22 December 2009

Tragedi Rambut

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 21:31

Mau tau hal apa yang paling menyebalkan yang bisa dialami oleh seorang perempuan? Sini saya kasih tau...

Kalau tukang salon salah motong rambut kita...!

Saya yakin, terutama kalian para perempuan, bisa ngerasain gimana gondoknya saya ngeliat apa yang sudah terjadi pada aset saya yang paling saya banggakan ini. Pokoknya rambut saya bener-bener jadi kacau berantakan. Zigh...

Padahal saya udah cukup jelas ngasih tau si Mba salon, "Mba, modelnya tetap seperti ini, dipotongnya sedikit aja... pokoknya cukup dirapiin aja deh..."

"Baik, Mba," begitu kata si Mba Salon.

Dan dimulailah proses pemangkasan rambut indah saya itu (nih... udah saya siapin ember buat muntah... hehee...). Tapi saya perhatiin kok si Mba-nya ini semakin gila-gilaan sama gunting rambut di tangan dia. Potong sana, potong sini... pangkas sana, pangkas sini... dan akhirnya...

...saya kehilangan separo rambut saya...

Ya, teman-teman, separo rambut saya berhamburan di lantai... tewas tidak bernyawa. Separo rambut hitam yang dengan telaten saya rawat supaya tetap sehat, sekarang is dead, tamat riwayatnya... Dan rambut saya yang masih selamat nempel di kulit kepala saya cuma tinggal sebahu, yang saya yakini bakalan tersiksa dalam kebosanan menunggu untuk bisa tumbuh panjang sampai sepunggung lagi.

Tapi mau gimana lagi... Rambut yang udah terlanjur kepotong ga bisa disambung lagi, dan saya anti hair-extension.

Hicks... selamat tinggal rambut lembutku... (nih... saya sediakan baskom juga buat yang pengen muntah lebih banyak... hehee...).

Tapi untunglah ada yang bisa menghibur saya. Siapa lagi kalau bukan Si Pangeran Kodok. Tau kalau saya bakalan bad mood for a very long time, dia ngajak saya ke coffee shop, ngebolehin saya mesan kopi apa aja yang saya mau. Yah selama ini kan dia yang paling ngelarang saya minum kopi. Gak bagus buat kesehatan saya, begitu kata dia. Tapi tadi kita pergi ke coffee shop...! Kalau gini sih, mendingan saya sering-sering aja ya salah potong rambut. Biar sering-sering ditraktir kopi juga sama dia. Hehee...

Ditambah lagi hiburan dari blog saya tercinta (haiah...!). Saya dapat award nih, dari ninneta, berhasil ngurangin bete saya, meskipun masih belum hilang... huhuuu...




Dan awardnya saya bagikan lagi buat siapa aja yang sudah berkunjung ke blog saya. Silakan dicomot ya...

Sekarang saya mau ngutak-ngatik rambut saya dulu nih, berjuang membuatnya enak diliat buat ngelanjutin aktifitas besok...

6 ocehan mereka:

jonli rahmad koto on 23 December 2009 at 00:18 said...

he he he...
tapi aku yakin kok is...
kalo kamu botak pun tetep cuaannnntiiikkk...
hik hik hik...

Ikan-Laron-Semut on 23 December 2009 at 06:46 said...

ya saya suka wanita yang anti hair extension *thumb

anindyarahadi on 23 December 2009 at 09:49 said...

aku juga anti hair extension mbak... ih emang tuh.. aku heran kenapa ya orang salon suka begitu??? apa biar mereka bisa jual lagi rambut-rambut itu buat hair extension atau sanggul yaa??

Sari on 23 December 2009 at 10:10 said...

Sabar aja mbak...ntar juga numbuh lagi hehehe
Besok kalo motong rambut lagi, di awasin baik2 tangan mbak tukang salonnya, biar kalo dirasa udah mulai kependekan bisa langsung teriak :P

fanny on 23 December 2009 at 22:25 said...

selamat awardny ya.

eka wijayanti on 25 December 2009 at 12:38 said...

:D
Rambut bisa kembali panjang. Yang penting tidak kehilangan separuh hati...

Post a Comment

Makasih banget deh udah nyempat-nyempatin baca... lebih makasih lagi kalau ditambah komennya...

22 December 2009

Tragedi Rambut

Posted by Si_Isna at 21:31

Mau tau hal apa yang paling menyebalkan yang bisa dialami oleh seorang perempuan? Sini saya kasih tau...

Kalau tukang salon salah motong rambut kita...!

Saya yakin, terutama kalian para perempuan, bisa ngerasain gimana gondoknya saya ngeliat apa yang sudah terjadi pada aset saya yang paling saya banggakan ini. Pokoknya rambut saya bener-bener jadi kacau berantakan. Zigh...

Padahal saya udah cukup jelas ngasih tau si Mba salon, "Mba, modelnya tetap seperti ini, dipotongnya sedikit aja... pokoknya cukup dirapiin aja deh..."

"Baik, Mba," begitu kata si Mba Salon.

Dan dimulailah proses pemangkasan rambut indah saya itu (nih... udah saya siapin ember buat muntah... hehee...). Tapi saya perhatiin kok si Mba-nya ini semakin gila-gilaan sama gunting rambut di tangan dia. Potong sana, potong sini... pangkas sana, pangkas sini... dan akhirnya...

...saya kehilangan separo rambut saya...

Ya, teman-teman, separo rambut saya berhamburan di lantai... tewas tidak bernyawa. Separo rambut hitam yang dengan telaten saya rawat supaya tetap sehat, sekarang is dead, tamat riwayatnya... Dan rambut saya yang masih selamat nempel di kulit kepala saya cuma tinggal sebahu, yang saya yakini bakalan tersiksa dalam kebosanan menunggu untuk bisa tumbuh panjang sampai sepunggung lagi.

Tapi mau gimana lagi... Rambut yang udah terlanjur kepotong ga bisa disambung lagi, dan saya anti hair-extension.

Hicks... selamat tinggal rambut lembutku... (nih... saya sediakan baskom juga buat yang pengen muntah lebih banyak... hehee...).

Tapi untunglah ada yang bisa menghibur saya. Siapa lagi kalau bukan Si Pangeran Kodok. Tau kalau saya bakalan bad mood for a very long time, dia ngajak saya ke coffee shop, ngebolehin saya mesan kopi apa aja yang saya mau. Yah selama ini kan dia yang paling ngelarang saya minum kopi. Gak bagus buat kesehatan saya, begitu kata dia. Tapi tadi kita pergi ke coffee shop...! Kalau gini sih, mendingan saya sering-sering aja ya salah potong rambut. Biar sering-sering ditraktir kopi juga sama dia. Hehee...

Ditambah lagi hiburan dari blog saya tercinta (haiah...!). Saya dapat award nih, dari ninneta, berhasil ngurangin bete saya, meskipun masih belum hilang... huhuuu...




Dan awardnya saya bagikan lagi buat siapa aja yang sudah berkunjung ke blog saya. Silakan dicomot ya...

Sekarang saya mau ngutak-ngatik rambut saya dulu nih, berjuang membuatnya enak diliat buat ngelanjutin aktifitas besok...

6 comments on "Tragedi Rambut"

jonli rahmad koto on 23 December 2009 at 00:18 said...

he he he...
tapi aku yakin kok is...
kalo kamu botak pun tetep cuaannnntiiikkk...
hik hik hik...

Ikan-Laron-Semut on 23 December 2009 at 06:46 said...

ya saya suka wanita yang anti hair extension *thumb

anindyarahadi on 23 December 2009 at 09:49 said...

aku juga anti hair extension mbak... ih emang tuh.. aku heran kenapa ya orang salon suka begitu??? apa biar mereka bisa jual lagi rambut-rambut itu buat hair extension atau sanggul yaa??

Sari on 23 December 2009 at 10:10 said...

Sabar aja mbak...ntar juga numbuh lagi hehehe
Besok kalo motong rambut lagi, di awasin baik2 tangan mbak tukang salonnya, biar kalo dirasa udah mulai kependekan bisa langsung teriak :P

fanny on 23 December 2009 at 22:25 said...

selamat awardny ya.

eka wijayanti on 25 December 2009 at 12:38 said...

:D
Rambut bisa kembali panjang. Yang penting tidak kehilangan separuh hati...

Post a Comment

Makasih banget deh udah nyempat-nyempatin baca... lebih makasih lagi kalau ditambah komennya...

My Blog List (testing what a long title looks like)

 
Blog Design by Template-Mama.