-jawab ini
adalah amanah di dunia dan akhirat."

Terbangun anak wanita itu,
dan segera dia berlari, bersuci, berwudhu dan melakukan shalat malam
hingga menjelang subuh.
Setelah itu dia hampiri bilik Ayahnya yang sedang berdzikir,
ketika Ayahnya berdiri
anak wanita itu merengkuh dan mencium telapak tangan Ayahnya.

"Aku mendengar dan merasakan bebanmu, Ayah."


27 December 2009

I's So (Bold) Fun...

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:36 4 ocehan mereka Links to this post
Ga ada kerjaan, jadi milih blogwalking aja...
Ternyata nemu yang satu ini di blognya Gogo. Keknya seru, jadi saya pengen postingin juga...
hihiii...

Bold what you’ve done!
01. Bought everyone in the pub a drink
02. Swam with dolphins
03. Climbed a mountain
04. Taken a Ferrari for a test drive
05. Been inside the Great Pyramid
06. Held a tarantula
07. Taken a candlelit bath with someone
08. Said “I love you” and meant it
09. Hugged a tree
10. Done a striptease
11. Bungee jumped
12. Visited Paris
13. Watched a lightning storm at sea
14. Stayed up all night long, and watched the sun rise
15. Seen the Northern Lights
16. Gone to a huge sports game
17. Walked the stairs to the top of the leaning Tower of Pisa
18. Grown and eaten your own vegetables
19. Touched an iceberg glacier
20. Slept under the stars
21. Changed a baby’s diaper
22. Taken a trip in a hot air balloon
23. Watched a meteor shower
24. Gotten drunk on champagne
25. Given more than you can afford to charity
26. Looked up at the night sky through a telescope
27. Had an uncontrollable giggling fit at the worst possible moment
28. Had a food fight
29. Bet on a winning horse
30. Taken a sick day when you’re not ill
31. Asked out a stranger
32. Had a snowball fight
33. Photocopied your bottom on the office photocopier
34. Screamed as loudly as you possibly can
35. Held a lamb
36. Enacted a favorite fantasy
37. Taken a midnight skinny dip
38. Taken an ice cold bath
39. Had a meaningful conversation with a beggar
40. Seen a total eclipse
41. Ridden a roller coaster
42. Hit a home run
43. Fit three weeks miraculously into three days
44. Danced like a fool and not cared who was looking
45. Adopted an accent for an entire day
46. Visited the birthplace of your ancestors
47. Actually felt happy about your life, even for just a moment
48. Had two hard drives for your computer
49. Visited all 50 states
50. Loved your job for all accounts
51. Taken care of someone who was shit faced
52. Had enough money to be truly satisfied
53. Had amazing friends
54. Danced with a stranger in a foreign country
55. Watched wild whales
56. Stolen a sign
57. Backpacked in Europe
58. Taken a road-trip
59. Rock climbing
60. Lied to foreign government’s official in that country to avoid notice
61. Midnight walk on the beach
62. Sky diving
63. Visited Ireland
64. Been heartbroken longer then you were actually in love
65. In a restaurant, sat at a stranger’s table and had a meal with them
66. Visited Japan
67. Benchpressed your own weight
68. Milked a cow
69. Alphabetized your records (cds)
70. Pretended to be a superhero
71. Sung karaoke
72. Lounged around in bed all day
73. Posed nude in front of strangers
74. Scuba diving
75. Got it on to “Let’s Get It On” by Marvin Gaye
76. Kissed in the rain
77. Played in the mud
78. Played in the rain
79. Gone to a drive-in theater
80. Done something you should regret, but don’t regret it
81. Visited the Great Wall of China
82. Discovered that someone who’s not supposed to have known about your blog has discovered your blog
83. Dropped Windows in favor of something better
84. Started a business
85. Fallen in love and not had your heart broken
86. Toured ancient sites
87. Taken a martial arts class
88. Swordfought for the honor of a woman
89. Played D&D for more than 6 hours straight
90. Gotten married
91. Been in a movie
92. Crashed a party
93. Loved someone you shouldn’t have
94. Kissed someone so passionately it made them dizzy
95. Gotten divorced
96. Had sex at the office
97. Gone without food for 5 days
98. Made cookies from scratch
99. Won first prize in a costume contest
100. Ridden a gondola in Venice
101. Gotten a tattoo
102. Found that the texture of some materials can turn you on
103. Rafted the Snake River
104. Been on television news programs as an “expert”
105. Got flowers for no reason
106. Masturbated in a public place
107. Got so drunk you don’t remember anything
108. Been addicted to some form of illegal drug
109. Performed on stage
110. Been to Las Vegas
111. Recorded music
112. Eaten shark
113. Had a one-night stand
114. Gone to Thailand
115. Seen Siouxsie live
116. Bought a house
117. Been in a combat zone
118. Buried one/both of your parents
119. Shaved or waxed your pubic hair off
120. Been on a cruise ship
121. Spoken more than one language fluently
122. Gotten into a fight while attempting to defend someone
123. Bounced a check
124. Performed in Rocky Horror
125. Read - and understood - your credit report
126. Raised children
127. Recently bought and played with a favorite childhood toy
128. Followed your favorite band/singer on tour
129. Created and named your own constellation of stars
130. Taken an exotic bicycle tour in a foreign country
131. Found out something significant that your ancestors did
132. Called or written your Congress person
132a. Had them write back
133. Picked up and moved to another city to just start over
134. …more than once?
135. Walked the Golden Gate Bridge
136. Sang loudly in the car, and didn’t stop when you knew someone was looking
137. Had an abortion or your female partner did
138. Had plastic surgery
139. Survived an accident that you shouldn’t have survived
140. Wrote articles for a large publication
141. Lost over 100 pounds
142. Held someone while they were having a flashback
143. Piloted an airplane
144. Petted a stingray
145. Broken someone’s heart
146. Helped an animal give birth
147. Been fired or laid off from a job
148. Won money on a TV game show
149. Broken a bone
150. Killed a human being
151. Gone on an African photo safari
152. Ridden a motorcycle
153. Driven any land vehicle at a speed of greater than 100 mph
154. Had a body part of yours below the neck pierced
155. Fired a rifle, shotgun, or pistol
156. Eaten mushrooms that were gathered in the wild
157. Ridden a horse
158. Had major surgery
159. Had sex on a moving train
160. Had a snake as a pet
161. Hiked to the bottom of the Grand Canyon
162. Slept through an entire flight: takeoff, flight, and landing
163. Slept for more than 30 hours over the course of 48 hours
164. Visited more foreign countries than US states
165. Visited all 7 continents
166. Taken a canoe trip that lasted more than 2 days
167. Eaten kangaroo meat
168. Fallen in love at an ancient Mayan burial ground
169. Been a sperm or egg donor
170. Eaten sushi
171. Had your picture in the newspaper
172. Had 2 (or more) healthy romantic relationships for over a year in your lifetime
173. Changed someone’s mind about something you care deeply about
174. Gotten someone fired for their actions
175. Gone back to school
176. Parasailed
177. Changed your name
178. Petted a cockroach
179. Eaten fried green tomatoes
180. Read The Iliad
181. Selected one “important” author who you missed in school, and read
182. Dined in a restaurant and stolen silverware, plates, cups because your apartment needed them
183. …and gotten 86’ed from the restaurant because you did it so many times, they figured out it was you
184. Taught yourself art from scratch
185. Killed and prepared an animal for eating
186. Apologized to someone years after inflicting the hurt
187. Skipped all your school reunions
188. Communicated with someone without sharing a common spoken language
189. Been elected to public office
190. Written your own computer language
191. Thought to yourself that you’re living your dream
192. Had to put someone you love into hospice care
193. Built your own PC from parts
194. Sold your own artwork to someone who didn’t know you
195. Had a booth at a street fair
196. Dyed your hair
197. Been a DJ
198. Found out someone was going to dump you via LiveJournal
199. Written your own role playing game
200. Been arrested

Boleh kalian coba. Seru juga loh...

26 December 2009

Superwoman In My Life

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 10:53 8 ocehan mereka Links to this post
Hari ibu memang udah lewat, dan pada hari itu saya sengaja ga nulis apa-apa tentang sosok seorang Ibu. Takut terbawa suasana, hihii...

Tapi kali ini saya ingin bercerita tentang wonder woman dalam hidup saya. Mama. Seorang wanita teguh yang tidak pernah ingin ditaklukan oleh usia.

Siapa sangka kalau Mama adalah seorang artis yang lumayan populer di masa mudanya. Meskipun ga sampai bertaraf nasional tapi banyak orang dari beberapa daerah yang sangat mengenal Mama. Ya, Mama dulunya adalah penyanyi orkes dangdut yang sering pergi keluar kota untuk manggung.
Tapi harap dicatat, penyanyi orkes jaman dulu sama jaman sekarang bener-bener jauh berbeda. Kalau dulu, penyanyi orkes bener-bener dihargai sebagai seorang artis, tapi kalau sekarang.... hmm... no komen deh...

Karena predikat sebagai seorang artis, otomatis Mama jadi gadis yang gaul banget. Punya banyak temen, plus punya geng sendiri. Saya pernah liat tuh foto Mama waktu masih gadis bareng temen-temen beliau. Ih, seperti ngeliat foto model tahun 70an. Cantik-cantik... Sayang banget semua fotonya ada di Balikpapan. Nenek saya yang ngumpetin, ga pengen dibagi-bagi ke orang lain, bahkan cucunya sendiri. Nenek saya itu emang suka banget nyimpan foto orang lain. Ga tau deh tujuannya apa... hihii...

Balik ke Mama saya, saya susah buat ngungkapin perasaan saya tentang Mama. Begitu banyak hal tentang beliau yang sangat saya kagumi. Catatan kakak saya di fesbuk tentang Mama sudah cukup mewakili semuanya.

Mama adalah bukti nyata sebuah pengabdian seorang istri terhadap suami. Mama adalah bukti hidup sebuah komitmen seorang ibu terhadap anak.

Mama rela melepaskan keartisannya demi mengurus anak-anak beliau. Mama juga ikhlas meninggalkan semua kegiatan penyuluhan yang pernah digelutinya demi menuruti permintaan Bapak. Mama mengabdikan hidupnya sebagai ibu rumah tangga dan mendidik anak-anak beliau. Satu hal yang mungkin bertentangan dengan impian Mama.

Di samping ini foto Mama dan Bapak waktu masih pacaran. So swiiiiitttt....




Satu hal yang dulu paling saya sebelin dari Mama adalah cerewetnya beliau soal pelajaran kami. Mama sangat ketat terhadap sekolah kami. Mama begitu disiplin soal nilai-nilai pelajaran yang harus kami peroleh. Saya masih ingat, dulu setiap kami pulang sekolah, pertanyaan paling pertama yang Mama lemparkan bukan "kamu udah lapar?", atau "gimana, cape tadi di sekolah?". Bukan itu. Tapi yang Mama tanyakan begitu kami melepas sepatu adalah, "Dapat berapa pe-er nya tadi?", atau "Tugasmu dapat berapa?"

Yah, itulah Mama. Beliau merasa menjadi orang yang paling bertanggung jawab atas nilai-nilai yang kami dapatkan, sehingga beliau ga bakalan pernah puas kalau nilai-nilai kami ga sampai di atas 7. Mama bakalan ngedampingin kami saat mengerjakan pe-er, dan bakalan ngomel-ngomel kalau kami ga paham-paham juga sama penjelasan beliau. Saya juga masih ingat banget dulu saya yang paling sering bertengkar sama Mama kalau udah ngerjain pe-er, apalagi kalau udah ngerjain pe-er Matematika. Mungkin saya-nya aja yang terlalu keras kepala. Mama memang udah ngasih cara yang bener buat nyelesain soal-soal, tapi saya malah ngotot ngerjainnya pake cara saya. Dan ujung-ujungnya, cubitan nyelekit mampir ke paha saya, hahahaa...

Mama juga selalu ngajarin anak-anaknya untuk mandiri, selalu hidup sederhana, dan menghindari kami untuk suka meminta kepada orang lain.

Dulu waktu saya baru aja mulai sekolah, ga seperti mama-mama lainnya, Mama cuma nganterin saya ke sekolah, ga ditungguin, trus dibiarin pulang sendiri. Dan itu cuma berlaku buat minggu-minggu pertama. Minggu-minggu berikutnya, saya cuma diseberangkan di jalan raya aja, selebihnya saya pergi ke sekolah sendiri yang menempuh jarak 10 menit jalan kaki. Mama bener-bener canggih...

Mama juga selalu ngajarin kami untuk bisa berbagi dan ga boros. Caranya gimana...? Dengan membagi lauk yang akan kami makan. Mama selalu menjatah setiap anak cuma dapat lauk satu potong, supaya kami bisa belajar hidup sederhana. Mama bener-bener hebat...

Waktu masih kecil, kami juga selalu dapat uang jajan. Tapi juga udah dijatah sama Mama. Kalau uang jajan itu habis, dan kami pengen minta lagi sama Mama, beliau ga bakalan pernah ngasih. Biarpun sampai kami guling-guling di tanah, bukannya uang jajan yang kami dapat, tapi lagi-lagi cubitan nyelekit di paha kami. Mama bener-bener dahsyat... hahahaa...

Itu cerita Mama di masa dulu. Sekarang Mama adalah sosok yang lebih dewasa lagi. Mungkin karena faktor usia, mungkin juga karena sekarang Mama merasa telah berhasil mendidik anak-anak beliau menjadi pribadi yang beliau inginkan. Saya, kakak, dan adik telah bermetamorfosa menjadi pribadi yang mandiri, sederhana, dan memperoleh apa yang kami inginkan dengan usaha kami sendiri.
Tapi kalau dipikir-pikir, mungkin saya kali ya yang masih sedikit tergantung sama orang tua... hicks... sindrom jobless nih.. huhuuu...

Saya ingin bisa seperti Mama. Mendidik anak-anak saya nantinya dengan disiplin dan kasih sayang yang sama besarnya seperti yang pernah Mama berikan pada saya. Mungkin awalnya akan sedikit keras, tapi toh bakalan ada si "Ayah" yang akan mengimbanginya dengan kelembutan.

Yah, itu keinginan jangka panjang saya. Tapi keinginan jangka pendek saya sekarang ini adalah membahagiakan Mama dan membuat beliau bangga (yang belum juga terwujud sampai sekarang).

But, I will...


Ini Mama, difoto di depan rumah, gambarnya agak sedikit rusak soalnya pernah kena musibah kerendam air. Phiuhh... untung bisa diselamatin. Oiya... Mama punya kebiasaan makai gaya cuek-kamera setiap difoto. Ga ngerti tujuannya apa. Tapi semua foto Mama yang sempat saya liat, mau yang sendirian atau bareng teman-teman, selalu aja nyuekin kamera... hihiii...
Oiya, satu lagi, baju yang dipakai Mama difoto itu bikin sendiri loh. Dan masih banyak lagi baju-baju Mama yang lain juga bikinan sendiri. Mama bener-bener kreatif...

25 December 2009

Dementor In Our Lives

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 12:25 5 ocehan mereka Links to this post
Kenal sama petualangan Harry Potter donk ya... pasti kenal, atau paling ga tau deh sama remaja penyelamat dunia sihir ini. Trus buat yang udah baca ceritanya atau nonton filmnya, pasti juga udah kenal sosok mengerikan yang paling ditakuti Harry.

Bukan, bukan Dementy. Bukan Demetoid juga. Loh, kok Demender sih. Apalagi Dismember, apaan tuh...?

Yang saya maksud itu Dementor, Makhluk kegelapan yang menghisap kebahagian orang-orang yang ada di dekatnya sehingga yang yang tertinggal di kepala hanyalah kesedihan dan ketakutan. Nah, Dementor ini digambarkan sebagai "sosok berjubah yang menjulang sampai ke langit-langit kereta. Wajahnya sama sekali tersembunyi di bawah kerudungnya... Ada tangan yang terjulur dari dalam jubah, mengilap, abu-abu, kurus, dan berkeropeng, seperti sesuatu yang mati dan telah membusuk di dalam air..."

gambar diambil disini

Duh, gambarannya aja udah bikin serem ya...

Dan seremnya lagi, kita sebagai muggle (komunitas non penyihir) ga bisa ngeliat Dementor, tapi bisa merasakan keberadaannya. Lebih parah lagi kan. Gimana kita bisa ngehindarin sesuatu yang ga bisa kita liat coba...?

Tapi, yang jadi pertanyaan sekarang, Dementor ini beneran ada ga sih...? Kalau jawaban saya sih, ADA. Ga percaya...?

Pernah ga tiba-tiba aja kalian ngerasa sedih, frustasi, dan takut tanpa alasan yang jelas. Nah saya yakin tuh, pasti saat itu Dementor lagi mondar-mandir di dekat kalian...
*hahaa... saya maksa banget ya...*

Tapi serius, saya yakin Rowling menciptakan sosok Dementor dalam bukunya bukan tanpa alasan. Dementor ini ada sebagai perwujudan perasaan kita saat lagi down banget. Dan cara paling ampuh untuk menghilangkan perasaan down itu adalah dengan memikirkan hal-hal lain yang paling membahagiakan kita, sehingga kita akan yakin bahwa masa-masa ups and downs itu pasti akan selalu ada dalam hidup kita. Klop kan dengan cara yang dipakai penyihir untuk mengusir Dementor. Mereka menggunakan mantra Patronus yang baru akan muncul kalau mereka memikirkan hal-hal yang paling menyenangkan dalam hidup mereka.

Saya juga ngerasa sering banget tuh diganggu sama Dementor. Bikin saya sempat ngerasa putus asa, frustasi, takut, dan juga sedih ga jelas. Tapi saya tetap bisa bertahan, karena saya udah belajar mantra Patronus dari Profesor Lupin, plus saya juga punya beberapa hal-hal menyenangkan yang bisa saya pakai untuk ngusir para Dementor.

Mau tau apa aja...?

1. Baca buku Harry Potter plus nonton film-filmnya.
2. Menghabiskan waktu bareng Pangeran Kodok: makan jagung bakar, naik sepeda motor keliling kota, atau nongkrong di kosan sambil ngobrol ngalor ngidul ga jelas.
3. Dengerin lagu Brian McKnight ft. Justin Timberlake, "Kind of Girl".
4. Blogwalking, katawa ketiwi sendiri baca postingan teman yang aneh-aneh.
5. Ke pantai...!

Dan yang terakhir, tapi ini justru jadi yang pertama yang selalu saya lakukan,
6. "Mengunjungi" Tuhan, curhat habis-habisan.

EXPECTO PATRONUM...!

Dan kalau udah gitu, lega deh hati saya, plong deh perasaan saya, dan saya siap memulai hari lagi.

See, saya memang cuma seorang muggle yang punya cita-cita jadi penyihir. Tapi toh ternyata saya juga bisa ngusir Dementor, tanpa tongkat sihir...! Hebat kan saya... *nepuk-nepuk dada*

Note: postingan ini terinspirasi oleh tulisan Raditya Dika. Dit, jangan marah loh, saya ga bermaksud plagiat. Tuh tulisannya aja ga mirip kan. Saya ini justru sedang mempromosikan situs kamu. Jadi udahlah, jangan cerewet... hehee...

24 December 2009

Yes, I'm Left-Handed

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 10:38 11 ocehan mereka Links to this post
gambar diambil disini

Ya, saya memang kidal, terus memangnya kenapa.
Apa itu sesuatu yang salah...?
Kita tinggal di negara yang (katanya) demokratis toh...
Kita juga (katanya) menghargai perbedaan toh...
Trus apa jadi masalah kalau saya left-handed.

Saya ga tinggal di jaman dulu dimana seorang pria lebih memilih perempuan yang tidak kidal, dan jika mendapati istrinya kidal maka si istri akan diceraikan.
Saya juga ga tinggal di komunitas sesat yang mengatakan kalau orang kidal itu adalah budak iblis.

Saya tinggal di tempat yang menurut saya paling nyaman dan saya tinggal bersama orang-orang yang bisa menerima saya apa adanya.
Lalu kenapa kalian masih mempermasalahkan kekidalan saya...?

Saya ga pernah ingin didiskriminasikan cuma karena saya kidal.
Saya juga ga mau dikasihani cuma karena saya termasuk golongan minoritas.
Saya ga pernah menganggap suatu masalah jika kursi kampus yang salah satu sandaran tangannya dijadikan meja tulis hanya diperuntukan bagi mahasiswa yang terbiasa menulis dengan tangan kanan.
Lalu kenapa kalian harus meributkannya.

Sudahlah...
Saya tau kalian mungkin bermaksud untuk menunjukkan simpati kalian.
Tapi kalau terus-terusan seperti itu, lama-lama justru kalian yang mendiskriminasikan saya.

Saya bangga kok dengan kekidalan saya.
Bahkan banyak tokoh populer yang juga ternyata kidal.
Salah satunya malahan adalah tokoh favorit saya, Leonardo Da Vinci.
Dan dia ga pernah peduli dengan anggapan orang tentang dia yang left-handed, padahal dia hidup di jaman yang masih sangat terikat dengan hal-hal yang seharusnya seperti "itu", sementara dia sendiri bisa dibilang "tidak normal".
Lalu kenapa saya tidak bisa seperti dia...

Kidal adalah anugerah yang diberikan oleh Tuhan.
Saya berani mengatakannya demikian.
Bukankah kitab saya, Al Qur'an, juga ditulis dari kanan ke kiri.
Tuhan menyayangi saya dengan memberikan kemudahan itu untuk saya jika saya ingin menuliskan kembali ayat-ayat-Nya.
Lalu kenapa kalian harus merasa prihatin dengan keadaan saya.

Saya bangga menjadi kidal, karena sekidal-kidalnya saya, saya masih bisa melakukan segala sesuatu dengan kedua tangan saya.
So just, cut it off.
Masih banyak hal lain di luar sana yang lebih penting untuk diperhatikan daripada kekidalan saya.
Okey...
Am I make myself clear...?

23 December 2009

Indifference Doesn't Mean Similar

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 21:35 2 ocehan mereka Links to this post
gambar diambil disini

Kehadiran sebuah blog tentu saja memberikan napas segar bagi kita yang memang menyukai dunia tulis menulis. Bahkan yang ga terlalu suka nulis pun tetap bisa numpahin uneg-unegnya dalam sebuah tulisan.

Terus apa aja yang bisa ditulis di sebuah blog? Banyak! Mau itu info atau cuma sekedar obrolan ga jelas, mau itu review film/buku atau cuma ngomentarin betapa jeleknya buku yang barusan aja dibaca, atau mau itu curhat atau cuma sekedar ngomel-ngomel, semuanya bisa diwujudkan dalam tulisan... *selama ga ada unsur SARA atau pornografi loh ya...*

Dan apa aja yang saya tulis di blog saya? Semua yang ada di kepala saya, semua yang saya liat dan dengar, dan semua yang membuat saya tergoda untuk merenungkannya.

Tapi karena begitu asyiknya saya dengan tulisan, saya terkadang sampai lupa kalau sebenarnya bukan cuma saya aja yang bisa mengonsumsinya. Saya nulis di blog toh, itu artinya pasti bakalan ada yang baca tulisan saya, berusaha memahami makna apa yang ingin saya sampaikan, dan jadi sedikit kebingungan kalau udah mentok untuk nyari jawaban.

Ya, just put the blame on me. Saya memang sedikit egois, saya akui itu. Terkadang saya nulis untuk sesuatu yang cuma saya pahami sendiri, sementara yang udah baca tulisan saya sampai harus mengerutkan kening cuma untuk memahaminya.

Untuk itu saya minta maaf...

Ini semua berawal dari postingan saya beberapa hari yang lalu tentang sebuah quotation berjudul It's Indifference, yang sukses bikin beberapa teman saya manggut-manggut ga mudeng. Hehee... maaf ya...

Sedikit cerita nih, quotation itu saya temukan di sebuah buku yang pernah saya baca sekitar tahun 2004an di sebuah perpustakaan kota. *Dulu saya sering banget ke perpustakaan cuma buat nongkrong sama buku-buku lama yang ternyata oke-oke.* Sayang banget saya ga ingat judul bukunya apa. Tapi ya udahlah, pokoknya yang jelas begitu saya baca empat baris kalimat itu, saya langsung tergugah (haiah... bahasanya...).

Saya baru sekali itu nemu kalimat yang bener-bener bikin saya mikir. Ya, saya juga pada awalnya kesulitan buat memahaminya. Tapi semakin saya baca, semakin saya dapat menangkap maksud dari si penulis. Atau mungkin sayanya aja yang maksain buat nemuin penjelasannya, entahlah.

Jadi, biarlah saya coba menjelaskan quotation tersebut berdasarkan pemahaman saya...

The opposite of love is not hate, it's indifference.
Kalau dipikir-pikir, semua orang juga sudah bisa nebak kalau lawan dari cinta adalah benci. Tapi kalau kita coba lebih pahami lagi, apa bener seperti itu? Menurut saya cinta dan benci adalah hal yang "satu". Mereka ga berbeda, tapi bukan berarti juga sama. Benci lahir dari sebuah cinta. Kekecewaan terhadap sesuatu yang kita cintai akan melahirkan benci. Cinta dan benci pada dasarnya berasal dari hal yang sama, kasih sayang. Yang membuat mereka dianggap berbeda adalah yang satu memiliki kasih sayang yang lebih banyak dibandingkan yang lain.

The opposite of art is not ugliness, it's indifference.
Apakah yang namanya seni selalu diidentikkan dengan hal yang indah-indah sehingga kalau ditanyakan apa lawan dari seni kita langsung menjawab: ketidak-indahan? Menurut saya jelas tidak. Sejak saya mulai mengenal hidup sampai sekarang, saya ga pernah berhasil menemukan apa lawan dari sebuah seni. Bahkan sesuatu yang tidak indah pun bisa dianggap seni, tergantung sudut pandang si penilai. Seni itu relatif. Seni tergantung pada tiap individu. Dan kalaupun saya tetap dipaksa untuk mencari sesuatu yang bertentangan tentang seni, atau keindahan, saya mungkin akan membandingkan tentang keindahan dan mereka yang tidak mau melihat keindahan itu.

The opposite of faith is not heresy, it's indifference.
Menurut saya keyakinan tetaplah keyakinan. Mau itu meyakini Tuhan, atau menyembah berhala, atau percaya pada dukun, atau tunduk pada ilmu pengetahuan, atau menjalankan sebuah ajaran yang menurut orang lain sesat, tapi menurut dia benar. Disini kita ga berbicara tentang baik atau buruknya sebuah keyakinan yang dianut. Semua orang punya hak untuk meyakini apapun yang menurut mereka paling benar. Disini kita mencoba memahami sebuah keyakinan sebagai fitrah seorang manusia. Hal paling mudah untuk mencari kebalikan atau lawan dari sebuah keyakinan adalah tidak yakin. Itupun saya ragukan. Mungkin memang benar ada orang-orang yang "tidak yakin", tapi toh kenyataannya mereka "meyakini" hal yang lain.

And the opposite of life is not death, it's indifference.
Kehidupan dan kematian. Saya tidak pernah menemukan perbedaan dari dua kata tersebut. Atau lebih tepatnya, kematian justru sebuah fase dalam kehidupan. Di agama saya, saya diajarkan lima fase kehidupan : Alam Ruh, alam dimana sebelum jasad manusia diciptakan. Fase selanjutnya kita menuju Alam Rahim, alam kandungan ibu tempat menyempurnakan jasad manusia dan penentuan kadar nasib kita didunia seperti hidup, rezeki, kapan dan dimana kita meninggal. Dan sekarang kita memasuki fase yang ketiga Alam Dunia, alam tempat ujian bagi manusia, siapakah diantara mereka yang paling baik amalannya. Dan masih ada 2 fase lagi yang kita akan lalui yaitu Alam Kubur ( alam barzakh), alam tempat menyimpan amal manusia, di alam ini Tuhan menyediakan dua keadaan, nikmat atau azab kubur. Dan alam terakhir yang harus kita lewati adalah Alam Akhirat ( alam tempat pembalasan amal-amal manusia ). Di alam ini Tuhan menentukan keputusan dua tempat untuk manusia, apakah ia akan menghuni surga atau menghuni neraka. Dan Kematian adalah jembatan yang harus kita lalui ketika meninggalkan Alam Dunia menuju ke Alam Kubur.

Jadi kira-kira seperti itulah pemahaman saya tentang quotation yang sudah pernah saya tuliskan. Mungkin ada beberapa (atau malah semuanya) yang sangat tidak sesuai dengan pemahaman kalian. Ga apa-apa kan...? Bukannya masing-masing kita memang diciptakan berbeda...?

Ya udahlah, itu aja yang bisa saya sharing buat kalian...
Saya udah cape banget nih... ngantuk...

22 December 2009

Tragedi Rambut

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 21:31 6 ocehan mereka Links to this post

Mau tau hal apa yang paling menyebalkan yang bisa dialami oleh seorang perempuan? Sini saya kasih tau...

Kalau tukang salon salah motong rambut kita...!

Saya yakin, terutama kalian para perempuan, bisa ngerasain gimana gondoknya saya ngeliat apa yang sudah terjadi pada aset saya yang paling saya banggakan ini. Pokoknya rambut saya bener-bener jadi kacau berantakan. Zigh...

Padahal saya udah cukup jelas ngasih tau si Mba salon, "Mba, modelnya tetap seperti ini, dipotongnya sedikit aja... pokoknya cukup dirapiin aja deh..."

"Baik, Mba," begitu kata si Mba Salon.

Dan dimulailah proses pemangkasan rambut indah saya itu (nih... udah saya siapin ember buat muntah... hehee...). Tapi saya perhatiin kok si Mba-nya ini semakin gila-gilaan sama gunting rambut di tangan dia. Potong sana, potong sini... pangkas sana, pangkas sini... dan akhirnya...

...saya kehilangan separo rambut saya...

Ya, teman-teman, separo rambut saya berhamburan di lantai... tewas tidak bernyawa. Separo rambut hitam yang dengan telaten saya rawat supaya tetap sehat, sekarang is dead, tamat riwayatnya... Dan rambut saya yang masih selamat nempel di kulit kepala saya cuma tinggal sebahu, yang saya yakini bakalan tersiksa dalam kebosanan menunggu untuk bisa tumbuh panjang sampai sepunggung lagi.

Tapi mau gimana lagi... Rambut yang udah terlanjur kepotong ga bisa disambung lagi, dan saya anti hair-extension.

Hicks... selamat tinggal rambut lembutku... (nih... saya sediakan baskom juga buat yang pengen muntah lebih banyak... hehee...).

Tapi untunglah ada yang bisa menghibur saya. Siapa lagi kalau bukan Si Pangeran Kodok. Tau kalau saya bakalan bad mood for a very long time, dia ngajak saya ke coffee shop, ngebolehin saya mesan kopi apa aja yang saya mau. Yah selama ini kan dia yang paling ngelarang saya minum kopi. Gak bagus buat kesehatan saya, begitu kata dia. Tapi tadi kita pergi ke coffee shop...! Kalau gini sih, mendingan saya sering-sering aja ya salah potong rambut. Biar sering-sering ditraktir kopi juga sama dia. Hehee...

Ditambah lagi hiburan dari blog saya tercinta (haiah...!). Saya dapat award nih, dari ninneta, berhasil ngurangin bete saya, meskipun masih belum hilang... huhuuu...




Dan awardnya saya bagikan lagi buat siapa aja yang sudah berkunjung ke blog saya. Silakan dicomot ya...

Sekarang saya mau ngutak-ngatik rambut saya dulu nih, berjuang membuatnya enak diliat buat ngelanjutin aktifitas besok...

19 December 2009

It's Indifference

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 19:12 6 ocehan mereka Links to this post
The opposite of love is not hate, it's indifference.
The opposite of art is not ugliness, it's indifference.
The opposite of faith is not heresy, it's indifference.
And the opposite of life is not death, it's indifference.


Elie Wiesel (Oct. 1986)

18 December 2009

Berlayar Bersama "Perahu Kertas"

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 22:37 5 ocehan mereka Links to this post
Namanya Kugy. Mungil, pengkhayal, dan berantakan.
Dari benaknya, mengalir untaian dongeng indah.
Keenan belum pernah bertemu manusia seaneh itu.

Namanya Keenan. Cerdas, artistik, dan penuh kejutan.
Dari tangannya, mewujud lukisan-lukisan magis.
Kugy belum pernah bertemu manusia seajaib itu.

Dan kini mereka berhadapan di antara hamparan
misteri dan rintangan.
Akankah dongeng dan lukisan itu bersatu?
Akankah hati dan impian mereka bertemu?

Yah, itu sinopsis yang bisa kalian baca di bagian belakang cover novel Perahu Kertas, satu lagi karya dari seorang penulis wanita favorit saya, Dee. Novel keenamnya ini menurut saya agak sedikit berbeda dengan novel-novel Dee sebelumnya, meskipun tetap tidak menghilangkan ciri khas dari seorang Dewi Lestari.

Tapi jangan tertipu sama covernya yah. Ini bukan novel anak-anak kok. Perahu Kertas mungkin memang terkesan "lebih muda" kalau dibandingkan dengan karya-karya Dee sebelumnya, yaitu Supernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh, Supernova: Akar, Supernova: Petir, Filosofi Kopi, dan Recto Verso. Tapi bukan berarti novel ini lantas disebut sebagai novel abg. Banyak pesan moral yang ingin disampaikan Dee dalam novel ini, dan itu memang ngena banget dalam kehidupan kita...

Perjuangan untuk mencapai impian...
Pengorbanan demi orang-orang tersayang...
Persahabatan...
Dan juga sikap yang harus kita ambil ketika impian berbenturan dengan realita...

Dee bener-bener mengemasnya dengan sangat apik dalam jalinan cerita yang mampu membuat kita penasaran dengan apa yang akan terjadi selanjutnya pada tokoh-tokoh dalam Perahu Kertas. Saya ga bisa berhenti baca sampai ke akhir halaman...! Ga salah kalau saya mengidolakan penulis yang satu ini...

Dan pendapat saya tentang novel ini...
Lucu...
Sedih...
Menginspirasi...
Menyemangati saya untuk terus bermimpi...

Pokoknya buku ini must-read and must-have deh...
Keren banget...!!!

16 December 2009

Commitment

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 22:20 2 ocehan mereka Links to this post
I am only one,
But still I am one.
I cannot do everything,
But still I can do something.
And because I cannot do everything,
I will not refuse to do
the something that I can do.


Edward Everett Hale

Lelaki Itu Adalah Bapak

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 09:58 4 ocehan mereka Links to this post

Sebuah catatan kecil kembali terbuka
di hadapan saya.
Sebuah catatan yang mengingatkan saya
akan seorang Lelaki Terhebat
dalam hidup saya.

Bapak.

Seorang laki-laki berpendirian keras
yang mulai terlihat semakin dikalahkan oleh usia.




Dulu saya sama Bapak jarang akur. Kami berdua selalu bertengkar. Atau lebih tepatnya... Bapak yang sering omelin saya, sementara saya cuma bisa ngomel dalam hati. Saya sendiri bingung, salah saya sebenernya dimana, tapi saya selalu dianggap salah sama Bapak.

Saya masih ingat banget hal paling menyakitkan yang pernah diucapkan Bapak ke saya : "Kamu itu kalau nda sekolah, ya ngerjain peer di rumah. Nda adakah hal yang bermanfaat yang bisa kamu kerjain...?"

Saya bingung mesti jawab seperti apa, yang saya pikirkan saat itu adalah kok Bapak sampe ngomong seperti itu. Saya ga habis pikir dengan cara berpikir Bapak. Saat itu saya ngerasa sudah melakukan yang terbaik untuk membuat Bapak bangga. Saya sekolah di sekolah unggulan yang mengharuskan saya terpenjara dalam rutinitas yang begitu melelahkan. Saya sudah harus berangkat ke sekolah jam 6.30 pagi karena kelas saya dimulai jam 7. Saya harus menguras seluruh isi otak saya selama di sekolah dan baru bisa bernafas lega jam 4 sore. Tiba di rumah jam 5.30 sore, tapi saya cuma bisa istirahat sebentar untuk mandi dan makan sebelum saya kembali menghadapi buku pelajaran, mengerjakan peer, dan mempersiapkan diri untuk tes yang bisa datang sewaktu-waktu dari guru-guru saya. Jam 8 malam saya sudah bener-bener cape dan memilih untuk tidur awal, karena saya tau besoknya saya akan kembali menghadapi rutinitas yang sama... dan melelahkan. Semua saya lakukan agar saya tetap bisa memperoleh nilai bagus.

Dan saya melakukannya untuk membuat Bapak bangga sama saya.

Tapi ternyata cara saya itu dianggap salah sama Bapak.

Satu hal lagi, Bapak punya satu prinsip yang menurut saya sangat kuat. Hal yang paling beliau utamakan untuk anak-anak beliau adalah pendidikan. Itu sebabnya Bapak memaksakan saya untuk kuliah. Saya agak ragu-ragu saat itu, karena saya tau bagaimana kondisi keuangan keluarga kami. Kakak saya sudah kuliah di luar kota dan perlu biaya yang ga sedikit. Saya ga mau merepotkan Bapak dengan ikut-ikutan kuliah di luar kota juga. Saya sudah bilang sama Bapak saya kuliah di Balikpapan aja, ga perlu keluar kota, biar ga harus keluar banyak biaya. Saya bisa pilih salah satu lembaga pendidikan yang ada di sana, kuliah setahun, dan saya sudah bisa langsung magang di perusahaan. Tapi Bapak punya kecenderungan rasa gengsi yang tinggi. Beliau bilang saya ga bakalan jadi apa-apa kalau cuma sekolah di lembaga pendidikan.

Saya turuti lah kemauan Bapak. Saya berangkat ke Banjarmasin, menyusul kakak saya yang sudah tiga tahun berada disana, dan memulai kuliah di tempat yang sebenernya tidak terlalu saya inginkan.

Dan saya tau akhirnya saat itu datang juga. Ketika kakak saya sudah menyelesaikan kuliahnya dan tertinggal saya sendiri di Banjarmasin, Bapak juga harus berhenti dari pekerjaannya. Keadaan saya mulai mengkhawatirkan. Bapak mulai kebingungan untuk membiayai kuliah saya dan pada akhirnya mencetuskan satu hal yang ga pernah ingin saya dengar.

Bapak meminta saya untuk berhenti kuliah. Padahal saya sudah semester lima, sudah terlalu sayang kalau saya harus meninggalkan kuliah. Saya tetap ingin mempertahankannya. Maka saya pun memutuskan untuk mencari pekerjaan. Hanya sedikit pekerjaan yang bisa saya lakukan sambil kuliah. Dan menjadi penyiar adalah salah satunya.

Semenjak itulah pikiran saya terbuka. Semenjak saya mencoba untuk tidak tergantung pada orang tua, saya pun belajar arti kekerasan hidup yang sebenarnya. Dan entah apa hubungan yang sebenernya, saya juga mulai belajar memahami bagaimana cara berpikir Bapak. Dan meskipun kekesalan itu masih ada, saya belajar untuk menerima keadaan tersebut.

Bahwa saya dan Bapak ternyata sebenernya punya banyak persamaan. Bahwa sebenernya kami saling menyayangi lebih dari yang kami sadari. Bahwa sebenarnya Bapak juga ingin melakukan sesuatu yang bisa membahagiakan saya nantinya. Tapi ternyata cara yang Bapak lakukan telah saya anggap salah sebelumnya. See...? We do have the similarity.

Bapak, dengan segala kekurangan yang dimilikinya, seperti yang pasti juga dimiliki semua orang, termasuk saya, telah mengajarkan saya satu hal. Selama kita memiliki keinginan, kita pasti menemukan jalan untuk mencapainya.

Bapak, Lelaki Terhebat dalam hidup saya


15 December 2009

Be Positive

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 22:49 2 ocehan mereka Links to this post
When we walk to the edge of all the light we have
and take the step into the darkness of the unknown,
we must believe that one of two things will happen...
There will be something solid for us to stand on
or we will be taught to fly.


Patrick Overton

Pikiran Yang Aneh

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 15:50 3 ocehan mereka Links to this post
"I use the Pensieve. One simply siphons the excess thoughts from one's mind, pours them into the basin, and examines them at one's leisure. It becomes easier to spot patterns and links, you understand, when they are in this form." (Albus Dumbledore, HP & GF, pg. 386)
Yah, mungkin asyik banget kalau saya juga punya Pensieve seperti yang dipunya oleh Dumbledore. Semua kenangan bisa saya tuangkan dalam satu wadah yang bisa saya liat sewaktu-waktu, tanpa harus takut saya akan lupa dengan kenangan saya (kecuali kalau saya lupa tempat penyimpanannya...).

But anyway, kenapa juga saya harus ngomongin Pensieve...?
Sebenernya tadi saya keingat sama pikiran-pikiran aneh yang ada di kepala saya tepat sebulan yang lalu. Waktu itu saya sedang mengikuti tes untuk bisa ikut terlibat dalam salah satu instansi pemerintah. Dan kalau bukan karena saya ingin menghindari teriakan-teriakan protes yang bikin telinga saya sakit dari orang rumah, saya rela nganggur daripada harus jadi salah satu pegawai mereka.

And, that was the day...

Saya harus menghadapi 2 x 100 soal terkutuk yang bener-bener membangkitkan nafsu saya untuk merobek-robek tuh soal terus saya jejalkan ke dalam mulut pengawas yang berdiri bengong di depan kelas...

Soal apaan sih ini...? Ga nyambung sama jabatan yang saya lamar...

Jadi beberapa pertanyaannya seperti ini...

Yang mana dari rumah adat di bawah ini yang bukan merupakan rumah adat Kalimantan Selatan?
Is it important for me? Dari lahir saya ada di propinsi yang berbeda, Kalimantan Timur. Saya taunya rumah Panjang dan rumah Lamin. Kenapa ga nanya nama Gubernurnya aja, itu lebih masuk akal...

Sistem perekonomian apa yang dianut Vietnam setelah bergabung dalam ASEAN?
What...? Sebenernya saya tinggal dimana sih? Soal-soal ini dibuatnya dimana? Saya nantinya kerja di pemerintahan negara mana? Indonesia toh. Apa urusan saya sama Vietnam...

Belum lagi soal-soal tes skolastiknya...

Umur Andi 2 1/4 kali umur adiknya. Jika rasio umur keduanya adalah 4 : 1, maka umur Andi adalah...
Ngapain juga mesti tanya ke saya, tanya langsung sama Andinya, repot banget sih...

Eko melakukan perjalanan dari kota A ke kota C yang berjarak 100 km. Dia berangkat dari kota A jam 07.30 dengan kecepatan 30 km/jam dan tiba di kota B jam 09.00. Di kota B dia istirahat selama 30 menit sebelum kembali melanjutkan perjalanan. Jika Eko tiba di kota C jam 11.30, berapa kecepatan yang dia tempuh?
Baca soalnya aja saya udah males, apalagi ngejawabnya...http://www.emocutez.com

Dan yang jelas, masih banyak soal-soal lainnya yang bikin saya ngomel-ngomel dalam hati setiap kali ngebacanya. Bikin saya laper. Dan bikin saya ngantuk... http://www.emocutez.com

Dan apa tujuan saya nulis semua ini...? Iseng aja. Kebetulan saya ingat, langsung aja saya tulis. Anggaplah blog ini saya jadikan Pensieve yang bisa saya liat sewaktu-waktu, sekedar mengingatkan diri sendiri kalau saya pernah mengalaminya...

Ga nyambung ah... Kabur aja deh...http://www.emocutez.com

14 December 2009

Kita Semua Pernah Kecewa

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 13:56 6 ocehan mereka Links to this post
Mau adil atau ga, itulah hidup... Ga adil buat kita, mungkin justru adil buat orang lain..."
Yah, kira-kira seperti itu yang saya tulis di status fesbuk saya. Lagi-lagi sebuah kekecewaan yang semakin menambah perbendaharaan rintangan hidup yang harus (dan harus bisa) saya hadapi. Tapi saya juga sudah janji sama diri saya sendiri, saya ga akan berkeluh kesah... TIDAK AKAN. Karena sejujurnya, saya dulunya memang bukan orang seperti itu. Dan saya ingin mengembalikan jati diri saya tersebut.

Kali ini saya justru ingin bercerita tentang kekecewaan dan mungkin rasa ketidakadilan yang juga dialami oleh salah seorang teman saya. Kekecewaan yang sama seperti yang saya rasakan, hanya saja dengan porsi yang berbeda.

Kekecewaan yang dialami oleh teman saya ini jauh lebih besar...

Saya agak susah menceritakan gimana kejadian yang sebenernya. Tapi mungkin sepenggal obrolan saya dengan teman saya ini bisa menggambarkan dengan jelas kekecewaan yang saya maksud...

Teman : Is, ternyata bener kata Nuna, si A dan si B lulus tes...

Saya : Jadi emang bener...?

Teman : Iya... Mereka ikut tes di daerah Z, disana peminatnya memang sedikit...

Saya : Yah... jujur aja ya, Nin... ini cuma bukan masalah peminat...

Teman : Iya, ku juga tau...

Saya : Ku ga bermaksud apa-apa, harusnya kita memang seneng mereka lulus, tapi kok kayanya gimana ya... ga adil aja gitu...

Teman : Itu dia... Aku yang kemarin mati-matian bantuin si A, tapi kenapa justru aku kok ga berhasil, malah dia yang lulus...

Saya : Mereka berdua kayanya terlalu dikasih kemudahan sama hidup...

Teman : Ini bener-bener ga adil, Is...

Yah, saya tau kekecewaan yang dirasakan oleh teman saya ini. Saya sudah liat bagaimana dulu dia bela-belain nemenin si A ngurus semua urusan dia sampai akhirnya si A lulus kuliah. Saya ngerasa orang yang pada akhirnya paling pantas memperoleh imbalan hidup adalah teman saya ini. Dia termasuk perempuan yang rajin shalat, ga macem-macem, pekerja keras, dan sabar luar biasa... Sudah seharusnya dia yang pada akhirnya berhasil mencapai apa yang dia cita-citakan.

Tapi ternyata tidak... dan dia merasakan kekecewaan yang teramat besar tehadap hidup... dan Tuhan. Itu yang sempat dia katakan kemarin, dia merasa dikecewakan oleh Tuhan karena diperlakukan tidak adil. Aduh... saya jadi ngeri dengernya.

Tapi saya tau kok gimana karakter teman saya ini. Mungkin untuk beberapa hari dia akan memprotes Tuhan atas ketidakadilan yang dia alami, tapi hari-hari berikutnya dia pasti akan bangkit lagi dan kembali menyayangi Tuhan.

Meskipun begitu tetap saja ada banyak hal yang perlu direnungkan kembali kalau ternyata tiba-tiba aja kita ngerasa Tuhan mulai "bersikap" tidak adil pada kita. Salah satunya adalah renungan yang sudah ditulis Mba Fanny di blognya :

Memang ada saat-saat dimana kita lebih mudah protes dan menyalahkan Tuhan daripada bersyukur untuk kejadian yang tidak kita inginkan. Terkadang kita tak menyadari bahwa Tuhan sedang memakai hidup kita untuk memberkati orang lain, melalui cara yang tidak kita pahami.

NOTE : BERSYUKURLAH UNTUK SEMUA KEJADIAN KARENA MUNGKIN SAJA TUHAN SEDANG BEKERJA DIBALIK SEMUA ITU.
Mudah-mudahan aja teman saya ini ga sampai begitu jauh terpuruk dalam kekecewaannya, karena rasa kecewa yang dia alami pasti juga pernah dialami oleh orang lain, dan juga saya...

12 December 2009

Kelahiran Kembali

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 13:01 4 ocehan mereka Links to this post

Empat hari itu saya pakai untuk menyendiri, mengilas balik apa yang sudah saya tempuh selama ini, merenungkan setiap kegagalan yang harus saya hadapi, meresapi setiap konsekuensi dari kesalahan yang saya lakukan, dan pada akhirnya menikmati makna hidup yang sebenarnya.

Dan bagaimana rasanya...?

Entahlah, saya agak bingung menjelaskannya. Rasanya campur aduk.
Agak pahit...
Sedikit asam...
Lumayan manis...
Dan ternyata menyegarkan...

Akhirnya saya tau apa tujuan dari semua ini... mendewasakan saya.

Selama ini saya termasuk orang yang selalu sentimentil...
...mungkin karena saya selalu menyimpan semua masalah untuk saya sendiri.

Selama ini saya termasuk orang yang selalu terbawa emosi...
...mungkin karena saya selalu egois terhadap diri sendiri.

Selama ini saya termasuk orang yang selalu menangis dalam diam...
...mungkin karena saya selalu beranggapan bahwa menangis hanya menunjukkan bahwa saya orang yang lemah...

Ternyata selama ini saya sudah salah memperlakukan diri sendiri.
Crying doesn't indicate that you're weak. Since birth, it has always been a sign that you're alive.

Saya jadi teringat komen yang sempat dituliskan sama de asmara :
mo tau sesuatu, Na? sini saya bisikin..... "itulah hidup"
tidak selalu adil. tidak selalu sesuai dg yg diharapkan.

prepare for the worst, & try to less dependent to anyone but your own feet! Okay, Dear :)
Ya, hidup memang akan selalu menunjukkan kekejamannya. Itulah Hidup. Dan saya tau kewajiban saya. Bertahan dari kekejamannya. Melawan keberingasan alam liar realita dengan satu senjata andalan saya... senyuman.

*Ya ampun... kemana aja yah tuh senyuman, kok baru aja nongol sekarang...*

Anyway, makasih banget yah buat temen-temen yang udah ngasih supportnya buat saya. I really appreciate that...

Saya jadi malu sama diri saya sendiri nih, kok kemaren bisa jadi cengeng gitu. Padahal saya punya banyak hal lain yang harusnya saya syukuri. Terlebih lagi, saya seharusnya juga berterimakasih pada Hidup yang sudah memberikan rintangan untuk dihadapi, perjuangan untuk dimenangkan, rahasia untuk digali, dan anugerah untuk dimanfaatkan. Ternyata, sungguh menyenangkan mengetahui kenyataan bahwa Kehidupan sudah menyapa saya.

9 December 2009

Yuk Tukeran Link

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:33 10 ocehan mereka Links to this post
Link dibawah ini adalah daftar link dari blog-blog yang saya ikutin...
Yang mau tukeran link, boleh juga...
Pasang aja link saya di blog kamu, terus kasih tau saya di kolom komen...
Ntar saya link balik...

A
Andie
Anyin
Aron
Attayaya
Awan Diga Aristo
Ayas Tasli Wiguna

B
Billy HaeN
Blogging Portal
Bung Becce
Buwel

C

D
Dea Anugrah
Desy
Denny

E
Edo Belva
Eha
Enno

F
F2
Fanny Fredlina
Freya

G
Gogo
Gusti&Hana

H

I
Ichaelmago
Isti
Ivan Kavalera

J
Joe
Jonli Rahmat

K
Kabasaran
Keseharian Ra-Kun

L
Lilliperry
Linda
Lisha Boneth
Lolly

M
Marcell Siahaan

Miss Gaptek Belajar' Blog
Mr. Andre
Muhammad Dadan Suryana

N
Ninneta
Noor's Blog
Nyiel ^_^

O

P
Penikmat Buku
Peri Musim
Pilo Si Bodoh

Q

R
Raxen Vrathdar
Reni

S
Sari
Seti@wan Dirgant@Ra

T


U

V
Violet

W

X

Y
Yans 'dalamjeda'
Yunie

Z

8 December 2009

Kelelahan Ku

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 21:41 10 ocehan mereka Links to this post
Ku merasa seperti anak kecil yang tidak mampu berenang,
namun dilepaskan begitu saja oleh orang tuanya di tengah kolam yang dalam
tanpa bantuan pelampung...

Tidak ada yang bisa kulakukan,
hanya mampu menjejakkan kaki berkali-kali di air dingin yang jahat...
berusaha untuk tetap mengapung...
entah untuk tujuan apa...
untuk mempertahankan diri agar tidak tenggelam...
atau sekedar membuat mereka bangga,
bahwa akhirnya aku mampu...

Sementara yang lain...
mereka yang memenuhi pinggiran kolam,
hanya menunjuk-nunjukkan jari ke arahku...
hanya menggelengkan kepala...
hanya mencibir...
dan hanya tertawa terbahak-bahak...

Dan aku tau semua itu karena apa
mereka pikir aku konyol,
mereka anggap aku bodoh...

Tidak sadarkah mereka
bahwa tak seorang pun mampu berenang
di kali pertama mereka menceburkan diri ke air...

Dia perlu berpegangan...
Aku perlu pegangan...

Tapi kenapa justru dia yang menjadi tempat ku berpegang
harus berkata bahwa dia sudah lelah?
Kenapa dia harus mengatakannya di saat aku belum siap?
Siap untuk mengapung sendiri...

Tidak tahukah dia bahwa aku lebih merasa lelah?
Kaki-kakiku mulai terasa kaku karena terlalu lama menjejak air,
tangan-tanganku mulai terasa lemah,
dan tubuhku kedinginan...

Aku perlu istirahat, cuma itu...
Bukan karena aku ingin menyerah,
melainkan untuk mengumpulkan tenaga
sebelum aku mulai belajar berenang lagi...

Tidak adakah yang mau mencoba mengerti...?
Ataukah mereka ingin melihat
aku tenggelam terlebih dahulu karena kelelahan
sebelum pada akhirnya mereka paham...?


3 December 2009

My Grow Up Wish

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 10:41 7 ocehan mereka Links to this post
Huhh...
Ini hari terpadat dalam hidup saya yang harus saya jalani. Dari jam 8 tadi pagi saya udah harus sibuk sampe jam (entah sampai kapan) sore nanti. Tapi sekarang saya masih sempat curi-curi waktu buat update blog, semua demi produktivitas... jiahhh...

Tadi sempat update status di fesbuk juga. Ternyata... beberapa teman ngucapin hal yang kurang lebih sama,

Hepi Besdei...

Oalah, gimana toh saya ini, kok sampai lupa sama ni hari. Padahal jam 00.00 tadi malam Si Pangeran Kodok udah nelpon saya cuma buat ngingetin kalau hari ini hari ulang tahun saya. Parah banget sih saya punya ingatan.

Mungkin karena selama ini saya ga pernah ngerayain ultah, saya jadi mengabaikannya. Eih, bukan... bukan mengabaikan, tapi mengganggapnya ga berbeda with my another ordinary days which always seem to be extraordinary. Hihii... jangan sampe keracunan yah baca bahasa saya...

Dan yah, berhubung saya akhirnya ingat kalau hari ini hari ulang tahun saya, jadi ayo, ayo... make a wish...

Semoga panjang umur
Ga, itu bukan keinginan terbesar saya saat ini karena saya tau setiap orang punya jatah umurnya sendiri-sendiri, begitu juga saya. Saya tau umur saya udah dijatah sama Tuhan. Itu yang selalu saya ingatkan pada diri sendiri setiap kali sampai di hari ulang tahun saya, kalau ternyata umur saya semakin berkurang setiap tahun. Dan itu bukan hal yang layak untuk dirayakan...

Semoga dimudahkan rezeki
Well, itu yang selalu saya harapkan setiap hari. Tapi ini kan hari ulang tahun saya yang spesial (at least, buat saya lah...), makanya saya juga pengen berharap sesuatu yang spesial juga...

Semoga panjang jodoh
Mungkin bener kalau saya dibilang dudutz sama teman-teman, karena saya selalu kebingungan dengan istilah "panjang jodoh". Maksudnya apaan ya? Jadi, karena ketidakmengertian saya itu, doa yang satu ini juga tersingkir dari wishlist saya... hohooo....

Semoga yang dicita-citakan tercapai
Well, saya memang punya satu cita-cita, mungkin bisa dibilang cita-cita terbesar saya, yaitu terdaftar sebagai pelajar di sekolah sihir Hogwarts. Is it possible...? hehee...

Waduh... doa-doa dan harapan-harapan di atas udah terlalu standar buat disebut-sebut di hari ulang tahun.

Saya udah punya harapan saya sendiri kok, sebuah pengharapan yang juga selalu saya panjatkan dalam setiap doa saya...

Saya ingin menjadi manusia yang lebih banyak memberi

Hmm... berat ya? Sebenernya ga terlalu berar-berat banget sih, cuma aja keknya saya masih ngerasa belum punya cukup banyak hal berarti yang bisa saya berikan kepada orang lain.

Tapi tau ga, sewaktu saya berpikiran seperti ini, jiwa saya yang satunya langsung teriak, "Ada!!! Kamu malahan punya banyak hal berarti yang bisa kamu bagikan buat orang lain. Come on...!! Wake up...!!"

Yah, jiwa saya yang lain ini memang sedikit cerewet soal memaknai kehidupan. Tapi toh dia memang benar. Say memang punya banyak hal yang bisa saya berikan untuk orang lain. Dan itu ga cuma terpatok pada materi aja. Mungkin saya nya aja yang terlalu muluk mengharapkan bisa memberi lebih. Padahal, cukup dengan hal-hal sederhana, misalnya aja memberikan senyuman kepada orang lain, yang saya bagikan dengan ketulusan dan keikhlasan hati, sudah menjadi pemberian yang ga ternilai harganya.

Ya ampun... kemana aja saya selama ini...



Wel, eniwei... hepi besdei tu mi...

2 December 2009

Kepedulian Saya Berbeda

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:57 2 ocehan mereka Links to this post

Hari AIDS sedunia emang diperingatin kemarin, tapi baru bisa saya obrolin hari ini... huhhuuu...
Tapi ga apa-apa lah, belum terlalu basi ini. Lagian kalo ngikut kata-kata bijak jadul yang keknya sekarang udah ketinggalan jaman banget, lebih baik terlambat daripada ga sama sekali... ya toh... hehee...

Jadi, semua juga udah pada tau kalau tanggal 1 Desember selalu diperingati sebagai hari AIDS sedunia. Saya perhatikan setiap tahun banyak orang yang mengaku peduli terhadap isu yang satu ini mencoba menunjukkan kepedulian mereka, entah dengan berjalan kaki keliling kota sambil membagikan bunga (seperti yang dialami oleh Aron, hehee...), atau cukup dengan kompakan bareng teman-teman menyematkan red ribbon sebagai perlambang perang terhadap AIDS di dada mereka.



Tapi yang jadi pertanyaan saya, apakah mereka benar-benar paham tentang isu HIV/AIDS yang sebenarnya?

Saya teringat salah satu teman saya yang tahun kemaren begitu bersemangatnya ingin ikut menunjukkan kepeduliannya terhadap wabah AIDS dengan meminta teman-temannya memakai pita merah perlambang perang terhadap AIDS di baju mereka, termasuk saya.

"Ayo, buruan dipake. Sudah saatnya kita menunjukkan kepedulian kita buat mereka," begitu katanya waktu itu.

"Emang perlu ya?" tanya saya.

Saya tau, seharusnya saya ga bertanya seperti itu, karena teman saya ini langsung ngomel-ngomelin saya di hadapan teman-teman yang lain, bikin saya malu setengah hidup.

"Kamu ini gimana sih? Kita itu kan seharusnya... bla bla bla..." Yah, dia ngomel-ngomel panjang lebar, dan saya cuma diam dengerin omelan dia.

Itu bukan berarti saya ga peduli. Saya justru sangat peduli... saya sedih kalau ngeliat keadaan kritis para penderita AIDS... saya miris dengan stigma dan diskriminasi yang harus diterima para pengidap HIV... dan saya sangat berharap bahwa suatu saat para orang pintar yang selalu nemuin hal baru dan canggih dalam penelitian mereka pada akhirnya juga berhasil menemukan vaksin penyembuh AIDS, atau kalau memang tidak bisa menyembuhkan, setidaknya mampu mencegah penularannya.

Tapi kepedulian saya berbeda.

Saya ga ingin menunjukkan diri kalau saya peduli. Saya ga mau kemana-mana dengan pita merah tersemat di kemeja saya cuma buat ngingetin orang-orang kalau hari itu adalah hari peringatan AIDS sedunia. Kalaupun pada akhirnya mereka tau, apa itu bakalan menjamin kalau mereka juga bakalan ikut peduli...? Malah mungkin sebagian dari mereka bakalan bilang, "Ngapain sih mesti pake pita merah segala? Sok peduli ah!" Konyol banget kan jadinya...

Saya bukannya bersikap pesimis, cuma menggambarkan apa yang pasti terjadi dalam realita. Sebagian besar orang akan berkata, "Saya udah punya cukup banyak permasalahan tanpa harus ditambah-tambahin dengang masalah AIDS orang lain." See...?

Oke, balik ke teman saya tadi, yang masih aja terus menggurui saya dengan ceramahnya yang membosankan, membuat saya mulai ga sabar.

"Okey," kata saya. "Aku bakalan pake tuh pita, asal kamu kasih tau alasan yang jelas kenapa AIDS harus dilambangkan dengan pita merah. Kenapa bukan pita hitam atau putih? Trus kenapa harus pake pita? Kenapa ga pake tali aja gitu, atau yang lain?"

Saya ga bermaksud untuk menguji dia saat itu, cuma sekedar meyakinkan diri saya sendiri kalau dia memang paham, bukan sekedar tau. Tapi saya sudah bisa menebak jawaban apa yang bakalan keluar dari mulut ceriwisnya itu...

"Isna sayang," (gaya omongan dia waktu itu seakan-akan saya anak TK yang nanya Tuhan itu bener ada atau ga...) "mau pita merah atau yang lain, itu ga jadi masalah. Yang penting kan kepedulian kita," begitu jawabnya.

Yah, dia memang bener, tapi saya belum puas.

"Trus memangnya kepanjangan AIDS itu apaan sih?" coba saya lagi.

"Ya ampun, Isna," teman saya berlagak kaget. "Masa kamu ga tau sih? AIDS itu kan Accut Immune Decreasing Syndrome."

What?!! Apa... apa tadi?! Saya ga salah denger nih? Buset dah teman saya ini, asbun banget! Ngakunya peduli, tapi nyatanya...

Saya bisa aja ngetawain dia waktu itu, sekedar membalas dendam untuk perlakuan dia yang udah membunuh karakter saya di depan teman-teman yang lain. Tapi saya justru lebih prihatin. Saya hargai semangat dia untuk peduli, tapi semangat yang gigih tanpa diimbangi dengan pemahaman yang kuat sama aja artinya dengan menjerumuskan diri dalam sindrom underestimation (buset yah bahasa saya...).

Bukankah untuk memperjuangkan sesuatu paling ga kita mengerti apa yang akan kita perjuangkan?

Saya khawatir teman saya ini justru diremehkan dalam usahanya menunjukkan kepedulian.

Berusaha menjaga perasaannya, saya ambil pita merah yang udah dia siapin, saya pasang di kerah kemeja saya, dan ketika dia ga liat, saya tutupi dengan rambut saya. Sebagai tambahan, saya pinjami dia sebuah novel berlatar belakang isu seputar HIV/AIDS dengan harapan dia bakalan lebih memahami apa yang sedang dia perjuangkan itu.

Itu cerita setahun yang lalu. Saya agak jarang berkomunikasi dengan teman saya ini setahun belakangan karena dia udah mulai sibuk sama kerjaan barunya. Tapi ternyata kemaren dia nelpon saya, pengen ngajak keluar.

"Ke mall yuk," ajaknya kemaren. "Aku mau cari buku baru nih."

Entah kenapa, saya tergoda untuk ngingetin dia event di tanggal 1 Desember. "Loh, kamu ga ngumpul sama organisasi gereja kamu? Memperingati hari AIDS sedunia? Hari ini tanggal 1 Desember kan?" kata saya.

Teman saya agak sedikit salah tingkah sebelum dia menjawab, "Ayo, bisa ga keluar hari ini? Kalo ga aku cari teman lain deh."

Saya ga mau memperpanjang ledekan karena saya bukan tipe orang yang suka melakukan pembunuhan karakter terhadap orang lain. Jadi saya cuma menyimpan semua dugaan saya dalam hati.

Mungkin teman saya ini sudah benar-benar paham, pada akhirnya. Mungkin dia malu karena teringat kesalahan akut yang dia lakukan tahun kemaren. Atau mungkin, sikap peduli terhadap ODHA yang ditunjukkan dalam novel tersebut ternyata ga selaras dengan prinsipnya, sehingga dia memutuskan untuk ga lagi ambil bagian dalam kampanye peduli AIDS.

Yah, saya cuma bisa bilang, masing-masing orang punya caranya sendiri-sendiri untuk menunjukkan kepedulian, begitu juga saya. Saya ga perlu bunga ataupun pita merah. Yang saya perlukan cuma pemahaman mendalam tentang isu seputar HIV/AIDS. Itu sebabnya saya selalu mencari informasi sebanyak dan seakurat mungkin tentang isu ini agar ga terjadi kesalahpahaman di kemudian hari. Kepedulian itu saya tingkatkan lagi dengan berbagi pemahaman saya, dan berdiskusi dengan orang-orang terdekat saya, mereka yang peduli, atau yang mengaku peduli, untuk terus mengkampanyekan perang terhadap AIDS. Saya percaya itu lebih bermanfaat untuk mengurangi (karena saya tidak yakin apakah bisa dihilangkan) stigma dan diskriminasi di masyarakat.

Sungguh, itu jauh lebih bermakna...

31 December 2009

Award Di Akhir Tahun

Posted by Si_Isna at 11:56 7 comments Links to this post
Eih... eih... nambahin dikit nih. Akhir tahun saya jadi terasa lebih exciting lagi.
Karena apa...?
Karena.. eh... karena... saya dapat award lagi... Hihihiii...
Dari siapa...?
Dari salah satu teman blogger yang tulisannya lebih banyak mengajari saya tentang hidup.
Namanya siapa...?
Mba Reni...
Trus mana awardnya...?
Tadaaa...

Photobucket

Photobucket

Tapi maaf yah... saya belum bisa bagiin ke teman-teman yang lain... soalnya belum confirm sama empunya award. Jadi untuk sekarang saya simpan untuk saya sendiri dulu deh...
Yo wez... saya ngilang dulu... swiiinnnggg...http://www.emocutez.com

Kaleidoskop Saya Di Tahun 2009

Posted by Si_Isna at 10:16 6 comments Links to this post

Sudah di akhir tahun lagi...
Bener-bener ga kerasa, seakan-akan waktu terbang begitu aja...
Dan apa aja yang udah saya alami setahun belakangan ini...?
Lumayan banyak untuk membuat saya semakin dewasa...
Jadi mungkin sebaiknya saya runut kembali apa aja yang udah terjadi sepanjang tahun 2009, sebagai jembatan untuk memulai tahun 2010 dengan semangat baru... (haiaahhh...)



Januari
Saya dalam masa depresi tingkat tinggi untuk membujuk dosen menyetujui permintaan saya untuk mengajukan ujian sidang skripsi... pada saat itulah berat badan saya semakin berkurang sehingga resolusi saya di tahun 2009 untuk menambah bobot badan terancam gagal.

Februari
Tragedi yudisium terjadi. Di saat teman-teman saya yang lain begitu menikmati kebebasan mereka karena ga lagi menjadi mahasiswa dengan berfoto-foto ria, saya malah nyaris pingsan karena ga kuat nahan nyeri haid yang tiba-tiba aja nimbrung. Ga ada foto-foto sama sekali...! Zigh...

Maret
Independence day buat saya. Iya, akhirnya saya di wisuda. Sempat nyaris putus asa karena jadi mahasiswa paling tua di kampus, tapi toh akhirnya jadi Sarjana juga. Phiiuuhh... Tenang... pake acara foto-foto juga kok... hehee...

April & Mei
Saya menghabiskan waktu dua bulan ini buat nyari kerja. Hasilnya... tetap jobless... huwaaa...

Juni
Saya mulai ngeblog... hehehee...

Juli
Ga tenang hampir sebulan penuh karena denger kabar kesehatan Nenek yang mulai menurun. Alhamdulillah sekarang Nenek sehat lagi, meskipun ga se-fit dulu...

Agustus
Mengalami pertengkaran paling hebat yang pernah terjadi. Saya ga pernah nyangka saya bakalan bisa semarah itu... Maaf yah, Dok...

September
Lebaran paling bermakna menurut saya. Semua keluarga ngumpul. Saya juga bisa ngumpul bareng dua saudara saya lagi. Sebuah momen yang ingin saya abadikan selamanya...

Oktober
Kesabaran saya ditempa habis-habisan. Ya dari tetangga baru saya lah, ya dari mantan bos saya lah, bahkan juga dari kota tempat saya berdomisili sekarang. Bikin terapi anger management saya gagal total... errghh...

November
Untuk pertama kalinya saya melakukan sesuatu yang jauh diluar idealisme saya. Demi keluarga dan orang-orang yang saya sayangi, saya rela... (lebay...!!)

Desember
My favourite month. Well, it's my birthday month, satu hal yang harus saya ingat di tahun-tahun berikutnya, soalnya saya sering banget lupa sama ultah saya sendiri... hehee... Trus juga dapat kejutan dari Si Pangeran Kodok. Fyi, I don't like any surprises, but I always enjoy every each of them... (hahaa... bilang aja ngarep... hihiii...).

Yah, gitu deh perjalanan saya di tahun 2009. Terdengar (atau terbaca...??) biasa-biasa aja, tapi jadi luar biasa buat saya yang ngalaminnya. Saya jadi penasaran, kira-kira hal baru apa lagi yang akan saya alami di tahun 2010. Jadi ga sabar nih... hihiii... http://www.emocutez.com

29 December 2009

Suatu Siang Yang Panas Di 11 Desember

Posted by Si_Isna at 11:36 3 comments Links to this post


"Is... aku ga lulus T_T..."
"Sama, Vit. Aku ga lulus juga, banyak saingan... huhuuu... T_T..."
"Sediiiiiih rasanya. Aas luluskah?"


"Temen2 kita yang ikut di Banjarbaru ga ada yang lulus..."
"Aku liat Anisa nulis selamat di dinding (fesbuk) Aas."
"Hahh masa sih? Ntar ya ku liat dulu."
"Apa planning selanjutnya?"
"Yah, cari kerja di lain deh."
"Kira-kira masih dibuka penerimaan ga yah?"
"Wah, ga tau tuh ya..."
"Udah liat belum ucapan Nisa? Makanya ku kira Aas lulus."
"Tapi di koran ga ada tercantum nama dia... Dia kan kemarin itu ngelamar sama seperti kita juga. Mungkin Nisa salah liat. Atau dia ngeliat di kota lain ada nama yang mirip Aas. Namaku aja ada yang nyamain di Tanah Laut. Nasib nama pasaran nih, hehee..."
"Nama Potter ada juga kayanya yah... Rezeki kita mungkin memang belum di situ, Is."
"Dia juga ga lulus kok... Mungkin bener yang kamu bilang, mungkin menyesuaikan sama kemauan hati, kemarin kan ga terlalu niat ikut ngelamar CPNS. Giliran udah berharap lulus, malah ga lulus."
"Bener tuh. Ada kesel, ada malunya juga sih. Perasaan udah habis-habisan jawab soal."
"Setuju. Tau ga, kemarin itu ku padahal juga lagi sakit, tapi bela-belain ikut. Jadi waktu ku nginap tempat Aas, ku cuma bisanya rebahan aja."
"Ooo kamu sakit tah? Kemarin ikut tes dimana?"
"Ku ikut tes di Banjarbaru bareng Aas sama Mada. Banyak tuh anak ED yang ikut di Banjarbaru."
"Aku disana juga. Pengen nyoba di Tapin tapi ga dibolehin laki. Aku ikut tes di SMK Telkom, ketemu Erlina disana. Kamu dimana...? Ya ampun, ga ada satu pun dari kita yang masuk ya..."
" Ku di SD Loktabat 7, bareng Aas, Mada, Dina, Dewi, ma Ka Eni. Ga ada satupun yang beruntung... buset dah..."
"Waw, mereka tes di Bjb juga toh... mantappp..."
"Gitu deh... Kalo bisa dibilang, saingan sama temen sediri aja udah banyak banget, belum lagi yang dari kampus lain, angkatan lain... banyak betul...! 1 banding 17...!!"
"Ku liat B.Ing di Bjb yang lulus beberapa S.Pdi... lulusan I**N kali yah..."
"Bisa jadi... atau S****P, atau mungkin juga U****A... Buset...!! Yang negeri malah susah banget masuknya..."
"Iya... malu-maluin aja."
"Itu dia... huhuuu..."
"Kamu sekarang dimana Is? Masih kos di tempat yang dulu kah?"
"Yup... Ga tau deh tar, jangan-jangan disuruh pulang gara-gara ga lulus disini..."
"Disuruh kawin tuh biasanya. Merit aja dulu Is :)"
"Wah, kalo yang satu itu ga bisa deh, masalah prinsip... harus kerja dulu baru nikah..."
"Betul juga sih. Aku ngerasa banget abis merit agak susah nyari kerja di swasta."
"Ga cuma status merit aja. Umur juga jadi masalah. Sebagian besar nyari yang umurnya max. 25 taon, tapi ku malah udah lewat... huwaa..."
"Emang kamu pengen kerja apa sih?"
"Yah pengennya sih di kantoran aja. Pengen juga sih balik ke radio, tapi hari gini di Banjarmasin salary di radio ga cukup buat bertahan hidup sebulan, hehee..."
"Iya juga sih, kalo di radio biasanya cuma sampingan atau hobi aja, bukan kerjaan utama."
"Betul tuh... Kamu sendiri habis ini mo kemana? Mo ngelamar kemana? Atau jadi ibu rumah tangga aja...hehee..."
"Belum ada... Hunting koran hari sabtu lagi deh. Jadi IRT aja ga rame, Is."
"Hahaa... sama aja toh... Apalagi kayak ku ini, terbiasa sibuk diluar. Kemarin kan waktu di radio ku bisa dibilang kerja seharian penuh. Begitu nganggur langsung stress ga ada yang dikerjain."
"Yup, aku aja yang anak rumahan suntuk kalau dirumah terus. Btw, pacar kamu orang mana sih?"
"Orang Banjar. Btw, kemarin dia sempat nawarin aku kerja di kantornya, tapi ku ga bisa naik motor... huhuu...
"Kenapa ga mau?"
"Ya itu tadi. Perusahaannya nyari yang bisa naik motor, soalnya sering urusan keluar."
"Wahhaaa... kita senasib dalam hal ini, hehee... memang iya sih beberapa perusahaan nyari yang punya dan bisa naik motor."
"Itu dia, kasian yah kita-kita yang doyan naik angkot ini, hehee... kemarin emang sempat sih beberapa kali dapat panggilan kerja, tapi sampai sebatas tes interview aja, abis itu ga ada kabarnya lagi... atau apa aku yang terlalu dudutz ya, hehee..."
"Ga ah Is... emang kemarin sempat dipanggil kemana aja? Ku juga sampai interview aja, abis itu sunyi. Lagian juga kebanyakan ditanyain soal planning pengen punya anak berapa, ga nyambung banget..."
"Kemarin sempat di panggil di beberapa perusahaan finance, mungkin karena ku pernah di radio. Trus ku mau ditaroh di marketing gitu."
"Kenapa ga coba belajar naik motor aja, Is."
"Ga ada yang sempat ngajarin... huhuuu..."
"Ku sih sebenernya bisa, tapi ga berani kalau di jalan raya. Orang banjar gila-gilaan kalau udah bawa motor. Aku pernah beberapa kali ngeliat kecelakaan motor, pernah motornya sampe mutar gara-gara ada yang naik motor trus yang dibonceng bawa kaca, kacanya kesenggol stang motor yang lain. Kendaraan yang kesenggol kaca itu sampai muter berapa kali sebelum jatuh. Ngeri ku ngeliatnya..."
"Nah, itu juga yang bikin ku kadang ragu buat belajar naik motor. Orang banjar ini kebanyakan ga tertib..."
"Mungkin kita ditakdirkan naik mobil, Is, hehee..."
"Aminnn... pake sopir pribadi pula... hahaa..."
"Setuju...!!!"
"Eih, ada tamu nih di kos... cabut dulu ya... tar kapan-kapan kita ngobrol lagi..."
"Siipppp... Salam sama dia..."
"Dia siapa?"
"Itu, tamu kamu... :P"
"Woii... laki mu dikemanain...??"
"Mumpung laki ku ga tau..."
"Stresss!!!"
"Hhahahaaa... ya udah lah... ku juga mau masak dulu... huuhhh... nasib ibu rumah tangga..."
"Hushh... mestinya bersyukur donk..."
"Iya, ku bersyukur sudah ada yang nanggung hidupku... hahaaa.... udaahhh ahhh... cabut...!"
"Iya... bye..."
"Bye..."

note : obrolan via chat online yang ga penting tapi penting... hahahaa... ga nyambung yah...

28 December 2009

Ayah

Posted by Si_Isna at 12:58 8 comments Links to this post
Saya membacanya di sebuah blog, dan ingin saya bagikan lagi kepada kalian yang membacanya...

Suatu ketika, ada seorang anak wanita yang bertanya kepada Ayahnya,
tatkala tanpa sengaja dia melihat
Ayahnya sedang mengusap wajahnya
yang mulai berkerut-merut
dengan badannya yang terbungkuk-bungkuk,
disertai suara batuk-batuknya.

Anak wanita itupun kemudian tumbuh menjadi dewasa,
tetapi dia tetap saja penasaran,
mengapa wajah Ayahnya yang tadinya tampan
menjadi berkerut-merut
dan badannya menjadi terbungkuk-bungkuk ?

Hingga pada suatu malam, anak wanita itu bermimpi.
Di dalam impian itu seolah-olah dia mendengar
suara yang sangat lembut, namun jelas sekali.
Dan kata-kata yang terdengar dengan jelas itu
ternyata suatu rangkaian kalimat
sebagai jawaban rasa kepenasarannya selama ini.

"Saat Ku-ciptakan Laki-laki,
aku membuatnya sebagai pemimpin keluarga
serta sebagai tiang penyangga dari bangunan keluarga,
dia senantiasa akan berusaha untuk menahan setiap ujungnya,
agar keluarganya merasa aman, teduh dan terlindungi."

"Ku-ciptakan bahunya yang kekar dan berotot
untuk membanting-tulang menghidupi seluruh keluarganya
dan kegagahannya harus cukup kuat pula
untuk melindungi seluruh keluarganya."

"Ku-berikan kemauan padanya agar selalu berusaha
mencari sesuap nasi yang berasal dari tetes keringatnya sendiri
yang halal dan bersih,
agar keluarganya tidak terlantar,
walaupun seringkali dia mendapat cercaan dari anak-anaknya."

"Ku-berikan keperkasaan dan mental baja
yang akan membuat dirinya pantang menyerah,
demi keluarganya dia merelakan kulitnya tersengat panasnya matahari,
demi keluarganya dia merelakan badannya berbasah kuyup kedinginan
karena tersiram hujan dan dihembus angin,
dia relakan tenaga perkasanya terkuras demi keluarganya,
dan yang selalu dia ingat,
adalah disaat semua orang menanti kedatangannya
dengan mengharapkan hasil dari jerih-payahnya."

"Kuberikan kesabaran, ketekunan serta keuletan
yang akan membuat dirinya selalu berusaha
merawat dan membimbing keluarganya tanpa adanya keluh kesah,
walaupun disetiap perjalanan hidupnya
keletihan dan kesakitan kerap kali menyerangnya."

"Ku-berikan perasaan keras dan gigih
untuk berusaha berjuang demi mencintai dan mengasihi keluarganya,
di dalam kondisi dan situasi apapun juga,
walaupun tidaklah jarang anak-anaknya melukai perasaannya,
melukai hatinya.
Padahal perasaannya itu pula
yang telah memberikan perlindungan rasa aman
pada saat dimana anak-anaknya tertidur lelap.
Serta sentuhan perasaannya itulah yang memberikan kenyamanan
bila saat dia sedang menepuk-nepuk bahu anak-anaknya
agar selalu saling menyayangi dan saling mengasihi sesama saudara."

"Ku-berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya
untuk memberikan pengertian dan kesadaran
terhadap anak-anaknya tentang saat kini dan saat mendatang,
walaupun seringkali ditentang bahkan dilecehkan oleh anak-anaknya."

"Ku-berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya
untuk memberikan pengetahuan dan menyadarkan,
bahwa Isteri yang baik
adalah Isteri yang setia terhadap Suaminya,
Isteri yang baik adalah Isteri yang senantiasa menemani,
dan bersama-sama menghadapi perjalanan hidup baik suka maupun duka,
walaupun seringkali kebijaksanaannya itu akan menguji
setiap kesetiaan yang diberikan kepada Isteri,
agar tetap berdiri, bertahan, sejajar dan saling melengkapi
serta saling menyayangi."

"Ku-berikan kerutan diwajahnya agar menjadi bukti,
bahwa Laki-laki itu senantiasa berusaha sekuat daya pikirnya
untuk mencari dan menemukan cara
agar keluarganya bisa hidup didalam keluarga sakinah
dan badannya yang terbungkuk agar dapat membuktikan
bahwa sebagai Laki-laki yang bertanggung jawab
terhadap seluruh keluarganya
senantiasa berusaha mencurahkan
sekuat tenaga serta segenap perasaannya, kekuatannya, keuletannya
demi kelangsungan hidup keluarganya."

"Ku-berikan kepada Laki-laki tanggung-jawab penuh
sebagai pemimpin keluarga, sebagai tiang penyangga,
agar dapat dipergunakan dengan sebaik-baiknya.
Dan hanya inilah kelebihan yang dimiliki
oleh Laki-laki,
walaupun sebenarnya tanggung-jawab ini
adalah amanah di dunia dan akhirat."

Terbangun anak wanita itu,
dan segera dia berlari, bersuci, berwudhu dan melakukan shalat malam
hingga menjelang subuh.
Setelah itu dia hampiri bilik Ayahnya yang sedang berdzikir,
ketika Ayahnya berdiri
anak wanita itu merengkuh dan mencium telapak tangan Ayahnya.

"Aku mendengar dan merasakan bebanmu, Ayah."


27 December 2009

I's So (Bold) Fun...

Posted by Si_Isna at 11:36 4 comments Links to this post
Ga ada kerjaan, jadi milih blogwalking aja...
Ternyata nemu yang satu ini di blognya Gogo. Keknya seru, jadi saya pengen postingin juga...
hihiii...

Bold what you’ve done!
01. Bought everyone in the pub a drink
02. Swam with dolphins
03. Climbed a mountain
04. Taken a Ferrari for a test drive
05. Been inside the Great Pyramid
06. Held a tarantula
07. Taken a candlelit bath with someone
08. Said “I love you” and meant it
09. Hugged a tree
10. Done a striptease
11. Bungee jumped
12. Visited Paris
13. Watched a lightning storm at sea
14. Stayed up all night long, and watched the sun rise
15. Seen the Northern Lights
16. Gone to a huge sports game
17. Walked the stairs to the top of the leaning Tower of Pisa
18. Grown and eaten your own vegetables
19. Touched an iceberg glacier
20. Slept under the stars
21. Changed a baby’s diaper
22. Taken a trip in a hot air balloon
23. Watched a meteor shower
24. Gotten drunk on champagne
25. Given more than you can afford to charity
26. Looked up at the night sky through a telescope
27. Had an uncontrollable giggling fit at the worst possible moment
28. Had a food fight
29. Bet on a winning horse
30. Taken a sick day when you’re not ill
31. Asked out a stranger
32. Had a snowball fight
33. Photocopied your bottom on the office photocopier
34. Screamed as loudly as you possibly can
35. Held a lamb
36. Enacted a favorite fantasy
37. Taken a midnight skinny dip
38. Taken an ice cold bath
39. Had a meaningful conversation with a beggar
40. Seen a total eclipse
41. Ridden a roller coaster
42. Hit a home run
43. Fit three weeks miraculously into three days
44. Danced like a fool and not cared who was looking
45. Adopted an accent for an entire day
46. Visited the birthplace of your ancestors
47. Actually felt happy about your life, even for just a moment
48. Had two hard drives for your computer
49. Visited all 50 states
50. Loved your job for all accounts
51. Taken care of someone who was shit faced
52. Had enough money to be truly satisfied
53. Had amazing friends
54. Danced with a stranger in a foreign country
55. Watched wild whales
56. Stolen a sign
57. Backpacked in Europe
58. Taken a road-trip
59. Rock climbing
60. Lied to foreign government’s official in that country to avoid notice
61. Midnight walk on the beach
62. Sky diving
63. Visited Ireland
64. Been heartbroken longer then you were actually in love
65. In a restaurant, sat at a stranger’s table and had a meal with them
66. Visited Japan
67. Benchpressed your own weight
68. Milked a cow
69. Alphabetized your records (cds)
70. Pretended to be a superhero
71. Sung karaoke
72. Lounged around in bed all day
73. Posed nude in front of strangers
74. Scuba diving
75. Got it on to “Let’s Get It On” by Marvin Gaye
76. Kissed in the rain
77. Played in the mud
78. Played in the rain
79. Gone to a drive-in theater
80. Done something you should regret, but don’t regret it
81. Visited the Great Wall of China
82. Discovered that someone who’s not supposed to have known about your blog has discovered your blog
83. Dropped Windows in favor of something better
84. Started a business
85. Fallen in love and not had your heart broken
86. Toured ancient sites
87. Taken a martial arts class
88. Swordfought for the honor of a woman
89. Played D&D for more than 6 hours straight
90. Gotten married
91. Been in a movie
92. Crashed a party
93. Loved someone you shouldn’t have
94. Kissed someone so passionately it made them dizzy
95. Gotten divorced
96. Had sex at the office
97. Gone without food for 5 days
98. Made cookies from scratch
99. Won first prize in a costume contest
100. Ridden a gondola in Venice
101. Gotten a tattoo
102. Found that the texture of some materials can turn you on
103. Rafted the Snake River
104. Been on television news programs as an “expert”
105. Got flowers for no reason
106. Masturbated in a public place
107. Got so drunk you don’t remember anything
108. Been addicted to some form of illegal drug
109. Performed on stage
110. Been to Las Vegas
111. Recorded music
112. Eaten shark
113. Had a one-night stand
114. Gone to Thailand
115. Seen Siouxsie live
116. Bought a house
117. Been in a combat zone
118. Buried one/both of your parents
119. Shaved or waxed your pubic hair off
120. Been on a cruise ship
121. Spoken more than one language fluently
122. Gotten into a fight while attempting to defend someone
123. Bounced a check
124. Performed in Rocky Horror
125. Read - and understood - your credit report
126. Raised children
127. Recently bought and played with a favorite childhood toy
128. Followed your favorite band/singer on tour
129. Created and named your own constellation of stars
130. Taken an exotic bicycle tour in a foreign country
131. Found out something significant that your ancestors did
132. Called or written your Congress person
132a. Had them write back
133. Picked up and moved to another city to just start over
134. …more than once?
135. Walked the Golden Gate Bridge
136. Sang loudly in the car, and didn’t stop when you knew someone was looking
137. Had an abortion or your female partner did
138. Had plastic surgery
139. Survived an accident that you shouldn’t have survived
140. Wrote articles for a large publication
141. Lost over 100 pounds
142. Held someone while they were having a flashback
143. Piloted an airplane
144. Petted a stingray
145. Broken someone’s heart
146. Helped an animal give birth
147. Been fired or laid off from a job
148. Won money on a TV game show
149. Broken a bone
150. Killed a human being
151. Gone on an African photo safari
152. Ridden a motorcycle
153. Driven any land vehicle at a speed of greater than 100 mph
154. Had a body part of yours below the neck pierced
155. Fired a rifle, shotgun, or pistol
156. Eaten mushrooms that were gathered in the wild
157. Ridden a horse
158. Had major surgery
159. Had sex on a moving train
160. Had a snake as a pet
161. Hiked to the bottom of the Grand Canyon
162. Slept through an entire flight: takeoff, flight, and landing
163. Slept for more than 30 hours over the course of 48 hours
164. Visited more foreign countries than US states
165. Visited all 7 continents
166. Taken a canoe trip that lasted more than 2 days
167. Eaten kangaroo meat
168. Fallen in love at an ancient Mayan burial ground
169. Been a sperm or egg donor
170. Eaten sushi
171. Had your picture in the newspaper
172. Had 2 (or more) healthy romantic relationships for over a year in your lifetime
173. Changed someone’s mind about something you care deeply about
174. Gotten someone fired for their actions
175. Gone back to school
176. Parasailed
177. Changed your name
178. Petted a cockroach
179. Eaten fried green tomatoes
180. Read The Iliad
181. Selected one “important” author who you missed in school, and read
182. Dined in a restaurant and stolen silverware, plates, cups because your apartment needed them
183. …and gotten 86’ed from the restaurant because you did it so many times, they figured out it was you
184. Taught yourself art from scratch
185. Killed and prepared an animal for eating
186. Apologized to someone years after inflicting the hurt
187. Skipped all your school reunions
188. Communicated with someone without sharing a common spoken language
189. Been elected to public office
190. Written your own computer language
191. Thought to yourself that you’re living your dream
192. Had to put someone you love into hospice care
193. Built your own PC from parts
194. Sold your own artwork to someone who didn’t know you
195. Had a booth at a street fair
196. Dyed your hair
197. Been a DJ
198. Found out someone was going to dump you via LiveJournal
199. Written your own role playing game
200. Been arrested

Boleh kalian coba. Seru juga loh...

26 December 2009

Superwoman In My Life

Posted by Si_Isna at 10:53 8 comments Links to this post
Hari ibu memang udah lewat, dan pada hari itu saya sengaja ga nulis apa-apa tentang sosok seorang Ibu. Takut terbawa suasana, hihii...

Tapi kali ini saya ingin bercerita tentang wonder woman dalam hidup saya. Mama. Seorang wanita teguh yang tidak pernah ingin ditaklukan oleh usia.

Siapa sangka kalau Mama adalah seorang artis yang lumayan populer di masa mudanya. Meskipun ga sampai bertaraf nasional tapi banyak orang dari beberapa daerah yang sangat mengenal Mama. Ya, Mama dulunya adalah penyanyi orkes dangdut yang sering pergi keluar kota untuk manggung.
Tapi harap dicatat, penyanyi orkes jaman dulu sama jaman sekarang bener-bener jauh berbeda. Kalau dulu, penyanyi orkes bener-bener dihargai sebagai seorang artis, tapi kalau sekarang.... hmm... no komen deh...

Karena predikat sebagai seorang artis, otomatis Mama jadi gadis yang gaul banget. Punya banyak temen, plus punya geng sendiri. Saya pernah liat tuh foto Mama waktu masih gadis bareng temen-temen beliau. Ih, seperti ngeliat foto model tahun 70an. Cantik-cantik... Sayang banget semua fotonya ada di Balikpapan. Nenek saya yang ngumpetin, ga pengen dibagi-bagi ke orang lain, bahkan cucunya sendiri. Nenek saya itu emang suka banget nyimpan foto orang lain. Ga tau deh tujuannya apa... hihii...

Balik ke Mama saya, saya susah buat ngungkapin perasaan saya tentang Mama. Begitu banyak hal tentang beliau yang sangat saya kagumi. Catatan kakak saya di fesbuk tentang Mama sudah cukup mewakili semuanya.

Mama adalah bukti nyata sebuah pengabdian seorang istri terhadap suami. Mama adalah bukti hidup sebuah komitmen seorang ibu terhadap anak.

Mama rela melepaskan keartisannya demi mengurus anak-anak beliau. Mama juga ikhlas meninggalkan semua kegiatan penyuluhan yang pernah digelutinya demi menuruti permintaan Bapak. Mama mengabdikan hidupnya sebagai ibu rumah tangga dan mendidik anak-anak beliau. Satu hal yang mungkin bertentangan dengan impian Mama.

Di samping ini foto Mama dan Bapak waktu masih pacaran. So swiiiiitttt....




Satu hal yang dulu paling saya sebelin dari Mama adalah cerewetnya beliau soal pelajaran kami. Mama sangat ketat terhadap sekolah kami. Mama begitu disiplin soal nilai-nilai pelajaran yang harus kami peroleh. Saya masih ingat, dulu setiap kami pulang sekolah, pertanyaan paling pertama yang Mama lemparkan bukan "kamu udah lapar?", atau "gimana, cape tadi di sekolah?". Bukan itu. Tapi yang Mama tanyakan begitu kami melepas sepatu adalah, "Dapat berapa pe-er nya tadi?", atau "Tugasmu dapat berapa?"

Yah, itulah Mama. Beliau merasa menjadi orang yang paling bertanggung jawab atas nilai-nilai yang kami dapatkan, sehingga beliau ga bakalan pernah puas kalau nilai-nilai kami ga sampai di atas 7. Mama bakalan ngedampingin kami saat mengerjakan pe-er, dan bakalan ngomel-ngomel kalau kami ga paham-paham juga sama penjelasan beliau. Saya juga masih ingat banget dulu saya yang paling sering bertengkar sama Mama kalau udah ngerjain pe-er, apalagi kalau udah ngerjain pe-er Matematika. Mungkin saya-nya aja yang terlalu keras kepala. Mama memang udah ngasih cara yang bener buat nyelesain soal-soal, tapi saya malah ngotot ngerjainnya pake cara saya. Dan ujung-ujungnya, cubitan nyelekit mampir ke paha saya, hahahaa...

Mama juga selalu ngajarin anak-anaknya untuk mandiri, selalu hidup sederhana, dan menghindari kami untuk suka meminta kepada orang lain.

Dulu waktu saya baru aja mulai sekolah, ga seperti mama-mama lainnya, Mama cuma nganterin saya ke sekolah, ga ditungguin, trus dibiarin pulang sendiri. Dan itu cuma berlaku buat minggu-minggu pertama. Minggu-minggu berikutnya, saya cuma diseberangkan di jalan raya aja, selebihnya saya pergi ke sekolah sendiri yang menempuh jarak 10 menit jalan kaki. Mama bener-bener canggih...

Mama juga selalu ngajarin kami untuk bisa berbagi dan ga boros. Caranya gimana...? Dengan membagi lauk yang akan kami makan. Mama selalu menjatah setiap anak cuma dapat lauk satu potong, supaya kami bisa belajar hidup sederhana. Mama bener-bener hebat...

Waktu masih kecil, kami juga selalu dapat uang jajan. Tapi juga udah dijatah sama Mama. Kalau uang jajan itu habis, dan kami pengen minta lagi sama Mama, beliau ga bakalan pernah ngasih. Biarpun sampai kami guling-guling di tanah, bukannya uang jajan yang kami dapat, tapi lagi-lagi cubitan nyelekit di paha kami. Mama bener-bener dahsyat... hahahaa...

Itu cerita Mama di masa dulu. Sekarang Mama adalah sosok yang lebih dewasa lagi. Mungkin karena faktor usia, mungkin juga karena sekarang Mama merasa telah berhasil mendidik anak-anak beliau menjadi pribadi yang beliau inginkan. Saya, kakak, dan adik telah bermetamorfosa menjadi pribadi yang mandiri, sederhana, dan memperoleh apa yang kami inginkan dengan usaha kami sendiri.
Tapi kalau dipikir-pikir, mungkin saya kali ya yang masih sedikit tergantung sama orang tua... hicks... sindrom jobless nih.. huhuuu...

Saya ingin bisa seperti Mama. Mendidik anak-anak saya nantinya dengan disiplin dan kasih sayang yang sama besarnya seperti yang pernah Mama berikan pada saya. Mungkin awalnya akan sedikit keras, tapi toh bakalan ada si "Ayah" yang akan mengimbanginya dengan kelembutan.

Yah, itu keinginan jangka panjang saya. Tapi keinginan jangka pendek saya sekarang ini adalah membahagiakan Mama dan membuat beliau bangga (yang belum juga terwujud sampai sekarang).

But, I will...


Ini Mama, difoto di depan rumah, gambarnya agak sedikit rusak soalnya pernah kena musibah kerendam air. Phiuhh... untung bisa diselamatin. Oiya... Mama punya kebiasaan makai gaya cuek-kamera setiap difoto. Ga ngerti tujuannya apa. Tapi semua foto Mama yang sempat saya liat, mau yang sendirian atau bareng teman-teman, selalu aja nyuekin kamera... hihiii...
Oiya, satu lagi, baju yang dipakai Mama difoto itu bikin sendiri loh. Dan masih banyak lagi baju-baju Mama yang lain juga bikinan sendiri. Mama bener-bener kreatif...

25 December 2009

Dementor In Our Lives

Posted by Si_Isna at 12:25 5 comments Links to this post
Kenal sama petualangan Harry Potter donk ya... pasti kenal, atau paling ga tau deh sama remaja penyelamat dunia sihir ini. Trus buat yang udah baca ceritanya atau nonton filmnya, pasti juga udah kenal sosok mengerikan yang paling ditakuti Harry.

Bukan, bukan Dementy. Bukan Demetoid juga. Loh, kok Demender sih. Apalagi Dismember, apaan tuh...?

Yang saya maksud itu Dementor, Makhluk kegelapan yang menghisap kebahagian orang-orang yang ada di dekatnya sehingga yang yang tertinggal di kepala hanyalah kesedihan dan ketakutan. Nah, Dementor ini digambarkan sebagai "sosok berjubah yang menjulang sampai ke langit-langit kereta. Wajahnya sama sekali tersembunyi di bawah kerudungnya... Ada tangan yang terjulur dari dalam jubah, mengilap, abu-abu, kurus, dan berkeropeng, seperti sesuatu yang mati dan telah membusuk di dalam air..."

gambar diambil disini

Duh, gambarannya aja udah bikin serem ya...

Dan seremnya lagi, kita sebagai muggle (komunitas non penyihir) ga bisa ngeliat Dementor, tapi bisa merasakan keberadaannya. Lebih parah lagi kan. Gimana kita bisa ngehindarin sesuatu yang ga bisa kita liat coba...?

Tapi, yang jadi pertanyaan sekarang, Dementor ini beneran ada ga sih...? Kalau jawaban saya sih, ADA. Ga percaya...?

Pernah ga tiba-tiba aja kalian ngerasa sedih, frustasi, dan takut tanpa alasan yang jelas. Nah saya yakin tuh, pasti saat itu Dementor lagi mondar-mandir di dekat kalian...
*hahaa... saya maksa banget ya...*

Tapi serius, saya yakin Rowling menciptakan sosok Dementor dalam bukunya bukan tanpa alasan. Dementor ini ada sebagai perwujudan perasaan kita saat lagi down banget. Dan cara paling ampuh untuk menghilangkan perasaan down itu adalah dengan memikirkan hal-hal lain yang paling membahagiakan kita, sehingga kita akan yakin bahwa masa-masa ups and downs itu pasti akan selalu ada dalam hidup kita. Klop kan dengan cara yang dipakai penyihir untuk mengusir Dementor. Mereka menggunakan mantra Patronus yang baru akan muncul kalau mereka memikirkan hal-hal yang paling menyenangkan dalam hidup mereka.

Saya juga ngerasa sering banget tuh diganggu sama Dementor. Bikin saya sempat ngerasa putus asa, frustasi, takut, dan juga sedih ga jelas. Tapi saya tetap bisa bertahan, karena saya udah belajar mantra Patronus dari Profesor Lupin, plus saya juga punya beberapa hal-hal menyenangkan yang bisa saya pakai untuk ngusir para Dementor.

Mau tau apa aja...?

1. Baca buku Harry Potter plus nonton film-filmnya.
2. Menghabiskan waktu bareng Pangeran Kodok: makan jagung bakar, naik sepeda motor keliling kota, atau nongkrong di kosan sambil ngobrol ngalor ngidul ga jelas.
3. Dengerin lagu Brian McKnight ft. Justin Timberlake, "Kind of Girl".
4. Blogwalking, katawa ketiwi sendiri baca postingan teman yang aneh-aneh.
5. Ke pantai...!

Dan yang terakhir, tapi ini justru jadi yang pertama yang selalu saya lakukan,
6. "Mengunjungi" Tuhan, curhat habis-habisan.

EXPECTO PATRONUM...!

Dan kalau udah gitu, lega deh hati saya, plong deh perasaan saya, dan saya siap memulai hari lagi.

See, saya memang cuma seorang muggle yang punya cita-cita jadi penyihir. Tapi toh ternyata saya juga bisa ngusir Dementor, tanpa tongkat sihir...! Hebat kan saya... *nepuk-nepuk dada*

Note: postingan ini terinspirasi oleh tulisan Raditya Dika. Dit, jangan marah loh, saya ga bermaksud plagiat. Tuh tulisannya aja ga mirip kan. Saya ini justru sedang mempromosikan situs kamu. Jadi udahlah, jangan cerewet... hehee...

24 December 2009

Yes, I'm Left-Handed

Posted by Si_Isna at 10:38 11 comments Links to this post
gambar diambil disini

Ya, saya memang kidal, terus memangnya kenapa.
Apa itu sesuatu yang salah...?
Kita tinggal di negara yang (katanya) demokratis toh...
Kita juga (katanya) menghargai perbedaan toh...
Trus apa jadi masalah kalau saya left-handed.

Saya ga tinggal di jaman dulu dimana seorang pria lebih memilih perempuan yang tidak kidal, dan jika mendapati istrinya kidal maka si istri akan diceraikan.
Saya juga ga tinggal di komunitas sesat yang mengatakan kalau orang kidal itu adalah budak iblis.

Saya tinggal di tempat yang menurut saya paling nyaman dan saya tinggal bersama orang-orang yang bisa menerima saya apa adanya.
Lalu kenapa kalian masih mempermasalahkan kekidalan saya...?

Saya ga pernah ingin didiskriminasikan cuma karena saya kidal.
Saya juga ga mau dikasihani cuma karena saya termasuk golongan minoritas.
Saya ga pernah menganggap suatu masalah jika kursi kampus yang salah satu sandaran tangannya dijadikan meja tulis hanya diperuntukan bagi mahasiswa yang terbiasa menulis dengan tangan kanan.
Lalu kenapa kalian harus meributkannya.

Sudahlah...
Saya tau kalian mungkin bermaksud untuk menunjukkan simpati kalian.
Tapi kalau terus-terusan seperti itu, lama-lama justru kalian yang mendiskriminasikan saya.

Saya bangga kok dengan kekidalan saya.
Bahkan banyak tokoh populer yang juga ternyata kidal.
Salah satunya malahan adalah tokoh favorit saya, Leonardo Da Vinci.
Dan dia ga pernah peduli dengan anggapan orang tentang dia yang left-handed, padahal dia hidup di jaman yang masih sangat terikat dengan hal-hal yang seharusnya seperti "itu", sementara dia sendiri bisa dibilang "tidak normal".
Lalu kenapa saya tidak bisa seperti dia...

Kidal adalah anugerah yang diberikan oleh Tuhan.
Saya berani mengatakannya demikian.
Bukankah kitab saya, Al Qur'an, juga ditulis dari kanan ke kiri.
Tuhan menyayangi saya dengan memberikan kemudahan itu untuk saya jika saya ingin menuliskan kembali ayat-ayat-Nya.
Lalu kenapa kalian harus merasa prihatin dengan keadaan saya.

Saya bangga menjadi kidal, karena sekidal-kidalnya saya, saya masih bisa melakukan segala sesuatu dengan kedua tangan saya.
So just, cut it off.
Masih banyak hal lain di luar sana yang lebih penting untuk diperhatikan daripada kekidalan saya.
Okey...
Am I make myself clear...?

23 December 2009

Indifference Doesn't Mean Similar

Posted by Si_Isna at 21:35 2 comments Links to this post
gambar diambil disini

Kehadiran sebuah blog tentu saja memberikan napas segar bagi kita yang memang menyukai dunia tulis menulis. Bahkan yang ga terlalu suka nulis pun tetap bisa numpahin uneg-unegnya dalam sebuah tulisan.

Terus apa aja yang bisa ditulis di sebuah blog? Banyak! Mau itu info atau cuma sekedar obrolan ga jelas, mau itu review film/buku atau cuma ngomentarin betapa jeleknya buku yang barusan aja dibaca, atau mau itu curhat atau cuma sekedar ngomel-ngomel, semuanya bisa diwujudkan dalam tulisan... *selama ga ada unsur SARA atau pornografi loh ya...*

Dan apa aja yang saya tulis di blog saya? Semua yang ada di kepala saya, semua yang saya liat dan dengar, dan semua yang membuat saya tergoda untuk merenungkannya.

Tapi karena begitu asyiknya saya dengan tulisan, saya terkadang sampai lupa kalau sebenarnya bukan cuma saya aja yang bisa mengonsumsinya. Saya nulis di blog toh, itu artinya pasti bakalan ada yang baca tulisan saya, berusaha memahami makna apa yang ingin saya sampaikan, dan jadi sedikit kebingungan kalau udah mentok untuk nyari jawaban.

Ya, just put the blame on me. Saya memang sedikit egois, saya akui itu. Terkadang saya nulis untuk sesuatu yang cuma saya pahami sendiri, sementara yang udah baca tulisan saya sampai harus mengerutkan kening cuma untuk memahaminya.

Untuk itu saya minta maaf...

Ini semua berawal dari postingan saya beberapa hari yang lalu tentang sebuah quotation berjudul It's Indifference, yang sukses bikin beberapa teman saya manggut-manggut ga mudeng. Hehee... maaf ya...

Sedikit cerita nih, quotation itu saya temukan di sebuah buku yang pernah saya baca sekitar tahun 2004an di sebuah perpustakaan kota. *Dulu saya sering banget ke perpustakaan cuma buat nongkrong sama buku-buku lama yang ternyata oke-oke.* Sayang banget saya ga ingat judul bukunya apa. Tapi ya udahlah, pokoknya yang jelas begitu saya baca empat baris kalimat itu, saya langsung tergugah (haiah... bahasanya...).

Saya baru sekali itu nemu kalimat yang bener-bener bikin saya mikir. Ya, saya juga pada awalnya kesulitan buat memahaminya. Tapi semakin saya baca, semakin saya dapat menangkap maksud dari si penulis. Atau mungkin sayanya aja yang maksain buat nemuin penjelasannya, entahlah.

Jadi, biarlah saya coba menjelaskan quotation tersebut berdasarkan pemahaman saya...

The opposite of love is not hate, it's indifference.
Kalau dipikir-pikir, semua orang juga sudah bisa nebak kalau lawan dari cinta adalah benci. Tapi kalau kita coba lebih pahami lagi, apa bener seperti itu? Menurut saya cinta dan benci adalah hal yang "satu". Mereka ga berbeda, tapi bukan berarti juga sama. Benci lahir dari sebuah cinta. Kekecewaan terhadap sesuatu yang kita cintai akan melahirkan benci. Cinta dan benci pada dasarnya berasal dari hal yang sama, kasih sayang. Yang membuat mereka dianggap berbeda adalah yang satu memiliki kasih sayang yang lebih banyak dibandingkan yang lain.

The opposite of art is not ugliness, it's indifference.
Apakah yang namanya seni selalu diidentikkan dengan hal yang indah-indah sehingga kalau ditanyakan apa lawan dari seni kita langsung menjawab: ketidak-indahan? Menurut saya jelas tidak. Sejak saya mulai mengenal hidup sampai sekarang, saya ga pernah berhasil menemukan apa lawan dari sebuah seni. Bahkan sesuatu yang tidak indah pun bisa dianggap seni, tergantung sudut pandang si penilai. Seni itu relatif. Seni tergantung pada tiap individu. Dan kalaupun saya tetap dipaksa untuk mencari sesuatu yang bertentangan tentang seni, atau keindahan, saya mungkin akan membandingkan tentang keindahan dan mereka yang tidak mau melihat keindahan itu.

The opposite of faith is not heresy, it's indifference.
Menurut saya keyakinan tetaplah keyakinan. Mau itu meyakini Tuhan, atau menyembah berhala, atau percaya pada dukun, atau tunduk pada ilmu pengetahuan, atau menjalankan sebuah ajaran yang menurut orang lain sesat, tapi menurut dia benar. Disini kita ga berbicara tentang baik atau buruknya sebuah keyakinan yang dianut. Semua orang punya hak untuk meyakini apapun yang menurut mereka paling benar. Disini kita mencoba memahami sebuah keyakinan sebagai fitrah seorang manusia. Hal paling mudah untuk mencari kebalikan atau lawan dari sebuah keyakinan adalah tidak yakin. Itupun saya ragukan. Mungkin memang benar ada orang-orang yang "tidak yakin", tapi toh kenyataannya mereka "meyakini" hal yang lain.

And the opposite of life is not death, it's indifference.
Kehidupan dan kematian. Saya tidak pernah menemukan perbedaan dari dua kata tersebut. Atau lebih tepatnya, kematian justru sebuah fase dalam kehidupan. Di agama saya, saya diajarkan lima fase kehidupan : Alam Ruh, alam dimana sebelum jasad manusia diciptakan. Fase selanjutnya kita menuju Alam Rahim, alam kandungan ibu tempat menyempurnakan jasad manusia dan penentuan kadar nasib kita didunia seperti hidup, rezeki, kapan dan dimana kita meninggal. Dan sekarang kita memasuki fase yang ketiga Alam Dunia, alam tempat ujian bagi manusia, siapakah diantara mereka yang paling baik amalannya. Dan masih ada 2 fase lagi yang kita akan lalui yaitu Alam Kubur ( alam barzakh), alam tempat menyimpan amal manusia, di alam ini Tuhan menyediakan dua keadaan, nikmat atau azab kubur. Dan alam terakhir yang harus kita lewati adalah Alam Akhirat ( alam tempat pembalasan amal-amal manusia ). Di alam ini Tuhan menentukan keputusan dua tempat untuk manusia, apakah ia akan menghuni surga atau menghuni neraka. Dan Kematian adalah jembatan yang harus kita lalui ketika meninggalkan Alam Dunia menuju ke Alam Kubur.

Jadi kira-kira seperti itulah pemahaman saya tentang quotation yang sudah pernah saya tuliskan. Mungkin ada beberapa (atau malah semuanya) yang sangat tidak sesuai dengan pemahaman kalian. Ga apa-apa kan...? Bukannya masing-masing kita memang diciptakan berbeda...?

Ya udahlah, itu aja yang bisa saya sharing buat kalian...
Saya udah cape banget nih... ngantuk...

22 December 2009

Tragedi Rambut

Posted by Si_Isna at 21:31 6 comments Links to this post

Mau tau hal apa yang paling menyebalkan yang bisa dialami oleh seorang perempuan? Sini saya kasih tau...

Kalau tukang salon salah motong rambut kita...!

Saya yakin, terutama kalian para perempuan, bisa ngerasain gimana gondoknya saya ngeliat apa yang sudah terjadi pada aset saya yang paling saya banggakan ini. Pokoknya rambut saya bener-bener jadi kacau berantakan. Zigh...

Padahal saya udah cukup jelas ngasih tau si Mba salon, "Mba, modelnya tetap seperti ini, dipotongnya sedikit aja... pokoknya cukup dirapiin aja deh..."

"Baik, Mba," begitu kata si Mba Salon.

Dan dimulailah proses pemangkasan rambut indah saya itu (nih... udah saya siapin ember buat muntah... hehee...). Tapi saya perhatiin kok si Mba-nya ini semakin gila-gilaan sama gunting rambut di tangan dia. Potong sana, potong sini... pangkas sana, pangkas sini... dan akhirnya...

...saya kehilangan separo rambut saya...

Ya, teman-teman, separo rambut saya berhamburan di lantai... tewas tidak bernyawa. Separo rambut hitam yang dengan telaten saya rawat supaya tetap sehat, sekarang is dead, tamat riwayatnya... Dan rambut saya yang masih selamat nempel di kulit kepala saya cuma tinggal sebahu, yang saya yakini bakalan tersiksa dalam kebosanan menunggu untuk bisa tumbuh panjang sampai sepunggung lagi.

Tapi mau gimana lagi... Rambut yang udah terlanjur kepotong ga bisa disambung lagi, dan saya anti hair-extension.

Hicks... selamat tinggal rambut lembutku... (nih... saya sediakan baskom juga buat yang pengen muntah lebih banyak... hehee...).

Tapi untunglah ada yang bisa menghibur saya. Siapa lagi kalau bukan Si Pangeran Kodok. Tau kalau saya bakalan bad mood for a very long time, dia ngajak saya ke coffee shop, ngebolehin saya mesan kopi apa aja yang saya mau. Yah selama ini kan dia yang paling ngelarang saya minum kopi. Gak bagus buat kesehatan saya, begitu kata dia. Tapi tadi kita pergi ke coffee shop...! Kalau gini sih, mendingan saya sering-sering aja ya salah potong rambut. Biar sering-sering ditraktir kopi juga sama dia. Hehee...

Ditambah lagi hiburan dari blog saya tercinta (haiah...!). Saya dapat award nih, dari ninneta, berhasil ngurangin bete saya, meskipun masih belum hilang... huhuuu...




Dan awardnya saya bagikan lagi buat siapa aja yang sudah berkunjung ke blog saya. Silakan dicomot ya...

Sekarang saya mau ngutak-ngatik rambut saya dulu nih, berjuang membuatnya enak diliat buat ngelanjutin aktifitas besok...

19 December 2009

It's Indifference

Posted by Si_Isna at 19:12 6 comments Links to this post
The opposite of love is not hate, it's indifference.
The opposite of art is not ugliness, it's indifference.
The opposite of faith is not heresy, it's indifference.
And the opposite of life is not death, it's indifference.


Elie Wiesel (Oct. 1986)

18 December 2009

Berlayar Bersama "Perahu Kertas"

Posted by Si_Isna at 22:37 5 comments Links to this post
Namanya Kugy. Mungil, pengkhayal, dan berantakan.
Dari benaknya, mengalir untaian dongeng indah.
Keenan belum pernah bertemu manusia seaneh itu.

Namanya Keenan. Cerdas, artistik, dan penuh kejutan.
Dari tangannya, mewujud lukisan-lukisan magis.
Kugy belum pernah bertemu manusia seajaib itu.

Dan kini mereka berhadapan di antara hamparan
misteri dan rintangan.
Akankah dongeng dan lukisan itu bersatu?
Akankah hati dan impian mereka bertemu?

Yah, itu sinopsis yang bisa kalian baca di bagian belakang cover novel Perahu Kertas, satu lagi karya dari seorang penulis wanita favorit saya, Dee. Novel keenamnya ini menurut saya agak sedikit berbeda dengan novel-novel Dee sebelumnya, meskipun tetap tidak menghilangkan ciri khas dari seorang Dewi Lestari.

Tapi jangan tertipu sama covernya yah. Ini bukan novel anak-anak kok. Perahu Kertas mungkin memang terkesan "lebih muda" kalau dibandingkan dengan karya-karya Dee sebelumnya, yaitu Supernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh, Supernova: Akar, Supernova: Petir, Filosofi Kopi, dan Recto Verso. Tapi bukan berarti novel ini lantas disebut sebagai novel abg. Banyak pesan moral yang ingin disampaikan Dee dalam novel ini, dan itu memang ngena banget dalam kehidupan kita...

Perjuangan untuk mencapai impian...
Pengorbanan demi orang-orang tersayang...
Persahabatan...
Dan juga sikap yang harus kita ambil ketika impian berbenturan dengan realita...

Dee bener-bener mengemasnya dengan sangat apik dalam jalinan cerita yang mampu membuat kita penasaran dengan apa yang akan terjadi selanjutnya pada tokoh-tokoh dalam Perahu Kertas. Saya ga bisa berhenti baca sampai ke akhir halaman...! Ga salah kalau saya mengidolakan penulis yang satu ini...

Dan pendapat saya tentang novel ini...
Lucu...
Sedih...
Menginspirasi...
Menyemangati saya untuk terus bermimpi...

Pokoknya buku ini must-read and must-have deh...
Keren banget...!!!

16 December 2009

Commitment

Posted by Si_Isna at 22:20 2 comments Links to this post
I am only one,
But still I am one.
I cannot do everything,
But still I can do something.
And because I cannot do everything,
I will not refuse to do
the something that I can do.


Edward Everett Hale

Lelaki Itu Adalah Bapak

Posted by Si_Isna at 09:58 4 comments Links to this post

Sebuah catatan kecil kembali terbuka
di hadapan saya.
Sebuah catatan yang mengingatkan saya
akan seorang Lelaki Terhebat
dalam hidup saya.

Bapak.

Seorang laki-laki berpendirian keras
yang mulai terlihat semakin dikalahkan oleh usia.




Dulu saya sama Bapak jarang akur. Kami berdua selalu bertengkar. Atau lebih tepatnya... Bapak yang sering omelin saya, sementara saya cuma bisa ngomel dalam hati. Saya sendiri bingung, salah saya sebenernya dimana, tapi saya selalu dianggap salah sama Bapak.

Saya masih ingat banget hal paling menyakitkan yang pernah diucapkan Bapak ke saya : "Kamu itu kalau nda sekolah, ya ngerjain peer di rumah. Nda adakah hal yang bermanfaat yang bisa kamu kerjain...?"

Saya bingung mesti jawab seperti apa, yang saya pikirkan saat itu adalah kok Bapak sampe ngomong seperti itu. Saya ga habis pikir dengan cara berpikir Bapak. Saat itu saya ngerasa sudah melakukan yang terbaik untuk membuat Bapak bangga. Saya sekolah di sekolah unggulan yang mengharuskan saya terpenjara dalam rutinitas yang begitu melelahkan. Saya sudah harus berangkat ke sekolah jam 6.30 pagi karena kelas saya dimulai jam 7. Saya harus menguras seluruh isi otak saya selama di sekolah dan baru bisa bernafas lega jam 4 sore. Tiba di rumah jam 5.30 sore, tapi saya cuma bisa istirahat sebentar untuk mandi dan makan sebelum saya kembali menghadapi buku pelajaran, mengerjakan peer, dan mempersiapkan diri untuk tes yang bisa datang sewaktu-waktu dari guru-guru saya. Jam 8 malam saya sudah bener-bener cape dan memilih untuk tidur awal, karena saya tau besoknya saya akan kembali menghadapi rutinitas yang sama... dan melelahkan. Semua saya lakukan agar saya tetap bisa memperoleh nilai bagus.

Dan saya melakukannya untuk membuat Bapak bangga sama saya.

Tapi ternyata cara saya itu dianggap salah sama Bapak.

Satu hal lagi, Bapak punya satu prinsip yang menurut saya sangat kuat. Hal yang paling beliau utamakan untuk anak-anak beliau adalah pendidikan. Itu sebabnya Bapak memaksakan saya untuk kuliah. Saya agak ragu-ragu saat itu, karena saya tau bagaimana kondisi keuangan keluarga kami. Kakak saya sudah kuliah di luar kota dan perlu biaya yang ga sedikit. Saya ga mau merepotkan Bapak dengan ikut-ikutan kuliah di luar kota juga. Saya sudah bilang sama Bapak saya kuliah di Balikpapan aja, ga perlu keluar kota, biar ga harus keluar banyak biaya. Saya bisa pilih salah satu lembaga pendidikan yang ada di sana, kuliah setahun, dan saya sudah bisa langsung magang di perusahaan. Tapi Bapak punya kecenderungan rasa gengsi yang tinggi. Beliau bilang saya ga bakalan jadi apa-apa kalau cuma sekolah di lembaga pendidikan.

Saya turuti lah kemauan Bapak. Saya berangkat ke Banjarmasin, menyusul kakak saya yang sudah tiga tahun berada disana, dan memulai kuliah di tempat yang sebenernya tidak terlalu saya inginkan.

Dan saya tau akhirnya saat itu datang juga. Ketika kakak saya sudah menyelesaikan kuliahnya dan tertinggal saya sendiri di Banjarmasin, Bapak juga harus berhenti dari pekerjaannya. Keadaan saya mulai mengkhawatirkan. Bapak mulai kebingungan untuk membiayai kuliah saya dan pada akhirnya mencetuskan satu hal yang ga pernah ingin saya dengar.

Bapak meminta saya untuk berhenti kuliah. Padahal saya sudah semester lima, sudah terlalu sayang kalau saya harus meninggalkan kuliah. Saya tetap ingin mempertahankannya. Maka saya pun memutuskan untuk mencari pekerjaan. Hanya sedikit pekerjaan yang bisa saya lakukan sambil kuliah. Dan menjadi penyiar adalah salah satunya.

Semenjak itulah pikiran saya terbuka. Semenjak saya mencoba untuk tidak tergantung pada orang tua, saya pun belajar arti kekerasan hidup yang sebenarnya. Dan entah apa hubungan yang sebenernya, saya juga mulai belajar memahami bagaimana cara berpikir Bapak. Dan meskipun kekesalan itu masih ada, saya belajar untuk menerima keadaan tersebut.

Bahwa saya dan Bapak ternyata sebenernya punya banyak persamaan. Bahwa sebenernya kami saling menyayangi lebih dari yang kami sadari. Bahwa sebenarnya Bapak juga ingin melakukan sesuatu yang bisa membahagiakan saya nantinya. Tapi ternyata cara yang Bapak lakukan telah saya anggap salah sebelumnya. See...? We do have the similarity.

Bapak, dengan segala kekurangan yang dimilikinya, seperti yang pasti juga dimiliki semua orang, termasuk saya, telah mengajarkan saya satu hal. Selama kita memiliki keinginan, kita pasti menemukan jalan untuk mencapainya.

Bapak, Lelaki Terhebat dalam hidup saya


15 December 2009

Be Positive

Posted by Si_Isna at 22:49 2 comments Links to this post
When we walk to the edge of all the light we have
and take the step into the darkness of the unknown,
we must believe that one of two things will happen...
There will be something solid for us to stand on
or we will be taught to fly.


Patrick Overton

Pikiran Yang Aneh

Posted by Si_Isna at 15:50 3 comments Links to this post
"I use the Pensieve. One simply siphons the excess thoughts from one's mind, pours them into the basin, and examines them at one's leisure. It becomes easier to spot patterns and links, you understand, when they are in this form." (Albus Dumbledore, HP & GF, pg. 386)
Yah, mungkin asyik banget kalau saya juga punya Pensieve seperti yang dipunya oleh Dumbledore. Semua kenangan bisa saya tuangkan dalam satu wadah yang bisa saya liat sewaktu-waktu, tanpa harus takut saya akan lupa dengan kenangan saya (kecuali kalau saya lupa tempat penyimpanannya...).

But anyway, kenapa juga saya harus ngomongin Pensieve...?
Sebenernya tadi saya keingat sama pikiran-pikiran aneh yang ada di kepala saya tepat sebulan yang lalu. Waktu itu saya sedang mengikuti tes untuk bisa ikut terlibat dalam salah satu instansi pemerintah. Dan kalau bukan karena saya ingin menghindari teriakan-teriakan protes yang bikin telinga saya sakit dari orang rumah, saya rela nganggur daripada harus jadi salah satu pegawai mereka.

And, that was the day...

Saya harus menghadapi 2 x 100 soal terkutuk yang bener-bener membangkitkan nafsu saya untuk merobek-robek tuh soal terus saya jejalkan ke dalam mulut pengawas yang berdiri bengong di depan kelas...

Soal apaan sih ini...? Ga nyambung sama jabatan yang saya lamar...

Jadi beberapa pertanyaannya seperti ini...

Yang mana dari rumah adat di bawah ini yang bukan merupakan rumah adat Kalimantan Selatan?
Is it important for me? Dari lahir saya ada di propinsi yang berbeda, Kalimantan Timur. Saya taunya rumah Panjang dan rumah Lamin. Kenapa ga nanya nama Gubernurnya aja, itu lebih masuk akal...

Sistem perekonomian apa yang dianut Vietnam setelah bergabung dalam ASEAN?
What...? Sebenernya saya tinggal dimana sih? Soal-soal ini dibuatnya dimana? Saya nantinya kerja di pemerintahan negara mana? Indonesia toh. Apa urusan saya sama Vietnam...

Belum lagi soal-soal tes skolastiknya...

Umur Andi 2 1/4 kali umur adiknya. Jika rasio umur keduanya adalah 4 : 1, maka umur Andi adalah...
Ngapain juga mesti tanya ke saya, tanya langsung sama Andinya, repot banget sih...

Eko melakukan perjalanan dari kota A ke kota C yang berjarak 100 km. Dia berangkat dari kota A jam 07.30 dengan kecepatan 30 km/jam dan tiba di kota B jam 09.00. Di kota B dia istirahat selama 30 menit sebelum kembali melanjutkan perjalanan. Jika Eko tiba di kota C jam 11.30, berapa kecepatan yang dia tempuh?
Baca soalnya aja saya udah males, apalagi ngejawabnya...http://www.emocutez.com

Dan yang jelas, masih banyak soal-soal lainnya yang bikin saya ngomel-ngomel dalam hati setiap kali ngebacanya. Bikin saya laper. Dan bikin saya ngantuk... http://www.emocutez.com

Dan apa tujuan saya nulis semua ini...? Iseng aja. Kebetulan saya ingat, langsung aja saya tulis. Anggaplah blog ini saya jadikan Pensieve yang bisa saya liat sewaktu-waktu, sekedar mengingatkan diri sendiri kalau saya pernah mengalaminya...

Ga nyambung ah... Kabur aja deh...http://www.emocutez.com

14 December 2009

Kita Semua Pernah Kecewa

Posted by Si_Isna at 13:56 6 comments Links to this post
Mau adil atau ga, itulah hidup... Ga adil buat kita, mungkin justru adil buat orang lain..."
Yah, kira-kira seperti itu yang saya tulis di status fesbuk saya. Lagi-lagi sebuah kekecewaan yang semakin menambah perbendaharaan rintangan hidup yang harus (dan harus bisa) saya hadapi. Tapi saya juga sudah janji sama diri saya sendiri, saya ga akan berkeluh kesah... TIDAK AKAN. Karena sejujurnya, saya dulunya memang bukan orang seperti itu. Dan saya ingin mengembalikan jati diri saya tersebut.

Kali ini saya justru ingin bercerita tentang kekecewaan dan mungkin rasa ketidakadilan yang juga dialami oleh salah seorang teman saya. Kekecewaan yang sama seperti yang saya rasakan, hanya saja dengan porsi yang berbeda.

Kekecewaan yang dialami oleh teman saya ini jauh lebih besar...

Saya agak susah menceritakan gimana kejadian yang sebenernya. Tapi mungkin sepenggal obrolan saya dengan teman saya ini bisa menggambarkan dengan jelas kekecewaan yang saya maksud...

Teman : Is, ternyata bener kata Nuna, si A dan si B lulus tes...

Saya : Jadi emang bener...?

Teman : Iya... Mereka ikut tes di daerah Z, disana peminatnya memang sedikit...

Saya : Yah... jujur aja ya, Nin... ini cuma bukan masalah peminat...

Teman : Iya, ku juga tau...

Saya : Ku ga bermaksud apa-apa, harusnya kita memang seneng mereka lulus, tapi kok kayanya gimana ya... ga adil aja gitu...

Teman : Itu dia... Aku yang kemarin mati-matian bantuin si A, tapi kenapa justru aku kok ga berhasil, malah dia yang lulus...

Saya : Mereka berdua kayanya terlalu dikasih kemudahan sama hidup...

Teman : Ini bener-bener ga adil, Is...

Yah, saya tau kekecewaan yang dirasakan oleh teman saya ini. Saya sudah liat bagaimana dulu dia bela-belain nemenin si A ngurus semua urusan dia sampai akhirnya si A lulus kuliah. Saya ngerasa orang yang pada akhirnya paling pantas memperoleh imbalan hidup adalah teman saya ini. Dia termasuk perempuan yang rajin shalat, ga macem-macem, pekerja keras, dan sabar luar biasa... Sudah seharusnya dia yang pada akhirnya berhasil mencapai apa yang dia cita-citakan.

Tapi ternyata tidak... dan dia merasakan kekecewaan yang teramat besar tehadap hidup... dan Tuhan. Itu yang sempat dia katakan kemarin, dia merasa dikecewakan oleh Tuhan karena diperlakukan tidak adil. Aduh... saya jadi ngeri dengernya.

Tapi saya tau kok gimana karakter teman saya ini. Mungkin untuk beberapa hari dia akan memprotes Tuhan atas ketidakadilan yang dia alami, tapi hari-hari berikutnya dia pasti akan bangkit lagi dan kembali menyayangi Tuhan.

Meskipun begitu tetap saja ada banyak hal yang perlu direnungkan kembali kalau ternyata tiba-tiba aja kita ngerasa Tuhan mulai "bersikap" tidak adil pada kita. Salah satunya adalah renungan yang sudah ditulis Mba Fanny di blognya :

Memang ada saat-saat dimana kita lebih mudah protes dan menyalahkan Tuhan daripada bersyukur untuk kejadian yang tidak kita inginkan. Terkadang kita tak menyadari bahwa Tuhan sedang memakai hidup kita untuk memberkati orang lain, melalui cara yang tidak kita pahami.

NOTE : BERSYUKURLAH UNTUK SEMUA KEJADIAN KARENA MUNGKIN SAJA TUHAN SEDANG BEKERJA DIBALIK SEMUA ITU.
Mudah-mudahan aja teman saya ini ga sampai begitu jauh terpuruk dalam kekecewaannya, karena rasa kecewa yang dia alami pasti juga pernah dialami oleh orang lain, dan juga saya...

12 December 2009

Kelahiran Kembali

Posted by Si_Isna at 13:01 4 comments Links to this post

Empat hari itu saya pakai untuk menyendiri, mengilas balik apa yang sudah saya tempuh selama ini, merenungkan setiap kegagalan yang harus saya hadapi, meresapi setiap konsekuensi dari kesalahan yang saya lakukan, dan pada akhirnya menikmati makna hidup yang sebenarnya.

Dan bagaimana rasanya...?

Entahlah, saya agak bingung menjelaskannya. Rasanya campur aduk.
Agak pahit...
Sedikit asam...
Lumayan manis...
Dan ternyata menyegarkan...

Akhirnya saya tau apa tujuan dari semua ini... mendewasakan saya.

Selama ini saya termasuk orang yang selalu sentimentil...
...mungkin karena saya selalu menyimpan semua masalah untuk saya sendiri.

Selama ini saya termasuk orang yang selalu terbawa emosi...
...mungkin karena saya selalu egois terhadap diri sendiri.

Selama ini saya termasuk orang yang selalu menangis dalam diam...
...mungkin karena saya selalu beranggapan bahwa menangis hanya menunjukkan bahwa saya orang yang lemah...

Ternyata selama ini saya sudah salah memperlakukan diri sendiri.
Crying doesn't indicate that you're weak. Since birth, it has always been a sign that you're alive.

Saya jadi teringat komen yang sempat dituliskan sama de asmara :
mo tau sesuatu, Na? sini saya bisikin..... "itulah hidup"
tidak selalu adil. tidak selalu sesuai dg yg diharapkan.

prepare for the worst, & try to less dependent to anyone but your own feet! Okay, Dear :)
Ya, hidup memang akan selalu menunjukkan kekejamannya. Itulah Hidup. Dan saya tau kewajiban saya. Bertahan dari kekejamannya. Melawan keberingasan alam liar realita dengan satu senjata andalan saya... senyuman.

*Ya ampun... kemana aja yah tuh senyuman, kok baru aja nongol sekarang...*

Anyway, makasih banget yah buat temen-temen yang udah ngasih supportnya buat saya. I really appreciate that...

Saya jadi malu sama diri saya sendiri nih, kok kemaren bisa jadi cengeng gitu. Padahal saya punya banyak hal lain yang harusnya saya syukuri. Terlebih lagi, saya seharusnya juga berterimakasih pada Hidup yang sudah memberikan rintangan untuk dihadapi, perjuangan untuk dimenangkan, rahasia untuk digali, dan anugerah untuk dimanfaatkan. Ternyata, sungguh menyenangkan mengetahui kenyataan bahwa Kehidupan sudah menyapa saya.

9 December 2009

Yuk Tukeran Link

Posted by Si_Isna at 11:33 10 comments Links to this post
Link dibawah ini adalah daftar link dari blog-blog yang saya ikutin...
Yang mau tukeran link, boleh juga...
Pasang aja link saya di blog kamu, terus kasih tau saya di kolom komen...
Ntar saya link balik...

A
Andie
Anyin
Aron
Attayaya
Awan Diga Aristo
Ayas Tasli Wiguna

B
Billy HaeN
Blogging Portal
Bung Becce
Buwel

C

D
Dea Anugrah
Desy
Denny

E
Edo Belva
Eha
Enno

F
F2
Fanny Fredlina
Freya

G
Gogo
Gusti&Hana

H

I
Ichaelmago
Isti
Ivan Kavalera

J
Joe
Jonli Rahmat

K
Kabasaran
Keseharian Ra-Kun

L
Lilliperry
Linda
Lisha Boneth
Lolly

M
Marcell Siahaan

Miss Gaptek Belajar' Blog
Mr. Andre
Muhammad Dadan Suryana

N
Ninneta
Noor's Blog
Nyiel ^_^

O

P
Penikmat Buku
Peri Musim
Pilo Si Bodoh

Q

R
Raxen Vrathdar
Reni

S
Sari
Seti@wan Dirgant@Ra

T


U

V
Violet

W

X

Y
Yans 'dalamjeda'
Yunie

Z

8 December 2009

Kelelahan Ku

Posted by Si_Isna at 21:41 10 comments Links to this post
Ku merasa seperti anak kecil yang tidak mampu berenang,
namun dilepaskan begitu saja oleh orang tuanya di tengah kolam yang dalam
tanpa bantuan pelampung...

Tidak ada yang bisa kulakukan,
hanya mampu menjejakkan kaki berkali-kali di air dingin yang jahat...
berusaha untuk tetap mengapung...
entah untuk tujuan apa...
untuk mempertahankan diri agar tidak tenggelam...
atau sekedar membuat mereka bangga,
bahwa akhirnya aku mampu...

Sementara yang lain...
mereka yang memenuhi pinggiran kolam,
hanya menunjuk-nunjukkan jari ke arahku...
hanya menggelengkan kepala...
hanya mencibir...
dan hanya tertawa terbahak-bahak...

Dan aku tau semua itu karena apa
mereka pikir aku konyol,
mereka anggap aku bodoh...

Tidak sadarkah mereka
bahwa tak seorang pun mampu berenang
di kali pertama mereka menceburkan diri ke air...

Dia perlu berpegangan...
Aku perlu pegangan...

Tapi kenapa justru dia yang menjadi tempat ku berpegang
harus berkata bahwa dia sudah lelah?
Kenapa dia harus mengatakannya di saat aku belum siap?
Siap untuk mengapung sendiri...

Tidak tahukah dia bahwa aku lebih merasa lelah?
Kaki-kakiku mulai terasa kaku karena terlalu lama menjejak air,
tangan-tanganku mulai terasa lemah,
dan tubuhku kedinginan...

Aku perlu istirahat, cuma itu...
Bukan karena aku ingin menyerah,
melainkan untuk mengumpulkan tenaga
sebelum aku mulai belajar berenang lagi...

Tidak adakah yang mau mencoba mengerti...?
Ataukah mereka ingin melihat
aku tenggelam terlebih dahulu karena kelelahan
sebelum pada akhirnya mereka paham...?


3 December 2009

My Grow Up Wish

Posted by Si_Isna at 10:41 7 comments Links to this post
Huhh...
Ini hari terpadat dalam hidup saya yang harus saya jalani. Dari jam 8 tadi pagi saya udah harus sibuk sampe jam (entah sampai kapan) sore nanti. Tapi sekarang saya masih sempat curi-curi waktu buat update blog, semua demi produktivitas... jiahhh...

Tadi sempat update status di fesbuk juga. Ternyata... beberapa teman ngucapin hal yang kurang lebih sama,

Hepi Besdei...

Oalah, gimana toh saya ini, kok sampai lupa sama ni hari. Padahal jam 00.00 tadi malam Si Pangeran Kodok udah nelpon saya cuma buat ngingetin kalau hari ini hari ulang tahun saya. Parah banget sih saya punya ingatan.

Mungkin karena selama ini saya ga pernah ngerayain ultah, saya jadi mengabaikannya. Eih, bukan... bukan mengabaikan, tapi mengganggapnya ga berbeda with my another ordinary days which always seem to be extraordinary. Hihii... jangan sampe keracunan yah baca bahasa saya...

Dan yah, berhubung saya akhirnya ingat kalau hari ini hari ulang tahun saya, jadi ayo, ayo... make a wish...

Semoga panjang umur
Ga, itu bukan keinginan terbesar saya saat ini karena saya tau setiap orang punya jatah umurnya sendiri-sendiri, begitu juga saya. Saya tau umur saya udah dijatah sama Tuhan. Itu yang selalu saya ingatkan pada diri sendiri setiap kali sampai di hari ulang tahun saya, kalau ternyata umur saya semakin berkurang setiap tahun. Dan itu bukan hal yang layak untuk dirayakan...

Semoga dimudahkan rezeki
Well, itu yang selalu saya harapkan setiap hari. Tapi ini kan hari ulang tahun saya yang spesial (at least, buat saya lah...), makanya saya juga pengen berharap sesuatu yang spesial juga...

Semoga panjang jodoh
Mungkin bener kalau saya dibilang dudutz sama teman-teman, karena saya selalu kebingungan dengan istilah "panjang jodoh". Maksudnya apaan ya? Jadi, karena ketidakmengertian saya itu, doa yang satu ini juga tersingkir dari wishlist saya... hohooo....

Semoga yang dicita-citakan tercapai
Well, saya memang punya satu cita-cita, mungkin bisa dibilang cita-cita terbesar saya, yaitu terdaftar sebagai pelajar di sekolah sihir Hogwarts. Is it possible...? hehee...

Waduh... doa-doa dan harapan-harapan di atas udah terlalu standar buat disebut-sebut di hari ulang tahun.

Saya udah punya harapan saya sendiri kok, sebuah pengharapan yang juga selalu saya panjatkan dalam setiap doa saya...

Saya ingin menjadi manusia yang lebih banyak memberi

Hmm... berat ya? Sebenernya ga terlalu berar-berat banget sih, cuma aja keknya saya masih ngerasa belum punya cukup banyak hal berarti yang bisa saya berikan kepada orang lain.

Tapi tau ga, sewaktu saya berpikiran seperti ini, jiwa saya yang satunya langsung teriak, "Ada!!! Kamu malahan punya banyak hal berarti yang bisa kamu bagikan buat orang lain. Come on...!! Wake up...!!"

Yah, jiwa saya yang lain ini memang sedikit cerewet soal memaknai kehidupan. Tapi toh dia memang benar. Say memang punya banyak hal yang bisa saya berikan untuk orang lain. Dan itu ga cuma terpatok pada materi aja. Mungkin saya nya aja yang terlalu muluk mengharapkan bisa memberi lebih. Padahal, cukup dengan hal-hal sederhana, misalnya aja memberikan senyuman kepada orang lain, yang saya bagikan dengan ketulusan dan keikhlasan hati, sudah menjadi pemberian yang ga ternilai harganya.

Ya ampun... kemana aja saya selama ini...



Wel, eniwei... hepi besdei tu mi...

2 December 2009

Kepedulian Saya Berbeda

Posted by Si_Isna at 11:57 2 comments Links to this post

Hari AIDS sedunia emang diperingatin kemarin, tapi baru bisa saya obrolin hari ini... huhhuuu...
Tapi ga apa-apa lah, belum terlalu basi ini. Lagian kalo ngikut kata-kata bijak jadul yang keknya sekarang udah ketinggalan jaman banget, lebih baik terlambat daripada ga sama sekali... ya toh... hehee...

Jadi, semua juga udah pada tau kalau tanggal 1 Desember selalu diperingati sebagai hari AIDS sedunia. Saya perhatikan setiap tahun banyak orang yang mengaku peduli terhadap isu yang satu ini mencoba menunjukkan kepedulian mereka, entah dengan berjalan kaki keliling kota sambil membagikan bunga (seperti yang dialami oleh Aron, hehee...), atau cukup dengan kompakan bareng teman-teman menyematkan red ribbon sebagai perlambang perang terhadap AIDS di dada mereka.



Tapi yang jadi pertanyaan saya, apakah mereka benar-benar paham tentang isu HIV/AIDS yang sebenarnya?

Saya teringat salah satu teman saya yang tahun kemaren begitu bersemangatnya ingin ikut menunjukkan kepeduliannya terhadap wabah AIDS dengan meminta teman-temannya memakai pita merah perlambang perang terhadap AIDS di baju mereka, termasuk saya.

"Ayo, buruan dipake. Sudah saatnya kita menunjukkan kepedulian kita buat mereka," begitu katanya waktu itu.

"Emang perlu ya?" tanya saya.

Saya tau, seharusnya saya ga bertanya seperti itu, karena teman saya ini langsung ngomel-ngomelin saya di hadapan teman-teman yang lain, bikin saya malu setengah hidup.

"Kamu ini gimana sih? Kita itu kan seharusnya... bla bla bla..." Yah, dia ngomel-ngomel panjang lebar, dan saya cuma diam dengerin omelan dia.

Itu bukan berarti saya ga peduli. Saya justru sangat peduli... saya sedih kalau ngeliat keadaan kritis para penderita AIDS... saya miris dengan stigma dan diskriminasi yang harus diterima para pengidap HIV... dan saya sangat berharap bahwa suatu saat para orang pintar yang selalu nemuin hal baru dan canggih dalam penelitian mereka pada akhirnya juga berhasil menemukan vaksin penyembuh AIDS, atau kalau memang tidak bisa menyembuhkan, setidaknya mampu mencegah penularannya.

Tapi kepedulian saya berbeda.

Saya ga ingin menunjukkan diri kalau saya peduli. Saya ga mau kemana-mana dengan pita merah tersemat di kemeja saya cuma buat ngingetin orang-orang kalau hari itu adalah hari peringatan AIDS sedunia. Kalaupun pada akhirnya mereka tau, apa itu bakalan menjamin kalau mereka juga bakalan ikut peduli...? Malah mungkin sebagian dari mereka bakalan bilang, "Ngapain sih mesti pake pita merah segala? Sok peduli ah!" Konyol banget kan jadinya...

Saya bukannya bersikap pesimis, cuma menggambarkan apa yang pasti terjadi dalam realita. Sebagian besar orang akan berkata, "Saya udah punya cukup banyak permasalahan tanpa harus ditambah-tambahin dengang masalah AIDS orang lain." See...?

Oke, balik ke teman saya tadi, yang masih aja terus menggurui saya dengan ceramahnya yang membosankan, membuat saya mulai ga sabar.

"Okey," kata saya. "Aku bakalan pake tuh pita, asal kamu kasih tau alasan yang jelas kenapa AIDS harus dilambangkan dengan pita merah. Kenapa bukan pita hitam atau putih? Trus kenapa harus pake pita? Kenapa ga pake tali aja gitu, atau yang lain?"

Saya ga bermaksud untuk menguji dia saat itu, cuma sekedar meyakinkan diri saya sendiri kalau dia memang paham, bukan sekedar tau. Tapi saya sudah bisa menebak jawaban apa yang bakalan keluar dari mulut ceriwisnya itu...

"Isna sayang," (gaya omongan dia waktu itu seakan-akan saya anak TK yang nanya Tuhan itu bener ada atau ga...) "mau pita merah atau yang lain, itu ga jadi masalah. Yang penting kan kepedulian kita," begitu jawabnya.

Yah, dia memang bener, tapi saya belum puas.

"Trus memangnya kepanjangan AIDS itu apaan sih?" coba saya lagi.

"Ya ampun, Isna," teman saya berlagak kaget. "Masa kamu ga tau sih? AIDS itu kan Accut Immune Decreasing Syndrome."

What?!! Apa... apa tadi?! Saya ga salah denger nih? Buset dah teman saya ini, asbun banget! Ngakunya peduli, tapi nyatanya...

Saya bisa aja ngetawain dia waktu itu, sekedar membalas dendam untuk perlakuan dia yang udah membunuh karakter saya di depan teman-teman yang lain. Tapi saya justru lebih prihatin. Saya hargai semangat dia untuk peduli, tapi semangat yang gigih tanpa diimbangi dengan pemahaman yang kuat sama aja artinya dengan menjerumuskan diri dalam sindrom underestimation (buset yah bahasa saya...).

Bukankah untuk memperjuangkan sesuatu paling ga kita mengerti apa yang akan kita perjuangkan?

Saya khawatir teman saya ini justru diremehkan dalam usahanya menunjukkan kepedulian.

Berusaha menjaga perasaannya, saya ambil pita merah yang udah dia siapin, saya pasang di kerah kemeja saya, dan ketika dia ga liat, saya tutupi dengan rambut saya. Sebagai tambahan, saya pinjami dia sebuah novel berlatar belakang isu seputar HIV/AIDS dengan harapan dia bakalan lebih memahami apa yang sedang dia perjuangkan itu.

Itu cerita setahun yang lalu. Saya agak jarang berkomunikasi dengan teman saya ini setahun belakangan karena dia udah mulai sibuk sama kerjaan barunya. Tapi ternyata kemaren dia nelpon saya, pengen ngajak keluar.

"Ke mall yuk," ajaknya kemaren. "Aku mau cari buku baru nih."

Entah kenapa, saya tergoda untuk ngingetin dia event di tanggal 1 Desember. "Loh, kamu ga ngumpul sama organisasi gereja kamu? Memperingati hari AIDS sedunia? Hari ini tanggal 1 Desember kan?" kata saya.

Teman saya agak sedikit salah tingkah sebelum dia menjawab, "Ayo, bisa ga keluar hari ini? Kalo ga aku cari teman lain deh."

Saya ga mau memperpanjang ledekan karena saya bukan tipe orang yang suka melakukan pembunuhan karakter terhadap orang lain. Jadi saya cuma menyimpan semua dugaan saya dalam hati.

Mungkin teman saya ini sudah benar-benar paham, pada akhirnya. Mungkin dia malu karena teringat kesalahan akut yang dia lakukan tahun kemaren. Atau mungkin, sikap peduli terhadap ODHA yang ditunjukkan dalam novel tersebut ternyata ga selaras dengan prinsipnya, sehingga dia memutuskan untuk ga lagi ambil bagian dalam kampanye peduli AIDS.

Yah, saya cuma bisa bilang, masing-masing orang punya caranya sendiri-sendiri untuk menunjukkan kepedulian, begitu juga saya. Saya ga perlu bunga ataupun pita merah. Yang saya perlukan cuma pemahaman mendalam tentang isu seputar HIV/AIDS. Itu sebabnya saya selalu mencari informasi sebanyak dan seakurat mungkin tentang isu ini agar ga terjadi kesalahpahaman di kemudian hari. Kepedulian itu saya tingkatkan lagi dengan berbagi pemahaman saya, dan berdiskusi dengan orang-orang terdekat saya, mereka yang peduli, atau yang mengaku peduli, untuk terus mengkampanyekan perang terhadap AIDS. Saya percaya itu lebih bermanfaat untuk mengurangi (karena saya tidak yakin apakah bisa dihilangkan) stigma dan diskriminasi di masyarakat.

Sungguh, itu jauh lebih bermakna...

My Blog List (testing what a long title looks like)

 
Blog Design by Template-Mama.