30 November 2009

Siap Beraksi Kembali

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 12:46 5 ocehan mereka Links to this post
Wheuuu...
Banyak hari yang saya habiskan untuk hibernasi, akhirnya saya bisa berceloteh lagi...
Senang rasanya bisa bersuara di blog ini lagi, karena saya punya banyak hal yang sudah ingin saya celotehkan. Tapi satu-satu ya ceritanya, soalnya sekarang ini juga saya nyempat-nyempatin nulis, padahal masih banyak yang harus saya kerjakan... (sok sibuk mode on... hehee...)
Hari ini saya cuma ingin menuliskan alasan saya hiatus.
Kemarin saya sempat sakit radang tenggorokan. Yah namanya sih memang radang tenggorokan, tapi penderitaan yang saya alami lebih hebat dari sekedar sakit di tenggorokan. Radang tenggorokan memang bisa dibilang penyakit tahunan yang selalu menyerang saya. Dan biasanya kalau udah kena penyakit yang satu ini, stamina saya bener-bener ngedrop banget. Demam plus sakit kepala langsung ikut nimbrung... suara tiba-tiba aja ngabur ga tau kemana...

Dan puncak dari semua penderitaan itu adalah penyakit terkutuk ini muncul berbarengan dengan nyeri bulanan saya.

Salah satu alasan saya terkadang kesal jadi perempuan adalah bahwa saya harus ngalamin yang namanya peluruhan sel telur (alias datang bulan). Nyerinya itu loh... bikin saya berambisi banting-banting barang yang berani deket-deket saya. Kata orang sih nyeri haid itu latihan buat melahirkan entar. Tapi perempuan kan ga melahirkan setiap bulan...

Dan itulah... nyeri haid itu setega-teganya datang waktu saya lagi diserang radang tenggorokan. Perut saya mules-mules, pinggang rasanya mau copot, badan sakit-sakit ga jelas gara-gara demam, kepala seperti mau pecah, ditambah batuk yang sempat bikin saya berharap ga punya tenggorokan...

Hufh... dua malam yang terasa panjang buat saya...

Orang sakit harus banyak istirahat, itu nasehat umumnya...

Tapi saya ga bisa istirahat. Gimana bisa istirahat coba... giliran saya udah hampir tertidur, si batuk yang ga punya perasaan main datang aja tanpa permisi, yang akhirnya membuat sakit kepala saya terbangun dan ikut menjerit-jerit kegirangan. Ga puas ngebangunin si sakit kepala, si batuk nyenggol si nyeri haid buat ngeramein suasana. Great then... mereka pesta di tubuh lemah saya...

Kurang lebih seminggu saya harus istirahat, ga boleh terlalu cape... tapi banyak banget yang saya pikirkan. Deadline semakin mengejar dan saya belum update blog. Akhirnya saya paksain bangun cuma buat ngasih tau ke-hiatus-an saya (hahaa... bahasa saya repot banget ya...), sekalian curi-curi update fesbuk juga (soalnya saya dilarang sama Si Pangeran Kodok online selama saya masih sakit... huhhuu...).

And now I'm back... siap beraksi lagi dengan celotehan-celotehan saya...

Tapi sekarang saya sign out dulu... besok-besok saya kembali...
Caoo...

21 November 2009

Come Back for Hiatus

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 12:02 7 ocehan mereka Links to this post
Udah lumayan lama saya ga update blog...
dan sekarang saya kembali...
hanya untuk bilang saya mau hiatus untuk sementara waktu...
ada beberapa hal yang harus saya lakukan...

Tapi saya bakal balik lagi kok...
dengan banyak celotehan yang akan saya bagikan...
jadi tunggu aja kembalinya saya di tengah-tengah kalian...

Gonna miz u all...

13 November 2009

Award Persahabatan Dari Pria Sengkang

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:24 4 ocehan mereka Links to this post
Namanya... ehmmm... yah, saya ga tau apa itu memang nama aslinya atau cuma nick yg dia pake di blog dia. Tapi yang jelas, Becce_Lawo ini adalah salah satu teman blogger saya asal Sengkang, Sulawesi Selatan.
kalau ga salah, becce itu semacam panggilan gitu yah, seperti mas atau abang gitu... bener ga becce...? sok tau mode on... hehee...
Orangnya keknya sih gokil, kalau diliat dari blog plus postingan dia. Kalau menurut saya sih blog-nya becce itu fresh banget, isinya ga ngebosanin, dan menghibur... meskipun saya jarang kasih komen (kabuuurrrr.... sebelum ditimpuk becce...).

Yang sedikit bikin saya kaget dan jadi ga enak sama becce (terkait kasus jarang kasih komen), dia tetap baik sama temen2 blogger-nya yang lain (Becce, kamu boleh ge-er disini...). Buktinya, tanggal sebelas kemaren, dia bagi-bagi award, dan salah satu orang yang beruntung kebagian blog becce adalah.... Saya...!!!


Awardnya dibuat sepenuh hati. Liat aja tuh, becce bela-belain masang template blog saya di award-nya. Dan saya liat lagi, blog temen-temen yang lain juga gitu. Baik banget sih kamu, becce... (hahaa... bikin becce ge-er sege-er2nya...)

Awardnya saya terima yah becce, and makasih banget buat award-nya...

12 November 2009

Mobile-Mobile-an Yang Ngerepotin

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 10:31 5 ocehan mereka Links to this post

Hidup di jaman sekarang memang enak banget. Apa-apa keknya semakin dipermudah sama yang namanya teknologi yang katanya semakin canggih. Dan salah satu yang ngerasa dipermudah sama kemajuan teknologi adalah siapa lagi kalau bukan para pengunjung dunia maya.

Mereka-mereka ini ngerasa dipermudah banget karena sekarang mereka bisa mengakses internet cuma dengan menggunakan hape yang makin tahun makin dipercanggih sama fitur yang semakin menggiurkan. Alasan umum kenapa mereka menyukai kemudahan ini yah karena katanya mereka terlalu sibuk (atau mungkin sengaja menyibukkan diri) dengan seabreg kegiatan sampai-sampai ga sempat lagi meniatkan diri buka kompi cuma untuk, misalnya aja, update status di fesbuk. Tapi ada juga alasan lain yang muncul, dan juga ga kalah populer, yaitu karena... malas. Hmmm...

Tapi yang jelas setelah itu dikenal lah istilah mobile-mobile-an gitu deh, entah itu mobile-fesbuk, mobile blogging, dan mobile-mobile lainnya.
Tapi kenapa saya malah ngerasa jadi orang yang dipersulit sama mobile-mobile-an ini ya...
Saya sudah mengusahakan untuk bisa mengakses beberapa situs jejaring sosial yang saya ikutin lewat hape. Saya udah donlud aplikasi, menginstall, sampai ikutan registrasi yang super ribet, tapi hasilnya... malah bikin saya tambah gondok...

Seperti yang kalian tau, saya sedang berusaha untuk bisa produktif di blog saya sendiri. Tapi sikon ga memungkinkan saya untuk ngadepin kompi tiap saat dan tiap hari. Itu sebabnya saya pengen coba mobile-blogging atau apalah namanya, supaya saya tetap bisa mosting meskipun lewat hape. Tapi ternyata yang saya liat, aplikasi blogger cuma berlaku buat hape Sony Erricson tipe berapa gitu, sementara saya pecinta Nokia. Saya coba cari tau lagi, siapa tau ada cara lain. Ternyata ada... kita bisa postingin tulisan lewat eS-eM-eS. Petunjuknya seperti ini :
ketik REGISTER kirim ke BLOGGER (256447)
Tapi semangat saya yang sempat hampir membumbung tinggi langsung jatuh begitu liat keterangan berikutnya :
postingan melalui eS-eM-eS hanya berlaku untuk kartu As
sementara kartu sayaaa.... Zigh...
Terpaksa deh saya pake cara lama lagi. Kalau ada yang sempat nyentil di otak, saya harus draft dulu sebelum nantinya saya postingkan kalau ada waktu dan kesempatan.

Situs jejaring sosial lainnya yang saya ikutin adalah Twitter, yang akhirnya ga pernah saya update lagi dan saya campakkan begitu aja, juga karena tersandung masalah. Waktu saya coba men-setting Twitter via mobile, tulisan yang muncul seperti ini :
Note : In Indoneia we currently only send SMS notifications to AXIS subscribers. If you use another carrier you can still verify your phone and update Twitter, but we won't deliver to your phone.
Buntut-buntutnya tetap sama... saya bisa update tapi ga tau kelanjutannya gimana. Dan, yah, saya gagal lagi. Saya juga mikir, ga usah lah main twitter-twitter-an. Moso' cuma buat update tulisan yang dibatasi maksimal 140 karakter saya musti bela-belain buka komputer lagi. Pemborosan waktu...

Yang ketiga, saya lagi fresh-freshnya nih di Plurk, masih coba nyari jati diri plus masih nyari tau dimana dan apa asiknya main di Plurk. Belum nyari tau sih apa plurk ini bisa diupdate lewat hape atau ga. Buat yang tau, informasinya boleh dibagi-bagi... hehee...

Dan yang terakhir, dan saya bisa bilang, saya cuma "berhasil" di fesbuk. Ga banyak persyaratan, ga minta ini itu. Tapi kok saya masih ga puas ya. Abisnya lemot banget sih... Saya update status jam berapa, masuk ke fesbuknya jam berapa. Itu kan namanya ga update lagi. Belum lagi, saya niatnya reply ke note, eh masuknya malah ke inbox. Kacau banget... Yang lebih ngebetein lagi... tulisan yang saya posting kadang-kadang kepotong jadi ga jelas gitu... Ga asik banget....
Tapi kalau dipikir-pikir lagi, sebenernya situs-situs ini yang ngerepotin atau hape saya yang lemot yah... hihiii...
Yo wez lah, kalau gini... saya balik ke versi yang ribet dan orisinil aja... update semuanya lewat kompi. Lebih saya percaya meskipun ga lebih efisien. Yang penting saya senang... heheee...

8 November 2009

Horor or Konyol...?

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 15:19 9 ocehan mereka Links to this post

Hujan deras, udara dingin, mereka begitu serius bertukar cerita. Cerita horor. Saya cuma mendengarkan sekilas. Bukan karena saya takut, tapi karena saya tiba-tiba teringat sebuah cerita horor di masa kecil saya. Cerita horor yang sangat konyol. Well, sebenernya sangat konyol dan ga ada horor-horornya sama sekali. But, hey, saya masih anak-anak waktu itu.



So lets flashback at that time...

Waktu itu saya belum genap berusia enam tahun. Saya bahkan belum sekolah. Dan saya punya kebiasaan tidur paling telat dibandingkan dua saudara saya. Kebiasaan yang selalu bikin Mama saya ngomel-ngomel.

Dan... kita sampai di malam itu...

Saya di ruang tengah, menulis ulang semua judul berita yang ada di Kaltim Post ke dalam buku coretan saya. Ini satu kebiasaan yang, untunglah, sangat diperbolehkan sama Mama. Itung-itung saya belajar nulis sebelum mulai sekolah. Waktu itu saya meminjam spidol Snowman hitam punya Mama yang saya colong dari kamar (tapi tentunya sudah dengan izin Mama, karena saya anak yang baik... okey, kalian silakan muntah disini...). Saya menikmati acara "menyalin-judul" saya, sambil dengerin suara merdu Mama yang menyenandungkan lagu "Ibarat Air di Daun Talas" sebagai pengantar tidur buat ade' saya, Dhanie, yang saat itu sudah separu terlelap di dalam ayunan. Kakak saya, si Nirma, sudah masuk ke kamar Nenek, siap-siap untuk tidur, sementara Nenek masih sibuk di dapur, berkutat dengan apapun yang beliau lakukan saat itu. Dan... tunggu, masih ada tante bungsu saya yang waktu itu lagi ngerjain pe-er.

Bisa liat apa yang kurang disini...?

Iya, ga ada laki-laki dewasa di rumah saya saat itu, yang mungkin bisa melindungi kami dari apapun yang mungkin terjadi di rumah. Bapak tugas kerja di Samarinda dan paman saya berada pada masa-masa indahnya dunia anak muda, nongkrong bareng teman-temannya.

"Sudah, sudah, Is. Mau jam berapa lagi kamu tidur?"
Itu adalah kalimat yang sudah kesekian kalinya keluar dari mulut Mama untuk menyuruh saya tidur. Dan menurut saya, memang ada nada perintah dalam suara beliau, yang berarti, kalau kali ini saya membantah, bakalan ada tanda merah nyeri di paha saya.

Menuruti perintah Mama, saya melipat Kaltim Post dan menutup buku coretan saya, dan mengembalikan keduanya ke dalam salah satu laci meja belajar yang khusus menyimpan semua coretan saya. Lalu saya masuk ke kamar Mama untuk mengembalikan spidol Mama ke dalam lemari, karena kalau ga, saya bakalan dapat tambahan tanda merah nyeri lagi di paha saya yang satunya.

Dan pada saat itulah semuanya terjadi...

Tepat ketika saya menutup pintu lemari, sesuatu berwarna hitam, ringan, dan mengerikan menerjang saya...http://www.emocutez.com

Hanya satu hal yang bisa saya lakukan...

WAAAA...!!!! MAMAAAA...!!!!!

Saya ingat berteriak kencang banget saat itu, sampai-sampai saya yakin hanya kelelawar yang bisa dengar suara saya.

Begitu saya bisa merasakan kaki saya, saya langsung meluncur begitu cepatnya ke pintu kamar. Tapi ternyata sosok mengerikan itu ga mau saya keluar kamar, menarik baju saya begitu kuatnya sampai-sampai saya jatuh tersungkur. Saya berteriak lebih kencang lagi...

MAMAAAAA....!!! MAMAAAAA...!!!!http://www.emocutez.com

Saya ga mau dimakan hantu, jadi saya menarik baju saya sekuat tenaga, membuatnya robek, dan merangkak keluar ruangan karena begitu inginnya saya menjauh dari kamar dengan sosok menyeramkan itu.

Mama langsung menarik saya ke dalam pelukan, terlihat cemas. Kakak saya yang sudah hampir tertidur di kamar nenek juga langsung melesat keluar kamar, ketakutan dan langsung ikut memeluk Mama. Bahkan tante bungsu saya ikut merapat di sisi Mama, ngeri mendengar teriakan saya.

Tapi Nenek orang yang berani, atau mungkin keberanian itu muncul karena beliau juga takut. Yang jelas, beliau langsung mengangkat kursi dari dapur dan berseru, "Mana perakangnya?! Mana?!". Ya, Nenek mengira yang saya lihat adalah Perakang, hantu bertubuh seperti kambing berkepala perempuan tua yang suka mengambil jantung anak-anak.

Semua ketakutan, tapi Nenek pemberani. Beliau masuk ke dalam kamar Mama. Saya ketakutan sekali, takut kalau Nenek yang akan diambil jantungnya sama hantu itu. Tapi ga berapa lama Nenek keluar, sedikit ngos-ngosan, tapi malah geleng-geleng kepala. Tangan kiri beliau memegang robekan baju saya yang tadi terkait pegangan pintu, dan di tangan kanan beliau...

"Ini nah perakangnya," seru Nenek.
Beliau mengacung-acungkan kresek hitam di hadapan kami semua.
Iya, teman-teman. KRESEK HITAM..!!

Jadi sosok hitam, ringan, dan terbang menjatuhi saya dari atas lemari ketika saya mengembalikan spidol adalah...
KRESEK HITAM...
Zigh...http://www.emocutez.com

Sudah tau kan konyolnya dimana. Kalian boleh tertawa, ga ada larangan sama sekali. Saya juga selalu ikut tertawa setiap kali saya kembali menceritakan kejadian konyol ini. Bahkan sekarang saya lagi-lagi tertawa. Menertawakan kekonyolan saya. Hahahaa...http://www.emocutez.com

Tapi buat Isna yang masih berumur kurang dari enam tahun, itu bener-bener hal paling menakutkan yang pernah dia alami...

Salah Sasaran

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 15:08 3 ocehan mereka Links to this post
Dingin banget... !!!
brrrr....brrrr...

Berasa ada di dalam ruang eksekusi...
Di luar lagi hujan plus angin kencang...
Di dalam AC juga ga kalah kencang...
Bener-bener suasana yang mendukung banget untuk mengundang si Kantuk... http://www.emocutez.com

Bah... nih orang sebelah meja pake acara mesra-mesraan lagi di telpon. Bikin ngiri aja...
Sebelah kiri ini pula... dari tadi main judi virtual mulu. Haram tau...

Hhuuhhh... mesti ngapain nih...
Ga ada yang bisa diketik...
Ga ada yang enak dipandangin juga...
Kopi juga udah habis... (mau nambah segelas lagi takut malah migrain...)

Yah, kalau sudah begini, cuma ada satu cara...
Kembali ngadepin kompi...
Pasang headphone...
Buka jet audio...
Dan putar lagu-lagu pilihan...
Hehee... daripada ngantuk plus boring, mendingan denger lagu-lagu favorit, betul...?
Di tambah nyanyi-nyanyi dikit keknya lebih asik nih... http://www.emocutez.com

This is the song for the unloved...
This is the music for one last cry...
This is a prayer that tomorrow will help me leave the past behind...
It's a song for the unloved...

Siuuttt... pletak... auuuwww.... http://www.emocutez.com
Ternyata penghapus karet ukuran jumbo berhasil landing dengan mulus di jidad saya yang keriting...

Siapa pelakunya...? Siapa...?

Noleh ke sebelah kanan... tetangga saya masih telpon-telponan... dengan kemesraan yang lebih dahsyat dari sebelumnya... Lebay...!!
Noleh ke sebelah kiri... tetangga saya yang satu ini juga masih main judi... pake acara ngupil segala... Jorok...!!

Terus yang nimpuk saya siapa dong...?? http://www.emocutez.com

Pertanyaan saya langsung terjawab...
Tepat di seberang meja...
There she is... my senior
Hugh... glek... gawat... bakalan kena omel dah...
Saya : Maaf, Mba, ga bakalan nyanyi-nyanyi lagi deh...
Senior : Eih, ga, saya yang minta maaf. Tuh si Danu (bukan nama sebenernya dan masih aja mesra-mesraan di telpon) dari tadi telpon-telponan mulu. Buang-buang pulsa kantor. Tadinya mo nimpuk dia, tapi malah melenceng ke kamu. Maaf ya, ga sengaja...

What the...?!?!http://www.emocutez.com


5 November 2009

Cerita Di Balik Pulau Tukung

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 13:05 6 ocehan mereka Links to this post

Sekilas mungkin kalian mengira gambar di atas adalah gambar Tanah Lot di Kuta Bali. Iya, sekilas sih emang mirip. Tapi sayangnya, bukan. Gambar di atas sebenarnya adalah gambar Pulau Tukung yang ada di Balikpapan

Iya, teman-teman. Balikpapan, kota kelahiran saya.

Jadi kalau kalian punya rencana jalan-jalan ke Balikpapan, coba deh kalian mampir aja ke Melawai (yang masih terletak di pusat kota) untuk bisa menyaksikan salah satu keindahan kota Balikpapan ini (segitunyaaa...)

Melawai di sore hari

Namanya memang Pulau Tukung, tapi sebenernya yang dinamakan pulau ini adalah sebuah batu karang besar yng ditumbuhi pepohonan dan bisa didatangi kalau air laut sedang surut.

Laut surut yang memudahkan untuk menjambangi Pulau Tukung

Dan saya punya sedikit cerita tentang pulau yang satu ini. Tapi bukan saya yang mengalaminya, melainkan sepupu saya, Amay. Dan agak-agak sedikit berbau mistis gitu deh. Jadi kalian boleh percaya boleh ga sama cerita saya ini.

Kejadiannya sekitar tahun 2000an. Sepupu saya ini (yang saat itu baru berusia sekitar 14 tahun) bareng dua temannya punya rencana mancing buat ngisi waktu liburan sekolah. Kebetulan waktu itu air laut lagi surut, maka mereka merencanakan untuk mancing di Pulau Tukung, sekalian bisa langsung bakar-bakar ikan disana, itu rencana mereka.

Tapi entah apa yang terjadi, tau-tau begitu mereka pulang, bukannya dengan cerita menyenangkan tentang acara memancing mereka hari itu, mereka justru berkelakuan aneh... merangkak dan menggeram layaknya harimau. Ya, ketiganya...

Seluruh keluarga heboh, bingung kenapa si Amay dan dua temannya ini bisa sampai seperti itu.

Ternyata mereka kerasukan...
...kerasukan keluarga siluman macan putih yang menghuni Pulau Tukung...
Kabarnya mereka marah karena Amay dan kedua temannya tanpa sengaja sudah merusak tempat tinggal mereka...

Yeah, little bit creepy, isn't it?

Susah untuk ga percaya sama cerita ini karena saya sendiri sudah melihat bagaimana perilaku Amay ketika dia kerasukan si Macan Putih...

Apa ini mengisyaratkan kalau Pulau Tukung itu angker? Saya ga tau, mungkin iya, mungkin malah ga sama sekali. Tapi yang jelas, beberapa cerita mitos tentang pulau ini semapt beredar. Salah satunya adalah konon katanya Pulau Tukung punya pasangan jiwa yang akan selalu datang menemaninya di kala senja dan hanya di kala senja. Dialah Pulau Babi. Banyak orang yang sudah mengaku pernah melihat fenomena ini. Pada saat senja, saat matahari sudah tinggal separuh di kaki langit, Pulau Babi tiba-tiba aja sudah ada disana, berdampingan dengan Pulau Tukung.

Saya ga tau apa cerita ini memang benar, atau mereka yang melihatnya cuma tertipu oleh bias matahari senja. Mereka yang berpikiran lebih logis mengatakan kalau hal tersebut tidak benar, bahwa sebenarnya Pulau Babi itu ya Pulau Tukung itu. Mereka pulau yang sama, batu karang yang sama.

Saya ga bisa memastikan siapa yang lebih benar. Toh saya juga ga bisa membuktikannya sendiri. Saya ga pernah ngeliat bagaimana keadaan Pulau Tukung di kala senja, karena berkat peraturan keras di rumah saya, saya ga boleh ada di luar rumah pada saat senja datang.

Jadi, bener atau ga, semuanya tetap jadi rahasia Illahi.

The Pride of My Hometown

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 13:01 3 ocehan mereka Links to this post
Let's talk about my hometown...

Iya, Balkpapan, kota kelahiran saya, dan yang seperti pernah saya bilang adalah tempat saya tumbuh besar dengan segala keabsurdan pikiran saya, yang tepaksa saya tinggalkan tujuh tahun yang lalu demi menuntut ilmu dan mengejar (atau mencari...?) karir.

Dan sekarang saya bener-bener kangen Balikpapan, pengen banget bisa balik kesana. Alasannya sudah cukup jelas. Disana tempat lahir beta... dibuai dibesarkan bunda... tempat ber... ehm, maaf... terbawa suasana...

Well, the point is, siapa sih yang ga kangen sama kampung halamannya...? Coba angkat tangan, saya pengen liat... ga ada kan...?

Jadi kalau ngomongin kota asal saya, banyak hal yang bikin saya bangga sama Balikpapan, sehingga kalau harus dituliskan satu persatu, kemungkinan besar saya bakalan tetap nangkring di depan kompi sampe bulan depan. Jadi kali ini saya cuma mau ngasih sedikit gambaran umum (yang oleh sebagian besar warga kota saya sendiri malah dianggap sepele) tentang kota berslogan Kota Beriman ini (kependekan dari Bersih, Indah, Aman, dan Nyaman) dan punya julukan Kota Minyak.

Pertama, Balikpapan itu kota yang bersih. Hampir tiap tahun Balikpapan selalu ngegondol piala Adipura karena kebersihan kotanya. Jelas dong kalau saya juga ikut bangga...

Kedua, Balikpapan itu indah. Mau tau alasannya...? Monggo, silakan mampir kesini.

Ketiga, Balikpapan itu aman. Aman disini maksudnya aman dari demonstran anarkis, aman dari amang becak yang suka bikin macet jalan, dan aman dari debu plus polusi udara yang berlebihan. Hehheee...

Dan yang keempat, Balikpapan itu nyaman, Yah, setidaknya nyaman dalam beberapa hal.
  • Trotoar memang khusus disediakan buat pejalan kaki. Jadi para pedagang kaki lima harap mundur... terima kasih...

  • Yang suka kemana-mana pake angkotga perlu takut pulang kemalaman karena di kota ini masih banyak angkot yang berseliweran sampe jam 10 malam tanpa perlu ngerasa khawatir bakalan satu angkot sama preman jalanan. Fyi, preman di Balikpapan jarang naik angkot, hehee...

  • Di simpang empat pusat kota yang sudah bisa dipastikan selalu macet disediakan jembatan penyebrangan yang memanjakan penyebrang jalan dengan kondisinya yang terawat, bersih, lapang, dan minus gelandangan.

Gimana, nyaman kan?

Warning : yang hobi jalan kaki, sangat tidak dianjurkan menyalurkan hobi jalan kakinya di Balikpapan kalau ga pengen betisnya membengkak dalam itungan detik (landscape Balikpapan terdiri dari pegunungan)


Yah, sebenernya masih banyak sih yang mau saya bagi sama kalian tentang Balikpapan. Tapi karena saya lagi dikejar deadline dan demi menghindari tatapan maut si mba senior di seberang meja (saya heran kenapa senior selalu terkesan galak...), saya cukupkan sampai disini dulu (jiaahh... kek pidato Pak Lurah aja...). Selingan tentang kota kebanggaan saya ini mudah-mudahan bisa tetap saya selipkan di beberapa postingan saya berikutnya. Amiiinn....

Dan sekarang... saya sign out dulu...

Balikpapan, Kota Saya Tercinta

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 12:55 1 ocehan mereka Links to this post
Saya hanya ingin memperlihatkan keindahan kota Balikpapan hari ini. Jadi selamat menikmati pemandangannya...

Kilang Minyak - Kebanggaan kota Balikpapan



Jalan Raya kota Balikpapan yang bersih



Kemegahan Kota Balikpapan

Balikpapan Kota Beriman

Apartemen Grand Sudirman

Taman Bekapai

Balikpapan Coal Terminal

Kilang Minyak Balikpapan


Eksotisme Pulau Tukung




Sisi lain Kota Balikpapan

Banua Patra

Batakan Beach House

Pantai Manggar

Melawai

Pantai Kemala Klandasan

Wilayah pemukiman saya (hehee...)

SMU Negeri 1 Balikpapan
(sekolah saya yang sampai sekarang tetap jadi favorit saya)




gambar diambil di : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=870622

4 November 2009

Catatan Semesta

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:51 0 ocehan mereka Links to this post
Kalian yang ngaku suka baca buku, pasti sudah tau tentang salah satu buku inspiratif karangan Rhonda Byrne, The Secret. Bahkan mungkin yang ga terlalu suka baca buku juga tetap bisa mengenali buku yang satu ini karena sempat menjadi bestseller, dan mungkin sampai sekarang tetap menjadi bestseller.

But honestly, saya ga pernah baca The Secret dan sampai sekarang ga pernah tau isinya seperti apa. Apa saya kuper? Mungkin. Atau mungkin juga karena ternyata saya lebih tertarik pada buku inspiratif yang lain (yang menjadi bahan obrolan saya hari ini)

Saya ingat banget saat itu, tanggal 8 Mei 2008, hari kamis, jam setengah tiga siang, saya memasuki Gramedia dengan rencana matang di kepala saya. Membeli buku The Secret yang dihebohkan oleh pengamat buku dunia dan dicari oleh penikmat buku, dan berencana untuk melahap habis seluruh isinya sebelum saya menikmati makan malam saya.

Dan disanalah buku itu terpajang...
... tampak anggun tersusun di salah satu meja pajang dengan tulisan besar bestseller tergantung di atasnya, terlihat lebih bersinar dibandingkan buku-buku lainnya... okey, saya sudah terlalu berlebihan disini...

Dan tangan saya langsung menyambar salah satu The Secret dari atas meja, dan saya sudah berniat untuk berbalik ke meja kasir ketika tetangkap oleh mata saya buku lain yang terpajang rapi di rak buku tepat di samping meja bestseller.

Cover theme-nya lah yang menarik perhatian saya, dibuat sedikit mirip dengan cover theme The Secret. Nama penulisnya langsung menarik perhatian saya...

Mike Dooley.

Nama itu sepertinya ga asing buat saya
Saya baca judul bukunya...

Notes from The Universe : Pesan-Pesan Inspiratif dari Semesta


Dan kemudian saya tau dimana saya mengenal nama itu...

Dari beberapa referensi yang saya baca tentang The Secret, Mike Dooley adalah salah satu "guru" yang ikut tampil dalam The Secret. Dan entah kenapa, begitu membaca nama Mike Dooley, saya langsung "jatuh cinta" kepada penulis ini.

Sebuah buku dengan penulis yang menjadi salah satu kontributor untuk The Secret, buku yang sangat bestseller, jelas sekali saat itu saya sangat yakin kalau Notes from The Universe jauh lebih layak beli.

Jadi tanpa pikir dua kali lagi, saya langsung mengembalikan The Secret ke mejanya dan meraih Notes from The Universe yang masih terbungkus plastik, langsung membawanya ke meja kasir dengan harapan saya akan menikmati sebuah buku "keren".

Tapi yang saya peroleh ketika saya sudah sampai di kosan, ketika saya sudah mempersiapkan musik instrumen jazz untuk menemani acara membaca saya, dan ketika saya dengan tidak sabar membebaskan si buku dari kemasannya, adalah sedikit rasa kecewa.

Apa ini?
Kok isinya begini?
Kok sedikit banget tulisannya?

Ga ada bab, judul, ataupun sub judul dalam buku itu. Cuma pesan-pesan singkat di setiap halamannya, bahkan ada satu atau dua halaman yang hanya terdiri atas sebaris tulisan.

Saya ga pernah suka buku dengan sedikit tulisan. Ga ada kenikmatan dalam membaca, menurut saya.
Jadi dengan perasaan dongkol, saya membasmi buku itu justru dengan membacanya, dengan tujuan begitu saya selesai membaca semuanya, buku itu bisa saya campakkan begitu saja. Tapi ternyata, semakin saya membalik halaman, kedongkolan saya justru semakin berkurang, dan begitu sampai di akhir halaman buku ini, saya tersadar bahwa ternyata saya sudah membeli buku yang tepat untuk saya.

Ada beberapa pesan dalam buku ini yang sangat saya sukai. Ini salah satunya...

Tantangan-tantangan dalam hidup
tidak muncul begitu saja, betapapun kebetulan
tampaknya. Tantangan hanya tiba ketika kau sudah siap.
Bukan ketika kau sudah siap untuk diremukkan, tetapi
ketika kau sudah siap untuk tumbuh, mengatasi,
dan menjadi lebih besar daripada dirimu sebelum
mereka tiba.

Yang satu ini juga saya suka...

Hal yang baik
dari hal yang buruk adalah mereka membuka jalan
untuk hal-hal yang lebih baik lagi.

Dan juga...

Well, sebenernya hampir semua pesan "Semesta" dalam buku ini saya suka. Dan semakin sering saya membacanya, semakin dalam makna yang saya peroleh, seperti yang juga dikatakan oleh Mike Dooley tentang Notes from The Universe...
Segala sesuatu yang telah saya temukan tersisip rapi antara kalimat-kalimat buku ini, dan untuk pembaca yang bersemangat dan cermat, ada lebih banyak makna yang terkandung di dalamnya dibandingkan ketika Anda membacanya untuk pertama kali.
So, all I have to say is, ini adalah buku yang tepat untuk kalian yang ingin lebih memaknai hidup, atau menggunakan istilah Mike Dooley, "Semesta".

(Saat ini saya berharap bisa punya Notes from The Universe dalam versi Inggrisnya, mungkin maknanya akan lebih terasa)

1 November 2009

Award Pertama... horayy...!!

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:48 7 ocehan mereka Links to this post
Kebiasaan saya setiap kali abis mosting adalah jalan-jalan ke blog tetangga. Eih ternyata saya sempat ketinggalan berita (secara udah tiga hari ini saya cuma numpang lewat aja ke blog mereka karena dibatasi waktu... jiaahhh...). Salah satu teman blogger, Mba Reni, tanggal 28 Oktober kemarin ternyata ngerayain ultah blognya yang pertama, Catatan Kecilku. Wuiihh... selamat ya mba...

Saya jadi kepikiran juga...
Soalnya masih perlu waktu sekitar 8 bulan lagi buat saya ngerayain ultah pertama blog saya. Masih lama... mengingat saya yang masih pendatang baru di dunia penulis ini...

Tapi seperti kata orang bijak...
sesuatu akan terasa lebih jauh apabila terlalu ditunggu
Jadi, just let it flow... The day will also come to me...

Dan ternyata lagi, saya juga dapat potongan kue ultah (award) dari Mba Reni. Makasih ya Mba, tau banget sih kalau saya suka kue tart... heheee...

Photobucket

Kalau udah gini, saya bener-bener ga sabar nih nunggu ultah blog saya yang pertama. Masih 8 bulan lagi...!! Hhuuhh...

30 November 2009

Siap Beraksi Kembali

Posted by Si_Isna at 12:46 5 comments Links to this post
Wheuuu...
Banyak hari yang saya habiskan untuk hibernasi, akhirnya saya bisa berceloteh lagi...
Senang rasanya bisa bersuara di blog ini lagi, karena saya punya banyak hal yang sudah ingin saya celotehkan. Tapi satu-satu ya ceritanya, soalnya sekarang ini juga saya nyempat-nyempatin nulis, padahal masih banyak yang harus saya kerjakan... (sok sibuk mode on... hehee...)
Hari ini saya cuma ingin menuliskan alasan saya hiatus.
Kemarin saya sempat sakit radang tenggorokan. Yah namanya sih memang radang tenggorokan, tapi penderitaan yang saya alami lebih hebat dari sekedar sakit di tenggorokan. Radang tenggorokan memang bisa dibilang penyakit tahunan yang selalu menyerang saya. Dan biasanya kalau udah kena penyakit yang satu ini, stamina saya bener-bener ngedrop banget. Demam plus sakit kepala langsung ikut nimbrung... suara tiba-tiba aja ngabur ga tau kemana...

Dan puncak dari semua penderitaan itu adalah penyakit terkutuk ini muncul berbarengan dengan nyeri bulanan saya.

Salah satu alasan saya terkadang kesal jadi perempuan adalah bahwa saya harus ngalamin yang namanya peluruhan sel telur (alias datang bulan). Nyerinya itu loh... bikin saya berambisi banting-banting barang yang berani deket-deket saya. Kata orang sih nyeri haid itu latihan buat melahirkan entar. Tapi perempuan kan ga melahirkan setiap bulan...

Dan itulah... nyeri haid itu setega-teganya datang waktu saya lagi diserang radang tenggorokan. Perut saya mules-mules, pinggang rasanya mau copot, badan sakit-sakit ga jelas gara-gara demam, kepala seperti mau pecah, ditambah batuk yang sempat bikin saya berharap ga punya tenggorokan...

Hufh... dua malam yang terasa panjang buat saya...

Orang sakit harus banyak istirahat, itu nasehat umumnya...

Tapi saya ga bisa istirahat. Gimana bisa istirahat coba... giliran saya udah hampir tertidur, si batuk yang ga punya perasaan main datang aja tanpa permisi, yang akhirnya membuat sakit kepala saya terbangun dan ikut menjerit-jerit kegirangan. Ga puas ngebangunin si sakit kepala, si batuk nyenggol si nyeri haid buat ngeramein suasana. Great then... mereka pesta di tubuh lemah saya...

Kurang lebih seminggu saya harus istirahat, ga boleh terlalu cape... tapi banyak banget yang saya pikirkan. Deadline semakin mengejar dan saya belum update blog. Akhirnya saya paksain bangun cuma buat ngasih tau ke-hiatus-an saya (hahaa... bahasa saya repot banget ya...), sekalian curi-curi update fesbuk juga (soalnya saya dilarang sama Si Pangeran Kodok online selama saya masih sakit... huhhuu...).

And now I'm back... siap beraksi lagi dengan celotehan-celotehan saya...

Tapi sekarang saya sign out dulu... besok-besok saya kembali...
Caoo...

21 November 2009

Come Back for Hiatus

Posted by Si_Isna at 12:02 7 comments Links to this post
Udah lumayan lama saya ga update blog...
dan sekarang saya kembali...
hanya untuk bilang saya mau hiatus untuk sementara waktu...
ada beberapa hal yang harus saya lakukan...

Tapi saya bakal balik lagi kok...
dengan banyak celotehan yang akan saya bagikan...
jadi tunggu aja kembalinya saya di tengah-tengah kalian...

Gonna miz u all...

13 November 2009

Award Persahabatan Dari Pria Sengkang

Posted by Si_Isna at 11:24 4 comments Links to this post
Namanya... ehmmm... yah, saya ga tau apa itu memang nama aslinya atau cuma nick yg dia pake di blog dia. Tapi yang jelas, Becce_Lawo ini adalah salah satu teman blogger saya asal Sengkang, Sulawesi Selatan.
kalau ga salah, becce itu semacam panggilan gitu yah, seperti mas atau abang gitu... bener ga becce...? sok tau mode on... hehee...
Orangnya keknya sih gokil, kalau diliat dari blog plus postingan dia. Kalau menurut saya sih blog-nya becce itu fresh banget, isinya ga ngebosanin, dan menghibur... meskipun saya jarang kasih komen (kabuuurrrr.... sebelum ditimpuk becce...).

Yang sedikit bikin saya kaget dan jadi ga enak sama becce (terkait kasus jarang kasih komen), dia tetap baik sama temen2 blogger-nya yang lain (Becce, kamu boleh ge-er disini...). Buktinya, tanggal sebelas kemaren, dia bagi-bagi award, dan salah satu orang yang beruntung kebagian blog becce adalah.... Saya...!!!


Awardnya dibuat sepenuh hati. Liat aja tuh, becce bela-belain masang template blog saya di award-nya. Dan saya liat lagi, blog temen-temen yang lain juga gitu. Baik banget sih kamu, becce... (hahaa... bikin becce ge-er sege-er2nya...)

Awardnya saya terima yah becce, and makasih banget buat award-nya...

12 November 2009

Mobile-Mobile-an Yang Ngerepotin

Posted by Si_Isna at 10:31 5 comments Links to this post

Hidup di jaman sekarang memang enak banget. Apa-apa keknya semakin dipermudah sama yang namanya teknologi yang katanya semakin canggih. Dan salah satu yang ngerasa dipermudah sama kemajuan teknologi adalah siapa lagi kalau bukan para pengunjung dunia maya.

Mereka-mereka ini ngerasa dipermudah banget karena sekarang mereka bisa mengakses internet cuma dengan menggunakan hape yang makin tahun makin dipercanggih sama fitur yang semakin menggiurkan. Alasan umum kenapa mereka menyukai kemudahan ini yah karena katanya mereka terlalu sibuk (atau mungkin sengaja menyibukkan diri) dengan seabreg kegiatan sampai-sampai ga sempat lagi meniatkan diri buka kompi cuma untuk, misalnya aja, update status di fesbuk. Tapi ada juga alasan lain yang muncul, dan juga ga kalah populer, yaitu karena... malas. Hmmm...

Tapi yang jelas setelah itu dikenal lah istilah mobile-mobile-an gitu deh, entah itu mobile-fesbuk, mobile blogging, dan mobile-mobile lainnya.
Tapi kenapa saya malah ngerasa jadi orang yang dipersulit sama mobile-mobile-an ini ya...
Saya sudah mengusahakan untuk bisa mengakses beberapa situs jejaring sosial yang saya ikutin lewat hape. Saya udah donlud aplikasi, menginstall, sampai ikutan registrasi yang super ribet, tapi hasilnya... malah bikin saya tambah gondok...

Seperti yang kalian tau, saya sedang berusaha untuk bisa produktif di blog saya sendiri. Tapi sikon ga memungkinkan saya untuk ngadepin kompi tiap saat dan tiap hari. Itu sebabnya saya pengen coba mobile-blogging atau apalah namanya, supaya saya tetap bisa mosting meskipun lewat hape. Tapi ternyata yang saya liat, aplikasi blogger cuma berlaku buat hape Sony Erricson tipe berapa gitu, sementara saya pecinta Nokia. Saya coba cari tau lagi, siapa tau ada cara lain. Ternyata ada... kita bisa postingin tulisan lewat eS-eM-eS. Petunjuknya seperti ini :
ketik REGISTER kirim ke BLOGGER (256447)
Tapi semangat saya yang sempat hampir membumbung tinggi langsung jatuh begitu liat keterangan berikutnya :
postingan melalui eS-eM-eS hanya berlaku untuk kartu As
sementara kartu sayaaa.... Zigh...
Terpaksa deh saya pake cara lama lagi. Kalau ada yang sempat nyentil di otak, saya harus draft dulu sebelum nantinya saya postingkan kalau ada waktu dan kesempatan.

Situs jejaring sosial lainnya yang saya ikutin adalah Twitter, yang akhirnya ga pernah saya update lagi dan saya campakkan begitu aja, juga karena tersandung masalah. Waktu saya coba men-setting Twitter via mobile, tulisan yang muncul seperti ini :
Note : In Indoneia we currently only send SMS notifications to AXIS subscribers. If you use another carrier you can still verify your phone and update Twitter, but we won't deliver to your phone.
Buntut-buntutnya tetap sama... saya bisa update tapi ga tau kelanjutannya gimana. Dan, yah, saya gagal lagi. Saya juga mikir, ga usah lah main twitter-twitter-an. Moso' cuma buat update tulisan yang dibatasi maksimal 140 karakter saya musti bela-belain buka komputer lagi. Pemborosan waktu...

Yang ketiga, saya lagi fresh-freshnya nih di Plurk, masih coba nyari jati diri plus masih nyari tau dimana dan apa asiknya main di Plurk. Belum nyari tau sih apa plurk ini bisa diupdate lewat hape atau ga. Buat yang tau, informasinya boleh dibagi-bagi... hehee...

Dan yang terakhir, dan saya bisa bilang, saya cuma "berhasil" di fesbuk. Ga banyak persyaratan, ga minta ini itu. Tapi kok saya masih ga puas ya. Abisnya lemot banget sih... Saya update status jam berapa, masuk ke fesbuknya jam berapa. Itu kan namanya ga update lagi. Belum lagi, saya niatnya reply ke note, eh masuknya malah ke inbox. Kacau banget... Yang lebih ngebetein lagi... tulisan yang saya posting kadang-kadang kepotong jadi ga jelas gitu... Ga asik banget....
Tapi kalau dipikir-pikir lagi, sebenernya situs-situs ini yang ngerepotin atau hape saya yang lemot yah... hihiii...
Yo wez lah, kalau gini... saya balik ke versi yang ribet dan orisinil aja... update semuanya lewat kompi. Lebih saya percaya meskipun ga lebih efisien. Yang penting saya senang... heheee...

8 November 2009

Horor or Konyol...?

Posted by Si_Isna at 15:19 9 comments Links to this post

Hujan deras, udara dingin, mereka begitu serius bertukar cerita. Cerita horor. Saya cuma mendengarkan sekilas. Bukan karena saya takut, tapi karena saya tiba-tiba teringat sebuah cerita horor di masa kecil saya. Cerita horor yang sangat konyol. Well, sebenernya sangat konyol dan ga ada horor-horornya sama sekali. But, hey, saya masih anak-anak waktu itu.



So lets flashback at that time...

Waktu itu saya belum genap berusia enam tahun. Saya bahkan belum sekolah. Dan saya punya kebiasaan tidur paling telat dibandingkan dua saudara saya. Kebiasaan yang selalu bikin Mama saya ngomel-ngomel.

Dan... kita sampai di malam itu...

Saya di ruang tengah, menulis ulang semua judul berita yang ada di Kaltim Post ke dalam buku coretan saya. Ini satu kebiasaan yang, untunglah, sangat diperbolehkan sama Mama. Itung-itung saya belajar nulis sebelum mulai sekolah. Waktu itu saya meminjam spidol Snowman hitam punya Mama yang saya colong dari kamar (tapi tentunya sudah dengan izin Mama, karena saya anak yang baik... okey, kalian silakan muntah disini...). Saya menikmati acara "menyalin-judul" saya, sambil dengerin suara merdu Mama yang menyenandungkan lagu "Ibarat Air di Daun Talas" sebagai pengantar tidur buat ade' saya, Dhanie, yang saat itu sudah separu terlelap di dalam ayunan. Kakak saya, si Nirma, sudah masuk ke kamar Nenek, siap-siap untuk tidur, sementara Nenek masih sibuk di dapur, berkutat dengan apapun yang beliau lakukan saat itu. Dan... tunggu, masih ada tante bungsu saya yang waktu itu lagi ngerjain pe-er.

Bisa liat apa yang kurang disini...?

Iya, ga ada laki-laki dewasa di rumah saya saat itu, yang mungkin bisa melindungi kami dari apapun yang mungkin terjadi di rumah. Bapak tugas kerja di Samarinda dan paman saya berada pada masa-masa indahnya dunia anak muda, nongkrong bareng teman-temannya.

"Sudah, sudah, Is. Mau jam berapa lagi kamu tidur?"
Itu adalah kalimat yang sudah kesekian kalinya keluar dari mulut Mama untuk menyuruh saya tidur. Dan menurut saya, memang ada nada perintah dalam suara beliau, yang berarti, kalau kali ini saya membantah, bakalan ada tanda merah nyeri di paha saya.

Menuruti perintah Mama, saya melipat Kaltim Post dan menutup buku coretan saya, dan mengembalikan keduanya ke dalam salah satu laci meja belajar yang khusus menyimpan semua coretan saya. Lalu saya masuk ke kamar Mama untuk mengembalikan spidol Mama ke dalam lemari, karena kalau ga, saya bakalan dapat tambahan tanda merah nyeri lagi di paha saya yang satunya.

Dan pada saat itulah semuanya terjadi...

Tepat ketika saya menutup pintu lemari, sesuatu berwarna hitam, ringan, dan mengerikan menerjang saya...http://www.emocutez.com

Hanya satu hal yang bisa saya lakukan...

WAAAA...!!!! MAMAAAA...!!!!!

Saya ingat berteriak kencang banget saat itu, sampai-sampai saya yakin hanya kelelawar yang bisa dengar suara saya.

Begitu saya bisa merasakan kaki saya, saya langsung meluncur begitu cepatnya ke pintu kamar. Tapi ternyata sosok mengerikan itu ga mau saya keluar kamar, menarik baju saya begitu kuatnya sampai-sampai saya jatuh tersungkur. Saya berteriak lebih kencang lagi...

MAMAAAAA....!!! MAMAAAAA...!!!!http://www.emocutez.com

Saya ga mau dimakan hantu, jadi saya menarik baju saya sekuat tenaga, membuatnya robek, dan merangkak keluar ruangan karena begitu inginnya saya menjauh dari kamar dengan sosok menyeramkan itu.

Mama langsung menarik saya ke dalam pelukan, terlihat cemas. Kakak saya yang sudah hampir tertidur di kamar nenek juga langsung melesat keluar kamar, ketakutan dan langsung ikut memeluk Mama. Bahkan tante bungsu saya ikut merapat di sisi Mama, ngeri mendengar teriakan saya.

Tapi Nenek orang yang berani, atau mungkin keberanian itu muncul karena beliau juga takut. Yang jelas, beliau langsung mengangkat kursi dari dapur dan berseru, "Mana perakangnya?! Mana?!". Ya, Nenek mengira yang saya lihat adalah Perakang, hantu bertubuh seperti kambing berkepala perempuan tua yang suka mengambil jantung anak-anak.

Semua ketakutan, tapi Nenek pemberani. Beliau masuk ke dalam kamar Mama. Saya ketakutan sekali, takut kalau Nenek yang akan diambil jantungnya sama hantu itu. Tapi ga berapa lama Nenek keluar, sedikit ngos-ngosan, tapi malah geleng-geleng kepala. Tangan kiri beliau memegang robekan baju saya yang tadi terkait pegangan pintu, dan di tangan kanan beliau...

"Ini nah perakangnya," seru Nenek.
Beliau mengacung-acungkan kresek hitam di hadapan kami semua.
Iya, teman-teman. KRESEK HITAM..!!

Jadi sosok hitam, ringan, dan terbang menjatuhi saya dari atas lemari ketika saya mengembalikan spidol adalah...
KRESEK HITAM...
Zigh...http://www.emocutez.com

Sudah tau kan konyolnya dimana. Kalian boleh tertawa, ga ada larangan sama sekali. Saya juga selalu ikut tertawa setiap kali saya kembali menceritakan kejadian konyol ini. Bahkan sekarang saya lagi-lagi tertawa. Menertawakan kekonyolan saya. Hahahaa...http://www.emocutez.com

Tapi buat Isna yang masih berumur kurang dari enam tahun, itu bener-bener hal paling menakutkan yang pernah dia alami...

Salah Sasaran

Posted by Si_Isna at 15:08 3 comments Links to this post
Dingin banget... !!!
brrrr....brrrr...

Berasa ada di dalam ruang eksekusi...
Di luar lagi hujan plus angin kencang...
Di dalam AC juga ga kalah kencang...
Bener-bener suasana yang mendukung banget untuk mengundang si Kantuk... http://www.emocutez.com

Bah... nih orang sebelah meja pake acara mesra-mesraan lagi di telpon. Bikin ngiri aja...
Sebelah kiri ini pula... dari tadi main judi virtual mulu. Haram tau...

Hhuuhhh... mesti ngapain nih...
Ga ada yang bisa diketik...
Ga ada yang enak dipandangin juga...
Kopi juga udah habis... (mau nambah segelas lagi takut malah migrain...)

Yah, kalau sudah begini, cuma ada satu cara...
Kembali ngadepin kompi...
Pasang headphone...
Buka jet audio...
Dan putar lagu-lagu pilihan...
Hehee... daripada ngantuk plus boring, mendingan denger lagu-lagu favorit, betul...?
Di tambah nyanyi-nyanyi dikit keknya lebih asik nih... http://www.emocutez.com

This is the song for the unloved...
This is the music for one last cry...
This is a prayer that tomorrow will help me leave the past behind...
It's a song for the unloved...

Siuuttt... pletak... auuuwww.... http://www.emocutez.com
Ternyata penghapus karet ukuran jumbo berhasil landing dengan mulus di jidad saya yang keriting...

Siapa pelakunya...? Siapa...?

Noleh ke sebelah kanan... tetangga saya masih telpon-telponan... dengan kemesraan yang lebih dahsyat dari sebelumnya... Lebay...!!
Noleh ke sebelah kiri... tetangga saya yang satu ini juga masih main judi... pake acara ngupil segala... Jorok...!!

Terus yang nimpuk saya siapa dong...?? http://www.emocutez.com

Pertanyaan saya langsung terjawab...
Tepat di seberang meja...
There she is... my senior
Hugh... glek... gawat... bakalan kena omel dah...
Saya : Maaf, Mba, ga bakalan nyanyi-nyanyi lagi deh...
Senior : Eih, ga, saya yang minta maaf. Tuh si Danu (bukan nama sebenernya dan masih aja mesra-mesraan di telpon) dari tadi telpon-telponan mulu. Buang-buang pulsa kantor. Tadinya mo nimpuk dia, tapi malah melenceng ke kamu. Maaf ya, ga sengaja...

What the...?!?!http://www.emocutez.com


5 November 2009

Cerita Di Balik Pulau Tukung

Posted by Si_Isna at 13:05 6 comments Links to this post

Sekilas mungkin kalian mengira gambar di atas adalah gambar Tanah Lot di Kuta Bali. Iya, sekilas sih emang mirip. Tapi sayangnya, bukan. Gambar di atas sebenarnya adalah gambar Pulau Tukung yang ada di Balikpapan

Iya, teman-teman. Balikpapan, kota kelahiran saya.

Jadi kalau kalian punya rencana jalan-jalan ke Balikpapan, coba deh kalian mampir aja ke Melawai (yang masih terletak di pusat kota) untuk bisa menyaksikan salah satu keindahan kota Balikpapan ini (segitunyaaa...)

Melawai di sore hari

Namanya memang Pulau Tukung, tapi sebenernya yang dinamakan pulau ini adalah sebuah batu karang besar yng ditumbuhi pepohonan dan bisa didatangi kalau air laut sedang surut.

Laut surut yang memudahkan untuk menjambangi Pulau Tukung

Dan saya punya sedikit cerita tentang pulau yang satu ini. Tapi bukan saya yang mengalaminya, melainkan sepupu saya, Amay. Dan agak-agak sedikit berbau mistis gitu deh. Jadi kalian boleh percaya boleh ga sama cerita saya ini.

Kejadiannya sekitar tahun 2000an. Sepupu saya ini (yang saat itu baru berusia sekitar 14 tahun) bareng dua temannya punya rencana mancing buat ngisi waktu liburan sekolah. Kebetulan waktu itu air laut lagi surut, maka mereka merencanakan untuk mancing di Pulau Tukung, sekalian bisa langsung bakar-bakar ikan disana, itu rencana mereka.

Tapi entah apa yang terjadi, tau-tau begitu mereka pulang, bukannya dengan cerita menyenangkan tentang acara memancing mereka hari itu, mereka justru berkelakuan aneh... merangkak dan menggeram layaknya harimau. Ya, ketiganya...

Seluruh keluarga heboh, bingung kenapa si Amay dan dua temannya ini bisa sampai seperti itu.

Ternyata mereka kerasukan...
...kerasukan keluarga siluman macan putih yang menghuni Pulau Tukung...
Kabarnya mereka marah karena Amay dan kedua temannya tanpa sengaja sudah merusak tempat tinggal mereka...

Yeah, little bit creepy, isn't it?

Susah untuk ga percaya sama cerita ini karena saya sendiri sudah melihat bagaimana perilaku Amay ketika dia kerasukan si Macan Putih...

Apa ini mengisyaratkan kalau Pulau Tukung itu angker? Saya ga tau, mungkin iya, mungkin malah ga sama sekali. Tapi yang jelas, beberapa cerita mitos tentang pulau ini semapt beredar. Salah satunya adalah konon katanya Pulau Tukung punya pasangan jiwa yang akan selalu datang menemaninya di kala senja dan hanya di kala senja. Dialah Pulau Babi. Banyak orang yang sudah mengaku pernah melihat fenomena ini. Pada saat senja, saat matahari sudah tinggal separuh di kaki langit, Pulau Babi tiba-tiba aja sudah ada disana, berdampingan dengan Pulau Tukung.

Saya ga tau apa cerita ini memang benar, atau mereka yang melihatnya cuma tertipu oleh bias matahari senja. Mereka yang berpikiran lebih logis mengatakan kalau hal tersebut tidak benar, bahwa sebenarnya Pulau Babi itu ya Pulau Tukung itu. Mereka pulau yang sama, batu karang yang sama.

Saya ga bisa memastikan siapa yang lebih benar. Toh saya juga ga bisa membuktikannya sendiri. Saya ga pernah ngeliat bagaimana keadaan Pulau Tukung di kala senja, karena berkat peraturan keras di rumah saya, saya ga boleh ada di luar rumah pada saat senja datang.

Jadi, bener atau ga, semuanya tetap jadi rahasia Illahi.

The Pride of My Hometown

Posted by Si_Isna at 13:01 3 comments Links to this post
Let's talk about my hometown...

Iya, Balkpapan, kota kelahiran saya, dan yang seperti pernah saya bilang adalah tempat saya tumbuh besar dengan segala keabsurdan pikiran saya, yang tepaksa saya tinggalkan tujuh tahun yang lalu demi menuntut ilmu dan mengejar (atau mencari...?) karir.

Dan sekarang saya bener-bener kangen Balikpapan, pengen banget bisa balik kesana. Alasannya sudah cukup jelas. Disana tempat lahir beta... dibuai dibesarkan bunda... tempat ber... ehm, maaf... terbawa suasana...

Well, the point is, siapa sih yang ga kangen sama kampung halamannya...? Coba angkat tangan, saya pengen liat... ga ada kan...?

Jadi kalau ngomongin kota asal saya, banyak hal yang bikin saya bangga sama Balikpapan, sehingga kalau harus dituliskan satu persatu, kemungkinan besar saya bakalan tetap nangkring di depan kompi sampe bulan depan. Jadi kali ini saya cuma mau ngasih sedikit gambaran umum (yang oleh sebagian besar warga kota saya sendiri malah dianggap sepele) tentang kota berslogan Kota Beriman ini (kependekan dari Bersih, Indah, Aman, dan Nyaman) dan punya julukan Kota Minyak.

Pertama, Balikpapan itu kota yang bersih. Hampir tiap tahun Balikpapan selalu ngegondol piala Adipura karena kebersihan kotanya. Jelas dong kalau saya juga ikut bangga...

Kedua, Balikpapan itu indah. Mau tau alasannya...? Monggo, silakan mampir kesini.

Ketiga, Balikpapan itu aman. Aman disini maksudnya aman dari demonstran anarkis, aman dari amang becak yang suka bikin macet jalan, dan aman dari debu plus polusi udara yang berlebihan. Hehheee...

Dan yang keempat, Balikpapan itu nyaman, Yah, setidaknya nyaman dalam beberapa hal.
  • Trotoar memang khusus disediakan buat pejalan kaki. Jadi para pedagang kaki lima harap mundur... terima kasih...

  • Yang suka kemana-mana pake angkotga perlu takut pulang kemalaman karena di kota ini masih banyak angkot yang berseliweran sampe jam 10 malam tanpa perlu ngerasa khawatir bakalan satu angkot sama preman jalanan. Fyi, preman di Balikpapan jarang naik angkot, hehee...

  • Di simpang empat pusat kota yang sudah bisa dipastikan selalu macet disediakan jembatan penyebrangan yang memanjakan penyebrang jalan dengan kondisinya yang terawat, bersih, lapang, dan minus gelandangan.

Gimana, nyaman kan?

Warning : yang hobi jalan kaki, sangat tidak dianjurkan menyalurkan hobi jalan kakinya di Balikpapan kalau ga pengen betisnya membengkak dalam itungan detik (landscape Balikpapan terdiri dari pegunungan)


Yah, sebenernya masih banyak sih yang mau saya bagi sama kalian tentang Balikpapan. Tapi karena saya lagi dikejar deadline dan demi menghindari tatapan maut si mba senior di seberang meja (saya heran kenapa senior selalu terkesan galak...), saya cukupkan sampai disini dulu (jiaahh... kek pidato Pak Lurah aja...). Selingan tentang kota kebanggaan saya ini mudah-mudahan bisa tetap saya selipkan di beberapa postingan saya berikutnya. Amiiinn....

Dan sekarang... saya sign out dulu...

Balikpapan, Kota Saya Tercinta

Posted by Si_Isna at 12:55 1 comments Links to this post
Saya hanya ingin memperlihatkan keindahan kota Balikpapan hari ini. Jadi selamat menikmati pemandangannya...

Kilang Minyak - Kebanggaan kota Balikpapan



Jalan Raya kota Balikpapan yang bersih



Kemegahan Kota Balikpapan

Balikpapan Kota Beriman

Apartemen Grand Sudirman

Taman Bekapai

Balikpapan Coal Terminal

Kilang Minyak Balikpapan


Eksotisme Pulau Tukung




Sisi lain Kota Balikpapan

Banua Patra

Batakan Beach House

Pantai Manggar

Melawai

Pantai Kemala Klandasan

Wilayah pemukiman saya (hehee...)

SMU Negeri 1 Balikpapan
(sekolah saya yang sampai sekarang tetap jadi favorit saya)




gambar diambil di : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=870622

4 November 2009

Catatan Semesta

Posted by Si_Isna at 11:51 0 comments Links to this post
Kalian yang ngaku suka baca buku, pasti sudah tau tentang salah satu buku inspiratif karangan Rhonda Byrne, The Secret. Bahkan mungkin yang ga terlalu suka baca buku juga tetap bisa mengenali buku yang satu ini karena sempat menjadi bestseller, dan mungkin sampai sekarang tetap menjadi bestseller.

But honestly, saya ga pernah baca The Secret dan sampai sekarang ga pernah tau isinya seperti apa. Apa saya kuper? Mungkin. Atau mungkin juga karena ternyata saya lebih tertarik pada buku inspiratif yang lain (yang menjadi bahan obrolan saya hari ini)

Saya ingat banget saat itu, tanggal 8 Mei 2008, hari kamis, jam setengah tiga siang, saya memasuki Gramedia dengan rencana matang di kepala saya. Membeli buku The Secret yang dihebohkan oleh pengamat buku dunia dan dicari oleh penikmat buku, dan berencana untuk melahap habis seluruh isinya sebelum saya menikmati makan malam saya.

Dan disanalah buku itu terpajang...
... tampak anggun tersusun di salah satu meja pajang dengan tulisan besar bestseller tergantung di atasnya, terlihat lebih bersinar dibandingkan buku-buku lainnya... okey, saya sudah terlalu berlebihan disini...

Dan tangan saya langsung menyambar salah satu The Secret dari atas meja, dan saya sudah berniat untuk berbalik ke meja kasir ketika tetangkap oleh mata saya buku lain yang terpajang rapi di rak buku tepat di samping meja bestseller.

Cover theme-nya lah yang menarik perhatian saya, dibuat sedikit mirip dengan cover theme The Secret. Nama penulisnya langsung menarik perhatian saya...

Mike Dooley.

Nama itu sepertinya ga asing buat saya
Saya baca judul bukunya...

Notes from The Universe : Pesan-Pesan Inspiratif dari Semesta


Dan kemudian saya tau dimana saya mengenal nama itu...

Dari beberapa referensi yang saya baca tentang The Secret, Mike Dooley adalah salah satu "guru" yang ikut tampil dalam The Secret. Dan entah kenapa, begitu membaca nama Mike Dooley, saya langsung "jatuh cinta" kepada penulis ini.

Sebuah buku dengan penulis yang menjadi salah satu kontributor untuk The Secret, buku yang sangat bestseller, jelas sekali saat itu saya sangat yakin kalau Notes from The Universe jauh lebih layak beli.

Jadi tanpa pikir dua kali lagi, saya langsung mengembalikan The Secret ke mejanya dan meraih Notes from The Universe yang masih terbungkus plastik, langsung membawanya ke meja kasir dengan harapan saya akan menikmati sebuah buku "keren".

Tapi yang saya peroleh ketika saya sudah sampai di kosan, ketika saya sudah mempersiapkan musik instrumen jazz untuk menemani acara membaca saya, dan ketika saya dengan tidak sabar membebaskan si buku dari kemasannya, adalah sedikit rasa kecewa.

Apa ini?
Kok isinya begini?
Kok sedikit banget tulisannya?

Ga ada bab, judul, ataupun sub judul dalam buku itu. Cuma pesan-pesan singkat di setiap halamannya, bahkan ada satu atau dua halaman yang hanya terdiri atas sebaris tulisan.

Saya ga pernah suka buku dengan sedikit tulisan. Ga ada kenikmatan dalam membaca, menurut saya.
Jadi dengan perasaan dongkol, saya membasmi buku itu justru dengan membacanya, dengan tujuan begitu saya selesai membaca semuanya, buku itu bisa saya campakkan begitu saja. Tapi ternyata, semakin saya membalik halaman, kedongkolan saya justru semakin berkurang, dan begitu sampai di akhir halaman buku ini, saya tersadar bahwa ternyata saya sudah membeli buku yang tepat untuk saya.

Ada beberapa pesan dalam buku ini yang sangat saya sukai. Ini salah satunya...

Tantangan-tantangan dalam hidup
tidak muncul begitu saja, betapapun kebetulan
tampaknya. Tantangan hanya tiba ketika kau sudah siap.
Bukan ketika kau sudah siap untuk diremukkan, tetapi
ketika kau sudah siap untuk tumbuh, mengatasi,
dan menjadi lebih besar daripada dirimu sebelum
mereka tiba.

Yang satu ini juga saya suka...

Hal yang baik
dari hal yang buruk adalah mereka membuka jalan
untuk hal-hal yang lebih baik lagi.

Dan juga...

Well, sebenernya hampir semua pesan "Semesta" dalam buku ini saya suka. Dan semakin sering saya membacanya, semakin dalam makna yang saya peroleh, seperti yang juga dikatakan oleh Mike Dooley tentang Notes from The Universe...
Segala sesuatu yang telah saya temukan tersisip rapi antara kalimat-kalimat buku ini, dan untuk pembaca yang bersemangat dan cermat, ada lebih banyak makna yang terkandung di dalamnya dibandingkan ketika Anda membacanya untuk pertama kali.
So, all I have to say is, ini adalah buku yang tepat untuk kalian yang ingin lebih memaknai hidup, atau menggunakan istilah Mike Dooley, "Semesta".

(Saat ini saya berharap bisa punya Notes from The Universe dalam versi Inggrisnya, mungkin maknanya akan lebih terasa)

1 November 2009

Award Pertama... horayy...!!

Posted by Si_Isna at 11:48 7 comments Links to this post
Kebiasaan saya setiap kali abis mosting adalah jalan-jalan ke blog tetangga. Eih ternyata saya sempat ketinggalan berita (secara udah tiga hari ini saya cuma numpang lewat aja ke blog mereka karena dibatasi waktu... jiaahhh...). Salah satu teman blogger, Mba Reni, tanggal 28 Oktober kemarin ternyata ngerayain ultah blognya yang pertama, Catatan Kecilku. Wuiihh... selamat ya mba...

Saya jadi kepikiran juga...
Soalnya masih perlu waktu sekitar 8 bulan lagi buat saya ngerayain ultah pertama blog saya. Masih lama... mengingat saya yang masih pendatang baru di dunia penulis ini...

Tapi seperti kata orang bijak...
sesuatu akan terasa lebih jauh apabila terlalu ditunggu
Jadi, just let it flow... The day will also come to me...

Dan ternyata lagi, saya juga dapat potongan kue ultah (award) dari Mba Reni. Makasih ya Mba, tau banget sih kalau saya suka kue tart... heheee...

Photobucket

Kalau udah gini, saya bener-bener ga sabar nih nunggu ultah blog saya yang pertama. Masih 8 bulan lagi...!! Hhuuhh...

My Blog List (testing what a long title looks like)

 
Blog Design by Template-Mama.