26 December 2009

Superwoman In My Life

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 10:53
Hari ibu memang udah lewat, dan pada hari itu saya sengaja ga nulis apa-apa tentang sosok seorang Ibu. Takut terbawa suasana, hihii...

Tapi kali ini saya ingin bercerita tentang wonder woman dalam hidup saya. Mama. Seorang wanita teguh yang tidak pernah ingin ditaklukan oleh usia.

Siapa sangka kalau Mama adalah seorang artis yang lumayan populer di masa mudanya. Meskipun ga sampai bertaraf nasional tapi banyak orang dari beberapa daerah yang sangat mengenal Mama. Ya, Mama dulunya adalah penyanyi orkes dangdut yang sering pergi keluar kota untuk manggung.
Tapi harap dicatat, penyanyi orkes jaman dulu sama jaman sekarang bener-bener jauh berbeda. Kalau dulu, penyanyi orkes bener-bener dihargai sebagai seorang artis, tapi kalau sekarang.... hmm... no komen deh...

Karena predikat sebagai seorang artis, otomatis Mama jadi gadis yang gaul banget. Punya banyak temen, plus punya geng sendiri. Saya pernah liat tuh foto Mama waktu masih gadis bareng temen-temen beliau. Ih, seperti ngeliat foto model tahun 70an. Cantik-cantik... Sayang banget semua fotonya ada di Balikpapan. Nenek saya yang ngumpetin, ga pengen dibagi-bagi ke orang lain, bahkan cucunya sendiri. Nenek saya itu emang suka banget nyimpan foto orang lain. Ga tau deh tujuannya apa... hihii...

Balik ke Mama saya, saya susah buat ngungkapin perasaan saya tentang Mama. Begitu banyak hal tentang beliau yang sangat saya kagumi. Catatan kakak saya di fesbuk tentang Mama sudah cukup mewakili semuanya.

Mama adalah bukti nyata sebuah pengabdian seorang istri terhadap suami. Mama adalah bukti hidup sebuah komitmen seorang ibu terhadap anak.

Mama rela melepaskan keartisannya demi mengurus anak-anak beliau. Mama juga ikhlas meninggalkan semua kegiatan penyuluhan yang pernah digelutinya demi menuruti permintaan Bapak. Mama mengabdikan hidupnya sebagai ibu rumah tangga dan mendidik anak-anak beliau. Satu hal yang mungkin bertentangan dengan impian Mama.

Di samping ini foto Mama dan Bapak waktu masih pacaran. So swiiiiitttt....




Satu hal yang dulu paling saya sebelin dari Mama adalah cerewetnya beliau soal pelajaran kami. Mama sangat ketat terhadap sekolah kami. Mama begitu disiplin soal nilai-nilai pelajaran yang harus kami peroleh. Saya masih ingat, dulu setiap kami pulang sekolah, pertanyaan paling pertama yang Mama lemparkan bukan "kamu udah lapar?", atau "gimana, cape tadi di sekolah?". Bukan itu. Tapi yang Mama tanyakan begitu kami melepas sepatu adalah, "Dapat berapa pe-er nya tadi?", atau "Tugasmu dapat berapa?"

Yah, itulah Mama. Beliau merasa menjadi orang yang paling bertanggung jawab atas nilai-nilai yang kami dapatkan, sehingga beliau ga bakalan pernah puas kalau nilai-nilai kami ga sampai di atas 7. Mama bakalan ngedampingin kami saat mengerjakan pe-er, dan bakalan ngomel-ngomel kalau kami ga paham-paham juga sama penjelasan beliau. Saya juga masih ingat banget dulu saya yang paling sering bertengkar sama Mama kalau udah ngerjain pe-er, apalagi kalau udah ngerjain pe-er Matematika. Mungkin saya-nya aja yang terlalu keras kepala. Mama memang udah ngasih cara yang bener buat nyelesain soal-soal, tapi saya malah ngotot ngerjainnya pake cara saya. Dan ujung-ujungnya, cubitan nyelekit mampir ke paha saya, hahahaa...

Mama juga selalu ngajarin anak-anaknya untuk mandiri, selalu hidup sederhana, dan menghindari kami untuk suka meminta kepada orang lain.

Dulu waktu saya baru aja mulai sekolah, ga seperti mama-mama lainnya, Mama cuma nganterin saya ke sekolah, ga ditungguin, trus dibiarin pulang sendiri. Dan itu cuma berlaku buat minggu-minggu pertama. Minggu-minggu berikutnya, saya cuma diseberangkan di jalan raya aja, selebihnya saya pergi ke sekolah sendiri yang menempuh jarak 10 menit jalan kaki. Mama bener-bener canggih...

Mama juga selalu ngajarin kami untuk bisa berbagi dan ga boros. Caranya gimana...? Dengan membagi lauk yang akan kami makan. Mama selalu menjatah setiap anak cuma dapat lauk satu potong, supaya kami bisa belajar hidup sederhana. Mama bener-bener hebat...

Waktu masih kecil, kami juga selalu dapat uang jajan. Tapi juga udah dijatah sama Mama. Kalau uang jajan itu habis, dan kami pengen minta lagi sama Mama, beliau ga bakalan pernah ngasih. Biarpun sampai kami guling-guling di tanah, bukannya uang jajan yang kami dapat, tapi lagi-lagi cubitan nyelekit di paha kami. Mama bener-bener dahsyat... hahahaa...

Itu cerita Mama di masa dulu. Sekarang Mama adalah sosok yang lebih dewasa lagi. Mungkin karena faktor usia, mungkin juga karena sekarang Mama merasa telah berhasil mendidik anak-anak beliau menjadi pribadi yang beliau inginkan. Saya, kakak, dan adik telah bermetamorfosa menjadi pribadi yang mandiri, sederhana, dan memperoleh apa yang kami inginkan dengan usaha kami sendiri.
Tapi kalau dipikir-pikir, mungkin saya kali ya yang masih sedikit tergantung sama orang tua... hicks... sindrom jobless nih.. huhuuu...

Saya ingin bisa seperti Mama. Mendidik anak-anak saya nantinya dengan disiplin dan kasih sayang yang sama besarnya seperti yang pernah Mama berikan pada saya. Mungkin awalnya akan sedikit keras, tapi toh bakalan ada si "Ayah" yang akan mengimbanginya dengan kelembutan.

Yah, itu keinginan jangka panjang saya. Tapi keinginan jangka pendek saya sekarang ini adalah membahagiakan Mama dan membuat beliau bangga (yang belum juga terwujud sampai sekarang).

But, I will...


Ini Mama, difoto di depan rumah, gambarnya agak sedikit rusak soalnya pernah kena musibah kerendam air. Phiuhh... untung bisa diselamatin. Oiya... Mama punya kebiasaan makai gaya cuek-kamera setiap difoto. Ga ngerti tujuannya apa. Tapi semua foto Mama yang sempat saya liat, mau yang sendirian atau bareng teman-teman, selalu aja nyuekin kamera... hihiii...
Oiya, satu lagi, baju yang dipakai Mama difoto itu bikin sendiri loh. Dan masih banyak lagi baju-baju Mama yang lain juga bikinan sendiri. Mama bener-bener kreatif...

8 ocehan mereka:

eka wijayanti on 26 December 2009 at 13:12 said...

Iya, Isna. Ibuku, idolaku...

de asmara on 26 December 2009 at 13:18 said...

uuuhhh, mama cantik banget sih maaa?? mantan artis pula! Isna pasti bangga bgt ya :)
buat saya ibu saya adalah wanita paling super. tapi saat denger cerita temen tentang ibunya, eh, ternyata ibunya nggak kalah super ya? pas denger cerita orang lain lagi, orang lain, dan orang lain lagi tentang ibu masing2......... wow, ternyata yg namanya bunda (ga lupa juga ayah) memiliki kehebatan2 tersendiri yg menjadikan mereka super parents di mata anak2nya ^^

salam buat mamanya Isna yg luar biasa ya..

Noor's blog (inside of me) on 26 December 2009 at 14:38 said...

Semoga keinginan untuk membahagiakan dan memberi kebanggaan buat mamanya segera terkabul...

Met hari ibu & met tahun baru...

Edo Belva on 26 December 2009 at 15:33 said...

oh mama..aku jadi terharu nih..
mamaku juga gitu, perhatian, baik hati dll..
tapi untung gak pernah ribut soal prestasi akademik ku, hehe

anyin on 26 December 2009 at 22:21 said...

hihihi.... asik ya masa mudanya mamanya mbak isna...

pandora on 26 December 2009 at 22:22 said...

hari ibu kan tiap hari.. ya toh mbak?? :D

Seti@wan Dirgant@Ra on 27 December 2009 at 11:24 said...

Ibu...
Sebuah kata yang sangat menggetarkan hati. Adakah orang yang paling dekat dari seseorang (setelah Allah) dari seorang ibu? Tidak ada! Seorang ibu adalah pesona kehidupan.

Ia adalah lambang cinta abadi, pengorbanan yang hakiki dan pribadi utusan Ilahi di atas bumi-Nya. Ibu adalah wakil Allah di muka bumi. Meskipun demikian, bukan berarti seseorang harus melupakan ayahnya. Karena ayah dan ibu memiliki satu derajat dalam Al-Qur'an.

Mereka berdua laksana "dua sisi mata uang yang absurd untuk dipisahkan. Keridhaan mereka merupakan keridhaan Allah. Dan murka mereka merupakan murka-Nya.

Dari Abdullah ibn 'Amru ra. ia berkata: Rasulullah saw bersabda, "Keridhaan Tuhan berada pada keridhaan kedua orang tua, dan kemurkaan Tuhan berada pada kemurkaan orang tua."

Saung Web on 28 December 2009 at 12:09 said...

Wah telah nih ..

Selamat hari ibu buat para ibu dan calon ibu.. kasih sayangmu tak hilang sepanjang masa..
Semoga Allah membalas semua pengorbananmu….. I love you Mother

Post a Comment

Makasih banget deh udah nyempat-nyempatin baca... lebih makasih lagi kalau ditambah komennya...

26 December 2009

Superwoman In My Life

Posted by Si_Isna at 10:53
Hari ibu memang udah lewat, dan pada hari itu saya sengaja ga nulis apa-apa tentang sosok seorang Ibu. Takut terbawa suasana, hihii...

Tapi kali ini saya ingin bercerita tentang wonder woman dalam hidup saya. Mama. Seorang wanita teguh yang tidak pernah ingin ditaklukan oleh usia.

Siapa sangka kalau Mama adalah seorang artis yang lumayan populer di masa mudanya. Meskipun ga sampai bertaraf nasional tapi banyak orang dari beberapa daerah yang sangat mengenal Mama. Ya, Mama dulunya adalah penyanyi orkes dangdut yang sering pergi keluar kota untuk manggung.
Tapi harap dicatat, penyanyi orkes jaman dulu sama jaman sekarang bener-bener jauh berbeda. Kalau dulu, penyanyi orkes bener-bener dihargai sebagai seorang artis, tapi kalau sekarang.... hmm... no komen deh...

Karena predikat sebagai seorang artis, otomatis Mama jadi gadis yang gaul banget. Punya banyak temen, plus punya geng sendiri. Saya pernah liat tuh foto Mama waktu masih gadis bareng temen-temen beliau. Ih, seperti ngeliat foto model tahun 70an. Cantik-cantik... Sayang banget semua fotonya ada di Balikpapan. Nenek saya yang ngumpetin, ga pengen dibagi-bagi ke orang lain, bahkan cucunya sendiri. Nenek saya itu emang suka banget nyimpan foto orang lain. Ga tau deh tujuannya apa... hihii...

Balik ke Mama saya, saya susah buat ngungkapin perasaan saya tentang Mama. Begitu banyak hal tentang beliau yang sangat saya kagumi. Catatan kakak saya di fesbuk tentang Mama sudah cukup mewakili semuanya.

Mama adalah bukti nyata sebuah pengabdian seorang istri terhadap suami. Mama adalah bukti hidup sebuah komitmen seorang ibu terhadap anak.

Mama rela melepaskan keartisannya demi mengurus anak-anak beliau. Mama juga ikhlas meninggalkan semua kegiatan penyuluhan yang pernah digelutinya demi menuruti permintaan Bapak. Mama mengabdikan hidupnya sebagai ibu rumah tangga dan mendidik anak-anak beliau. Satu hal yang mungkin bertentangan dengan impian Mama.

Di samping ini foto Mama dan Bapak waktu masih pacaran. So swiiiiitttt....




Satu hal yang dulu paling saya sebelin dari Mama adalah cerewetnya beliau soal pelajaran kami. Mama sangat ketat terhadap sekolah kami. Mama begitu disiplin soal nilai-nilai pelajaran yang harus kami peroleh. Saya masih ingat, dulu setiap kami pulang sekolah, pertanyaan paling pertama yang Mama lemparkan bukan "kamu udah lapar?", atau "gimana, cape tadi di sekolah?". Bukan itu. Tapi yang Mama tanyakan begitu kami melepas sepatu adalah, "Dapat berapa pe-er nya tadi?", atau "Tugasmu dapat berapa?"

Yah, itulah Mama. Beliau merasa menjadi orang yang paling bertanggung jawab atas nilai-nilai yang kami dapatkan, sehingga beliau ga bakalan pernah puas kalau nilai-nilai kami ga sampai di atas 7. Mama bakalan ngedampingin kami saat mengerjakan pe-er, dan bakalan ngomel-ngomel kalau kami ga paham-paham juga sama penjelasan beliau. Saya juga masih ingat banget dulu saya yang paling sering bertengkar sama Mama kalau udah ngerjain pe-er, apalagi kalau udah ngerjain pe-er Matematika. Mungkin saya-nya aja yang terlalu keras kepala. Mama memang udah ngasih cara yang bener buat nyelesain soal-soal, tapi saya malah ngotot ngerjainnya pake cara saya. Dan ujung-ujungnya, cubitan nyelekit mampir ke paha saya, hahahaa...

Mama juga selalu ngajarin anak-anaknya untuk mandiri, selalu hidup sederhana, dan menghindari kami untuk suka meminta kepada orang lain.

Dulu waktu saya baru aja mulai sekolah, ga seperti mama-mama lainnya, Mama cuma nganterin saya ke sekolah, ga ditungguin, trus dibiarin pulang sendiri. Dan itu cuma berlaku buat minggu-minggu pertama. Minggu-minggu berikutnya, saya cuma diseberangkan di jalan raya aja, selebihnya saya pergi ke sekolah sendiri yang menempuh jarak 10 menit jalan kaki. Mama bener-bener canggih...

Mama juga selalu ngajarin kami untuk bisa berbagi dan ga boros. Caranya gimana...? Dengan membagi lauk yang akan kami makan. Mama selalu menjatah setiap anak cuma dapat lauk satu potong, supaya kami bisa belajar hidup sederhana. Mama bener-bener hebat...

Waktu masih kecil, kami juga selalu dapat uang jajan. Tapi juga udah dijatah sama Mama. Kalau uang jajan itu habis, dan kami pengen minta lagi sama Mama, beliau ga bakalan pernah ngasih. Biarpun sampai kami guling-guling di tanah, bukannya uang jajan yang kami dapat, tapi lagi-lagi cubitan nyelekit di paha kami. Mama bener-bener dahsyat... hahahaa...

Itu cerita Mama di masa dulu. Sekarang Mama adalah sosok yang lebih dewasa lagi. Mungkin karena faktor usia, mungkin juga karena sekarang Mama merasa telah berhasil mendidik anak-anak beliau menjadi pribadi yang beliau inginkan. Saya, kakak, dan adik telah bermetamorfosa menjadi pribadi yang mandiri, sederhana, dan memperoleh apa yang kami inginkan dengan usaha kami sendiri.
Tapi kalau dipikir-pikir, mungkin saya kali ya yang masih sedikit tergantung sama orang tua... hicks... sindrom jobless nih.. huhuuu...

Saya ingin bisa seperti Mama. Mendidik anak-anak saya nantinya dengan disiplin dan kasih sayang yang sama besarnya seperti yang pernah Mama berikan pada saya. Mungkin awalnya akan sedikit keras, tapi toh bakalan ada si "Ayah" yang akan mengimbanginya dengan kelembutan.

Yah, itu keinginan jangka panjang saya. Tapi keinginan jangka pendek saya sekarang ini adalah membahagiakan Mama dan membuat beliau bangga (yang belum juga terwujud sampai sekarang).

But, I will...


Ini Mama, difoto di depan rumah, gambarnya agak sedikit rusak soalnya pernah kena musibah kerendam air. Phiuhh... untung bisa diselamatin. Oiya... Mama punya kebiasaan makai gaya cuek-kamera setiap difoto. Ga ngerti tujuannya apa. Tapi semua foto Mama yang sempat saya liat, mau yang sendirian atau bareng teman-teman, selalu aja nyuekin kamera... hihiii...
Oiya, satu lagi, baju yang dipakai Mama difoto itu bikin sendiri loh. Dan masih banyak lagi baju-baju Mama yang lain juga bikinan sendiri. Mama bener-bener kreatif...

8 comments on "Superwoman In My Life"

eka wijayanti on 26 December 2009 at 13:12 said...

Iya, Isna. Ibuku, idolaku...

de asmara on 26 December 2009 at 13:18 said...

uuuhhh, mama cantik banget sih maaa?? mantan artis pula! Isna pasti bangga bgt ya :)
buat saya ibu saya adalah wanita paling super. tapi saat denger cerita temen tentang ibunya, eh, ternyata ibunya nggak kalah super ya? pas denger cerita orang lain lagi, orang lain, dan orang lain lagi tentang ibu masing2......... wow, ternyata yg namanya bunda (ga lupa juga ayah) memiliki kehebatan2 tersendiri yg menjadikan mereka super parents di mata anak2nya ^^

salam buat mamanya Isna yg luar biasa ya..

Noor's blog (inside of me) on 26 December 2009 at 14:38 said...

Semoga keinginan untuk membahagiakan dan memberi kebanggaan buat mamanya segera terkabul...

Met hari ibu & met tahun baru...

Edo Belva on 26 December 2009 at 15:33 said...

oh mama..aku jadi terharu nih..
mamaku juga gitu, perhatian, baik hati dll..
tapi untung gak pernah ribut soal prestasi akademik ku, hehe

anyin on 26 December 2009 at 22:21 said...

hihihi.... asik ya masa mudanya mamanya mbak isna...

pandora on 26 December 2009 at 22:22 said...

hari ibu kan tiap hari.. ya toh mbak?? :D

Seti@wan Dirgant@Ra on 27 December 2009 at 11:24 said...

Ibu...
Sebuah kata yang sangat menggetarkan hati. Adakah orang yang paling dekat dari seseorang (setelah Allah) dari seorang ibu? Tidak ada! Seorang ibu adalah pesona kehidupan.

Ia adalah lambang cinta abadi, pengorbanan yang hakiki dan pribadi utusan Ilahi di atas bumi-Nya. Ibu adalah wakil Allah di muka bumi. Meskipun demikian, bukan berarti seseorang harus melupakan ayahnya. Karena ayah dan ibu memiliki satu derajat dalam Al-Qur'an.

Mereka berdua laksana "dua sisi mata uang yang absurd untuk dipisahkan. Keridhaan mereka merupakan keridhaan Allah. Dan murka mereka merupakan murka-Nya.

Dari Abdullah ibn 'Amru ra. ia berkata: Rasulullah saw bersabda, "Keridhaan Tuhan berada pada keridhaan kedua orang tua, dan kemurkaan Tuhan berada pada kemurkaan orang tua."

Saung Web on 28 December 2009 at 12:09 said...

Wah telah nih ..

Selamat hari ibu buat para ibu dan calon ibu.. kasih sayangmu tak hilang sepanjang masa..
Semoga Allah membalas semua pengorbananmu….. I love you Mother

Post a Comment

Makasih banget deh udah nyempat-nyempatin baca... lebih makasih lagi kalau ditambah komennya...

My Blog List (testing what a long title looks like)

 
Blog Design by Template-Mama.