29 October 2009

Saya Kangen Siaran...!!!

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:05

Ya, itu yang saya rasakan sekarang ini, saya kangen sama kerjaan saya sebelumnya. Saya kangen sama microphone yang selalu setia dengerin celotehan saya itu. Saya kangen sama lagu-lagu favorit yang dulu sering banget saya putar. Pokoknya saya kangen...!!! Huaaa...!!! http://www.emocutez.com

Eih, saya lupa bilang ya, dulu saya memang pernah jadi penyiar radio. Duluuu... sekali. Kira-kira setahun yang lalu (hehee... itu masih belum lama yah...)

Hah, ga percaya...?? Yah, itu sih hak kalian untuk ga percaya dan saya juga ga bakalan sampai harus mengguna-guna kalian cuma karena kalian ga percaya sama saya. Tenang aja... saya orang baik kok... meskipun mungkin saya ga sebaik tetangga saya yang nganterin cemilan sisa ke saya karena ga sanggup dia habisin sendiri... http://www.emocutez.com

Tapi serius, saya memang pernah jadi penyiar di sebuah radio swasta di Banjarmasin selama tiga tahun. Dan itu sempat menjadi hal yang paling membanggakan buat saya. Bukan karena dengan jadi penyiar lantas saya jadi populer. Malahan di luaran ga ada yang tau kalau saya itu penyiar radio, kecuali teman-teman dekat saya. Yang saya inginkan saat itu cuma menjadi diri saya sendiri. Okelah, kalau udah di dalam studio, saya memang seorang penyiar yang banyak omong. Tapi kalau udah di luar studio, saya adalah... saya. Si Isna. Si pendiam yang punya pikiran yang super cerewet.

Anehnya, meskipun saya udah berusaha nutup-nutupin identitas saya yang penyiar itu, tetap aja ada yang bisa nebak kalau saya itu penyiar, langsung aja main serobot nanya ke saya, "Eh, kamu si Anu kan, yang siaran di Situ?" yang dengan otomatis langsung saya jawab, "Loh, tau dari mana?" Dan dia bilang lagi, "Ya taulah, suara kamu kan khas banget," yang sukses bikin saya nyengir geer tapi tetap ga mau keliatan geer (gengsi dong...) sehingga saya sahutin lagi omongan dia, "Kan banyak tuh suara yang mirip saya." Eh si orang ini tetap ngotot, "Ah, itu merekanya aja yang niru-niru kamu." Udah jelas lah kalau saya jadi lebih geer lagi. Jadi saya sahutin lagi omong...

Ermm....
Tunggu dulu...
Sebenernya saya mau ngomongin apaan sih...?
Kok malah...
Fokus, Isna... Fokus...

Oke, sampai dimana saya tadi...? Ya, kenapa menjadi seorang penyiar membuat saya bangga. Sebagian mungkin karena saya berhasil menunjukkan kepada orang-orang kalau saya mampu membiayai kuliah saya dengan kerja keras saya sendiri sebagai seorang penyiar. Sebagian lagi mungkin karena saya berhasil menjadi orang yang mampu bersandiwara untuk menutupi semua permasalahan saya (yang pada saat itu saya rasa ga perlu untuk ditunjukkan kepada orang lain karena cuma akan menunjukkan kelemahan saya...). Dan sebagian lagi karena menjadi seorang penyiar itu ga segampang yang orang lain kira (dan saya bangga kalau bisa mengerjakan sesuatu yang ga gampang...). Jadi penyiar ga cuma sekedar pintar ngomong dan mutar lagu aja. Banyak hal lainnya yang perlu diperhatikan untuk menjadi seorang penyiar radio. Apa aja? Coba deh liat disini.

Dan bukan cuma itu aja. Ternyata dengan menjadi seorang penyiar, saya dituntut untuk belajar mengontrol emosi saya. Yah, seperti yang sudah jelas keliatan, meskipun pendiam, saya ini orang yang menganut paham emosi-tingkat-tinggi. Yang artinya saya gampang banget emosi. Dan dengan menjadi seorang penyiar berarti saya wajib untuk nahan emosi saya selama siaran. Ga mungkin dong saya ngomel-ngomel sama pendengar cerewet yang pengen request lagu sejibun-jibun, padahal program yang saya pegang bukan ajang request. Itu kan sama aja dengan ngomelin Bapak Gubernur yang pengen motong antrian jalan. Ribet kan jadinya...

Dan apakah saya berhasil mengonrol emosi saya selama menjadi penyiar? Jawabannya tidak, teman-teman. Saya lagi-lagi gagal dalam hal yang satu ini. Dan karenanya saya malahan dapat predikat sebagai penyiar jutek. Hahahhaaa... http://www.emocutez.com

Terima kasih buat Atys (salah satu pendengar setia di radio tempat saya bekerja) yang berhasil melekatkan predikat itu ke saya begitu kuatnya sampai-sampai ga bisa saya lepas lagi...

http://www.emocutez.com Hheeehhh...
Saya bener-bener kangen siaran. Tapi saya juga ga mungkin balik ke tempat kerja saya yang dulu terkait skandal yang sempat bikin saya emosi stadium empat dan pengen nyeruduk apapun yang ada di hadapan saya...

Atau mungkin saya coba aja yah di tempat lain, ngajuin diri buat jadi penyiar di radio lain...
Sekedar buat mengobati kerinduan saya sebagai orang yang pernah jadi penyiar radio...
Gak ada salahnya kan dicoba...
Hmm... keknya ide bagus tuh...
Layak dicoba...

6 ocehan mereka:

reni on 29 October 2009 at 22:05 said...

Emang enak ya jadi penyiar radio, mbak..?

Si_Isna on 29 October 2009 at 22:25 said...

enak dan ga enak mba... hehee...

Lolly on 30 October 2009 at 10:59 said...

wah keren, jadi penyiar. dari dulu aku selalu pengen jadi penyiar..tp apalah hendak dikata, suara serak-serak-ancur begini. hahahaha.

gih deh, coba ngelamar lagi..kan kangen, katanya. :p

blue_fantasy on 31 October 2009 at 10:04 said...

hm....kangen ya....wah....kamu membangkitkan memory aq yg gagal jd penyiar meski dah masuk 20 besar, hiks...hiks....tetep semangat is.....

jonli rahmad koto on 31 October 2009 at 21:10 said...

kalo bicara tentang penyiar radio...maka gue salah satu penikmat radio...entah kenapa walaupun banyak media hiburan yg bermunculan radio tetap ok..dan gak pernah mati..

Bandit Pangaratto™ on 2 November 2009 at 16:10 said...

heheh, semoga cepet menemukan tempat baru utk bisa siaran lagi... semangat yoooo heheheh

Post a Comment

Makasih banget deh udah nyempat-nyempatin baca... lebih makasih lagi kalau ditambah komennya...

29 October 2009

Saya Kangen Siaran...!!!

Posted by Si_Isna at 11:05

Ya, itu yang saya rasakan sekarang ini, saya kangen sama kerjaan saya sebelumnya. Saya kangen sama microphone yang selalu setia dengerin celotehan saya itu. Saya kangen sama lagu-lagu favorit yang dulu sering banget saya putar. Pokoknya saya kangen...!!! Huaaa...!!! http://www.emocutez.com

Eih, saya lupa bilang ya, dulu saya memang pernah jadi penyiar radio. Duluuu... sekali. Kira-kira setahun yang lalu (hehee... itu masih belum lama yah...)

Hah, ga percaya...?? Yah, itu sih hak kalian untuk ga percaya dan saya juga ga bakalan sampai harus mengguna-guna kalian cuma karena kalian ga percaya sama saya. Tenang aja... saya orang baik kok... meskipun mungkin saya ga sebaik tetangga saya yang nganterin cemilan sisa ke saya karena ga sanggup dia habisin sendiri... http://www.emocutez.com

Tapi serius, saya memang pernah jadi penyiar di sebuah radio swasta di Banjarmasin selama tiga tahun. Dan itu sempat menjadi hal yang paling membanggakan buat saya. Bukan karena dengan jadi penyiar lantas saya jadi populer. Malahan di luaran ga ada yang tau kalau saya itu penyiar radio, kecuali teman-teman dekat saya. Yang saya inginkan saat itu cuma menjadi diri saya sendiri. Okelah, kalau udah di dalam studio, saya memang seorang penyiar yang banyak omong. Tapi kalau udah di luar studio, saya adalah... saya. Si Isna. Si pendiam yang punya pikiran yang super cerewet.

Anehnya, meskipun saya udah berusaha nutup-nutupin identitas saya yang penyiar itu, tetap aja ada yang bisa nebak kalau saya itu penyiar, langsung aja main serobot nanya ke saya, "Eh, kamu si Anu kan, yang siaran di Situ?" yang dengan otomatis langsung saya jawab, "Loh, tau dari mana?" Dan dia bilang lagi, "Ya taulah, suara kamu kan khas banget," yang sukses bikin saya nyengir geer tapi tetap ga mau keliatan geer (gengsi dong...) sehingga saya sahutin lagi omongan dia, "Kan banyak tuh suara yang mirip saya." Eh si orang ini tetap ngotot, "Ah, itu merekanya aja yang niru-niru kamu." Udah jelas lah kalau saya jadi lebih geer lagi. Jadi saya sahutin lagi omong...

Ermm....
Tunggu dulu...
Sebenernya saya mau ngomongin apaan sih...?
Kok malah...
Fokus, Isna... Fokus...

Oke, sampai dimana saya tadi...? Ya, kenapa menjadi seorang penyiar membuat saya bangga. Sebagian mungkin karena saya berhasil menunjukkan kepada orang-orang kalau saya mampu membiayai kuliah saya dengan kerja keras saya sendiri sebagai seorang penyiar. Sebagian lagi mungkin karena saya berhasil menjadi orang yang mampu bersandiwara untuk menutupi semua permasalahan saya (yang pada saat itu saya rasa ga perlu untuk ditunjukkan kepada orang lain karena cuma akan menunjukkan kelemahan saya...). Dan sebagian lagi karena menjadi seorang penyiar itu ga segampang yang orang lain kira (dan saya bangga kalau bisa mengerjakan sesuatu yang ga gampang...). Jadi penyiar ga cuma sekedar pintar ngomong dan mutar lagu aja. Banyak hal lainnya yang perlu diperhatikan untuk menjadi seorang penyiar radio. Apa aja? Coba deh liat disini.

Dan bukan cuma itu aja. Ternyata dengan menjadi seorang penyiar, saya dituntut untuk belajar mengontrol emosi saya. Yah, seperti yang sudah jelas keliatan, meskipun pendiam, saya ini orang yang menganut paham emosi-tingkat-tinggi. Yang artinya saya gampang banget emosi. Dan dengan menjadi seorang penyiar berarti saya wajib untuk nahan emosi saya selama siaran. Ga mungkin dong saya ngomel-ngomel sama pendengar cerewet yang pengen request lagu sejibun-jibun, padahal program yang saya pegang bukan ajang request. Itu kan sama aja dengan ngomelin Bapak Gubernur yang pengen motong antrian jalan. Ribet kan jadinya...

Dan apakah saya berhasil mengonrol emosi saya selama menjadi penyiar? Jawabannya tidak, teman-teman. Saya lagi-lagi gagal dalam hal yang satu ini. Dan karenanya saya malahan dapat predikat sebagai penyiar jutek. Hahahhaaa... http://www.emocutez.com

Terima kasih buat Atys (salah satu pendengar setia di radio tempat saya bekerja) yang berhasil melekatkan predikat itu ke saya begitu kuatnya sampai-sampai ga bisa saya lepas lagi...

http://www.emocutez.com Hheeehhh...
Saya bener-bener kangen siaran. Tapi saya juga ga mungkin balik ke tempat kerja saya yang dulu terkait skandal yang sempat bikin saya emosi stadium empat dan pengen nyeruduk apapun yang ada di hadapan saya...

Atau mungkin saya coba aja yah di tempat lain, ngajuin diri buat jadi penyiar di radio lain...
Sekedar buat mengobati kerinduan saya sebagai orang yang pernah jadi penyiar radio...
Gak ada salahnya kan dicoba...
Hmm... keknya ide bagus tuh...
Layak dicoba...

6 comments on "Saya Kangen Siaran...!!!"

reni on 29 October 2009 at 22:05 said...

Emang enak ya jadi penyiar radio, mbak..?

Si_Isna on 29 October 2009 at 22:25 said...

enak dan ga enak mba... hehee...

Lolly on 30 October 2009 at 10:59 said...

wah keren, jadi penyiar. dari dulu aku selalu pengen jadi penyiar..tp apalah hendak dikata, suara serak-serak-ancur begini. hahahaha.

gih deh, coba ngelamar lagi..kan kangen, katanya. :p

blue_fantasy on 31 October 2009 at 10:04 said...

hm....kangen ya....wah....kamu membangkitkan memory aq yg gagal jd penyiar meski dah masuk 20 besar, hiks...hiks....tetep semangat is.....

jonli rahmad koto on 31 October 2009 at 21:10 said...

kalo bicara tentang penyiar radio...maka gue salah satu penikmat radio...entah kenapa walaupun banyak media hiburan yg bermunculan radio tetap ok..dan gak pernah mati..

Bandit Pangaratto™ on 2 November 2009 at 16:10 said...

heheh, semoga cepet menemukan tempat baru utk bisa siaran lagi... semangat yoooo heheheh

Post a Comment

Makasih banget deh udah nyempat-nyempatin baca... lebih makasih lagi kalau ditambah komennya...

My Blog List (testing what a long title looks like)

 
Blog Design by Template-Mama.