29 October 2009

Saya Kangen Siaran...!!!

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:05 6 ocehan mereka Links to this post

Ya, itu yang saya rasakan sekarang ini, saya kangen sama kerjaan saya sebelumnya. Saya kangen sama microphone yang selalu setia dengerin celotehan saya itu. Saya kangen sama lagu-lagu favorit yang dulu sering banget saya putar. Pokoknya saya kangen...!!! Huaaa...!!! http://www.emocutez.com

Eih, saya lupa bilang ya, dulu saya memang pernah jadi penyiar radio. Duluuu... sekali. Kira-kira setahun yang lalu (hehee... itu masih belum lama yah...)

Hah, ga percaya...?? Yah, itu sih hak kalian untuk ga percaya dan saya juga ga bakalan sampai harus mengguna-guna kalian cuma karena kalian ga percaya sama saya. Tenang aja... saya orang baik kok... meskipun mungkin saya ga sebaik tetangga saya yang nganterin cemilan sisa ke saya karena ga sanggup dia habisin sendiri... http://www.emocutez.com

Tapi serius, saya memang pernah jadi penyiar di sebuah radio swasta di Banjarmasin selama tiga tahun. Dan itu sempat menjadi hal yang paling membanggakan buat saya. Bukan karena dengan jadi penyiar lantas saya jadi populer. Malahan di luaran ga ada yang tau kalau saya itu penyiar radio, kecuali teman-teman dekat saya. Yang saya inginkan saat itu cuma menjadi diri saya sendiri. Okelah, kalau udah di dalam studio, saya memang seorang penyiar yang banyak omong. Tapi kalau udah di luar studio, saya adalah... saya. Si Isna. Si pendiam yang punya pikiran yang super cerewet.

Anehnya, meskipun saya udah berusaha nutup-nutupin identitas saya yang penyiar itu, tetap aja ada yang bisa nebak kalau saya itu penyiar, langsung aja main serobot nanya ke saya, "Eh, kamu si Anu kan, yang siaran di Situ?" yang dengan otomatis langsung saya jawab, "Loh, tau dari mana?" Dan dia bilang lagi, "Ya taulah, suara kamu kan khas banget," yang sukses bikin saya nyengir geer tapi tetap ga mau keliatan geer (gengsi dong...) sehingga saya sahutin lagi omongan dia, "Kan banyak tuh suara yang mirip saya." Eh si orang ini tetap ngotot, "Ah, itu merekanya aja yang niru-niru kamu." Udah jelas lah kalau saya jadi lebih geer lagi. Jadi saya sahutin lagi omong...

Ermm....
Tunggu dulu...
Sebenernya saya mau ngomongin apaan sih...?
Kok malah...
Fokus, Isna... Fokus...

Oke, sampai dimana saya tadi...? Ya, kenapa menjadi seorang penyiar membuat saya bangga. Sebagian mungkin karena saya berhasil menunjukkan kepada orang-orang kalau saya mampu membiayai kuliah saya dengan kerja keras saya sendiri sebagai seorang penyiar. Sebagian lagi mungkin karena saya berhasil menjadi orang yang mampu bersandiwara untuk menutupi semua permasalahan saya (yang pada saat itu saya rasa ga perlu untuk ditunjukkan kepada orang lain karena cuma akan menunjukkan kelemahan saya...). Dan sebagian lagi karena menjadi seorang penyiar itu ga segampang yang orang lain kira (dan saya bangga kalau bisa mengerjakan sesuatu yang ga gampang...). Jadi penyiar ga cuma sekedar pintar ngomong dan mutar lagu aja. Banyak hal lainnya yang perlu diperhatikan untuk menjadi seorang penyiar radio. Apa aja? Coba deh liat disini.

Dan bukan cuma itu aja. Ternyata dengan menjadi seorang penyiar, saya dituntut untuk belajar mengontrol emosi saya. Yah, seperti yang sudah jelas keliatan, meskipun pendiam, saya ini orang yang menganut paham emosi-tingkat-tinggi. Yang artinya saya gampang banget emosi. Dan dengan menjadi seorang penyiar berarti saya wajib untuk nahan emosi saya selama siaran. Ga mungkin dong saya ngomel-ngomel sama pendengar cerewet yang pengen request lagu sejibun-jibun, padahal program yang saya pegang bukan ajang request. Itu kan sama aja dengan ngomelin Bapak Gubernur yang pengen motong antrian jalan. Ribet kan jadinya...

Dan apakah saya berhasil mengonrol emosi saya selama menjadi penyiar? Jawabannya tidak, teman-teman. Saya lagi-lagi gagal dalam hal yang satu ini. Dan karenanya saya malahan dapat predikat sebagai penyiar jutek. Hahahhaaa... http://www.emocutez.com

Terima kasih buat Atys (salah satu pendengar setia di radio tempat saya bekerja) yang berhasil melekatkan predikat itu ke saya begitu kuatnya sampai-sampai ga bisa saya lepas lagi...

http://www.emocutez.com Hheeehhh...
Saya bener-bener kangen siaran. Tapi saya juga ga mungkin balik ke tempat kerja saya yang dulu terkait skandal yang sempat bikin saya emosi stadium empat dan pengen nyeruduk apapun yang ada di hadapan saya...

Atau mungkin saya coba aja yah di tempat lain, ngajuin diri buat jadi penyiar di radio lain...
Sekedar buat mengobati kerinduan saya sebagai orang yang pernah jadi penyiar radio...
Gak ada salahnya kan dicoba...
Hmm... keknya ide bagus tuh...
Layak dicoba...

28 October 2009

Great Effect of Refreshing

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 12:35 3 ocehan mereka Links to this post
Whew... hari ini saya ngerasa sedikit lebih segeran daripada kemaren-kemaren. Bukan karena saya baru aja mandi (secara dari kemaren sore saya baru mandi siang ini... hihiii... jorok...). Bukan juga karena saya baru aja ngabisin segelas gede es kelapa (abisnya siang ini panas banget...).

Bukan itu...

Ini karena saya baru aja di-refresh. Hahaa... bahasa saya agak merepotkan yah...
Yah, yang jelas kemarin saya sempat jalan-jalan keluar kota, tepatnya ke Banjarbaru, masih di dalam propinsi juga. Tapi itu juga menjadi tiga hari yang mampu membuang sedikit kejenuhan saya sama kegiatan saya yang terlalu monoton dan membosankan.

Awalnya tujuan saya ke Banjarbaru karena ada sedikit urusan yang berhubungan dengan masa depan karir saya (jiaahhh...). Dan lagi-lagi Sang Pangeran Kodok yang baik hati rela nganterin saya. http://www.emocutez.com
Kita berdua naik sepeda motor, menikmati perjalanan sejauh lebih kurang 35 KM itu dengan pemandangan asap di langit Banjarmasin, ditemani debu-debu jalan dan diramaikan oleh nyanyian fals klakson truk gede... zigh...

Tapi saya tetap menikmati perjalanan lebih kurang satu jam itu, karena yang ada di kepala saya adalah setidaknya saya bisa keluar dari kepenatan Banjarmasin untuk sementara waktu, dan saya bakalan ketemu sama salah satu teman lama saya.

Begitu nyampe di Banjarbaru, tempat yang langsung kami tuju adalah rumah makan. Ya, karena kami berdua ga mungkin kenyang kalau cuma makan debu. Nasi goreng extra pedas langsung saya pesan. Saat itu, tuh makanan benar-benar anugerah tak terhingga yang bisa saya dapatkan.

Perut udah lumayan membuncit karena kenyang, kami pun langsung menuju rumah teman saya itu, Nuna. Kebetulan dia juga bakalan mengurus hal yang sama dengan saya, jadi saya memutuskan untuk nginap di rumah dia aja. Yah, itung-itung sekalian nostalgia...

Dan bersama Nuna lah saya menghabiskan waktu 3 hari 2 malam saya. Banyak hal yang kami bicarakan. Yah, memang selalu begitu. Kalau sedang berdua, selalu saja ada hal yang saya dan Nuna bicarakan.

Saya ngerasa betah berada di sana. Tempat tinggal Nuna memang jenis tempat tinggal yang saya inginkan. Nyaman dan tenang. Dua hal yang sampai sekarang ga saya temukan di Banjarmasin. Membuat saya bertanya-tanya, kapan saya bisa keluar dari kota ini.http://www.emocutez.com

Yah, tapi yang jelas tiga hari kemarin mampu nge-refresh saya, atau paling ga, menginspirasi untuk mosting lagi... hehee...

Jadi buat kalian yang sekarang mungkin ngerasa jenuh banget sama rutinitas yang monoton, sekali-sekali melarikan diri dari rutinitas ga ada salahnya, jalan-jalan keluar kota contohnya...
Dan kalian bisa lihat pengaruhnya yang begitu besar buat kalian...

Happy refreshing...

22 October 2009

The Greatest Anger

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:02 8 ocehan mereka Links to this post
Udah lumayan lama nih saya ga update. Terlalu banyak hal yang harus dikerjakan sama otak saya, jadi untuk sementara waktu otak saya rada berat buat nullis postingan.

And now I'm back...

Tapi kali ini saya cuma mau menumpahkan uneg-uneg saya, sebelum otak saya jebol saking emosinya...

Jadi gini ceritanya... (eits, tenang... saya bukannya mau cerita horor kok...)

Beberapa hari yang lalu salah satu teman saya (yang dulu sempat kerja di tempat yang sama bareng saya) datang ke kosan. Dia ngasih kabar jelek... yang berhasil bikin saya ngamuk ga karuan macam orang hilang akal (tapi setelah teman saya pulang tentunya...)http://www.emocutez.com

Jadi apa yang bikin saya sampai segitunya...?

Saya dijelek-jelekan sama mantan Bos saya...
Saya dibilang ga tau terima kasih...
DAN SAYA DIFITNAH...!!!
Yang terakhir ini nih yang bikin saya ga rela dunia akhirat...http://www.emocutez.com
@#&%$^@*#$%!!!!

Well, mungkin sebagian juga salah saya. Saya mengundurkan diri secara tiba-tiba dan pimpinan saya kurang siap atas pengunduran diri saya itu. Padahal saya udah kasih alasan yang sangat jelas. Saya kemarin sempat sakit dan sudah ga dibolehin lagi buat kembali ngelanjutin pekerjaan yang memang menuntut banyak stamina itu, dan saya juga mesti nyelesain kuliah saya (ga mungkin toh saya tua di kampus...). Tapi pimpinan saya tetap ga terima sama alasan ini dan menolak pengunduran diri saya.

Mereka bilang saya cari-cari alasan...
Dan saya dianggap kabur dari perusahaan...http://www.emocutez.com

Okey, tadi saya bilang mereka. Ya, itu karena yang memimpin perusahaan itu dua orang... suami istri... Ya, teman-teman, itu bisa dianggap sebagai perusahaan keluarga...

Yah, begitulah... saya dibilang cari-cari alasan supaya bisa kabur dari perusahaan mereka.
Ngapain saya mesti cari-cari alasan? Kalau memang saya mau kabur, ya saya kabur aja. Saya kan cuma ngasih tau keadaan yang sebenarnya. Atau mungkin bisa dibilang, itu malah alasan mereka aja supaya ga perlu ngeluarin duit asuransi kesehatan buat saya. Huhh...

Dan kalau ngelanjutin tuduhan mereka berikutnya, saya dibilang ga tau terima kasih.

Okey, lets make it clear...
  • Fasilitas dan uang makan atau uang kesejahteraan apalah namanya itu mereka anggap sebagai sebuah kebaikan hati serang pimpinan, tapi saya anggap itu memang sebagai kewajiban yang harus dikeluarkan perusahaan kepada karyawan.

  • Mereka bilang saya banyak belajar dari mereka. Lah terus yang ngajarin mereka cara ngedit lagu, masukin lagu ke komputer, sama mixing itu siapa...? Hantu kuburan...?http://www.emocutez.com

  • Mereka bilang saya belajar dandan dari mereka. Kalau memang saya pengen bisa dandan, mendingan saya langsung ke ahli riasan aja toh...http://www.emocutez.com


@%#^&$%*#@!!!!

Saya masih emosi. Mereka mulai pake acara itung-itungan segala, padahal saya dengan ikhlas hati memberikan dan melakukan yang terbaik untuk mereka tanpa mengharap imbalan gaji besar atau kenaikan promosi apapun. Ngaku-ngaku ke semua orang kalau mereka udah ngegaji saya di atas standar. Hhahh... di atas standar bulls**t!!!

Saya kemarin memang sempat megang tiga posisi sekaligus di perusahaan itu.
Apa saya langsung sombong...? Ga, karena yang ada saya malah kecapean...
Apa saya langsung jadi karyawan dengan gaji besar...? hmmm... yuk kita rinci...

Saya megang tiga posisi, anggaplah posisi A, B, dan C. Untuk posisi A saya memang digaji sesuai dengan standar perusahaan (dan saya sangat berterima kasih karenanya...). Untuk posisi B saya digaji kurang lebih separo dari gaji standar (okey... saya masih bisa terima...). Tapi untuk posisi C... saya digaji cuma seperenam dari UMR. Iya, teman-teman... satu per enam... yang artinya besar UMR itu dibagi enam. Silakan kalian kira-kira sendiri aja deh...

Jadi... saya digaji diatas standar atau di bawah standar...??
Hufhh...http://www.emocutez.com

Belum lagi jam kerja saya yang semakin lama semakin ga normal. Bayangin aja... setiap hari saya sudah harus ada di tempat saya kerja dari jam enam pagi dan baru bisa pulang jam sembilan malam. Bisa dihitung kan berapa jam itu? Dan jangan dikira hari minggu saya libur. Saya juga harus tetap kerja dari jam sembilan pagi sampai jam satu siang.

Ya, teman-teman... saya bukan robot, dan itu sudah jelas terjawab ketika saya mulai sering ngedrop dan terpaksa izin untuk ga masuk kerja.http://www.emocutez.com

Tapi lagi-lagi saya dibilang cari-cari alasan...

Lagian ngapain juga sih alasan dicari-cari. Saya ga ada urusan sama si alasan.

&#^@%#*%@&!!!

Ya, saya masih ngomel-ngomel, karena saya masih emosi. Ada satu hal lagi yang mereka tuduhkan ke saya... yang berhasil bikin mulut saya mengeluarkan kata-kata mungkin bisa bikin ibu saya syok...

Saya dituduh MALING...!!!

Dan mau tau benda apa yang mereka tuduhkan saya ambil...?

CARTRIDGE PRINTER...!!!

Tuh cartridge emang dulu pernah hilang sewaktu saya masih kerja disana, dan sampai sekarang ga pernah ketemu lagi, baik cartridge maupun yang ngambil.

Lagian buat apa saya nyolong tuh barang...?!

Si pimpinan senga' itu bilang, "Printer bla bla bla ini kan mahal. Cartridge-nya aja kalau dijual bisa nyampe setengah jutaan."

Yah saya tau tuh printer emang printer mahalan. Tapi saya rela kelaparan sebulan daripada harus nyolong barang yang bukan milik saya.

Demi Tuhan saya ga nyangka mereka bisa setega itu sama saya. Emang kesalahan saya segitu fatalnya ya sampai-sampai mereka begitu ke saya. Jujur... saya ga bakalan pernah bisa terima dengan semua yang mereka tuduhkan ke saya.

Itu sebabnya saya menyatakan perang sama mantan Bos saya ini.
http://www.emocutez.comhttp://www.emocutez.com
Seperti juga yang saya tulis di status facebook saya :
"menegaskan sekali lagi dengan setegas-tegasnya... Aku... Si ISNA... menerima ajakan perang dari mantan BOS-ku yang senga'...!!! Biar semua orang tau... biar si mantan BOS ini juga tau omongan ku ini... I DON'T GIVE A D**N WITH ALL THOSE S**T...!!!"

@%#&*$%^@$#!!!

15 October 2009

Ini Nih Kalau Mau Jadi Penyiar Radio...

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 10:06 2 ocehan mereka Links to this post
Kali ini saya mau bagi-bagi tips. Terutama buat kalian yang punya keinginan jadi penyiar radio. Bukan berarti saya menganggap saya ini udah jago banget loh ya dalam siaran. Saya cuma mau berbagi pengalaman aja, apa-apa aja sih yang harus kalian perhatikan untuk bisa jadi seorang penyiar.

Dan berdasarkan versi saya sendiri, ini dia nih hal-hal yang perlu kalian perhatikan...

1. Penguasaan Lagu

Banyak yang bilang modal dasar menjadi seorang penyiar adalah harus pintar ngomong. Tapi saya bilang, bukan itu. Yang paling penting adalah seberapa banyak pengetahuan kalian soal lagu, which means...

... untuk menjadi seorang penyiar, kalian setidaknya harus tau genre-genre musik. Tau kan yang saya maksud... jazz, R&B, soul, pop, dan semacamnya. Ini penting banget buat seorang penyiar, yah paling ga, untuk menghindari kesalahan format acara. Ga lucu dong kalau tiba-tiba aja kalian mutar lagu R&B di program jazz.

Menguasai lagu artinya kalian juga harus bisa mengklasifikasikan seorang penyanyi atau grup musik ke dalam genre musik yang mereka usung. Jangan sampai kalian meng-announce-kan Backstreet Boys itu sebagai penyanyi R&B. Itu sama aja dengan mempermalukan diri sendiri, saudara-saudara...

2. Wawasan Luas

Yang namanya penyiar pastinya selalu berhubungan dengan pemberian informasi. Dan sudah menjadi kodrat alam buat mereka untuk menjadi orang yang harus serba tau. Cara tergampang untuk tetap mengikuti plot ini adalah dengan banyak-banyak baca, apapun jenis bacaan tersebut.

3. Penguasaan Materi Siaran

Terkadang di salah satu program radio, kalian mungkin diminta untuk menyampaikan sebuah informasi kepada pendengar. Kalian mungkin berpikiran, "Ah... gampang... kan sudah ada script-nya. Tinggal baca aja, beres..."

Eits, jangan salah. Penyampaian sebuah informasi juga menentukan layak atau tidaknya kalian menjadi seorang penyiar. Meskipun script-nya udah tersedia, bukan berarti kalian tinggal baca gitu aja. Pendengar bakalan ilfil kalau dengerin penyiar yang kedengeran banget baca-nya. Mereka pasti berpikiran, "kalau gini sih, saya juga bisa baca sendiri..." Tuh kan...
Penyiar itu memberikan informasi, bukan membacakan informasi
Jadi, meskipun sebenernya kalian memang membacakan materi, setidaknya kalian bisa mengusahakan untuk menghilangkan kesan membca itu. Caranya?

Dengan menguasai materi tersebut. Sebelum siaran, kalian persiapkan materi yang akan kalian baca, pahami isinya, dan pada saat siaran kalian tinggal menceritakan kembali apa yang sudah kalian baca sebelumnya dengan masih berpatokan pada script yang ada. Dijamin deh, pendengar bakalan percaya 100% kalau kalian memang serba tau segalanya. Hihii...

4. Penguasaan Vokal

Kalau tiga di atas sudah bisa kalian pahami dan terapkan sebagai seorang penyiar, baru deh kalian bisa melatih vokal. Ga mesti harus punya suara yang merdu, atau ngebass, atau serak-serak becek, apalagi semriwing-semriwing gimanaa... gitu. Asal kalian bisa mengatur pitch control (nyolong kata-kata mba Trie Utami nih... hehee...) dan tempo suara, biar suara kalian cempreng kayak kaleng gombreng juga tetap bakalan enak kok didengernya. Caranya gimana?
  • suara ga perlu terlalu dibuat-buat biar kedengaran merdu, apa adanya aja...
  • bicara jangan terlalu cepat, takutnya apa yang disampaikan malah ga dimengerti...
  • ga perlu lah ngomong pake bahasa gaul kalau ga sesuai sama kepribadian kalian (apalagi kalau ga sesuai sama format acara...). Cukup pake bahasa obrolan kalian sehari-hari aja (tapi bukan berarti juga pake bahasa daerah loh ya... kecuali kalau memang ada format bahasa daerah... hehee...)
5. Mixing

Ini juga penting banget untuk menjadi seorang penyiar. Kalian setidaknya bisa (dalam istilah saya) mengendalikan mixer. Bukan mixer untuk mencampur adonan loh ya, tapi ini nih...


Pada saat vokal kalian naik (artinya saat kalian on air) usahakan musik background ga terlalu tinggi (ga lucu kan kalau suara kalian saingan sama backsound...) atau terlalu rendah (bakalan sepi banget kalau suara kalian aja yang kedengaran...). Disinilah insting kalian yang mengambil alih, apakah backsound sudah selaras dengan vokal kalian atau belum.

Penyusunan lagu yang bakalan diputar juga perlu diperhatikan, ga bisa sembarangan gitu aja, yah setidaknya harus disesuaikan dengan format acara. Ga mungkin kan pagi-pagi kalian mutar lagu yang bertempo pelan (bisa pada ngantuk lagi deh pendengarnya...) atau mutar lagu jejingkrakkan di siang bolong atau malam-malam (mau ditimpuk ma orang-orang karena udah ganggu ketenangan...?).

Tambahan lagi, hindari penyusunan lagu yang tidak sejenis. Hihii... bingung yah... Maksud saya, setelah memutar lagu yang bertempo cepat, usahakan untuk menghindari memutar lagu yang bertempo pelan (atau sebaliknya, dari yang pelan ke yang cepat). Ga enak banget didengarnya. Jadi kalian bisa coba mutar lagu yang bertempo medium dulu sebelum pindah ke lagu yang slow.

Kalau ternyata ga bisa juga...? anggaplah karena tuntutan request pendengar... Tenang aja, kalian bisa menyiasatinya kok. Caranya? Saat perpindahan lagu, kalian bisa selipkan jingle, iklan, atau kalian on air aja. Jadi pergantian lagu dari yang bertempo cepat ke pelan ga terlalu terasa.


Jadi, gampang ga sih menjadi seorang penyiar? Jawabannya, tidak. Tapi apakah syarat-syarat yang sudah saya kasih untuk kalian terlalu rumit buat dijalanin? Jawabannya juga tidak. Jadi, gampang-gampang susah gitu deh... hehee...

Yah, paling ga itu yang bisa saya bagi untuk kalian. Mungkin ada yang lebih jago dalam hal ini ketimbang saya dan menganggap apa yang saya tulis (atau ketik ya..?) kurang benar. Well, ini semua berdasarkan pendapat dan pengalaman saya sewaktu saya jadi penyiar radio. Kalau ada yang tau lebih banyak lagi, mari kita saling berbagi informasi, hehee...

10 October 2009

Pejalan Kaki Itu Berarti...

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 10:57 13 ocehan mereka Links to this post
Sedikit tambahan dari postingan sebelumnya tentang menjadi pejalan kaki di Banjarmasin, ada beberapa hal yang mungkin perlu untuk kalian pertimbangkan lagi kalau memang kalian punya rencana untuk jadi pejalan kaki di kota ini. Dan untuk kalian yang punya emosi berdosis tinggi seperti saya sangat tidak dianjurkan untuk melakukannya...

Karena menjadi pejalan kaki di Banjarmasin berarti...
  • harus rela sport jantung kalau ada klakson cempreng yang mampir ke telinga

  • harus rajin-rajin bersihin hidung dari upil yang menumpuk berkat jasa mobil-mobil super gede yang dayan bagi-bagi debu di jalanan

  • harus siap-siap kena cipratan genangan air di pinggir jalan hadiah dari mobil-mobil yang ga punya belas kasihan sama sekali (yah... paling ga itu yang mungkin bakalan kalian alami setiap kali kalian iseng-iseng jalan kaki sehabis hujan...)

  • harus merelakan trotoar yang seharusnya memang menjadi milik pejalan kaki buat PKL alias pedagang kaki lima yang semakin menjamur di Banjarmasin

  • harus sabar kalau pengen nyebrang jalan karena ga ada satu pun pengendara mobil, atau motor, atau kendaraan-kendaraan yang punya roda lainnya yang mau mengalah dan ngasih kesempatan kita buat nyebrang jalan, meskipun itu di zebra cross (harap dicatat, jembatan penyebrangan disinin justru dihuni sama gelandangan dan preman...)


Kalau sudah begini, saya jadi kangen kampung (atau kota ya...?) halaman saya. Iya, Balikpapan, tempat kelahiran saya, tempat saya tumbuh besar dengan segala keabsurdan pikiran saya, yang terpaksa saya tinggalkan tujuh tahun yang lalu demi menuntut ilmu dan mengejar (atau mencari...?) karir. Sebuah kota kecil yang mungkin nanti juga akan saya ceritakan untuk kalian.

Nanti...
Bukan sekarang...
Karena perut saya yang kosong menolak ide kreatif saya untuk ngelanjutin postingan...

9 October 2009

Selamat Datang di (jalanan) Banjarmasin

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:31 4 ocehan mereka Links to this post
Sedikit masih berhubungan dengan postingan saya sebelumnya, saya masih berharap punya kesempatan yang sebebas-bebasnya untuk bisa menikmati perjalanan (kaki) saya demi menemukan hal-hal sederhana yang mungkin akan menjadi hal yang paling berharga buat saya. Tapi mungkin saya terpaksa mengenyampingkan dulu keinginan saya itu... yah, setidaknya lebih baik saya tidak memaksakan diri dulu kalau tidak ingin emosi saya naik lagi.

Kenapa?

Karena menjadi pejalan kaki di kota tempat saya berdomisili sekarang ini perlu kesabaran tingkat tinggi.

Mari saya kasih gambaran sedikit :
  • Sebagian besar jalan raya di kota Banjarmasin cuma punya dua lajur di setiap ruasnya. Dan menurut saya itu termasuk sempit untuk ukuran jalan raya. Yah, selama pengguna jalannya tertib, itu ga bakalan jadi masalah. Tapi di Banjarmasin, saya merasa itu jadi masalah. Kenapa? Mari kita mengacu ke alasan berikutnya...

  • Dulu jalan raya Banjarmasin sering banget dilintasi oleh truk batu bara yang dengan kejamnya melesat membabi buta dan meninggalkan warisan debu yang cukup mampu membuat upil menumpuk dalam waktu singkat. Tapi, akhirnya... saya sangat berterima kasih pada Pemko Banjarmasin yang sudah membuat UU yang melarang truk-truk batu bara ini masuk kota http://www.emocutez.com
    Permasalahan selesai? Siapa bilang... Truk batu bara boleh aja berkurang, tapi masih ada mini bus, mini trailer, mini kontainer, dan mini-mini lainnya yang ukurannya tetap lebih gede daripada mobil yang paling gede yang masih menguasai jalan. Dengan seenaknya para mini-mobil gede ini (bingung ya...?) menerobos jalanan dengan kecepatan yang mampu menerbangkan apa saja yang dilintasinya, termasuk orang yang punya tubuh super ceking. Dan itulah yang terjadi pada saya. Berkali-kali saya yang rajin nunggu angkot di pinggir jalan ini hampir diterbangkan oleh mobil-mobl yang ga punya perasaan ini. Sampai-sampai terkadang saya berharap, seandainya jalan raya itu cuma boleh diisi oleh mobil-mobil pribadi dengan ukuran yang lebih masuk akal. Tapi apa iya itu lebih baik? Coba kita kulik lagi...

  • Dulu, sebelum saya bertemu dengan Sang Pangeran Kodok (mudah-mudahan dia ga baca postingan ini... hihii...http://www.emocutez.com), saya sering banget pergi kemana-mana dengan naik kaki a.k.a. jalan kaki. Bukan karena saya doyan, tapi karena itu satu-satunya pilihan saya. Seperti yang sudah pernah saya beri tahu sebelumnya, saya ga bisa nyetir mobil dan saya ga punya cukup keberanian untuk mengendarai sepeda motor di kota saya sekarang. Well, yang jelas banyak yang bilang kalau jalan kaki adalah cara teraman untuk sampai ke tempat tujuan.

    aman buat keselamatan kita, karena (katanya) jarang ada pejalan kaki yang mengalami kecelakaan (kecuali kesandung batu atau terinjak... erm... yah, itulah...)

    aman buat kantong kita, karena ga perlu keluar ongkos sama sekali (kecuali kalau di tengah jalan tiba-tiba kita kehausan dan terpaksa beli minum di warung terdekat...)


    Tapi jalan kaki itu ga aman buat jantung kita (atau lebih tepatnya jantung saya...)

    Loh kok bisa...? Bukannya jalan kaki justru bagus banget buat jantung...?


    Memang benar jalan kaki bikin sehat, tapi dalam kasus saya justru malah bawa penyakit jantung. Saya ga bakalan pernah menikmati perjalanan saya kalau setiap waktu selalu aja ada mobil yang melintas sambil menekan klakson segila-gilanya. Mungkin sebenarnya maksud si empunya mobil itu baik, ngasih peringatan kalau bakalan ada mobil yang lewat, jadinya saya ga harus kaget seandainya aja tuh mobil tiba-tiba melintas.

    Saya kan ga budek... Saya pasti denger aja kok kalau ada mobil yang mau lewat. Tapi kalau terus-terusan begini kan saya juga yang bisa jantungan, plus nambah penyakit budeg-nya gara-gara keseringan di klakson...


    Jadi, kalau ditarik kesimpulan, apakah pengendara mobil itu adalah orang-orang yang ga berperasaan? Jangan salah, ada lagi yang lebih ga berperasaan...

  • Pengendara sepeda motor yang ugal-ugalan seharusnya dikenakan sanksi hukum. Itu yang seharusnya diterapkan di Banjarmasin. Ga kehitung banyaknya sumpah serapah yang keluar dari mulut saya setiap kali para pengendara biadab ini mulai melancarkan aksinya http://www.emocutez.com
    And for your information, banyaknya kecelakaan lalu lintas di Banjarmasin disebabkan oleh mereka-mereka ini. Salip sana salip sini, ngebut tanpa perhitungan, seakan-akan jalan raya itu adalah arena balap F1, dan mereka berharap nantinya bisa mengalahkan Rossi atau Stoner. Tcaahhh... mimpi aja deh. Ga bakalan bisa kalau cara berkendaraannya aja seperti itu. Dan itu yang bikin saya ga pernah berani mengendarai sepeda motor di kota ini. Saya sudah jiper duluan...

    Trus siapa pengguna jalan yang paling beradab? Sopir angkot-kah...? Belum tentu...


  • Kita tau yang namanya sopir angkot juga manusia, punya hak untuk sebebas-bebasnya mencari penumpang. Tapi itu bukan berarti mereka bisa seenaknya makai jalan. Sering banget angkot-angkot ini dengan sadisnya banting setir dari lajur kanan langsung ke lajur kiri demi melihat calon penumpang yang sudah nangkring di pinggir jalan. Dan akhirnya... ciittt... tin...tiinnn... banyak pengguna jalan lainnya yang terpaksa ngerem mendadak supaya ga nabrak angkot yang pindah lajur lebih cepat dari pergantian lampu lalu lintas itu. Hasilnya sudah bisa ditebak sendiri, kebisingan dan kemacetan jalan...
Jadi, setelah mengulik beberapa permasalahan di atas, mau ga mau saya mikir, gimana saya bisa menikmati jalan-jalan (kaki) saya kalau suasananya ga kondusif seperti ini? Dan saya jawab sendiri, kalau ada kemauan, pasti ada jalan. Yang artinya...

kalau ada urusan yang sangat mendadak, pasti akhirnya mau ga mau bakalan jalan kaki juga...

Hihii... http://www.emocutez.com

8 October 2009

Hal Luar Biasa Dari Hal Yang Paling Sederhana Itu Adalah...

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:04 7 ocehan mereka Links to this post
Hal-hal yang paling sederhana terkadang bisa menjadi sumber inspirasi dalam menulis. Ga percaya? Itu sudah saya alami... atau lebih tepatnya, baru saja saya alami.

Semuanya diawali ketika saya harus bersibuk-sibuk ria pergi ke satu tempat ke tempat yang lain untuk urusan yang berhubungan dengan masa depan karir saya nantinya. Tapi sialnya (setidaknya pada awalnya saya berpikiran seperti itu...), Sang Pangeran yang biasanya selalu berbaik hati (atau mungkin terpaksa.. entahlah... saya juga ga tau...http://www.emocutez.com) dan bela-belain mengantarkan saya kemanapun saya minta, ternyata hari ini begitu disibukkan sama pekerjaannya sampai-sampai dia harus menyembah-nyembah di kaki saya memohon ampun... oke... itu terlalu berlebihan... tapi singkat kata, dia ga bisa nemenin saya hari ini.

Well, saya pacar yang baik, ga suka maksain kemauan saya sendiri, dan jadilah saya pergi sendiri. Tidak dengan menyetir mobil karen saya ga bisa nyetir. Tidak juga dengan mengendarai sepeda motor karena saya ga pernah punya keberanian buat coba-coba mengendarai sepeda motor di tempat saya tinggal sekarang (alasannya terlalu panjang buat dijelasin disini, jadi mungkin bakalan saya beritahu di postingan berikutnya saja...).

Jadi singkat kata, saya berusaha dengan sungguh-sungguh menyelesaikan urusan saya dengan berjalan kaki. Iya saudara-saudara... jalan kaki... bukannya mengelinding...http://www.emocutez.com!! Jadi usaha saya selama ini buat gedein badan cuma sampai sebatas gedein kaki aja.

Tapi ternyata dari hal sedehana (seperti jalan kaki...) yang saya lakukan itu, banyak hal-hal luar biasa yang saya temukan (yang ternyata juga berasal dari hal-hal yang sangat sederhana...).
  • Pertama, saat saya melangkahkan kaki keluar pagar rumah kosan saya, hal paling pertama yang saya lihat adalah gundukan tak beraturan dengan aroma yang cukup khas hasil karya Blantoi (kucing liar yang suka mangkal di rumah kosan saya...), cukup membuat saya refleks memencet hidung untuk memblokir aroma yang pastinya bakalan datang menyerang seandainya saja saya kurang sigap. Hal luar biasanya dimana..? Ga ada... Saya cuma menggambarkan bahwa hal tersebut mungkin saja terjadi pada setiap orang
    (http://www.emocutez.com...???)

  • Dan sekarang saya lebih serius nih. Beberapa langkah meninggalkan kosan, yang saya jumpai berikutnya adalah para buruh bangunan yang sedang giat-giatnya mengerjakan bangunan yang nantinya bakalan jadi rumah baru pemilik kos saya, tepat di sebelah rumah kosan. Dan hal luar biasa yang saya lihat dari mereka adalah... mereka terlihat begitu menikmati pekerjaan mereka. Tidak ada raut lelah dari wajah mereka, atau gurat resah penuh pertanyaan akan ketidakpastian : apa yang akan mereka bawakan untuk anak istri di rumah sebagai makan malam, ataupun rasa malu akan pekerjaan mereka yang oleh sebagian besar orang dianggap sangat tidak berkelas. Tidak. Mereka menekuni pekerjaan mereka seakan-akan tidak ada yang ingin mereka lakukan selain itu. Seakan-akan menjadi seorang buruh bangunan memang sudah lama mereka impi-impikan. Membuat saya menjadi malu terhadap diri saya sendiri yang sampai sekarang terkadang masih mengeluhkan pekerjaan saya.

  • Saat berikutnya, saat saya melangkah keluar kompleks menuju jalan raya, lagi-lagi saya bertemu hal yang luar biasa. Kali ini dalam wujud seorang abang becak yang dengan sabar menanti siapa saja yang akan menggunakan jasanya. Dan dalam penantiannya tersebut, si abang becak menghabiskan waktunya dengan membaca. Iya teman-teman... membaca...!!! Buku yang beliau baca tampak sudah benar-benar lusuh, sampai-sampai saya yakin itu buku lama yang sudah ga diterbitkan lagi. Judulnya singkat dan padat, "Pelajari Dengan Hati". Saya ga tau siapa penulis dan apa penerbitnya karena saya begitu terpukau dengan apa yang barusan saya lihat. Jujur saja saya ga pernah lihat hal luar biasa semacam itu. Sangat disesalkan saat itu saya ga bawa HP (HP saya tertinggal di kosan karena tadinya saya buru-buru pergi dan saya ogah balik lagi ke kosan mengingat jaraknya lumayan jauh...), padahal saya pengen banget mengabadikan momen menakjubkan itu.

  • Perjalanan saya berikutnya ke tempat tujuan ga diisi oleh hal-hal menakjubkan, kecuali kekesalan terhadap pengguna jalan yang selalu aja bikin saya jengkel (seperti saya bilang tadi, alasannya bakalan saya kasih tau di postingan berikutnya...). Tapi begitu sampai di tempat tujuan, saya kembali disambut oleh satu hal lagi (yang menurut saya) luar biasa. Dan kali ini pemerannya adalah seorang ibu penjual keripik. Tidak banyak yang dijual beliau, hanya satu keranjang ukuran sedang. Dan kebetulan yang beliau jual adalah keripik kesukaan saya, keripik singkong pedas manis.

    Ini cemilan favorit saya...

    Langsung aja saya menghampiri untuk membeli dagangan beliau. Ga tanggung-tanggung, 10 bungkus sekaligus, hehee... (bukannya karena saya rakus, tapi karena saya emang doyan, dan kebetulan saya juga belum sempat sarapan...http://www.emocutez.com). Dan pada saat itulah saya melihat hal yang luar biasa, saat melihat senyuman yang merekah di wajah si Ibu yang mengkilat karena keringat. Senyum sumringah beliau mengingatkan saya pada senyum sumringah yang juga biasa terlukis di wajah keponakan saya... setiap kali keponakan saya bermain jual-jualan dan saya berpura-pura jadi pembelinya. Senyum yang sama juga terlihat di wajah si Ibu penjual keripik. Kebahagiaan terpancar di wajah si Ibu ketika saya menyerahkan sejumlah uang dan beliau menyerahkan bungkusan keripik saya. Persis seperti seorang anak kecil yang sedang bermain jual-jualan. Hati saya membengkak dua kali lipat karena bahagia... saya sudah membuat seseorang tersenyum bahagia... oke, mungkin tidak dalam skala besar, tapi setidaknya beliau senang... dan saya lebih senang lagi karenanya.

  • Perjalanan saya diakhiri dengan kemunculan seseorang yang cukup berkarakter menurut saya. Yang saya maksud disini adalah orang yang terpaksa kehilangan kewarasannya, alias orang gila. Tapi saya ga mau menyebut dia seperti itu, cukup dengan istilah "orang yang berkarakter" saya sudah memperlakukan dia sesuai dengan haknya (well, orang gila juga manusia toh...). Dan kali ini yang tertangkap oleh mata saya adalah seorang laki-laki berusia sekitar akhir 30an, berdiri tegap di hadapan sebuah tiang bendera dengan Sang Merah Putih berkibar dengan megah di puncaknya. Yang terjadi selanjtnya sudah bisa saya tebak. Si laki-laki ini sekonyong-konyong dengan sigap melipat lengan kanannya dan meletakkan telapak tangannya tepat di depan keningnya, pendek kata,
    hormathttp://www.emocutez.com (yah... kita misalkan aja itu bendera Indonesia... hihiii...).
    Saya ga tau apakah saya harus tertawa atau justru terharu melihat adegan ini. Mungkin sedikit ingin tertawa melihat ketidakwajaran yang dia lakukan... tapi lebih banyak haru yang mengusik benak saya. Saya jadi bertanya-tanya, keputus-asaan hebat apa yang sudah dialami oleh laki-laki ini sampai-sampai dia harus berada di tahap seperti itu. Saya yakin ketidakwajaran tingkah lakunya menggambarkan keputus-asaannya. Apakah dia begitu kecewa dengan keadaan negeri yang sangat dicintainya ini...? atau mungkin dia cuma putus asa karena ga pernah dipilih sebagai anggota Paskibra di sekolahnya...? Saya ga bakalan pernah tau jawabannya. Tapi ada satu hal lagi yang mengganggu saya. Si laki-laki ini sudah kehilangan kewarasannya, namun sikapnya masih tetap menunjukkan kecintaannya pada tanah air. Sementara sebagian besar kita, yang jelas-jelas masih sangat waras dan sadar dengan tindakan kita, justru terlihat enggan untuk melakukannya, meskipun itu cuma sekedar mengikuti apel bendera. Ironis...
Well, yang jelas perjalanan (lebih kurang) 60 menit saya hari ini memberikan begitu banyak hal untuk saya pelajari lagi. Hanya dengan berjalan kaki saya menemukan banyak hal yang patut untuk direnungkan dalam hidup : semangat hidup, kesabaran, keikhlasan untuk memberi, dan kemauan untuk mempelajari hidup. Dan itu cuma sebagian kecil yang berhasil saya lihat. Entah apa lagi yang akan saya temukan besok, lusa, dan hari-hari berikutnya. Itupan kalau saya diberi kesempatan untuk berjalan kaki lagi (atau menapaki dunia fana ini lagi...). Mungkin saya akan menemukan hal-hal yang lebih berharga dari hari ini. Hal-hal yang lebih luar biasa dari hal-hal yang sangat sederhana. Mungkin...


NB : maaf kalau postingan saya kali ini terlalu panjang. Saya merasa sayang sekali kalau sampai ada yang terlewatkan oleh saya. Dan karena itulah saya terinspirasi untuk menulis postingan ini

7 October 2009

Tugas Dadakan

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 12:05 2 ocehan mereka Links to this post
Saya ga tau apa saya bisa dibilang orang yang sibuk atau cuma menyibukkan diri aja. Tapi yang jelas dampak dari itu semua adalah... saya agak jarang posting blog, yang akibatnya saya agak-agak sedikit ketinggalan sama berita teman-teman blogger. Dan ternyata... saya dapat tugas dari Bandit Pangaratto...
(dan dia udah mencak-mencak di blog-nyahttp://www.emocutez.com... Sabar Pak...)
Ini nih tugasnya :
  1. Buat puisi singkat atau kata-kata atau pesan, pokoknya mengenai Indonesia sebagai bukti kecintaan pada negeri ini....
  2. Bagikan ke 10 teman yang lain, para blogger tanah air yang senantiasa memiliki dedikasi dan peduli terhadap segala aset dan budaya bangsa (dan ini yang jadi masalah... Kalau kurang dari 10 ga pa-pa ya Pak...?)
Dan baiklah... mari kita kerjakan bersama-sama...

ermmm....

tuk...tuk...tuk...

eeeee.....

apa ya...?
arrgghh.... saya ga ahli dalam berkata-kata atau berpuisi...http://www.emocutez.com

okeh... gini aja deh...


INDONESIA...

I...ndah negeri dan seluruh kekayaan alamnya
N...amun hanya sedikit orang yang bisa menikmatinya
D...amai tentram yang diharapkan penduduknya
O...h tapi kekejaman politik yang mereka terima
N...o, it's not what I want from my country
E...nyahkan semua keragu-raguan sekarang juga
S...aatnya untuk memperjuangkan hak-hak kita
I...ndonesia milik kita semua bukan hanya milik penguasa saja
A...ahhh... seandainya semangat itu bukan hanya milik saya saja

Sudah selesai... aneh ya puisi saya... but for your info, saya mikirnya sampe dua jam...!!! Saya kerja keras tuh buat nyelesainnya...
http://www.emocutez.com

Dan sekarang, saya juga bakal bagi-bagi tugas ke...
  • Mr. Andre : maaf Pak saya kasih tugas lagi...
  • Nuna : ayo jeng nulis lagi...
  • Upik : dapet kerjaan lagi ney Pak Guru...


Segitu dulu... ga pa-pa kan...?

6 October 2009

Tag ikut-ikutan...

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 12:42 4 ocehan mereka Links to this post
Mengikut jejak blogger lainnya, saya juga pengen ikutan dalam tag pemberian salah seorang teman blogger, ateh_75. So, here we go...


1. Anda rasa anda hot?
Mungkin... kalau saya kelamaan berada di dekat-dekat kompor, saya akan merasa sangat hot...
http://www.emocutez.com

2. Upload gambar kesayangan anda!



3. Kenapa anda suka gambar ini?
Karena jarang-jarang kami bertiga bersaudara bisa ngumpul plus seru-seruan kaya gini...

4. Bila kali terakhir anda makan pizza?
Waduh... saya ga suka pizza... gimana donk...

5. Lagu terakhir yang anda dengar?
Pink - Get The Party Started... {I'm comin' up so you better get this party started...I'm comin' up so you better get this party started...
Get this party started
...http://www.emocutez.com}
... eerr... yah maaf... kebawa suasana...

6. Apa yang anda buat sambil selesaikan tag ini?
Bercocok tanam secara virtual...

7. Selain dari nama anda sendiri, anda suka dipanggil dengan nama ape?
Kalau ngomongin suka sih yah lebih suka dipanggil nama asli... tapi teman-teman kadang manggil saya Inyun or Iin... jauh banget dah dari nama asli saya...

8. Anda seorang yang:
Cuek...

9. Lagu kesukaan
Geek In The Pink-nya Jason Mraz

10. best food kesukaan anda
Tela alias Singkong Goreng... hhmmm... yummy...
http://www.emocutez.com

11. sikap yang membuatkan anda stress
Anak kecil yang tengil dan banyak tanya...
http://www.emocutez.com

12. Benda yang harus ada di tas anda
Tisu, dompet, HP...

13. Fav Color
Warna yang netral : Putih

14. Tag lagi 6 orang tanpa rasa kekesalan (kalo kurang dari 6 ga apa-apa kali ya...)
  • Nuna : biar ada kerjaan ney ta' kasih tag buat diisi...
  • Upik : ney pik ada tugas buat kamu... biar isi blog kamu nambah...
  • Mr. Andre : maaf ya Pak ngerepotin Bapak ney... tapi saya lagi bagi-bagi tugas nih... harap Bapak jangan marah... hehee...
  • Yang keempat, kelima, keenam, dan seterusnya tar nyusul boleh ga ya...
15. Keinginan yang belum tercapai :
Punya rumah sendiri, punya usaha sendiri, punya suami sen... (yah kalau yang satu ini sudah jelas lah... emang mau nebeng suami siapa..?? emang saya cewek apaan...?? emang... ok, saya ngelantur lagi...)

16. Kamu pingin tinggal di kota mana :
Dimana aja asal bersama dengan orang-orang yang dicintai dan mencintai saya... jiaaahhh...

5 October 2009

Looking for new skin....

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 13:42 3 ocehan mereka Links to this post
Postingan hari ini....

http://www.emocutez.com
ga ada...

Hari ini saya sedang bingung mencari template yang paling pas buat blog saya...
http://www.emocutez.com

Jadi harap maklum kalau beberapa hari ini tampilan blog saya agak-agak sedikit berubah-ubah... Soalnya dalam tahap pencarian jati diri...

Saran plus masukan tentang tampilan apa yang paling pas buat saya tetap terbuka kok...
http://www.emocutez.com

I Love You Because...

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 11:03 2 ocehan mereka Links to this post

Udah pernah baca novel "Test Pack" karangan Ninit Yunita? Belum? Kayanya mesti baca deh. Apalagi buat yang punya rencana married dalam waktu dekat. Novel yang satu ini pas banget dijadikan pegangan. Isinya ga menggurui... justru ngajak kita mikir, merenungkan, dan mengintrospeksi... apakah kita sudah benar-benar siap dan mau menerima pasangan kita apa adanya...? Dan untuk yang sudah berkeluarga... sehatkah hubungan keluarga anda...?

Trust me... novel ini penting banget, ada moral of the story-nya. That's why it becomes one of my favourite novels.

Pertama kali saya baca novel ini, yang saya lakukan adalah ketawa...
ketawa ngakak... http://www.emocutez.com
alur ceritanya lucu bgt... berasa hidup, seakan-akan kita ga baca, tapi dengerin orang lain bercerita.
Tapi... semakin masuk ke konflik kok malah semakin sedih ya...http://www.emocutez.com

Jadi kepikiran... gimana kalau seandainya saya ngalamin hal yang mirip...

Well, yang jelas it's the best Indonesian novel I've ever read. Saya benar-benar suka dengan gaya penulisan Mba Ninit. Isi ceritanya juga oke. Dan tulisan yang paling saya suka ada di bagian akhir novel, adegan dimana Tata, sang istri, menuangkan apa yang ada di kepalanya di sebuah jurnal. That is the best part of the novel... and the most important thing to be understood for all of us...

Ini saya kutip jurnalnya. Supaya mereka-mereka yang belum baca "Test Pack" tau betapa dalamnya makna novel ini...


I LOVE YOU BECAUSE...

Banyak hubungan yang patah hilang dan berganti karena tidak memiliki komitmen.

"I love her because of the way she treats me."
"I love him because of the way he makes me feel."
"I love her because she's beautiful."
"I love him because he's falling on my feet with roses and jewels."

Orang sering mendasari cinta atas hal-hal yang dianggap indah.
It may sound romantic dan melakukan hal tersebut bukan sesuatu yang salah. However, sometimes too romantic that we often hear people saying that in cinema, with us eating pop corn and sush-ing rude people.

Jarang dari mereka (dan mungkin kita sendiri) berpikir :

"I love her because of the way she treats me."
  • What happen if she stops treating you the way you love?
"I love him because of the way he makes me feel."
  • Then what happen if he stops making you feel that way?
"I love her because she's beautiful."
  • Three weeks later, a bus hit her
"I love him because he's falling on my feet with roses and jewels."
  • Out of the blue, he's broke that he couldn't buy you roses and jewels anymore.


Jarang ada yang mengatakan :
"Saya sayang dia karena saya ingin sayang dia."

Itulah komitmen. Komitmen adalah sumber kekuatan, bukan sesuatu yang justru membuat orang takut untuk menghadapinya

Komitmrn adalah sumber kekuatan bagi seorang istri untuk pergi jauh melihat baik dan buruknya suami. Menerima dia ketika sedang tampan dan menerima juga manakala dia seang menguap dengan jeleknya saat bangun pagi.

Komitmen adalah sumber kekuatan bagi seorang suami ketika mengetahui seorang wanita lain mengajaknya berselingkuh dan ia memilih pulang ke rumah untuk makan malam dengan istri dan berbagi kisah sambil tertawa.

................................................................

"I love you... because I want to." That's a powerful sentence, right there.

Sebagian dari kita mungkin ada yang mencintai seseorang karena keadaan sesaat. Karena dia baik, karena dia pintar, even mungkin karena dia kaya. Tidak pernah terpikir apa jadinya, kalau dia mendadak jahat, mendadak tidak sepintar dahulu, atau mendadak miskin.

Will you still love them, then?
That's why you need commitment.
Don't love someone because of what/how/who they are.
From now on,
start loving someone,

because you want to.


See...??
That's the best part of the novel...
That's my favourite statements from "Test Pack".
Gosh... I love this novel...

3 October 2009

It's My War...

Dicelotehkan oleh Si_Isna jam 09:46 1 ocehan mereka Links to this post
Saya punya tetangga baru, tepat di sebelah kamar saya, menggantikan tetangga sebelumnya yang pernah saya ceritakan juga (itu tuh.. yang sering banget bertengkar sama pacarnya...). Dan ternyata, kelakuan si tetangga baru ini, yang baru aja mulai kuliah, ga lebih baik dari tetangga lama saya. Bahkan lebih menyebalkan. Dan akibatnya... terapi anger management yang sudah saya jalanin lebih dari setahun dan hampir berhasil semuanya jadi gagal total....
http://www.emocutez.com

Mau tau alasannya? Ini nih...

  • Hari pertama dia pindahan kos, saya berusaha bersikap sebagai senior yang ramah. Saya kasih dia senyuman selamat datang. Dan mau tau apa yang terjadi...??? Jangankan balas senyum... dia cuma balas natap saya... meremehkan...!!!
    Zigh...http://www.emocutez.com

  • Beberapa hari berikutnya, si tetangga baru ini mulai menata kamarnya biar lebih layak huni (paling ga buat dia...). Tapi saya ga pernah nyangka bakalan seheboh itu... Pagi-pagi (barengan sama kokok ayam jantan...)
    MySpace
    dia udah ketok-ketok dinding kamar pake palu (dan mengingat kamar dia sebelahan sama kamar saya, udah jelas banget kalau suara ketokan palunya nembus sampe kamar saya, mengganggu ketentraman saya di pagi hari...). Siang bolong, tidur siang saya lagi-lagi terganggu, kembali gara-gara ketokan palu di kamar dia. Dan ga sampe situ aja.... Malamnya, di saat saya terbiasa dengan suasana tenang... sambil dengerin lagu-lagu jazz favorit... sedikit corat-coret di kertas... nyanyi-nyanyi dikit... http://www.emocutez.com terus mengkhayal seandai... well, the point is, kalau udah malam itu artinya udah waktunya bersantai... istirahat... tapi lagi-lagi ketentraman saya terganggu oleh ketokan palu dari kamar sebelah... sampai-sampai saya jadi wondering... ini tetangga baru lagi ngedekor kamar atau renovasi rumah...
    http://www.emocutez.com
    Dan yang lebih menyiksa, kehebohan ini berlangsung selama empat hari berturut-turut...!!! Gosh... !!!

  • Kamar si tetangga baru udah selesai didekorasi, sekarang giliran keluarganya yang mulai berkunjung... dan ini ga bisa dibilang lebih baik. Mereka terlalu rame... yang artinya setiap kali datang selalu aja bikin kehebohan yang ga wajar, dan... agak-agak sedikit kurang tanggap dengan etika berkunjung. Kita semua tau, yang namanya kos-kosan pasti punya batas jam berkunjung, dan di tempat saya kos jam berkunjung cuma sebatas sampe jam 10 malam aja. Artinya, lewat dari jam itu udah ga boleh lagi nerima tamu, meskipun keluarga sendiri yang berkunjung. Lah si tetangga baru ini malah nyeleneh. Dia ngebiarin keluarganya datang berkunjung dekat-dekat jam 10 malam, bikin kehebohan pula di kos, dan baru memulangkan keluarganya jam 11 malam..!! Dia kira ini kos punya nenek moyangnya apa...!!
    Grrr...!!!http://www.emocutez.com

  • Seakan semua belum cukup, si tetangga baru mulai menunjukkan kebiasaan jeleknya yang paling nyebelin saya... melongok ke kamar oarang lain (dalam hal ini yang jadi korban adalah kamar saya...) cuma buat ngamatin isi kamar saya...!! Well, let me make myself clear... my room is my privacy... So obviously, saya 100% ga terima dengan keadaan itu. Tapi berhubung saya orangnya sabarpika26 (tadinya...), kali pertama dia begitu saya diamin aja. Kedua kalinya, dia masih menginvasi saya dengan matanya, saya kasih dia tatapan peringatan.
    http://www.emocutez.com
    Tapi ternyata itu ga ada artinya sama sekali buat dia... Si tetangga baru ini semakin meraja lela, sampai-sampai saya akhirnya nyeletuk, "Matanya ya, Mba." And you know what..? It worked... tp cuma untuk beberapa hari, karena beberapa hari berikutnya mata jahanam itu kembali melecehkan kamar saya. Puncaknya, kali berikutnya s tetangga baru beraksi... saya langsung banting pintu... tepat di hadapan dia... Haa...!!
    http://www.emocutez.com

  • Tapi, si tetangga baru semakin ngelunjak. Dia mulai sering ngundang teman-teman kuliahnya ke kos cuma buat ngegosip. Pernah satu hari, di siang bolong... panas menyengat... kebetulan juga lagi dapat giliran pemadaman listrik... dan saya benar-benar ingin menikmati tidur siang... http://www.emocutez.com
    mereka bergosip plus ketawa-ketawa ngakak dengan suara double stereo yang hampir bisa didengar satu RT...
    Saya habis sabar...
    saya kerahkan seluruh tenaga saya...
    http://www.emocutez.com
    dan akhirnya...
    "BERISIK...!!!!"

Sudah tau kan sekarang kenapa (seperti yang saya bilang tadi...) terapi anger mangement yang sudah saya jalanin selama ini gagal total. Ya itu tadi sebabnya. Si tetangga baru ini seakan-akan memang sengaja didatangkan untuk ngetes sejauh mana saya bisa nahan emosi. Dan harus saya akui...
SAYA TIDAK LULUS...
http://www.emocutez.com
ga bakalan lulus deh kalau yang dihadapin orang seperti dia. Coba aja, saya pengen liat...

Dan saya tau ini ga akan berakhir sampai disini aja. Perang antara saya dan tetangga sebelah kamar masih akan terus berlanjut. Sampai kapan...?? Saya juga ga tau.

29 October 2009

Saya Kangen Siaran...!!!

Posted by Si_Isna at 11:05 6 comments Links to this post

Ya, itu yang saya rasakan sekarang ini, saya kangen sama kerjaan saya sebelumnya. Saya kangen sama microphone yang selalu setia dengerin celotehan saya itu. Saya kangen sama lagu-lagu favorit yang dulu sering banget saya putar. Pokoknya saya kangen...!!! Huaaa...!!! http://www.emocutez.com

Eih, saya lupa bilang ya, dulu saya memang pernah jadi penyiar radio. Duluuu... sekali. Kira-kira setahun yang lalu (hehee... itu masih belum lama yah...)

Hah, ga percaya...?? Yah, itu sih hak kalian untuk ga percaya dan saya juga ga bakalan sampai harus mengguna-guna kalian cuma karena kalian ga percaya sama saya. Tenang aja... saya orang baik kok... meskipun mungkin saya ga sebaik tetangga saya yang nganterin cemilan sisa ke saya karena ga sanggup dia habisin sendiri... http://www.emocutez.com

Tapi serius, saya memang pernah jadi penyiar di sebuah radio swasta di Banjarmasin selama tiga tahun. Dan itu sempat menjadi hal yang paling membanggakan buat saya. Bukan karena dengan jadi penyiar lantas saya jadi populer. Malahan di luaran ga ada yang tau kalau saya itu penyiar radio, kecuali teman-teman dekat saya. Yang saya inginkan saat itu cuma menjadi diri saya sendiri. Okelah, kalau udah di dalam studio, saya memang seorang penyiar yang banyak omong. Tapi kalau udah di luar studio, saya adalah... saya. Si Isna. Si pendiam yang punya pikiran yang super cerewet.

Anehnya, meskipun saya udah berusaha nutup-nutupin identitas saya yang penyiar itu, tetap aja ada yang bisa nebak kalau saya itu penyiar, langsung aja main serobot nanya ke saya, "Eh, kamu si Anu kan, yang siaran di Situ?" yang dengan otomatis langsung saya jawab, "Loh, tau dari mana?" Dan dia bilang lagi, "Ya taulah, suara kamu kan khas banget," yang sukses bikin saya nyengir geer tapi tetap ga mau keliatan geer (gengsi dong...) sehingga saya sahutin lagi omongan dia, "Kan banyak tuh suara yang mirip saya." Eh si orang ini tetap ngotot, "Ah, itu merekanya aja yang niru-niru kamu." Udah jelas lah kalau saya jadi lebih geer lagi. Jadi saya sahutin lagi omong...

Ermm....
Tunggu dulu...
Sebenernya saya mau ngomongin apaan sih...?
Kok malah...
Fokus, Isna... Fokus...

Oke, sampai dimana saya tadi...? Ya, kenapa menjadi seorang penyiar membuat saya bangga. Sebagian mungkin karena saya berhasil menunjukkan kepada orang-orang kalau saya mampu membiayai kuliah saya dengan kerja keras saya sendiri sebagai seorang penyiar. Sebagian lagi mungkin karena saya berhasil menjadi orang yang mampu bersandiwara untuk menutupi semua permasalahan saya (yang pada saat itu saya rasa ga perlu untuk ditunjukkan kepada orang lain karena cuma akan menunjukkan kelemahan saya...). Dan sebagian lagi karena menjadi seorang penyiar itu ga segampang yang orang lain kira (dan saya bangga kalau bisa mengerjakan sesuatu yang ga gampang...). Jadi penyiar ga cuma sekedar pintar ngomong dan mutar lagu aja. Banyak hal lainnya yang perlu diperhatikan untuk menjadi seorang penyiar radio. Apa aja? Coba deh liat disini.

Dan bukan cuma itu aja. Ternyata dengan menjadi seorang penyiar, saya dituntut untuk belajar mengontrol emosi saya. Yah, seperti yang sudah jelas keliatan, meskipun pendiam, saya ini orang yang menganut paham emosi-tingkat-tinggi. Yang artinya saya gampang banget emosi. Dan dengan menjadi seorang penyiar berarti saya wajib untuk nahan emosi saya selama siaran. Ga mungkin dong saya ngomel-ngomel sama pendengar cerewet yang pengen request lagu sejibun-jibun, padahal program yang saya pegang bukan ajang request. Itu kan sama aja dengan ngomelin Bapak Gubernur yang pengen motong antrian jalan. Ribet kan jadinya...

Dan apakah saya berhasil mengonrol emosi saya selama menjadi penyiar? Jawabannya tidak, teman-teman. Saya lagi-lagi gagal dalam hal yang satu ini. Dan karenanya saya malahan dapat predikat sebagai penyiar jutek. Hahahhaaa... http://www.emocutez.com

Terima kasih buat Atys (salah satu pendengar setia di radio tempat saya bekerja) yang berhasil melekatkan predikat itu ke saya begitu kuatnya sampai-sampai ga bisa saya lepas lagi...

http://www.emocutez.com Hheeehhh...
Saya bener-bener kangen siaran. Tapi saya juga ga mungkin balik ke tempat kerja saya yang dulu terkait skandal yang sempat bikin saya emosi stadium empat dan pengen nyeruduk apapun yang ada di hadapan saya...

Atau mungkin saya coba aja yah di tempat lain, ngajuin diri buat jadi penyiar di radio lain...
Sekedar buat mengobati kerinduan saya sebagai orang yang pernah jadi penyiar radio...
Gak ada salahnya kan dicoba...
Hmm... keknya ide bagus tuh...
Layak dicoba...

28 October 2009

Great Effect of Refreshing

Posted by Si_Isna at 12:35 3 comments Links to this post
Whew... hari ini saya ngerasa sedikit lebih segeran daripada kemaren-kemaren. Bukan karena saya baru aja mandi (secara dari kemaren sore saya baru mandi siang ini... hihiii... jorok...). Bukan juga karena saya baru aja ngabisin segelas gede es kelapa (abisnya siang ini panas banget...).

Bukan itu...

Ini karena saya baru aja di-refresh. Hahaa... bahasa saya agak merepotkan yah...
Yah, yang jelas kemarin saya sempat jalan-jalan keluar kota, tepatnya ke Banjarbaru, masih di dalam propinsi juga. Tapi itu juga menjadi tiga hari yang mampu membuang sedikit kejenuhan saya sama kegiatan saya yang terlalu monoton dan membosankan.

Awalnya tujuan saya ke Banjarbaru karena ada sedikit urusan yang berhubungan dengan masa depan karir saya (jiaahhh...). Dan lagi-lagi Sang Pangeran Kodok yang baik hati rela nganterin saya. http://www.emocutez.com
Kita berdua naik sepeda motor, menikmati perjalanan sejauh lebih kurang 35 KM itu dengan pemandangan asap di langit Banjarmasin, ditemani debu-debu jalan dan diramaikan oleh nyanyian fals klakson truk gede... zigh...

Tapi saya tetap menikmati perjalanan lebih kurang satu jam itu, karena yang ada di kepala saya adalah setidaknya saya bisa keluar dari kepenatan Banjarmasin untuk sementara waktu, dan saya bakalan ketemu sama salah satu teman lama saya.

Begitu nyampe di Banjarbaru, tempat yang langsung kami tuju adalah rumah makan. Ya, karena kami berdua ga mungkin kenyang kalau cuma makan debu. Nasi goreng extra pedas langsung saya pesan. Saat itu, tuh makanan benar-benar anugerah tak terhingga yang bisa saya dapatkan.

Perut udah lumayan membuncit karena kenyang, kami pun langsung menuju rumah teman saya itu, Nuna. Kebetulan dia juga bakalan mengurus hal yang sama dengan saya, jadi saya memutuskan untuk nginap di rumah dia aja. Yah, itung-itung sekalian nostalgia...

Dan bersama Nuna lah saya menghabiskan waktu 3 hari 2 malam saya. Banyak hal yang kami bicarakan. Yah, memang selalu begitu. Kalau sedang berdua, selalu saja ada hal yang saya dan Nuna bicarakan.

Saya ngerasa betah berada di sana. Tempat tinggal Nuna memang jenis tempat tinggal yang saya inginkan. Nyaman dan tenang. Dua hal yang sampai sekarang ga saya temukan di Banjarmasin. Membuat saya bertanya-tanya, kapan saya bisa keluar dari kota ini.http://www.emocutez.com

Yah, tapi yang jelas tiga hari kemarin mampu nge-refresh saya, atau paling ga, menginspirasi untuk mosting lagi... hehee...

Jadi buat kalian yang sekarang mungkin ngerasa jenuh banget sama rutinitas yang monoton, sekali-sekali melarikan diri dari rutinitas ga ada salahnya, jalan-jalan keluar kota contohnya...
Dan kalian bisa lihat pengaruhnya yang begitu besar buat kalian...

Happy refreshing...

22 October 2009

The Greatest Anger

Posted by Si_Isna at 11:02 8 comments Links to this post
Udah lumayan lama nih saya ga update. Terlalu banyak hal yang harus dikerjakan sama otak saya, jadi untuk sementara waktu otak saya rada berat buat nullis postingan.

And now I'm back...

Tapi kali ini saya cuma mau menumpahkan uneg-uneg saya, sebelum otak saya jebol saking emosinya...

Jadi gini ceritanya... (eits, tenang... saya bukannya mau cerita horor kok...)

Beberapa hari yang lalu salah satu teman saya (yang dulu sempat kerja di tempat yang sama bareng saya) datang ke kosan. Dia ngasih kabar jelek... yang berhasil bikin saya ngamuk ga karuan macam orang hilang akal (tapi setelah teman saya pulang tentunya...)http://www.emocutez.com

Jadi apa yang bikin saya sampai segitunya...?

Saya dijelek-jelekan sama mantan Bos saya...
Saya dibilang ga tau terima kasih...
DAN SAYA DIFITNAH...!!!
Yang terakhir ini nih yang bikin saya ga rela dunia akhirat...http://www.emocutez.com
@#&%$^@*#$%!!!!

Well, mungkin sebagian juga salah saya. Saya mengundurkan diri secara tiba-tiba dan pimpinan saya kurang siap atas pengunduran diri saya itu. Padahal saya udah kasih alasan yang sangat jelas. Saya kemarin sempat sakit dan sudah ga dibolehin lagi buat kembali ngelanjutin pekerjaan yang memang menuntut banyak stamina itu, dan saya juga mesti nyelesain kuliah saya (ga mungkin toh saya tua di kampus...). Tapi pimpinan saya tetap ga terima sama alasan ini dan menolak pengunduran diri saya.

Mereka bilang saya cari-cari alasan...
Dan saya dianggap kabur dari perusahaan...http://www.emocutez.com

Okey, tadi saya bilang mereka. Ya, itu karena yang memimpin perusahaan itu dua orang... suami istri... Ya, teman-teman, itu bisa dianggap sebagai perusahaan keluarga...

Yah, begitulah... saya dibilang cari-cari alasan supaya bisa kabur dari perusahaan mereka.
Ngapain saya mesti cari-cari alasan? Kalau memang saya mau kabur, ya saya kabur aja. Saya kan cuma ngasih tau keadaan yang sebenarnya. Atau mungkin bisa dibilang, itu malah alasan mereka aja supaya ga perlu ngeluarin duit asuransi kesehatan buat saya. Huhh...

Dan kalau ngelanjutin tuduhan mereka berikutnya, saya dibilang ga tau terima kasih.

Okey, lets make it clear...
  • Fasilitas dan uang makan atau uang kesejahteraan apalah namanya itu mereka anggap sebagai sebuah kebaikan hati serang pimpinan, tapi saya anggap itu memang sebagai kewajiban yang harus dikeluarkan perusahaan kepada karyawan.

  • Mereka bilang saya banyak belajar dari mereka. Lah terus yang ngajarin mereka cara ngedit lagu, masukin lagu ke komputer, sama mixing itu siapa...? Hantu kuburan...?http://www.emocutez.com

  • Mereka bilang saya belajar dandan dari mereka. Kalau memang saya pengen bisa dandan, mendingan saya langsung ke ahli riasan aja toh...http://www.emocutez.com


@%#^&$%*#@!!!!

Saya masih emosi. Mereka mulai pake acara itung-itungan segala, padahal saya dengan ikhlas hati memberikan dan melakukan yang terbaik untuk mereka tanpa mengharap imbalan gaji besar atau kenaikan promosi apapun. Ngaku-ngaku ke semua orang kalau mereka udah ngegaji saya di atas standar. Hhahh... di atas standar bulls**t!!!

Saya kemarin memang sempat megang tiga posisi sekaligus di perusahaan itu.
Apa saya langsung sombong...? Ga, karena yang ada saya malah kecapean...
Apa saya langsung jadi karyawan dengan gaji besar...? hmmm... yuk kita rinci...

Saya megang tiga posisi, anggaplah posisi A, B, dan C. Untuk posisi A saya memang digaji sesuai dengan standar perusahaan (dan saya sangat berterima kasih karenanya...). Untuk posisi B saya digaji kurang lebih separo dari gaji standar (okey... saya masih bisa terima...). Tapi untuk posisi C... saya digaji cuma seperenam dari UMR. Iya, teman-teman... satu per enam... yang artinya besar UMR itu dibagi enam. Silakan kalian kira-kira sendiri aja deh...

Jadi... saya digaji diatas standar atau di bawah standar...??
Hufhh...http://www.emocutez.com

Belum lagi jam kerja saya yang semakin lama semakin ga normal. Bayangin aja... setiap hari saya sudah harus ada di tempat saya kerja dari jam enam pagi dan baru bisa pulang jam sembilan malam. Bisa dihitung kan berapa jam itu? Dan jangan dikira hari minggu saya libur. Saya juga harus tetap kerja dari jam sembilan pagi sampai jam satu siang.

Ya, teman-teman... saya bukan robot, dan itu sudah jelas terjawab ketika saya mulai sering ngedrop dan terpaksa izin untuk ga masuk kerja.http://www.emocutez.com

Tapi lagi-lagi saya dibilang cari-cari alasan...

Lagian ngapain juga sih alasan dicari-cari. Saya ga ada urusan sama si alasan.

&#^@%#*%@&!!!

Ya, saya masih ngomel-ngomel, karena saya masih emosi. Ada satu hal lagi yang mereka tuduhkan ke saya... yang berhasil bikin mulut saya mengeluarkan kata-kata mungkin bisa bikin ibu saya syok...

Saya dituduh MALING...!!!

Dan mau tau benda apa yang mereka tuduhkan saya ambil...?

CARTRIDGE PRINTER...!!!

Tuh cartridge emang dulu pernah hilang sewaktu saya masih kerja disana, dan sampai sekarang ga pernah ketemu lagi, baik cartridge maupun yang ngambil.

Lagian buat apa saya nyolong tuh barang...?!

Si pimpinan senga' itu bilang, "Printer bla bla bla ini kan mahal. Cartridge-nya aja kalau dijual bisa nyampe setengah jutaan."

Yah saya tau tuh printer emang printer mahalan. Tapi saya rela kelaparan sebulan daripada harus nyolong barang yang bukan milik saya.

Demi Tuhan saya ga nyangka mereka bisa setega itu sama saya. Emang kesalahan saya segitu fatalnya ya sampai-sampai mereka begitu ke saya. Jujur... saya ga bakalan pernah bisa terima dengan semua yang mereka tuduhkan ke saya.

Itu sebabnya saya menyatakan perang sama mantan Bos saya ini.
http://www.emocutez.comhttp://www.emocutez.com
Seperti juga yang saya tulis di status facebook saya :
"menegaskan sekali lagi dengan setegas-tegasnya... Aku... Si ISNA... menerima ajakan perang dari mantan BOS-ku yang senga'...!!! Biar semua orang tau... biar si mantan BOS ini juga tau omongan ku ini... I DON'T GIVE A D**N WITH ALL THOSE S**T...!!!"

@%#&*$%^@$#!!!

15 October 2009

Ini Nih Kalau Mau Jadi Penyiar Radio...

Posted by Si_Isna at 10:06 2 comments Links to this post
Kali ini saya mau bagi-bagi tips. Terutama buat kalian yang punya keinginan jadi penyiar radio. Bukan berarti saya menganggap saya ini udah jago banget loh ya dalam siaran. Saya cuma mau berbagi pengalaman aja, apa-apa aja sih yang harus kalian perhatikan untuk bisa jadi seorang penyiar.

Dan berdasarkan versi saya sendiri, ini dia nih hal-hal yang perlu kalian perhatikan...

1. Penguasaan Lagu

Banyak yang bilang modal dasar menjadi seorang penyiar adalah harus pintar ngomong. Tapi saya bilang, bukan itu. Yang paling penting adalah seberapa banyak pengetahuan kalian soal lagu, which means...

... untuk menjadi seorang penyiar, kalian setidaknya harus tau genre-genre musik. Tau kan yang saya maksud... jazz, R&B, soul, pop, dan semacamnya. Ini penting banget buat seorang penyiar, yah paling ga, untuk menghindari kesalahan format acara. Ga lucu dong kalau tiba-tiba aja kalian mutar lagu R&B di program jazz.

Menguasai lagu artinya kalian juga harus bisa mengklasifikasikan seorang penyanyi atau grup musik ke dalam genre musik yang mereka usung. Jangan sampai kalian meng-announce-kan Backstreet Boys itu sebagai penyanyi R&B. Itu sama aja dengan mempermalukan diri sendiri, saudara-saudara...

2. Wawasan Luas

Yang namanya penyiar pastinya selalu berhubungan dengan pemberian informasi. Dan sudah menjadi kodrat alam buat mereka untuk menjadi orang yang harus serba tau. Cara tergampang untuk tetap mengikuti plot ini adalah dengan banyak-banyak baca, apapun jenis bacaan tersebut.

3. Penguasaan Materi Siaran

Terkadang di salah satu program radio, kalian mungkin diminta untuk menyampaikan sebuah informasi kepada pendengar. Kalian mungkin berpikiran, "Ah... gampang... kan sudah ada script-nya. Tinggal baca aja, beres..."

Eits, jangan salah. Penyampaian sebuah informasi juga menentukan layak atau tidaknya kalian menjadi seorang penyiar. Meskipun script-nya udah tersedia, bukan berarti kalian tinggal baca gitu aja. Pendengar bakalan ilfil kalau dengerin penyiar yang kedengeran banget baca-nya. Mereka pasti berpikiran, "kalau gini sih, saya juga bisa baca sendiri..." Tuh kan...
Penyiar itu memberikan informasi, bukan membacakan informasi
Jadi, meskipun sebenernya kalian memang membacakan materi, setidaknya kalian bisa mengusahakan untuk menghilangkan kesan membca itu. Caranya?

Dengan menguasai materi tersebut. Sebelum siaran, kalian persiapkan materi yang akan kalian baca, pahami isinya, dan pada saat siaran kalian tinggal menceritakan kembali apa yang sudah kalian baca sebelumnya dengan masih berpatokan pada script yang ada. Dijamin deh, pendengar bakalan percaya 100% kalau kalian memang serba tau segalanya. Hihii...

4. Penguasaan Vokal

Kalau tiga di atas sudah bisa kalian pahami dan terapkan sebagai seorang penyiar, baru deh kalian bisa melatih vokal. Ga mesti harus punya suara yang merdu, atau ngebass, atau serak-serak becek, apalagi semriwing-semriwing gimanaa... gitu. Asal kalian bisa mengatur pitch control (nyolong kata-kata mba Trie Utami nih... hehee...) dan tempo suara, biar suara kalian cempreng kayak kaleng gombreng juga tetap bakalan enak kok didengernya. Caranya gimana?
  • suara ga perlu terlalu dibuat-buat biar kedengaran merdu, apa adanya aja...
  • bicara jangan terlalu cepat, takutnya apa yang disampaikan malah ga dimengerti...
  • ga perlu lah ngomong pake bahasa gaul kalau ga sesuai sama kepribadian kalian (apalagi kalau ga sesuai sama format acara...). Cukup pake bahasa obrolan kalian sehari-hari aja (tapi bukan berarti juga pake bahasa daerah loh ya... kecuali kalau memang ada format bahasa daerah... hehee...)
5. Mixing

Ini juga penting banget untuk menjadi seorang penyiar. Kalian setidaknya bisa (dalam istilah saya) mengendalikan mixer. Bukan mixer untuk mencampur adonan loh ya, tapi ini nih...


Pada saat vokal kalian naik (artinya saat kalian on air) usahakan musik background ga terlalu tinggi (ga lucu kan kalau suara kalian saingan sama backsound...) atau terlalu rendah (bakalan sepi banget kalau suara kalian aja yang kedengaran...). Disinilah insting kalian yang mengambil alih, apakah backsound sudah selaras dengan vokal kalian atau belum.

Penyusunan lagu yang bakalan diputar juga perlu diperhatikan, ga bisa sembarangan gitu aja, yah setidaknya harus disesuaikan dengan format acara. Ga mungkin kan pagi-pagi kalian mutar lagu yang bertempo pelan (bisa pada ngantuk lagi deh pendengarnya...) atau mutar lagu jejingkrakkan di siang bolong atau malam-malam (mau ditimpuk ma orang-orang karena udah ganggu ketenangan...?).

Tambahan lagi, hindari penyusunan lagu yang tidak sejenis. Hihii... bingung yah... Maksud saya, setelah memutar lagu yang bertempo cepat, usahakan untuk menghindari memutar lagu yang bertempo pelan (atau sebaliknya, dari yang pelan ke yang cepat). Ga enak banget didengarnya. Jadi kalian bisa coba mutar lagu yang bertempo medium dulu sebelum pindah ke lagu yang slow.

Kalau ternyata ga bisa juga...? anggaplah karena tuntutan request pendengar... Tenang aja, kalian bisa menyiasatinya kok. Caranya? Saat perpindahan lagu, kalian bisa selipkan jingle, iklan, atau kalian on air aja. Jadi pergantian lagu dari yang bertempo cepat ke pelan ga terlalu terasa.


Jadi, gampang ga sih menjadi seorang penyiar? Jawabannya, tidak. Tapi apakah syarat-syarat yang sudah saya kasih untuk kalian terlalu rumit buat dijalanin? Jawabannya juga tidak. Jadi, gampang-gampang susah gitu deh... hehee...

Yah, paling ga itu yang bisa saya bagi untuk kalian. Mungkin ada yang lebih jago dalam hal ini ketimbang saya dan menganggap apa yang saya tulis (atau ketik ya..?) kurang benar. Well, ini semua berdasarkan pendapat dan pengalaman saya sewaktu saya jadi penyiar radio. Kalau ada yang tau lebih banyak lagi, mari kita saling berbagi informasi, hehee...

10 October 2009

Pejalan Kaki Itu Berarti...

Posted by Si_Isna at 10:57 13 comments Links to this post
Sedikit tambahan dari postingan sebelumnya tentang menjadi pejalan kaki di Banjarmasin, ada beberapa hal yang mungkin perlu untuk kalian pertimbangkan lagi kalau memang kalian punya rencana untuk jadi pejalan kaki di kota ini. Dan untuk kalian yang punya emosi berdosis tinggi seperti saya sangat tidak dianjurkan untuk melakukannya...

Karena menjadi pejalan kaki di Banjarmasin berarti...
  • harus rela sport jantung kalau ada klakson cempreng yang mampir ke telinga

  • harus rajin-rajin bersihin hidung dari upil yang menumpuk berkat jasa mobil-mobil super gede yang dayan bagi-bagi debu di jalanan

  • harus siap-siap kena cipratan genangan air di pinggir jalan hadiah dari mobil-mobil yang ga punya belas kasihan sama sekali (yah... paling ga itu yang mungkin bakalan kalian alami setiap kali kalian iseng-iseng jalan kaki sehabis hujan...)

  • harus merelakan trotoar yang seharusnya memang menjadi milik pejalan kaki buat PKL alias pedagang kaki lima yang semakin menjamur di Banjarmasin

  • harus sabar kalau pengen nyebrang jalan karena ga ada satu pun pengendara mobil, atau motor, atau kendaraan-kendaraan yang punya roda lainnya yang mau mengalah dan ngasih kesempatan kita buat nyebrang jalan, meskipun itu di zebra cross (harap dicatat, jembatan penyebrangan disinin justru dihuni sama gelandangan dan preman...)


Kalau sudah begini, saya jadi kangen kampung (atau kota ya...?) halaman saya. Iya, Balikpapan, tempat kelahiran saya, tempat saya tumbuh besar dengan segala keabsurdan pikiran saya, yang terpaksa saya tinggalkan tujuh tahun yang lalu demi menuntut ilmu dan mengejar (atau mencari...?) karir. Sebuah kota kecil yang mungkin nanti juga akan saya ceritakan untuk kalian.

Nanti...
Bukan sekarang...
Karena perut saya yang kosong menolak ide kreatif saya untuk ngelanjutin postingan...

9 October 2009

Selamat Datang di (jalanan) Banjarmasin

Posted by Si_Isna at 11:31 4 comments Links to this post
Sedikit masih berhubungan dengan postingan saya sebelumnya, saya masih berharap punya kesempatan yang sebebas-bebasnya untuk bisa menikmati perjalanan (kaki) saya demi menemukan hal-hal sederhana yang mungkin akan menjadi hal yang paling berharga buat saya. Tapi mungkin saya terpaksa mengenyampingkan dulu keinginan saya itu... yah, setidaknya lebih baik saya tidak memaksakan diri dulu kalau tidak ingin emosi saya naik lagi.

Kenapa?

Karena menjadi pejalan kaki di kota tempat saya berdomisili sekarang ini perlu kesabaran tingkat tinggi.

Mari saya kasih gambaran sedikit :
  • Sebagian besar jalan raya di kota Banjarmasin cuma punya dua lajur di setiap ruasnya. Dan menurut saya itu termasuk sempit untuk ukuran jalan raya. Yah, selama pengguna jalannya tertib, itu ga bakalan jadi masalah. Tapi di Banjarmasin, saya merasa itu jadi masalah. Kenapa? Mari kita mengacu ke alasan berikutnya...

  • Dulu jalan raya Banjarmasin sering banget dilintasi oleh truk batu bara yang dengan kejamnya melesat membabi buta dan meninggalkan warisan debu yang cukup mampu membuat upil menumpuk dalam waktu singkat. Tapi, akhirnya... saya sangat berterima kasih pada Pemko Banjarmasin yang sudah membuat UU yang melarang truk-truk batu bara ini masuk kota http://www.emocutez.com
    Permasalahan selesai? Siapa bilang... Truk batu bara boleh aja berkurang, tapi masih ada mini bus, mini trailer, mini kontainer, dan mini-mini lainnya yang ukurannya tetap lebih gede daripada mobil yang paling gede yang masih menguasai jalan. Dengan seenaknya para mini-mobil gede ini (bingung ya...?) menerobos jalanan dengan kecepatan yang mampu menerbangkan apa saja yang dilintasinya, termasuk orang yang punya tubuh super ceking. Dan itulah yang terjadi pada saya. Berkali-kali saya yang rajin nunggu angkot di pinggir jalan ini hampir diterbangkan oleh mobil-mobl yang ga punya perasaan ini. Sampai-sampai terkadang saya berharap, seandainya jalan raya itu cuma boleh diisi oleh mobil-mobil pribadi dengan ukuran yang lebih masuk akal. Tapi apa iya itu lebih baik? Coba kita kulik lagi...

  • Dulu, sebelum saya bertemu dengan Sang Pangeran Kodok (mudah-mudahan dia ga baca postingan ini... hihii...http://www.emocutez.com), saya sering banget pergi kemana-mana dengan naik kaki a.k.a. jalan kaki. Bukan karena saya doyan, tapi karena itu satu-satunya pilihan saya. Seperti yang sudah pernah saya beri tahu sebelumnya, saya ga bisa nyetir mobil dan saya ga punya cukup keberanian untuk mengendarai sepeda motor di kota saya sekarang. Well, yang jelas banyak yang bilang kalau jalan kaki adalah cara teraman untuk sampai ke tempat tujuan.

    aman buat keselamatan kita, karena (katanya) jarang ada pejalan kaki yang mengalami kecelakaan (kecuali kesandung batu atau terinjak... erm... yah, itulah...)

    aman buat kantong kita, karena ga perlu keluar ongkos sama sekali (kecuali kalau di tengah jalan tiba-tiba kita kehausan dan terpaksa beli minum di warung terdekat...)


    Tapi jalan kaki itu ga aman buat jantung kita (atau lebih tepatnya jantung saya...)

    Loh kok bisa...? Bukannya jalan kaki justru bagus banget buat jantung...?


    Memang benar jalan kaki bikin sehat, tapi dalam kasus saya justru malah bawa penyakit jantung. Saya ga bakalan pernah menikmati perjalanan saya kalau setiap waktu selalu aja ada mobil yang melintas sambil menekan klakson segila-gilanya. Mungkin sebenarnya maksud si empunya mobil itu baik, ngasih peringatan kalau bakalan ada mobil yang lewat, jadinya saya ga harus kaget seandainya aja tuh mobil tiba-tiba melintas.

    Saya kan ga budek... Saya pasti denger aja kok kalau ada mobil yang mau lewat. Tapi kalau terus-terusan begini kan saya juga yang bisa jantungan, plus nambah penyakit budeg-nya gara-gara keseringan di klakson...


    Jadi, kalau ditarik kesimpulan, apakah pengendara mobil itu adalah orang-orang yang ga berperasaan? Jangan salah, ada lagi yang lebih ga berperasaan...

  • Pengendara sepeda motor yang ugal-ugalan seharusnya dikenakan sanksi hukum. Itu yang seharusnya diterapkan di Banjarmasin. Ga kehitung banyaknya sumpah serapah yang keluar dari mulut saya setiap kali para pengendara biadab ini mulai melancarkan aksinya http://www.emocutez.com
    And for your information, banyaknya kecelakaan lalu lintas di Banjarmasin disebabkan oleh mereka-mereka ini. Salip sana salip sini, ngebut tanpa perhitungan, seakan-akan jalan raya itu adalah arena balap F1, dan mereka berharap nantinya bisa mengalahkan Rossi atau Stoner. Tcaahhh... mimpi aja deh. Ga bakalan bisa kalau cara berkendaraannya aja seperti itu. Dan itu yang bikin saya ga pernah berani mengendarai sepeda motor di kota ini. Saya sudah jiper duluan...

    Trus siapa pengguna jalan yang paling beradab? Sopir angkot-kah...? Belum tentu...


  • Kita tau yang namanya sopir angkot juga manusia, punya hak untuk sebebas-bebasnya mencari penumpang. Tapi itu bukan berarti mereka bisa seenaknya makai jalan. Sering banget angkot-angkot ini dengan sadisnya banting setir dari lajur kanan langsung ke lajur kiri demi melihat calon penumpang yang sudah nangkring di pinggir jalan. Dan akhirnya... ciittt... tin...tiinnn... banyak pengguna jalan lainnya yang terpaksa ngerem mendadak supaya ga nabrak angkot yang pindah lajur lebih cepat dari pergantian lampu lalu lintas itu. Hasilnya sudah bisa ditebak sendiri, kebisingan dan kemacetan jalan...
Jadi, setelah mengulik beberapa permasalahan di atas, mau ga mau saya mikir, gimana saya bisa menikmati jalan-jalan (kaki) saya kalau suasananya ga kondusif seperti ini? Dan saya jawab sendiri, kalau ada kemauan, pasti ada jalan. Yang artinya...

kalau ada urusan yang sangat mendadak, pasti akhirnya mau ga mau bakalan jalan kaki juga...

Hihii... http://www.emocutez.com

8 October 2009

Hal Luar Biasa Dari Hal Yang Paling Sederhana Itu Adalah...

Posted by Si_Isna at 11:04 7 comments Links to this post
Hal-hal yang paling sederhana terkadang bisa menjadi sumber inspirasi dalam menulis. Ga percaya? Itu sudah saya alami... atau lebih tepatnya, baru saja saya alami.

Semuanya diawali ketika saya harus bersibuk-sibuk ria pergi ke satu tempat ke tempat yang lain untuk urusan yang berhubungan dengan masa depan karir saya nantinya. Tapi sialnya (setidaknya pada awalnya saya berpikiran seperti itu...), Sang Pangeran yang biasanya selalu berbaik hati (atau mungkin terpaksa.. entahlah... saya juga ga tau...http://www.emocutez.com) dan bela-belain mengantarkan saya kemanapun saya minta, ternyata hari ini begitu disibukkan sama pekerjaannya sampai-sampai dia harus menyembah-nyembah di kaki saya memohon ampun... oke... itu terlalu berlebihan... tapi singkat kata, dia ga bisa nemenin saya hari ini.

Well, saya pacar yang baik, ga suka maksain kemauan saya sendiri, dan jadilah saya pergi sendiri. Tidak dengan menyetir mobil karen saya ga bisa nyetir. Tidak juga dengan mengendarai sepeda motor karena saya ga pernah punya keberanian buat coba-coba mengendarai sepeda motor di tempat saya tinggal sekarang (alasannya terlalu panjang buat dijelasin disini, jadi mungkin bakalan saya beritahu di postingan berikutnya saja...).

Jadi singkat kata, saya berusaha dengan sungguh-sungguh menyelesaikan urusan saya dengan berjalan kaki. Iya saudara-saudara... jalan kaki... bukannya mengelinding...http://www.emocutez.com!! Jadi usaha saya selama ini buat gedein badan cuma sampai sebatas gedein kaki aja.

Tapi ternyata dari hal sedehana (seperti jalan kaki...) yang saya lakukan itu, banyak hal-hal luar biasa yang saya temukan (yang ternyata juga berasal dari hal-hal yang sangat sederhana...).
  • Pertama, saat saya melangkahkan kaki keluar pagar rumah kosan saya, hal paling pertama yang saya lihat adalah gundukan tak beraturan dengan aroma yang cukup khas hasil karya Blantoi (kucing liar yang suka mangkal di rumah kosan saya...), cukup membuat saya refleks memencet hidung untuk memblokir aroma yang pastinya bakalan datang menyerang seandainya saja saya kurang sigap. Hal luar biasanya dimana..? Ga ada... Saya cuma menggambarkan bahwa hal tersebut mungkin saja terjadi pada setiap orang
    (http://www.emocutez.com...???)

  • Dan sekarang saya lebih serius nih. Beberapa langkah meninggalkan kosan, yang saya jumpai berikutnya adalah para buruh bangunan yang sedang giat-giatnya mengerjakan bangunan yang nantinya bakalan jadi rumah baru pemilik kos saya, tepat di sebelah rumah kosan. Dan hal luar biasa yang saya lihat dari mereka adalah... mereka terlihat begitu menikmati pekerjaan mereka. Tidak ada raut lelah dari wajah mereka, atau gurat resah penuh pertanyaan akan ketidakpastian : apa yang akan mereka bawakan untuk anak istri di rumah sebagai makan malam, ataupun rasa malu akan pekerjaan mereka yang oleh sebagian besar orang dianggap sangat tidak berkelas. Tidak. Mereka menekuni pekerjaan mereka seakan-akan tidak ada yang ingin mereka lakukan selain itu. Seakan-akan menjadi seorang buruh bangunan memang sudah lama mereka impi-impikan. Membuat saya menjadi malu terhadap diri saya sendiri yang sampai sekarang terkadang masih mengeluhkan pekerjaan saya.

  • Saat berikutnya, saat saya melangkah keluar kompleks menuju jalan raya, lagi-lagi saya bertemu hal yang luar biasa. Kali ini dalam wujud seorang abang becak yang dengan sabar menanti siapa saja yang akan menggunakan jasanya. Dan dalam penantiannya tersebut, si abang becak menghabiskan waktunya dengan membaca. Iya teman-teman... membaca...!!! Buku yang beliau baca tampak sudah benar-benar lusuh, sampai-sampai saya yakin itu buku lama yang sudah ga diterbitkan lagi. Judulnya singkat dan padat, "Pelajari Dengan Hati". Saya ga tau siapa penulis dan apa penerbitnya karena saya begitu terpukau dengan apa yang barusan saya lihat. Jujur saja saya ga pernah lihat hal luar biasa semacam itu. Sangat disesalkan saat itu saya ga bawa HP (HP saya tertinggal di kosan karena tadinya saya buru-buru pergi dan saya ogah balik lagi ke kosan mengingat jaraknya lumayan jauh...), padahal saya pengen banget mengabadikan momen menakjubkan itu.

  • Perjalanan saya berikutnya ke tempat tujuan ga diisi oleh hal-hal menakjubkan, kecuali kekesalan terhadap pengguna jalan yang selalu aja bikin saya jengkel (seperti saya bilang tadi, alasannya bakalan saya kasih tau di postingan berikutnya...). Tapi begitu sampai di tempat tujuan, saya kembali disambut oleh satu hal lagi (yang menurut saya) luar biasa. Dan kali ini pemerannya adalah seorang ibu penjual keripik. Tidak banyak yang dijual beliau, hanya satu keranjang ukuran sedang. Dan kebetulan yang beliau jual adalah keripik kesukaan saya, keripik singkong pedas manis.

    Ini cemilan favorit saya...

    Langsung aja saya menghampiri untuk membeli dagangan beliau. Ga tanggung-tanggung, 10 bungkus sekaligus, hehee... (bukannya karena saya rakus, tapi karena saya emang doyan, dan kebetulan saya juga belum sempat sarapan...http://www.emocutez.com). Dan pada saat itulah saya melihat hal yang luar biasa, saat melihat senyuman yang merekah di wajah si Ibu yang mengkilat karena keringat. Senyum sumringah beliau mengingatkan saya pada senyum sumringah yang juga biasa terlukis di wajah keponakan saya... setiap kali keponakan saya bermain jual-jualan dan saya berpura-pura jadi pembelinya. Senyum yang sama juga terlihat di wajah si Ibu penjual keripik. Kebahagiaan terpancar di wajah si Ibu ketika saya menyerahkan sejumlah uang dan beliau menyerahkan bungkusan keripik saya. Persis seperti seorang anak kecil yang sedang bermain jual-jualan. Hati saya membengkak dua kali lipat karena bahagia... saya sudah membuat seseorang tersenyum bahagia... oke, mungkin tidak dalam skala besar, tapi setidaknya beliau senang... dan saya lebih senang lagi karenanya.

  • Perjalanan saya diakhiri dengan kemunculan seseorang yang cukup berkarakter menurut saya. Yang saya maksud disini adalah orang yang terpaksa kehilangan kewarasannya, alias orang gila. Tapi saya ga mau menyebut dia seperti itu, cukup dengan istilah "orang yang berkarakter" saya sudah memperlakukan dia sesuai dengan haknya (well, orang gila juga manusia toh...). Dan kali ini yang tertangkap oleh mata saya adalah seorang laki-laki berusia sekitar akhir 30an, berdiri tegap di hadapan sebuah tiang bendera dengan Sang Merah Putih berkibar dengan megah di puncaknya. Yang terjadi selanjtnya sudah bisa saya tebak. Si laki-laki ini sekonyong-konyong dengan sigap melipat lengan kanannya dan meletakkan telapak tangannya tepat di depan keningnya, pendek kata,
    hormathttp://www.emocutez.com (yah... kita misalkan aja itu bendera Indonesia... hihiii...).
    Saya ga tau apakah saya harus tertawa atau justru terharu melihat adegan ini. Mungkin sedikit ingin tertawa melihat ketidakwajaran yang dia lakukan... tapi lebih banyak haru yang mengusik benak saya. Saya jadi bertanya-tanya, keputus-asaan hebat apa yang sudah dialami oleh laki-laki ini sampai-sampai dia harus berada di tahap seperti itu. Saya yakin ketidakwajaran tingkah lakunya menggambarkan keputus-asaannya. Apakah dia begitu kecewa dengan keadaan negeri yang sangat dicintainya ini...? atau mungkin dia cuma putus asa karena ga pernah dipilih sebagai anggota Paskibra di sekolahnya...? Saya ga bakalan pernah tau jawabannya. Tapi ada satu hal lagi yang mengganggu saya. Si laki-laki ini sudah kehilangan kewarasannya, namun sikapnya masih tetap menunjukkan kecintaannya pada tanah air. Sementara sebagian besar kita, yang jelas-jelas masih sangat waras dan sadar dengan tindakan kita, justru terlihat enggan untuk melakukannya, meskipun itu cuma sekedar mengikuti apel bendera. Ironis...
Well, yang jelas perjalanan (lebih kurang) 60 menit saya hari ini memberikan begitu banyak hal untuk saya pelajari lagi. Hanya dengan berjalan kaki saya menemukan banyak hal yang patut untuk direnungkan dalam hidup : semangat hidup, kesabaran, keikhlasan untuk memberi, dan kemauan untuk mempelajari hidup. Dan itu cuma sebagian kecil yang berhasil saya lihat. Entah apa lagi yang akan saya temukan besok, lusa, dan hari-hari berikutnya. Itupan kalau saya diberi kesempatan untuk berjalan kaki lagi (atau menapaki dunia fana ini lagi...). Mungkin saya akan menemukan hal-hal yang lebih berharga dari hari ini. Hal-hal yang lebih luar biasa dari hal-hal yang sangat sederhana. Mungkin...


NB : maaf kalau postingan saya kali ini terlalu panjang. Saya merasa sayang sekali kalau sampai ada yang terlewatkan oleh saya. Dan karena itulah saya terinspirasi untuk menulis postingan ini

7 October 2009

Tugas Dadakan

Posted by Si_Isna at 12:05 2 comments Links to this post
Saya ga tau apa saya bisa dibilang orang yang sibuk atau cuma menyibukkan diri aja. Tapi yang jelas dampak dari itu semua adalah... saya agak jarang posting blog, yang akibatnya saya agak-agak sedikit ketinggalan sama berita teman-teman blogger. Dan ternyata... saya dapat tugas dari Bandit Pangaratto...
(dan dia udah mencak-mencak di blog-nyahttp://www.emocutez.com... Sabar Pak...)
Ini nih tugasnya :
  1. Buat puisi singkat atau kata-kata atau pesan, pokoknya mengenai Indonesia sebagai bukti kecintaan pada negeri ini....
  2. Bagikan ke 10 teman yang lain, para blogger tanah air yang senantiasa memiliki dedikasi dan peduli terhadap segala aset dan budaya bangsa (dan ini yang jadi masalah... Kalau kurang dari 10 ga pa-pa ya Pak...?)
Dan baiklah... mari kita kerjakan bersama-sama...

ermmm....

tuk...tuk...tuk...

eeeee.....

apa ya...?
arrgghh.... saya ga ahli dalam berkata-kata atau berpuisi...http://www.emocutez.com

okeh... gini aja deh...


INDONESIA...

I...ndah negeri dan seluruh kekayaan alamnya
N...amun hanya sedikit orang yang bisa menikmatinya
D...amai tentram yang diharapkan penduduknya
O...h tapi kekejaman politik yang mereka terima
N...o, it's not what I want from my country
E...nyahkan semua keragu-raguan sekarang juga
S...aatnya untuk memperjuangkan hak-hak kita
I...ndonesia milik kita semua bukan hanya milik penguasa saja
A...ahhh... seandainya semangat itu bukan hanya milik saya saja

Sudah selesai... aneh ya puisi saya... but for your info, saya mikirnya sampe dua jam...!!! Saya kerja keras tuh buat nyelesainnya...
http://www.emocutez.com

Dan sekarang, saya juga bakal bagi-bagi tugas ke...
  • Mr. Andre : maaf Pak saya kasih tugas lagi...
  • Nuna : ayo jeng nulis lagi...
  • Upik : dapet kerjaan lagi ney Pak Guru...


Segitu dulu... ga pa-pa kan...?

6 October 2009

Tag ikut-ikutan...

Posted by Si_Isna at 12:42 4 comments Links to this post
Mengikut jejak blogger lainnya, saya juga pengen ikutan dalam tag pemberian salah seorang teman blogger, ateh_75. So, here we go...


1. Anda rasa anda hot?
Mungkin... kalau saya kelamaan berada di dekat-dekat kompor, saya akan merasa sangat hot...
http://www.emocutez.com

2. Upload gambar kesayangan anda!



3. Kenapa anda suka gambar ini?
Karena jarang-jarang kami bertiga bersaudara bisa ngumpul plus seru-seruan kaya gini...

4. Bila kali terakhir anda makan pizza?
Waduh... saya ga suka pizza... gimana donk...

5. Lagu terakhir yang anda dengar?
Pink - Get The Party Started... {I'm comin' up so you better get this party started...I'm comin' up so you better get this party started...
Get this party started
...http://www.emocutez.com}
... eerr... yah maaf... kebawa suasana...

6. Apa yang anda buat sambil selesaikan tag ini?
Bercocok tanam secara virtual...

7. Selain dari nama anda sendiri, anda suka dipanggil dengan nama ape?
Kalau ngomongin suka sih yah lebih suka dipanggil nama asli... tapi teman-teman kadang manggil saya Inyun or Iin... jauh banget dah dari nama asli saya...

8. Anda seorang yang:
Cuek...

9. Lagu kesukaan
Geek In The Pink-nya Jason Mraz

10. best food kesukaan anda
Tela alias Singkong Goreng... hhmmm... yummy...
http://www.emocutez.com

11. sikap yang membuatkan anda stress
Anak kecil yang tengil dan banyak tanya...
http://www.emocutez.com

12. Benda yang harus ada di tas anda
Tisu, dompet, HP...

13. Fav Color
Warna yang netral : Putih

14. Tag lagi 6 orang tanpa rasa kekesalan (kalo kurang dari 6 ga apa-apa kali ya...)
  • Nuna : biar ada kerjaan ney ta' kasih tag buat diisi...
  • Upik : ney pik ada tugas buat kamu... biar isi blog kamu nambah...
  • Mr. Andre : maaf ya Pak ngerepotin Bapak ney... tapi saya lagi bagi-bagi tugas nih... harap Bapak jangan marah... hehee...
  • Yang keempat, kelima, keenam, dan seterusnya tar nyusul boleh ga ya...
15. Keinginan yang belum tercapai :
Punya rumah sendiri, punya usaha sendiri, punya suami sen... (yah kalau yang satu ini sudah jelas lah... emang mau nebeng suami siapa..?? emang saya cewek apaan...?? emang... ok, saya ngelantur lagi...)

16. Kamu pingin tinggal di kota mana :
Dimana aja asal bersama dengan orang-orang yang dicintai dan mencintai saya... jiaaahhh...

5 October 2009

Looking for new skin....

Posted by Si_Isna at 13:42 3 comments Links to this post
Postingan hari ini....

http://www.emocutez.com
ga ada...

Hari ini saya sedang bingung mencari template yang paling pas buat blog saya...
http://www.emocutez.com

Jadi harap maklum kalau beberapa hari ini tampilan blog saya agak-agak sedikit berubah-ubah... Soalnya dalam tahap pencarian jati diri...

Saran plus masukan tentang tampilan apa yang paling pas buat saya tetap terbuka kok...
http://www.emocutez.com

I Love You Because...

Posted by Si_Isna at 11:03 2 comments Links to this post

Udah pernah baca novel "Test Pack" karangan Ninit Yunita? Belum? Kayanya mesti baca deh. Apalagi buat yang punya rencana married dalam waktu dekat. Novel yang satu ini pas banget dijadikan pegangan. Isinya ga menggurui... justru ngajak kita mikir, merenungkan, dan mengintrospeksi... apakah kita sudah benar-benar siap dan mau menerima pasangan kita apa adanya...? Dan untuk yang sudah berkeluarga... sehatkah hubungan keluarga anda...?

Trust me... novel ini penting banget, ada moral of the story-nya. That's why it becomes one of my favourite novels.

Pertama kali saya baca novel ini, yang saya lakukan adalah ketawa...
ketawa ngakak... http://www.emocutez.com
alur ceritanya lucu bgt... berasa hidup, seakan-akan kita ga baca, tapi dengerin orang lain bercerita.
Tapi... semakin masuk ke konflik kok malah semakin sedih ya...http://www.emocutez.com

Jadi kepikiran... gimana kalau seandainya saya ngalamin hal yang mirip...

Well, yang jelas it's the best Indonesian novel I've ever read. Saya benar-benar suka dengan gaya penulisan Mba Ninit. Isi ceritanya juga oke. Dan tulisan yang paling saya suka ada di bagian akhir novel, adegan dimana Tata, sang istri, menuangkan apa yang ada di kepalanya di sebuah jurnal. That is the best part of the novel... and the most important thing to be understood for all of us...

Ini saya kutip jurnalnya. Supaya mereka-mereka yang belum baca "Test Pack" tau betapa dalamnya makna novel ini...


I LOVE YOU BECAUSE...

Banyak hubungan yang patah hilang dan berganti karena tidak memiliki komitmen.

"I love her because of the way she treats me."
"I love him because of the way he makes me feel."
"I love her because she's beautiful."
"I love him because he's falling on my feet with roses and jewels."

Orang sering mendasari cinta atas hal-hal yang dianggap indah.
It may sound romantic dan melakukan hal tersebut bukan sesuatu yang salah. However, sometimes too romantic that we often hear people saying that in cinema, with us eating pop corn and sush-ing rude people.

Jarang dari mereka (dan mungkin kita sendiri) berpikir :

"I love her because of the way she treats me."
  • What happen if she stops treating you the way you love?
"I love him because of the way he makes me feel."
  • Then what happen if he stops making you feel that way?
"I love her because she's beautiful."
  • Three weeks later, a bus hit her
"I love him because he's falling on my feet with roses and jewels."
  • Out of the blue, he's broke that he couldn't buy you roses and jewels anymore.


Jarang ada yang mengatakan :
"Saya sayang dia karena saya ingin sayang dia."

Itulah komitmen. Komitmen adalah sumber kekuatan, bukan sesuatu yang justru membuat orang takut untuk menghadapinya

Komitmrn adalah sumber kekuatan bagi seorang istri untuk pergi jauh melihat baik dan buruknya suami. Menerima dia ketika sedang tampan dan menerima juga manakala dia seang menguap dengan jeleknya saat bangun pagi.

Komitmen adalah sumber kekuatan bagi seorang suami ketika mengetahui seorang wanita lain mengajaknya berselingkuh dan ia memilih pulang ke rumah untuk makan malam dengan istri dan berbagi kisah sambil tertawa.

................................................................

"I love you... because I want to." That's a powerful sentence, right there.

Sebagian dari kita mungkin ada yang mencintai seseorang karena keadaan sesaat. Karena dia baik, karena dia pintar, even mungkin karena dia kaya. Tidak pernah terpikir apa jadinya, kalau dia mendadak jahat, mendadak tidak sepintar dahulu, atau mendadak miskin.

Will you still love them, then?
That's why you need commitment.
Don't love someone because of what/how/who they are.
From now on,
start loving someone,

because you want to.


See...??
That's the best part of the novel...
That's my favourite statements from "Test Pack".
Gosh... I love this novel...

3 October 2009

It's My War...

Posted by Si_Isna at 09:46 1 comments Links to this post
Saya punya tetangga baru, tepat di sebelah kamar saya, menggantikan tetangga sebelumnya yang pernah saya ceritakan juga (itu tuh.. yang sering banget bertengkar sama pacarnya...). Dan ternyata, kelakuan si tetangga baru ini, yang baru aja mulai kuliah, ga lebih baik dari tetangga lama saya. Bahkan lebih menyebalkan. Dan akibatnya... terapi anger management yang sudah saya jalanin lebih dari setahun dan hampir berhasil semuanya jadi gagal total....
http://www.emocutez.com

Mau tau alasannya? Ini nih...

  • Hari pertama dia pindahan kos, saya berusaha bersikap sebagai senior yang ramah. Saya kasih dia senyuman selamat datang. Dan mau tau apa yang terjadi...??? Jangankan balas senyum... dia cuma balas natap saya... meremehkan...!!!
    Zigh...http://www.emocutez.com

  • Beberapa hari berikutnya, si tetangga baru ini mulai menata kamarnya biar lebih layak huni (paling ga buat dia...). Tapi saya ga pernah nyangka bakalan seheboh itu... Pagi-pagi (barengan sama kokok ayam jantan...)
    MySpace
    dia udah ketok-ketok dinding kamar pake palu (dan mengingat kamar dia sebelahan sama kamar saya, udah jelas banget kalau suara ketokan palunya nembus sampe kamar saya, mengganggu ketentraman saya di pagi hari...). Siang bolong, tidur siang saya lagi-lagi terganggu, kembali gara-gara ketokan palu di kamar dia. Dan ga sampe situ aja.... Malamnya, di saat saya terbiasa dengan suasana tenang... sambil dengerin lagu-lagu jazz favorit... sedikit corat-coret di kertas... nyanyi-nyanyi dikit... http://www.emocutez.com terus mengkhayal seandai... well, the point is, kalau udah malam itu artinya udah waktunya bersantai... istirahat... tapi lagi-lagi ketentraman saya terganggu oleh ketokan palu dari kamar sebelah... sampai-sampai saya jadi wondering... ini tetangga baru lagi ngedekor kamar atau renovasi rumah...
    http://www.emocutez.com
    Dan yang lebih menyiksa, kehebohan ini berlangsung selama empat hari berturut-turut...!!! Gosh... !!!

  • Kamar si tetangga baru udah selesai didekorasi, sekarang giliran keluarganya yang mulai berkunjung... dan ini ga bisa dibilang lebih baik. Mereka terlalu rame... yang artinya setiap kali datang selalu aja bikin kehebohan yang ga wajar, dan... agak-agak sedikit kurang tanggap dengan etika berkunjung. Kita semua tau, yang namanya kos-kosan pasti punya batas jam berkunjung, dan di tempat saya kos jam berkunjung cuma sebatas sampe jam 10 malam aja. Artinya, lewat dari jam itu udah ga boleh lagi nerima tamu, meskipun keluarga sendiri yang berkunjung. Lah si tetangga baru ini malah nyeleneh. Dia ngebiarin keluarganya datang berkunjung dekat-dekat jam 10 malam, bikin kehebohan pula di kos, dan baru memulangkan keluarganya jam 11 malam..!! Dia kira ini kos punya nenek moyangnya apa...!!
    Grrr...!!!http://www.emocutez.com

  • Seakan semua belum cukup, si tetangga baru mulai menunjukkan kebiasaan jeleknya yang paling nyebelin saya... melongok ke kamar oarang lain (dalam hal ini yang jadi korban adalah kamar saya...) cuma buat ngamatin isi kamar saya...!! Well, let me make myself clear... my room is my privacy... So obviously, saya 100% ga terima dengan keadaan itu. Tapi berhubung saya orangnya sabarpika26 (tadinya...), kali pertama dia begitu saya diamin aja. Kedua kalinya, dia masih menginvasi saya dengan matanya, saya kasih dia tatapan peringatan.
    http://www.emocutez.com
    Tapi ternyata itu ga ada artinya sama sekali buat dia... Si tetangga baru ini semakin meraja lela, sampai-sampai saya akhirnya nyeletuk, "Matanya ya, Mba." And you know what..? It worked... tp cuma untuk beberapa hari, karena beberapa hari berikutnya mata jahanam itu kembali melecehkan kamar saya. Puncaknya, kali berikutnya s tetangga baru beraksi... saya langsung banting pintu... tepat di hadapan dia... Haa...!!
    http://www.emocutez.com

  • Tapi, si tetangga baru semakin ngelunjak. Dia mulai sering ngundang teman-teman kuliahnya ke kos cuma buat ngegosip. Pernah satu hari, di siang bolong... panas menyengat... kebetulan juga lagi dapat giliran pemadaman listrik... dan saya benar-benar ingin menikmati tidur siang... http://www.emocutez.com
    mereka bergosip plus ketawa-ketawa ngakak dengan suara double stereo yang hampir bisa didengar satu RT...
    Saya habis sabar...
    saya kerahkan seluruh tenaga saya...
    http://www.emocutez.com
    dan akhirnya...
    "BERISIK...!!!!"

Sudah tau kan sekarang kenapa (seperti yang saya bilang tadi...) terapi anger mangement yang sudah saya jalanin selama ini gagal total. Ya itu tadi sebabnya. Si tetangga baru ini seakan-akan memang sengaja didatangkan untuk ngetes sejauh mana saya bisa nahan emosi. Dan harus saya akui...
SAYA TIDAK LULUS...
http://www.emocutez.com
ga bakalan lulus deh kalau yang dihadapin orang seperti dia. Coba aja, saya pengen liat...

Dan saya tau ini ga akan berakhir sampai disini aja. Perang antara saya dan tetangga sebelah kamar masih akan terus berlanjut. Sampai kapan...?? Saya juga ga tau.

My Blog List (testing what a long title looks like)

 
Blog Design by Template-Mama.