12 December 2009

Kelahiran Kembali

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 13:01

Empat hari itu saya pakai untuk menyendiri, mengilas balik apa yang sudah saya tempuh selama ini, merenungkan setiap kegagalan yang harus saya hadapi, meresapi setiap konsekuensi dari kesalahan yang saya lakukan, dan pada akhirnya menikmati makna hidup yang sebenarnya.

Dan bagaimana rasanya...?

Entahlah, saya agak bingung menjelaskannya. Rasanya campur aduk.
Agak pahit...
Sedikit asam...
Lumayan manis...
Dan ternyata menyegarkan...

Akhirnya saya tau apa tujuan dari semua ini... mendewasakan saya.

Selama ini saya termasuk orang yang selalu sentimentil...
...mungkin karena saya selalu menyimpan semua masalah untuk saya sendiri.

Selama ini saya termasuk orang yang selalu terbawa emosi...
...mungkin karena saya selalu egois terhadap diri sendiri.

Selama ini saya termasuk orang yang selalu menangis dalam diam...
...mungkin karena saya selalu beranggapan bahwa menangis hanya menunjukkan bahwa saya orang yang lemah...

Ternyata selama ini saya sudah salah memperlakukan diri sendiri.
Crying doesn't indicate that you're weak. Since birth, it has always been a sign that you're alive.

Saya jadi teringat komen yang sempat dituliskan sama de asmara :
mo tau sesuatu, Na? sini saya bisikin..... "itulah hidup"
tidak selalu adil. tidak selalu sesuai dg yg diharapkan.

prepare for the worst, & try to less dependent to anyone but your own feet! Okay, Dear :)
Ya, hidup memang akan selalu menunjukkan kekejamannya. Itulah Hidup. Dan saya tau kewajiban saya. Bertahan dari kekejamannya. Melawan keberingasan alam liar realita dengan satu senjata andalan saya... senyuman.

*Ya ampun... kemana aja yah tuh senyuman, kok baru aja nongol sekarang...*

Anyway, makasih banget yah buat temen-temen yang udah ngasih supportnya buat saya. I really appreciate that...

Saya jadi malu sama diri saya sendiri nih, kok kemaren bisa jadi cengeng gitu. Padahal saya punya banyak hal lain yang harusnya saya syukuri. Terlebih lagi, saya seharusnya juga berterimakasih pada Hidup yang sudah memberikan rintangan untuk dihadapi, perjuangan untuk dimenangkan, rahasia untuk digali, dan anugerah untuk dimanfaatkan. Ternyata, sungguh menyenangkan mengetahui kenyataan bahwa Kehidupan sudah menyapa saya.

4 ocehan mereka:

Sang Cerpenis bercerita on 12 December 2009 at 17:19 said...

aku juga suka cengeng, isna. jadi bukan kamu aja. itu biasa kok.

Kabasaran Soultan on 12 December 2009 at 23:00 said...

Jangan terlalu cengeng akh ....
Kan sekarang dah makin besar...

anindyarahadi on 14 December 2009 at 00:06 said...

hallo mbak.. kunjungan balik... mbak follow aku tapi gak nyapa dicomment jadi bingung.. hehe
taunya dari postingnya mbak fanny deh..


sumtim, cengeng apalagi nangis perlu kok mbak biar lebih lega.. btw kotak followernya kok gak muncul2 yaa?? saya add di bloglist dulu ya mbak


salam kenal ;)




eh loh.. udah bisa, sekarang aku follow juga :D

Rumah Ide dan Cerita on 14 December 2009 at 00:14 said...

Sesekali nangis gak papa. tapi kan memang masih banyak hal yang bisa bikintersenyum. ( nasihat ini buat saya sendiri juga). hiks.............

Post a Comment

Makasih banget deh udah nyempat-nyempatin baca... lebih makasih lagi kalau ditambah komennya...

12 December 2009

Kelahiran Kembali

Posted by Si_Isna at 13:01

Empat hari itu saya pakai untuk menyendiri, mengilas balik apa yang sudah saya tempuh selama ini, merenungkan setiap kegagalan yang harus saya hadapi, meresapi setiap konsekuensi dari kesalahan yang saya lakukan, dan pada akhirnya menikmati makna hidup yang sebenarnya.

Dan bagaimana rasanya...?

Entahlah, saya agak bingung menjelaskannya. Rasanya campur aduk.
Agak pahit...
Sedikit asam...
Lumayan manis...
Dan ternyata menyegarkan...

Akhirnya saya tau apa tujuan dari semua ini... mendewasakan saya.

Selama ini saya termasuk orang yang selalu sentimentil...
...mungkin karena saya selalu menyimpan semua masalah untuk saya sendiri.

Selama ini saya termasuk orang yang selalu terbawa emosi...
...mungkin karena saya selalu egois terhadap diri sendiri.

Selama ini saya termasuk orang yang selalu menangis dalam diam...
...mungkin karena saya selalu beranggapan bahwa menangis hanya menunjukkan bahwa saya orang yang lemah...

Ternyata selama ini saya sudah salah memperlakukan diri sendiri.
Crying doesn't indicate that you're weak. Since birth, it has always been a sign that you're alive.

Saya jadi teringat komen yang sempat dituliskan sama de asmara :
mo tau sesuatu, Na? sini saya bisikin..... "itulah hidup"
tidak selalu adil. tidak selalu sesuai dg yg diharapkan.

prepare for the worst, & try to less dependent to anyone but your own feet! Okay, Dear :)
Ya, hidup memang akan selalu menunjukkan kekejamannya. Itulah Hidup. Dan saya tau kewajiban saya. Bertahan dari kekejamannya. Melawan keberingasan alam liar realita dengan satu senjata andalan saya... senyuman.

*Ya ampun... kemana aja yah tuh senyuman, kok baru aja nongol sekarang...*

Anyway, makasih banget yah buat temen-temen yang udah ngasih supportnya buat saya. I really appreciate that...

Saya jadi malu sama diri saya sendiri nih, kok kemaren bisa jadi cengeng gitu. Padahal saya punya banyak hal lain yang harusnya saya syukuri. Terlebih lagi, saya seharusnya juga berterimakasih pada Hidup yang sudah memberikan rintangan untuk dihadapi, perjuangan untuk dimenangkan, rahasia untuk digali, dan anugerah untuk dimanfaatkan. Ternyata, sungguh menyenangkan mengetahui kenyataan bahwa Kehidupan sudah menyapa saya.

4 comments on "Kelahiran Kembali"

Sang Cerpenis bercerita on 12 December 2009 at 17:19 said...

aku juga suka cengeng, isna. jadi bukan kamu aja. itu biasa kok.

Kabasaran Soultan on 12 December 2009 at 23:00 said...

Jangan terlalu cengeng akh ....
Kan sekarang dah makin besar...

anindyarahadi on 14 December 2009 at 00:06 said...

hallo mbak.. kunjungan balik... mbak follow aku tapi gak nyapa dicomment jadi bingung.. hehe
taunya dari postingnya mbak fanny deh..


sumtim, cengeng apalagi nangis perlu kok mbak biar lebih lega.. btw kotak followernya kok gak muncul2 yaa?? saya add di bloglist dulu ya mbak


salam kenal ;)




eh loh.. udah bisa, sekarang aku follow juga :D

Rumah Ide dan Cerita on 14 December 2009 at 00:14 said...

Sesekali nangis gak papa. tapi kan memang masih banyak hal yang bisa bikintersenyum. ( nasihat ini buat saya sendiri juga). hiks.............

Post a Comment

Makasih banget deh udah nyempat-nyempatin baca... lebih makasih lagi kalau ditambah komennya...

My Blog List (testing what a long title looks like)

 
Blog Design by Template-Mama.