5 November 2009

The Pride of My Hometown

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 13:01
Let's talk about my hometown...

Iya, Balkpapan, kota kelahiran saya, dan yang seperti pernah saya bilang adalah tempat saya tumbuh besar dengan segala keabsurdan pikiran saya, yang tepaksa saya tinggalkan tujuh tahun yang lalu demi menuntut ilmu dan mengejar (atau mencari...?) karir.

Dan sekarang saya bener-bener kangen Balikpapan, pengen banget bisa balik kesana. Alasannya sudah cukup jelas. Disana tempat lahir beta... dibuai dibesarkan bunda... tempat ber... ehm, maaf... terbawa suasana...

Well, the point is, siapa sih yang ga kangen sama kampung halamannya...? Coba angkat tangan, saya pengen liat... ga ada kan...?

Jadi kalau ngomongin kota asal saya, banyak hal yang bikin saya bangga sama Balikpapan, sehingga kalau harus dituliskan satu persatu, kemungkinan besar saya bakalan tetap nangkring di depan kompi sampe bulan depan. Jadi kali ini saya cuma mau ngasih sedikit gambaran umum (yang oleh sebagian besar warga kota saya sendiri malah dianggap sepele) tentang kota berslogan Kota Beriman ini (kependekan dari Bersih, Indah, Aman, dan Nyaman) dan punya julukan Kota Minyak.

Pertama, Balikpapan itu kota yang bersih. Hampir tiap tahun Balikpapan selalu ngegondol piala Adipura karena kebersihan kotanya. Jelas dong kalau saya juga ikut bangga...

Kedua, Balikpapan itu indah. Mau tau alasannya...? Monggo, silakan mampir kesini.

Ketiga, Balikpapan itu aman. Aman disini maksudnya aman dari demonstran anarkis, aman dari amang becak yang suka bikin macet jalan, dan aman dari debu plus polusi udara yang berlebihan. Hehheee...

Dan yang keempat, Balikpapan itu nyaman, Yah, setidaknya nyaman dalam beberapa hal.
  • Trotoar memang khusus disediakan buat pejalan kaki. Jadi para pedagang kaki lima harap mundur... terima kasih...

  • Yang suka kemana-mana pake angkotga perlu takut pulang kemalaman karena di kota ini masih banyak angkot yang berseliweran sampe jam 10 malam tanpa perlu ngerasa khawatir bakalan satu angkot sama preman jalanan. Fyi, preman di Balikpapan jarang naik angkot, hehee...

  • Di simpang empat pusat kota yang sudah bisa dipastikan selalu macet disediakan jembatan penyebrangan yang memanjakan penyebrang jalan dengan kondisinya yang terawat, bersih, lapang, dan minus gelandangan.

Gimana, nyaman kan?

Warning : yang hobi jalan kaki, sangat tidak dianjurkan menyalurkan hobi jalan kakinya di Balikpapan kalau ga pengen betisnya membengkak dalam itungan detik (landscape Balikpapan terdiri dari pegunungan)


Yah, sebenernya masih banyak sih yang mau saya bagi sama kalian tentang Balikpapan. Tapi karena saya lagi dikejar deadline dan demi menghindari tatapan maut si mba senior di seberang meja (saya heran kenapa senior selalu terkesan galak...), saya cukupkan sampai disini dulu (jiaahh... kek pidato Pak Lurah aja...). Selingan tentang kota kebanggaan saya ini mudah-mudahan bisa tetap saya selipkan di beberapa postingan saya berikutnya. Amiiinn....

Dan sekarang... saya sign out dulu...

3 ocehan mereka:

Bandit Pangaratto™ on 9 November 2009 at 07:59 said...

saya mau kesana..
saya bakal kesana...
saya ingin kesana..
heheheheh

Lisha Boneth on 10 November 2009 at 19:02 said...

saya juga pengen kesanaa...

segitu nyamankah??
penasaraaannn.. :D :D

Abibaswan Hanafi on 14 March 2013 at 11:00 said...

KEREN

Post a Comment

Makasih banget deh udah nyempat-nyempatin baca... lebih makasih lagi kalau ditambah komennya...

5 November 2009

The Pride of My Hometown

Posted by Si_Isna at 13:01
Let's talk about my hometown...

Iya, Balkpapan, kota kelahiran saya, dan yang seperti pernah saya bilang adalah tempat saya tumbuh besar dengan segala keabsurdan pikiran saya, yang tepaksa saya tinggalkan tujuh tahun yang lalu demi menuntut ilmu dan mengejar (atau mencari...?) karir.

Dan sekarang saya bener-bener kangen Balikpapan, pengen banget bisa balik kesana. Alasannya sudah cukup jelas. Disana tempat lahir beta... dibuai dibesarkan bunda... tempat ber... ehm, maaf... terbawa suasana...

Well, the point is, siapa sih yang ga kangen sama kampung halamannya...? Coba angkat tangan, saya pengen liat... ga ada kan...?

Jadi kalau ngomongin kota asal saya, banyak hal yang bikin saya bangga sama Balikpapan, sehingga kalau harus dituliskan satu persatu, kemungkinan besar saya bakalan tetap nangkring di depan kompi sampe bulan depan. Jadi kali ini saya cuma mau ngasih sedikit gambaran umum (yang oleh sebagian besar warga kota saya sendiri malah dianggap sepele) tentang kota berslogan Kota Beriman ini (kependekan dari Bersih, Indah, Aman, dan Nyaman) dan punya julukan Kota Minyak.

Pertama, Balikpapan itu kota yang bersih. Hampir tiap tahun Balikpapan selalu ngegondol piala Adipura karena kebersihan kotanya. Jelas dong kalau saya juga ikut bangga...

Kedua, Balikpapan itu indah. Mau tau alasannya...? Monggo, silakan mampir kesini.

Ketiga, Balikpapan itu aman. Aman disini maksudnya aman dari demonstran anarkis, aman dari amang becak yang suka bikin macet jalan, dan aman dari debu plus polusi udara yang berlebihan. Hehheee...

Dan yang keempat, Balikpapan itu nyaman, Yah, setidaknya nyaman dalam beberapa hal.
  • Trotoar memang khusus disediakan buat pejalan kaki. Jadi para pedagang kaki lima harap mundur... terima kasih...

  • Yang suka kemana-mana pake angkotga perlu takut pulang kemalaman karena di kota ini masih banyak angkot yang berseliweran sampe jam 10 malam tanpa perlu ngerasa khawatir bakalan satu angkot sama preman jalanan. Fyi, preman di Balikpapan jarang naik angkot, hehee...

  • Di simpang empat pusat kota yang sudah bisa dipastikan selalu macet disediakan jembatan penyebrangan yang memanjakan penyebrang jalan dengan kondisinya yang terawat, bersih, lapang, dan minus gelandangan.

Gimana, nyaman kan?

Warning : yang hobi jalan kaki, sangat tidak dianjurkan menyalurkan hobi jalan kakinya di Balikpapan kalau ga pengen betisnya membengkak dalam itungan detik (landscape Balikpapan terdiri dari pegunungan)


Yah, sebenernya masih banyak sih yang mau saya bagi sama kalian tentang Balikpapan. Tapi karena saya lagi dikejar deadline dan demi menghindari tatapan maut si mba senior di seberang meja (saya heran kenapa senior selalu terkesan galak...), saya cukupkan sampai disini dulu (jiaahh... kek pidato Pak Lurah aja...). Selingan tentang kota kebanggaan saya ini mudah-mudahan bisa tetap saya selipkan di beberapa postingan saya berikutnya. Amiiinn....

Dan sekarang... saya sign out dulu...

3 comments on "The Pride of My Hometown"

Bandit Pangaratto™ on 9 November 2009 at 07:59 said...

saya mau kesana..
saya bakal kesana...
saya ingin kesana..
heheheheh

Lisha Boneth on 10 November 2009 at 19:02 said...

saya juga pengen kesanaa...

segitu nyamankah??
penasaraaannn.. :D :D

Abibaswan Hanafi on 14 March 2013 at 11:00 said...

KEREN

Post a Comment

Makasih banget deh udah nyempat-nyempatin baca... lebih makasih lagi kalau ditambah komennya...

My Blog List (testing what a long title looks like)

 
Blog Design by Template-Mama.