22 October 2009

The Greatest Anger

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:02
Udah lumayan lama nih saya ga update. Terlalu banyak hal yang harus dikerjakan sama otak saya, jadi untuk sementara waktu otak saya rada berat buat nullis postingan.

And now I'm back...

Tapi kali ini saya cuma mau menumpahkan uneg-uneg saya, sebelum otak saya jebol saking emosinya...

Jadi gini ceritanya... (eits, tenang... saya bukannya mau cerita horor kok...)

Beberapa hari yang lalu salah satu teman saya (yang dulu sempat kerja di tempat yang sama bareng saya) datang ke kosan. Dia ngasih kabar jelek... yang berhasil bikin saya ngamuk ga karuan macam orang hilang akal (tapi setelah teman saya pulang tentunya...)http://www.emocutez.com

Jadi apa yang bikin saya sampai segitunya...?

Saya dijelek-jelekan sama mantan Bos saya...
Saya dibilang ga tau terima kasih...
DAN SAYA DIFITNAH...!!!
Yang terakhir ini nih yang bikin saya ga rela dunia akhirat...http://www.emocutez.com
@#&%$^@*#$%!!!!

Well, mungkin sebagian juga salah saya. Saya mengundurkan diri secara tiba-tiba dan pimpinan saya kurang siap atas pengunduran diri saya itu. Padahal saya udah kasih alasan yang sangat jelas. Saya kemarin sempat sakit dan sudah ga dibolehin lagi buat kembali ngelanjutin pekerjaan yang memang menuntut banyak stamina itu, dan saya juga mesti nyelesain kuliah saya (ga mungkin toh saya tua di kampus...). Tapi pimpinan saya tetap ga terima sama alasan ini dan menolak pengunduran diri saya.

Mereka bilang saya cari-cari alasan...
Dan saya dianggap kabur dari perusahaan...http://www.emocutez.com

Okey, tadi saya bilang mereka. Ya, itu karena yang memimpin perusahaan itu dua orang... suami istri... Ya, teman-teman, itu bisa dianggap sebagai perusahaan keluarga...

Yah, begitulah... saya dibilang cari-cari alasan supaya bisa kabur dari perusahaan mereka.
Ngapain saya mesti cari-cari alasan? Kalau memang saya mau kabur, ya saya kabur aja. Saya kan cuma ngasih tau keadaan yang sebenarnya. Atau mungkin bisa dibilang, itu malah alasan mereka aja supaya ga perlu ngeluarin duit asuransi kesehatan buat saya. Huhh...

Dan kalau ngelanjutin tuduhan mereka berikutnya, saya dibilang ga tau terima kasih.

Okey, lets make it clear...
  • Fasilitas dan uang makan atau uang kesejahteraan apalah namanya itu mereka anggap sebagai sebuah kebaikan hati serang pimpinan, tapi saya anggap itu memang sebagai kewajiban yang harus dikeluarkan perusahaan kepada karyawan.

  • Mereka bilang saya banyak belajar dari mereka. Lah terus yang ngajarin mereka cara ngedit lagu, masukin lagu ke komputer, sama mixing itu siapa...? Hantu kuburan...?http://www.emocutez.com

  • Mereka bilang saya belajar dandan dari mereka. Kalau memang saya pengen bisa dandan, mendingan saya langsung ke ahli riasan aja toh...http://www.emocutez.com


@%#^&$%*#@!!!!

Saya masih emosi. Mereka mulai pake acara itung-itungan segala, padahal saya dengan ikhlas hati memberikan dan melakukan yang terbaik untuk mereka tanpa mengharap imbalan gaji besar atau kenaikan promosi apapun. Ngaku-ngaku ke semua orang kalau mereka udah ngegaji saya di atas standar. Hhahh... di atas standar bulls**t!!!

Saya kemarin memang sempat megang tiga posisi sekaligus di perusahaan itu.
Apa saya langsung sombong...? Ga, karena yang ada saya malah kecapean...
Apa saya langsung jadi karyawan dengan gaji besar...? hmmm... yuk kita rinci...

Saya megang tiga posisi, anggaplah posisi A, B, dan C. Untuk posisi A saya memang digaji sesuai dengan standar perusahaan (dan saya sangat berterima kasih karenanya...). Untuk posisi B saya digaji kurang lebih separo dari gaji standar (okey... saya masih bisa terima...). Tapi untuk posisi C... saya digaji cuma seperenam dari UMR. Iya, teman-teman... satu per enam... yang artinya besar UMR itu dibagi enam. Silakan kalian kira-kira sendiri aja deh...

Jadi... saya digaji diatas standar atau di bawah standar...??
Hufhh...http://www.emocutez.com

Belum lagi jam kerja saya yang semakin lama semakin ga normal. Bayangin aja... setiap hari saya sudah harus ada di tempat saya kerja dari jam enam pagi dan baru bisa pulang jam sembilan malam. Bisa dihitung kan berapa jam itu? Dan jangan dikira hari minggu saya libur. Saya juga harus tetap kerja dari jam sembilan pagi sampai jam satu siang.

Ya, teman-teman... saya bukan robot, dan itu sudah jelas terjawab ketika saya mulai sering ngedrop dan terpaksa izin untuk ga masuk kerja.http://www.emocutez.com

Tapi lagi-lagi saya dibilang cari-cari alasan...

Lagian ngapain juga sih alasan dicari-cari. Saya ga ada urusan sama si alasan.

&#^@%#*%@&!!!

Ya, saya masih ngomel-ngomel, karena saya masih emosi. Ada satu hal lagi yang mereka tuduhkan ke saya... yang berhasil bikin mulut saya mengeluarkan kata-kata mungkin bisa bikin ibu saya syok...

Saya dituduh MALING...!!!

Dan mau tau benda apa yang mereka tuduhkan saya ambil...?

CARTRIDGE PRINTER...!!!

Tuh cartridge emang dulu pernah hilang sewaktu saya masih kerja disana, dan sampai sekarang ga pernah ketemu lagi, baik cartridge maupun yang ngambil.

Lagian buat apa saya nyolong tuh barang...?!

Si pimpinan senga' itu bilang, "Printer bla bla bla ini kan mahal. Cartridge-nya aja kalau dijual bisa nyampe setengah jutaan."

Yah saya tau tuh printer emang printer mahalan. Tapi saya rela kelaparan sebulan daripada harus nyolong barang yang bukan milik saya.

Demi Tuhan saya ga nyangka mereka bisa setega itu sama saya. Emang kesalahan saya segitu fatalnya ya sampai-sampai mereka begitu ke saya. Jujur... saya ga bakalan pernah bisa terima dengan semua yang mereka tuduhkan ke saya.

Itu sebabnya saya menyatakan perang sama mantan Bos saya ini.
http://www.emocutez.comhttp://www.emocutez.com
Seperti juga yang saya tulis di status facebook saya :
"menegaskan sekali lagi dengan setegas-tegasnya... Aku... Si ISNA... menerima ajakan perang dari mantan BOS-ku yang senga'...!!! Biar semua orang tau... biar si mantan BOS ini juga tau omongan ku ini... I DON'T GIVE A D**N WITH ALL THOSE S**T...!!!"

@%#&*$%^@$#!!!

8 ocehan mereka:

Muhammad Dadan Suryana on 23 October 2009 at 02:41 said...

Sabar Is, sabar. Kamu Insya Allah dapat pekerjaan yang lebih baik di tempat lain, mungkin malah usaha sendiri. Tapi kayaknya pekerjaanmu unik juga ya ? Mixing-mixing lagu apa..gitu.
Btw saya dah follow lho N jangan pernah berurusan sama si urusan itu lagi ya, Dag..

Si_Isna on 23 October 2009 at 11:36 said...

Amin mas, amiiinnn...

meskipun sebenernnya saya masih mengkel banget...
hegh...

reni on 24 October 2009 at 17:55 said...

Sabar mbak... Lama-2 juga ketahuan kok siapa yg benar dan siapa yg salah.

jonli rahmad koto on 24 October 2009 at 21:30 said...

kalo aku yakin di balik semua itu tersimpan hal2 yg mengejutkan buat mbak...mungkin aja dapat kerja di perusahaan yg lebih bonafit...ya gak???

lilliperry on 26 October 2009 at 13:22 said...

wah.. yang sabar, kalo berani coba ketemu si mantan bos..
langsung todong aja pertanyaan itu, biar sama2 tau dan jelas..

nyimpen dendam itu capek lho.. :D

Si_Isna on 28 October 2009 at 12:11 said...

@reni : iya, itu juga yg selalu saya ucap dalam doa...

@jonli : amiiinn...

@lilliperry : makasih nasehatnya... memang itu yang rencananya akan saya lakukan...

Bandit Pangaratto™ on 28 October 2009 at 13:34 said...

senoga cepat klir masalahnya ya Is...

dan semoga cepat staminananya pulih...

Ayas Tasli Wiguna on 28 October 2009 at 14:16 said...

ya ampun kasian banget.. kurang ajar tuh bos.. tenang mbak,, selama kita benar ada aja jalannya ^^

Post a Comment

Makasih banget deh udah nyempat-nyempatin baca... lebih makasih lagi kalau ditambah komennya...

22 October 2009

The Greatest Anger

Posted by Si_Isna at 11:02
Udah lumayan lama nih saya ga update. Terlalu banyak hal yang harus dikerjakan sama otak saya, jadi untuk sementara waktu otak saya rada berat buat nullis postingan.

And now I'm back...

Tapi kali ini saya cuma mau menumpahkan uneg-uneg saya, sebelum otak saya jebol saking emosinya...

Jadi gini ceritanya... (eits, tenang... saya bukannya mau cerita horor kok...)

Beberapa hari yang lalu salah satu teman saya (yang dulu sempat kerja di tempat yang sama bareng saya) datang ke kosan. Dia ngasih kabar jelek... yang berhasil bikin saya ngamuk ga karuan macam orang hilang akal (tapi setelah teman saya pulang tentunya...)http://www.emocutez.com

Jadi apa yang bikin saya sampai segitunya...?

Saya dijelek-jelekan sama mantan Bos saya...
Saya dibilang ga tau terima kasih...
DAN SAYA DIFITNAH...!!!
Yang terakhir ini nih yang bikin saya ga rela dunia akhirat...http://www.emocutez.com
@#&%$^@*#$%!!!!

Well, mungkin sebagian juga salah saya. Saya mengundurkan diri secara tiba-tiba dan pimpinan saya kurang siap atas pengunduran diri saya itu. Padahal saya udah kasih alasan yang sangat jelas. Saya kemarin sempat sakit dan sudah ga dibolehin lagi buat kembali ngelanjutin pekerjaan yang memang menuntut banyak stamina itu, dan saya juga mesti nyelesain kuliah saya (ga mungkin toh saya tua di kampus...). Tapi pimpinan saya tetap ga terima sama alasan ini dan menolak pengunduran diri saya.

Mereka bilang saya cari-cari alasan...
Dan saya dianggap kabur dari perusahaan...http://www.emocutez.com

Okey, tadi saya bilang mereka. Ya, itu karena yang memimpin perusahaan itu dua orang... suami istri... Ya, teman-teman, itu bisa dianggap sebagai perusahaan keluarga...

Yah, begitulah... saya dibilang cari-cari alasan supaya bisa kabur dari perusahaan mereka.
Ngapain saya mesti cari-cari alasan? Kalau memang saya mau kabur, ya saya kabur aja. Saya kan cuma ngasih tau keadaan yang sebenarnya. Atau mungkin bisa dibilang, itu malah alasan mereka aja supaya ga perlu ngeluarin duit asuransi kesehatan buat saya. Huhh...

Dan kalau ngelanjutin tuduhan mereka berikutnya, saya dibilang ga tau terima kasih.

Okey, lets make it clear...
  • Fasilitas dan uang makan atau uang kesejahteraan apalah namanya itu mereka anggap sebagai sebuah kebaikan hati serang pimpinan, tapi saya anggap itu memang sebagai kewajiban yang harus dikeluarkan perusahaan kepada karyawan.

  • Mereka bilang saya banyak belajar dari mereka. Lah terus yang ngajarin mereka cara ngedit lagu, masukin lagu ke komputer, sama mixing itu siapa...? Hantu kuburan...?http://www.emocutez.com

  • Mereka bilang saya belajar dandan dari mereka. Kalau memang saya pengen bisa dandan, mendingan saya langsung ke ahli riasan aja toh...http://www.emocutez.com


@%#^&$%*#@!!!!

Saya masih emosi. Mereka mulai pake acara itung-itungan segala, padahal saya dengan ikhlas hati memberikan dan melakukan yang terbaik untuk mereka tanpa mengharap imbalan gaji besar atau kenaikan promosi apapun. Ngaku-ngaku ke semua orang kalau mereka udah ngegaji saya di atas standar. Hhahh... di atas standar bulls**t!!!

Saya kemarin memang sempat megang tiga posisi sekaligus di perusahaan itu.
Apa saya langsung sombong...? Ga, karena yang ada saya malah kecapean...
Apa saya langsung jadi karyawan dengan gaji besar...? hmmm... yuk kita rinci...

Saya megang tiga posisi, anggaplah posisi A, B, dan C. Untuk posisi A saya memang digaji sesuai dengan standar perusahaan (dan saya sangat berterima kasih karenanya...). Untuk posisi B saya digaji kurang lebih separo dari gaji standar (okey... saya masih bisa terima...). Tapi untuk posisi C... saya digaji cuma seperenam dari UMR. Iya, teman-teman... satu per enam... yang artinya besar UMR itu dibagi enam. Silakan kalian kira-kira sendiri aja deh...

Jadi... saya digaji diatas standar atau di bawah standar...??
Hufhh...http://www.emocutez.com

Belum lagi jam kerja saya yang semakin lama semakin ga normal. Bayangin aja... setiap hari saya sudah harus ada di tempat saya kerja dari jam enam pagi dan baru bisa pulang jam sembilan malam. Bisa dihitung kan berapa jam itu? Dan jangan dikira hari minggu saya libur. Saya juga harus tetap kerja dari jam sembilan pagi sampai jam satu siang.

Ya, teman-teman... saya bukan robot, dan itu sudah jelas terjawab ketika saya mulai sering ngedrop dan terpaksa izin untuk ga masuk kerja.http://www.emocutez.com

Tapi lagi-lagi saya dibilang cari-cari alasan...

Lagian ngapain juga sih alasan dicari-cari. Saya ga ada urusan sama si alasan.

&#^@%#*%@&!!!

Ya, saya masih ngomel-ngomel, karena saya masih emosi. Ada satu hal lagi yang mereka tuduhkan ke saya... yang berhasil bikin mulut saya mengeluarkan kata-kata mungkin bisa bikin ibu saya syok...

Saya dituduh MALING...!!!

Dan mau tau benda apa yang mereka tuduhkan saya ambil...?

CARTRIDGE PRINTER...!!!

Tuh cartridge emang dulu pernah hilang sewaktu saya masih kerja disana, dan sampai sekarang ga pernah ketemu lagi, baik cartridge maupun yang ngambil.

Lagian buat apa saya nyolong tuh barang...?!

Si pimpinan senga' itu bilang, "Printer bla bla bla ini kan mahal. Cartridge-nya aja kalau dijual bisa nyampe setengah jutaan."

Yah saya tau tuh printer emang printer mahalan. Tapi saya rela kelaparan sebulan daripada harus nyolong barang yang bukan milik saya.

Demi Tuhan saya ga nyangka mereka bisa setega itu sama saya. Emang kesalahan saya segitu fatalnya ya sampai-sampai mereka begitu ke saya. Jujur... saya ga bakalan pernah bisa terima dengan semua yang mereka tuduhkan ke saya.

Itu sebabnya saya menyatakan perang sama mantan Bos saya ini.
http://www.emocutez.comhttp://www.emocutez.com
Seperti juga yang saya tulis di status facebook saya :
"menegaskan sekali lagi dengan setegas-tegasnya... Aku... Si ISNA... menerima ajakan perang dari mantan BOS-ku yang senga'...!!! Biar semua orang tau... biar si mantan BOS ini juga tau omongan ku ini... I DON'T GIVE A D**N WITH ALL THOSE S**T...!!!"

@%#&*$%^@$#!!!

8 comments on "The Greatest Anger"

Muhammad Dadan Suryana on 23 October 2009 at 02:41 said...

Sabar Is, sabar. Kamu Insya Allah dapat pekerjaan yang lebih baik di tempat lain, mungkin malah usaha sendiri. Tapi kayaknya pekerjaanmu unik juga ya ? Mixing-mixing lagu apa..gitu.
Btw saya dah follow lho N jangan pernah berurusan sama si urusan itu lagi ya, Dag..

Si_Isna on 23 October 2009 at 11:36 said...

Amin mas, amiiinnn...

meskipun sebenernnya saya masih mengkel banget...
hegh...

reni on 24 October 2009 at 17:55 said...

Sabar mbak... Lama-2 juga ketahuan kok siapa yg benar dan siapa yg salah.

jonli rahmad koto on 24 October 2009 at 21:30 said...

kalo aku yakin di balik semua itu tersimpan hal2 yg mengejutkan buat mbak...mungkin aja dapat kerja di perusahaan yg lebih bonafit...ya gak???

lilliperry on 26 October 2009 at 13:22 said...

wah.. yang sabar, kalo berani coba ketemu si mantan bos..
langsung todong aja pertanyaan itu, biar sama2 tau dan jelas..

nyimpen dendam itu capek lho.. :D

Si_Isna on 28 October 2009 at 12:11 said...

@reni : iya, itu juga yg selalu saya ucap dalam doa...

@jonli : amiiinn...

@lilliperry : makasih nasehatnya... memang itu yang rencananya akan saya lakukan...

Bandit Pangaratto™ on 28 October 2009 at 13:34 said...

senoga cepat klir masalahnya ya Is...

dan semoga cepat staminananya pulih...

Ayas Tasli Wiguna on 28 October 2009 at 14:16 said...

ya ampun kasian banget.. kurang ajar tuh bos.. tenang mbak,, selama kita benar ada aja jalannya ^^

Post a Comment

Makasih banget deh udah nyempat-nyempatin baca... lebih makasih lagi kalau ditambah komennya...

My Blog List (testing what a long title looks like)

 
Blog Design by Template-Mama.