15 December 2009

Pikiran Yang Aneh

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 15:50
"I use the Pensieve. One simply siphons the excess thoughts from one's mind, pours them into the basin, and examines them at one's leisure. It becomes easier to spot patterns and links, you understand, when they are in this form." (Albus Dumbledore, HP & GF, pg. 386)
Yah, mungkin asyik banget kalau saya juga punya Pensieve seperti yang dipunya oleh Dumbledore. Semua kenangan bisa saya tuangkan dalam satu wadah yang bisa saya liat sewaktu-waktu, tanpa harus takut saya akan lupa dengan kenangan saya (kecuali kalau saya lupa tempat penyimpanannya...).

But anyway, kenapa juga saya harus ngomongin Pensieve...?
Sebenernya tadi saya keingat sama pikiran-pikiran aneh yang ada di kepala saya tepat sebulan yang lalu. Waktu itu saya sedang mengikuti tes untuk bisa ikut terlibat dalam salah satu instansi pemerintah. Dan kalau bukan karena saya ingin menghindari teriakan-teriakan protes yang bikin telinga saya sakit dari orang rumah, saya rela nganggur daripada harus jadi salah satu pegawai mereka.

And, that was the day...

Saya harus menghadapi 2 x 100 soal terkutuk yang bener-bener membangkitkan nafsu saya untuk merobek-robek tuh soal terus saya jejalkan ke dalam mulut pengawas yang berdiri bengong di depan kelas...

Soal apaan sih ini...? Ga nyambung sama jabatan yang saya lamar...

Jadi beberapa pertanyaannya seperti ini...

Yang mana dari rumah adat di bawah ini yang bukan merupakan rumah adat Kalimantan Selatan?
Is it important for me? Dari lahir saya ada di propinsi yang berbeda, Kalimantan Timur. Saya taunya rumah Panjang dan rumah Lamin. Kenapa ga nanya nama Gubernurnya aja, itu lebih masuk akal...

Sistem perekonomian apa yang dianut Vietnam setelah bergabung dalam ASEAN?
What...? Sebenernya saya tinggal dimana sih? Soal-soal ini dibuatnya dimana? Saya nantinya kerja di pemerintahan negara mana? Indonesia toh. Apa urusan saya sama Vietnam...

Belum lagi soal-soal tes skolastiknya...

Umur Andi 2 1/4 kali umur adiknya. Jika rasio umur keduanya adalah 4 : 1, maka umur Andi adalah...
Ngapain juga mesti tanya ke saya, tanya langsung sama Andinya, repot banget sih...

Eko melakukan perjalanan dari kota A ke kota C yang berjarak 100 km. Dia berangkat dari kota A jam 07.30 dengan kecepatan 30 km/jam dan tiba di kota B jam 09.00. Di kota B dia istirahat selama 30 menit sebelum kembali melanjutkan perjalanan. Jika Eko tiba di kota C jam 11.30, berapa kecepatan yang dia tempuh?
Baca soalnya aja saya udah males, apalagi ngejawabnya...http://www.emocutez.com

Dan yang jelas, masih banyak soal-soal lainnya yang bikin saya ngomel-ngomel dalam hati setiap kali ngebacanya. Bikin saya laper. Dan bikin saya ngantuk... http://www.emocutez.com

Dan apa tujuan saya nulis semua ini...? Iseng aja. Kebetulan saya ingat, langsung aja saya tulis. Anggaplah blog ini saya jadikan Pensieve yang bisa saya liat sewaktu-waktu, sekedar mengingatkan diri sendiri kalau saya pernah mengalaminya...

Ga nyambung ah... Kabur aja deh...http://www.emocutez.com

3 ocehan mereka:

Sang Cerpenis bercerita on 15 December 2009 at 19:16 said...

bener juga. blog memang bisa menjadi tempat utk menaruh kenangan. tapi kita gak bisa masuk ke blog ya spt si harry porter itu. hehhee.

anindyarahadi on 15 December 2009 at 22:53 said...

hehehehehe... mbak isna lucu...

pensive 3D mbak hihi...
ini mah cuma kertas virtual

Rumah Ide dan Cerita on 15 December 2009 at 23:35 said...

Wah saya jadi inget waktu ujian Doktor ! (ngayal).

Post a Comment

Makasih banget deh udah nyempat-nyempatin baca... lebih makasih lagi kalau ditambah komennya...

15 December 2009

Pikiran Yang Aneh

Posted by Si_Isna at 15:50
"I use the Pensieve. One simply siphons the excess thoughts from one's mind, pours them into the basin, and examines them at one's leisure. It becomes easier to spot patterns and links, you understand, when they are in this form." (Albus Dumbledore, HP & GF, pg. 386)
Yah, mungkin asyik banget kalau saya juga punya Pensieve seperti yang dipunya oleh Dumbledore. Semua kenangan bisa saya tuangkan dalam satu wadah yang bisa saya liat sewaktu-waktu, tanpa harus takut saya akan lupa dengan kenangan saya (kecuali kalau saya lupa tempat penyimpanannya...).

But anyway, kenapa juga saya harus ngomongin Pensieve...?
Sebenernya tadi saya keingat sama pikiran-pikiran aneh yang ada di kepala saya tepat sebulan yang lalu. Waktu itu saya sedang mengikuti tes untuk bisa ikut terlibat dalam salah satu instansi pemerintah. Dan kalau bukan karena saya ingin menghindari teriakan-teriakan protes yang bikin telinga saya sakit dari orang rumah, saya rela nganggur daripada harus jadi salah satu pegawai mereka.

And, that was the day...

Saya harus menghadapi 2 x 100 soal terkutuk yang bener-bener membangkitkan nafsu saya untuk merobek-robek tuh soal terus saya jejalkan ke dalam mulut pengawas yang berdiri bengong di depan kelas...

Soal apaan sih ini...? Ga nyambung sama jabatan yang saya lamar...

Jadi beberapa pertanyaannya seperti ini...

Yang mana dari rumah adat di bawah ini yang bukan merupakan rumah adat Kalimantan Selatan?
Is it important for me? Dari lahir saya ada di propinsi yang berbeda, Kalimantan Timur. Saya taunya rumah Panjang dan rumah Lamin. Kenapa ga nanya nama Gubernurnya aja, itu lebih masuk akal...

Sistem perekonomian apa yang dianut Vietnam setelah bergabung dalam ASEAN?
What...? Sebenernya saya tinggal dimana sih? Soal-soal ini dibuatnya dimana? Saya nantinya kerja di pemerintahan negara mana? Indonesia toh. Apa urusan saya sama Vietnam...

Belum lagi soal-soal tes skolastiknya...

Umur Andi 2 1/4 kali umur adiknya. Jika rasio umur keduanya adalah 4 : 1, maka umur Andi adalah...
Ngapain juga mesti tanya ke saya, tanya langsung sama Andinya, repot banget sih...

Eko melakukan perjalanan dari kota A ke kota C yang berjarak 100 km. Dia berangkat dari kota A jam 07.30 dengan kecepatan 30 km/jam dan tiba di kota B jam 09.00. Di kota B dia istirahat selama 30 menit sebelum kembali melanjutkan perjalanan. Jika Eko tiba di kota C jam 11.30, berapa kecepatan yang dia tempuh?
Baca soalnya aja saya udah males, apalagi ngejawabnya...http://www.emocutez.com

Dan yang jelas, masih banyak soal-soal lainnya yang bikin saya ngomel-ngomel dalam hati setiap kali ngebacanya. Bikin saya laper. Dan bikin saya ngantuk... http://www.emocutez.com

Dan apa tujuan saya nulis semua ini...? Iseng aja. Kebetulan saya ingat, langsung aja saya tulis. Anggaplah blog ini saya jadikan Pensieve yang bisa saya liat sewaktu-waktu, sekedar mengingatkan diri sendiri kalau saya pernah mengalaminya...

Ga nyambung ah... Kabur aja deh...http://www.emocutez.com

3 comments on "Pikiran Yang Aneh"

Sang Cerpenis bercerita on 15 December 2009 at 19:16 said...

bener juga. blog memang bisa menjadi tempat utk menaruh kenangan. tapi kita gak bisa masuk ke blog ya spt si harry porter itu. hehhee.

anindyarahadi on 15 December 2009 at 22:53 said...

hehehehehe... mbak isna lucu...

pensive 3D mbak hihi...
ini mah cuma kertas virtual

Rumah Ide dan Cerita on 15 December 2009 at 23:35 said...

Wah saya jadi inget waktu ujian Doktor ! (ngayal).

Post a Comment

Makasih banget deh udah nyempat-nyempatin baca... lebih makasih lagi kalau ditambah komennya...

My Blog List (testing what a long title looks like)

 
Blog Design by Template-Mama.